2016-09-01

Cerita Diet Ghiffari - 1

Sekitar lebaran 2015 yang lalu (pas gw masih hamil Aimee) gw perhatiin Ghiffari mulai suka pukul kepala kalo dilarang ngelakuin sesuatu. Misal lagi mainan kue dilarang dibilang "Jangan" dia berenti terus pukul kepala. Dan tiba-tiba sering banget ngompol, padahal dari umur 3 tahun Ghiffari udah ga pernah ngompol siang maupun malam.
Waktu itu gw pikir cuma sindrom sesaat nanti hilang lagi.. 
Tapi dengan makin besarnya perut gw dan makin susahnya gw dipeluk, Ghiffari jadi tambah parah. Selain pukul kepala jadi suka pukul kaca mobil kalo ada klakson. Dilanjut dengan pukul dada. Makin lama makin sering gongnya pas gw mau melahirkan it was like every minute. I've lost my sweet baby boy.
Banyak orang bilang mungkin karena sindrom mau punya adik jadi rasa iri sudah hadir. 

Setelah melahirkan, kondisi membaik dia lebih tenang dan terlihat sayang sama Aimee. Tapi somehow cuma berlangsung 2 bulan, gw perkirakan karena perhatian beralih ke adiknya (dari hampir semua orang termasuk orang tuanya). Amukannya malah lebih parah dari sebelum gw melahirkan.
Gongnya tanpa sengaja pas Ghiffari lagi marah dia mecahin Audio Mobil sampai retak dan ga bisa dipakai.

Dari awal marah-marah dan pukul-pukul yang suaranya bikin pedih itu, gw udah mulai browsing sana sini cari cara apa lagi yang salah. Akhirnya Allah mempertemukan gw dengan Bu Jenny, setelah pembicaraan panjang dan begitu banyaknya pertanyaan dan research kesana kemari akhirnya gw yakinkan diri buat "OK Ghiffari akan coba diet"

Bulan pertama gw ga langsung mulai dietnya, tapi gw stop semua gula dan ganti ke madu. Madunya jg masih madu biasa yang beli di supermarket. Takaran nasi Ghiffari yang banyak banget gw potong sampe cuma 1/3 porsi biasanya. Stop belanja ke supermarket sama Ghiffari dan stop makan diluar. Es krim yang dia suka beli gw ganti dengan es potong rumahan yang gw bikin dari buah dengan ditambah madu (kalo kurang manis). Alhamdulillah-nya karena anak ini suka makan pake banget, dia tetap mau aja. Snack sekolah yang biasanya nasi dan ayam goreng plus snack sebangsa biskuit diganti jadi pisang 3-4 biji.
It was a huge change buat kita sebenernya tapi somehow we survived.

Hasilnya di bulan pertama itu, laporan dari sekolah Ghiffari keliatan lebih tenang dan frekuensi memukul dada dan meja berkurang. Di rumah ngompolnya berkurang drastis jadi 2 minggu sekali. 

Berbekal uji coba itu, dengan modal nekat, rumah baru yang masih kosong. Kami sekeluarga pindah ke rumah baru dan menjalankan diet yang sebener-benernya. More about the real diet di postingan selanjutnya yaaa... Setiap rabu blog ini diusahakan akan update kembali! Stay tuned.





both pics are taken from google

1 comment: