2016-11-15

Bulan Pertama Diet Ghiffari

Mumpung lagi fresh otaknya dan masih inget. Coba gw tulis pengalaman bulan pertama.
Karena dari hasil baca-baca pada masa Intro ini khususnya Stage 1 akan terjadi die off tahap detoksifikasi terberat, jadi gw siap-siap mental menghadapi yang terberat.

Dan berikut ceritanya..

Satu minggu pertama, Ghiffari terima aja ga makan nasi, walaupun suka ngomong "Mau Nasi", dan gw bilang ga ada dia masih pasrah. Chaca juga standby sengaja ambil cuti untuk antisipasi. Tiap hari ada aja kecolongan. Wafer lah, roti lah, susu lah. Terus badannya mulai rada hangat dan agak batuk. Khawatir jelas donk, tapi karena dibilang ini adalah salah satu simptom die off gw pasrah aja. 
Belum lagi menu masaknya jg gw belajar banget karena ternyata cara masaknya beda, bumbu dapurnya berubah semua. Tapi kalo dipikir-pikir ini rada smooth lah seminggu pertama. Gw mulai mikir "ah ga separah itu."

Di minggu ini, masih santer banget tiap denger suara klakson Ghiffari pukul dada, pukul dashboard mobil dan kaca mobil. Heboh ya? Hehe... Kalo denger Aimee nangis juga sama. Lagi tidur nyenyak aja kalo Aimee bersuara langsung kaki dihentakin, pukul kepala sendiri dan ngejerit. Dan tidur malam ataupun siang, masih sering banget ngompol. Bedwetting ini sendiri salah satu symptom die off. Karena toksin banyak keluar melewati urin dalam jumlah yang sangat banyak.

Untuk menjaga keamanan gw ama Chaca makannya tukeran disaat Ghiffari tidur. Jadi dia taunya kita berdua ga makan. Karena kita masih makan-makanan konvensional alias bubur ayam ama nasi padang.

Minggu ini sekolahnya gw liburin! Daripada cuma bikin rusuh doank hehe...

Minggu Kedua, Chaca udah abis cutinya. Die off nya baru keluar, Ghiffari craving for all foods. Setiap ada makanan yang bahkan tadinya dia ga suka, dia minta. Chaca beli gorengan buat tukang yang kerja di rumah aja ama dia dipungutin. Liat nasi di lantai dipungut. Meringis deh sedih liatnya, langsung keliatan juga kurusan pake banget!

Die offnya sendiri lebih parah daripada minggu pertama, gw ampe pengen nangis di pojokan. Setiap kali "kumat" keinginan ga diturutin atau ada yang ga sesuai, Ghiffari langsung nangis kenceng sambil jerit-jerit lari bolak balik keliling rumah dan yang ter-EPIC adalah dia hantam badan ke tembok atau lompat menjatuhkan diri ke lantai over and over. Nah kebayang donk kalo dalam sehari Aimee nangis minimal 3x aja gimana kondisi rumah gw. Nangis disini cuma ngerengek sepersekian detik ya bukan nangis yang jerit-jerit. Untungnya Aimee bukan tipe bayi doyan nangis. Sujud syukur deh. Kalo bayi ini juga doyan nangis udahlah gw yang nangis kali.



Untungnya (dasar orang Indonesia masih ada aja untungnya) gw baru pindah rumah dan kanan kiri gw masih kosong waktu itu. Jadi kerusuhan di rumah gw ga terlalu kentara hehe.. atau mungkin kentara tapi tetangganya belum berani nanya. 

Perjalanan menggunakan mobil jadi neraka dunia banget. Ini adalah masa-masa dimana Chaca bilang, "kalo di mobil berdua sama Aa terus dia 'kumat', saking frustasinya aku rasanya pengen nabrakin mobil aja rasanya". Aifilyu beb! Setiap hari nyupir ke sekolah Ghiffari rasanya Ruarr Binasa.

Salah satu die off  yang bikin badan yang anget terus dan batuk yang ga kunjung sembuh, juga menambah kegalauan gw, "Am I doing the right thing?". Die offnya ko gini amat sih gitu pikir gw. 

Gara-gara badan yang anget dan batuk. Aimee ketularan juga. Sempet pake acara ke UGD jam 12 malem karena udah 2 hari panas ga turun-turun puncaknya sampe 39 dercel, langsung deh gw jalan ke UGD tengah malem. Alhamdulillah keesokannya anaknya ceria lagi dan panasnya turun cuma sayangnya jadi kena batuk jg seminggu itu. Umur Aimee waktu itu sekitar 4 bulanan. And she is one tough little lady. I woof u baby.

Beberapa hari kemudian disinyalir karena capek lebih tepatnya stress yang luar biasa, bagian gw yang masuk UGD karena panas gw 40 derajat ga turun-turun. Two down! Kasian Chaca. Untungnya nyokap gw meng-cover Ghiffari sementara selama 1-2 hari sampai gw baikan. Dan masakin gw biar gw ada tenaga dan cepet sembuh. What can I do without mommy and hubby, eh?

Gw tanya sama gurunya di sekolah, siap gak kalo gw 'titipin' Ghiffari alias doi sekolah aja gimana, jadi pas jam sekolah gw bisa belanja. Dan dengan baik hatinya, mereka malah nyuruh Ghiffari sekolah aja walaupun gw bilang "It's going to be very adventurous".

Minggu ketiga, tengah-tengah terapi nangis , di kelas ngamuk, pukul-pukul meja, tendang-tendang kursi, lemas lesu, pulang sekolah mandangin etalase jajanan sambil minta beli Oreo lah Pocky lah...Tapi relatif lebih stabil lah menurut gw (stabil ngamuknya hehe dan ibunya udah bisa terima keadaan).

Tapi dipenghujung minggu ketiga, kita menyadari bahwa Ghiffari udah seminggu ga ngompol pas tidur siang dan cuma 1-2 kali ngompol di malam hari.


Dan di akhir minggu ketiga pula gurunya Ghiffari bilang "Saya senang deh, Aa sekarang langsung ngerti kalo dibilangin dan kalem banget seharian ini ga ada sama sekali pukul-pukul"

Alhamdulillah.....Ada juga hasilnya akhirnya...

Minggu keempat dan kelima relatif sama. Masih naik turun, masih suka ngamuk, masih suka nyolong makanan. Tapi relatif lebih tenang dan frekuensi ngamuk berkurang. 

Kesimpulannya, die off symptom buat Ghiffari mencakupi hal-hal berikut :
  1. Mood swing yang luar biasa, bisa tiba-tiba nangis cuma karena minta pindahin channel tv
  2. Frekuensi pipis yang sangat sering. Di sekolah yang cuma 4 jam aja bisa 6-7x pipis
  3. Ngompol dengan jumlah yang banyak
  4. Pukul dada, pukul kepala, pukul paha
  5. Melemparkan badan ke lantai sambil melompat
  6. Melemparkan badan ke dinding
  7. Jedukin kepala ke lantai
  8. Badan yang suhunya hangat dan batuk
  9. Keringat yang berbau dan banyak nempel di bantal dan seprei
Total die-off terjadi selama 3 minggu ketika melewati Stage 1. We survived!


1 comment: