Masak Apa Hari Ini?

Waktu pertama kali resign di tahun 2011, kemampuan gw dari dodol masak agak naik jadi lumayan lah daripada ga makan. Bedanya sama pas pindahan rumah 2016 kemarin, kemampuan masak gw lumayan meningkat dari lumayanlah daripada ga makan ke alhamdulillah ga cuman goreng sama tumis doank.

Jadi di 2016 itu gw ikut salah satu online training untuk diet Ghiffari, sedikit banyak pengetahuan gw tentang nutrisi jadi meningkat drastis. Misalnya nih  ini alasannya kenapa gw ga sediain microwave di rumah. Karena terlalu banyak pro kontra tentang Microwave destroys food dari banyak artikel (bisa search di google) dan juga dari beberapa literatur yang gw baca. Umumnya beberapa artikel dari web umum menangkis pernyataan itu tapi kalo liat ke web yang go natural dan health freak biasanya mereka sibuk wanti-wanti jangan pake microwave oven.

Dengan berjalannya waktu, sleepless nite karena harus siapin makanan Ghiffari dan anggota keluarga yang lain ditambah Aimee yang super susah makan sampe umur 1.5 tahun. Jangan sedih masih ditambah sama pembantu yang tiap bulan ganti. Gw belajar. Belajar gimana caranya bisa efisien waktu, tenaga dan tentunya duitnya. Iya bener ujung-ujungnya duit plus gimana cara ga ada bahan makanan kebuang percuma. Dan sampai sekarang juga ga bisa dibilang pinter ngatur tapi yang penting kan ada progress. 

Serius deh ternyata kalo udah dijalanin semua kerasa jauh lebih ringan. Jadi gw mulai dengan tahap ini:

  • Tentukan jadwal belanja makanan


Gw biasanya jadwal ke pasar itu hari Minggu pagi sekeluarga, iya satu kompi ikut semua. Tujuannya biar anak-anak belajar bahwa makanan yang ada di meja itu melewati berbagai proses. Boong deng, sebenernya simple aja alasan semua ikut karena di rumah ga ada yang jaga, jadi kita cari pasar bersih terdekat dari tempat kita tinggal. Tapi emang bener juga sih anak-anak jadi ngerti kalo mau makan ya beli bahan dulu, masak dulu baru deh ada di meja buat dimakan.

taken from Google


  • Siapkan menu
Proses bingung besok mau masak apa itu bener-bener deh bikin cape, atau pagi pas bangun mesti mikir anak-anak bawa apa sarapan apa ya. Asli gw bukan tipe manusia sedinamis itu. Kayanya semua harus terorganisir sesuai dengan plan. Kenapa? Karena gw sering jadi lupa udah beli bahan apa dan gak kemasak. Sayang banget kan?

Nah dari sekian kali bikin menu, baru belakangan ini gw bisa bikin menu yang paling realistis. Bukan yang rencana masak A yang dibikin masakan B. Karena itu sering banget terjadi dan berakhir buang bahan makanan yang udah dibeli karena basi. Jadi ya, jangan putus asa kalo 1-2 bulan belum dapet ritme yang tepat. Semua juga butuh waktu. 

Waktu bikin menu yang realistis, usahain satu dan lain hari masih bisa nyambung, jadi kalo bahan yang dimasak buat masak senin kira-kira akan sisa ya disiapin untuk menu selasa gitu seterusnya. Biar efisien dan efektif.

Kalau soal ini balik lagi ke masalah selera ya, soalnya kan ada yang doyan masak 3x buat sarapan, makan siang sama makan malam. Kalo gw sih sarapan ama makan malam sekarang dalam proses gw ganti smoothies. Jadi cuma masak makan siang aja. Cuma gw bikin 2 menu, buat dewasa sama anak-anak. Untuk menu snack juga bisa dibuat, Aimee masih agak mudah pilihannya, yang rada repot menu snack buat Ghiffari kebanyakan ga bolehnya soalnya dan butuh kreatitivitas tinggi. Ujungnya itu lagi itu lagi padahal kalo gw lagi browsing gw nemu banyak ide yang bisa diaplikasiin. 

Nah, karena jadwal belanja itu hari Minggu, jadi hari Sabtu menu ini harus udah final.

Ini salah satu contoh menu yang gw bikin, sesuai selera rumah tangga lah yah sederhana tapi abis ludes yang penting.



  • List belanja
Menu udah ada, berarti udah tau donk bahan apa aja yang harus dibeli? Tulis semuanya dan bawa ke pasar , supaya ga ada yang lupa dan ga ada yang kelewat. 

Usahakan beli di pasar yang memang bedanya sangat signifikan sama tukang sayur. Beberapa keuntungan beli di pasar adalah lebih segar dan bagus. Kalo ada budget sih bisa juga beli supermarket tapi juga ga jaminan punya mereka lebih segar. Biasanya setelah coba sana sini suka ketemu triknya. 

Kalo gw pribadi untuk sayur dan bahan rata-rata beli di pasar. Khusus untuk sereh, daun salam dan daun jeruk gw suka beli di supermarket, karena bagus dan bersih dan udah dikantongin. Cetek emang gw daripada milihin sendiri nyari yang dikantongin aja walaupun memang harganya bedanya lumayan. Tapi puas lah.

Karena pengalaman beli di pasar dan tukang sayur, gak pernah nemu yang serehnya semulus dan sebersih di supermarket. 

Kalo masih ada juga yang ketinggalan baru deh ke warung sayur deket rumah. Buat yang sifatnya dadakan misalnya mau ada acara di rmh dan baru dikasih tau beberapa hari setelah jadwal ke pasar sih, gw save my time dengan pesan aja ke tukang sayur via sms, besok paginya tinggal ambil deh. Kemajuan teknologi shayyy plus hemat tenaga dan waktu.

Buat contoh list belanjaan gini ya gw tuh ga punya yang cantik dan rapih tapi seperti biasa gw selalu nemu yang bisa didownload di pinterest. Hail Pinterest.

Ini salah satunya yang bisa dicoba buat download. Yang ini enak banget cuma tinggal contreng mana yang mau dibeli karena udah ada listnya. Daripada punya gw yang coret-coretan diatas kertas A4 terus diuwel-uwel dalam dompet.

Taken from Pinterest


  • Meal Preparation
Hasil browsing gw menunjukkan bahwa salah satu cara efektif adalah meal prep mingguan. Dan bener ini save time banget selama seminggu kedepan.

Meal prep buat gw sendiri lebih ke arah misahin buat 6 hari kedepan artinya lauk (ayam ,daging, ikan atau udang) udah masuk kotak sesuai jadwal masak. Sayur sendiri gw pisah jadi beberapa bentuk. Misal: wortel untuk sop dan untuk kukus dibedain. Jadi pas mau pake untuk sop tinggal cemplung dan untuk sayur tinggal kukus.  

Untuk ayam, gw mostly prefer ayam kampung kalo gak ya at least pejantan. Setelah beli biasanya gw rendem pake sea salt biar racun-racunnya keluar, setelah ditiriskan baru deh dimasukin freezer sambil dikasih jeruk nipis biar ga amis. Sama juga buat ikan. Untuk daging gw biasanya sih langsung masak aja tapi rebusan pertama suka gw buang dan ganti air rebusan yang baru. Meminimalisir kotoran dan racun aja. Let me know kalo punya tips yang lebih ok dan sehat ya.

Jadi nih, setiap hari minggu setelah pulang dari pasar siapkan setengah hari di dapur untuk beresin hasil belanjaan di pasar dan meal prep. Baru deh abis itu kongkow ama keluarga setelah makan siang. Hemat kan?

Gw selalu kesemsem sama foto-foto di Pinterest yang oks banget. Ini salah satunya. Gw pribadi blm pernah bikin foto kece gini buat meal prep. Jadi sementara ini nyontohin pake punya orang bule dulu yaaa

taken from Pinterest


Sekarang kita siap menyongsong perut kenyang seminggu kedepan. Semangat masak! 

===================================================================

Supaya ga bosen masak yang itu-itu aja gw suka nyisipin 1-2 resep yang baru di setiap minggunya.  Pinterest, YouTube dan Instagram adalah sumber pengetahuan deh sekarang. Kalo jaman di Taiwan dulu kemampuan masak gw bergantung penuh pada Tante Astri Nugraha, sekarang banyak banget yang bisa diikutin. Favorit gw belakangan ini tentu saja Just Try and Taste, Tintin Rayner dan Xanders Kitchen. Belum punya favorit di YouTube soalnya masih asal cari aja.  Tapi kadang resep selewat di fesbuk jg ok ok aja sih. Bener deh daripada follow IG gosip mending belajar masak atau hal lain yang berguna. 




No comments