a r r i v i s t e


Case 1 :
Juleha (bukan nama sebenarnya) senang sekali beli tas baru, setiap pergi ke mall besar macam Grand Indonesia pasti foto depan counter Zar*, Mar* Jac*bs, Coa*h dan lain-lain. Bahkan Juleha berkata “Aduh seneng ya kalo pergi ke Long*hamp murah-murah banget tinggal ambil ini itu ga kerasa deh abis murah-murah kadang CUMA satu jutaan, tau-tau banyak aja” atau di saat lain “aduh banyak pameran mobil gini, gw jd suka pengen beli”
Meninggalkan banyak muka ibu-ibu lain yang berdecak kagum mendengarnya.

Lalu satu hari Juleha mengirim message ke salah seorang temannya, “Eh kalo biaya masuk sekolah bisa dicicil berapa taun gitu ga sih ko mahal banget ya?”
FYI, uang masuk sekolah tidak lebih dari 40 juta (belum seharga mobil baru yang paling murah)

Case 2:
“Anakku tuh mba marah kalo ga dibeliin IPhone terus bapaknya ga tega yaudah akhirnya dibeliin aja”

Supir sudah 3 bulan belum digaji
Pembantu minta uang gaji yang dititipkan ke majikan, pas ditagih cuma dikasih setengahnya.

Case 3:
“InsyaAllah gw rela hidup kaya gini, mungkin udah jalannya tapi boleh ya gw pinjem uang dulu untuk biaya hidup dan bayar utang yang lain. Tolong jangan buru-buru ditagih ya nanti kalo udah ada pasti gw bayar”

Besoknya dan besoknya dan besoknya ada di mall lagi makan di restoran sama teman-temannya yang lain.

Terus yang minjemin duit pengen lempar merecon wkwkwk..

Case 4:
“Anakku tuh pinter pasti dia masuk deh ke sekolah X lagian dia tuh pengertian banget orang tuanya ga ada uang buat sekolah mahal-mahal”

eh taunya ga masuk..

eh tapi ko kebeli sofa baru yang mahal itu…




Lesson learned: taun baru tobat donk nyinyirnya Lia!!

No comments