2016-02-15

Princess Aimee - The Waiting Part

Overdue...
VBAC...
Homebirth...
Emergency Caesarean

I have it all in one..

Let's put this into detail.

38 week

Dari umur kehamilan 37 week gw udah mulai memilih kerja dari rumah. Karena badan rasanya udah aduhai capeknya dan karena supir gw berenti jadi ga ada yang anter jemput anak ganteng ke sekolah. 38 week udah official memulai cuti melahirkan. Belum terlalu deg-degan tapi kekhawatiran lewat 40 week kaya hamil Ghiffari dulu udah mulai menghampiri. Hasil periksa ke dr Budi semua masih bagus tinggal ditunggu aja sambil dikasih tau tanda-tanda proses persalinan. Apadaya yang ditunggu belum mau nongol.

39 week

Mulai deh galau-galau ga jelas, trauma hamil lewat waktu dateng lagi. Tapi masih sempet nulis blogpost sambil terus dengerin dan nonton video dengan afirmasi positif ala bidan gentle birth Yessi Aprilia. Datanglah waktunya periksa ke dr Budi, dari yang awalnya selalu pro VBAC dan mendukung gw banget buat normal, nyuruh gw buat jalan pagi, senam hamil dan semua udah gw ikutin. Tiba-tiba dr Budi bilang "kalo minggu 40 ga keluar jg kita operasi aja tanggal 2 Oktober atau mau besok aja? Kemaren ada juga yang mau VBAC tapi usahanya optimal jadi kmrn 38 week udah lahiran normal" Pertanyaan gw cuma, "sekarang kondisinya gimana dok?" "Semuanya sih masih bagus kalo bukan karena dulu dioperasi bisa aja sih kita tunggu ampe 41 tapi liat neh posisi bayinya perut masih telentang walaupun kepalanya udah di bawah"

Ish pedih gw, emang usaha gw kurang optimal apa dok, wong anaknya belum mau keluar ko :(
Berbekal kepedihan (ceilah) dan malemnya ga bisa tidur gara-gara galau. Sibuklah gw cari plan B!

Plan pertama : ke bidan di Cimanggu yang nanganin lahiran kaka gw buat 3 anaknya
Plan kedua   : ke bidan Erie (bidan praktisi Gentle Birth, Home Birth) yang udah lama pengen gw sambangin tapi ga jadi-jadi karena tadinya mikir toh dr. Budi akan support VBAC, gw gak papa kalo harus lahiran di Hermina lagi.

Plan 1
Hasil pergi ke bidan Juju di Cimanggu, bidan ini bidan konvensional dari jaman Presiden Suharto, orangnya baik banget ramah cuman beliau gak berani karena gw bekas caesar dan udah 39 week jadi dia rujuk gw ke dokter Muhammad Y*suf di Klinik P*sut*i buat dicek USG. 

Kunjungan ke dr Y*suf ini berjalan kurang baik, dokter yang ternyata masih muda dan lumayan ganteng plus necis ini tanpa babibu langsung nyuruh Caesar walaupun hasil USG dia bilang semua bagus dan normal. Tetep dia bilang (dengan songongnya) "Ibu masih mau coba lahir normal?? ini belum masuk panggul mau ditunggu kapan juga GAK AKAN LAHIR anaknya"

Gw ama Chaca cuma nyengir doank bilang makasih terus pulang...

Plan 2
Untungnya sebelum jadwal ke dr Yusuf, kita sambangin dulu tempat praktek Bidan Erie Marjoko di Citayam. Di usia hamil 39w4d gw mengajukan kemungkinan gw homebirth. Bidan Erie bilang bismillah ya kita coba diniatkan karena Allah. Hati udah lebih tenang mendengar cerita-cerita positif dan inspiratif. Pulang dari situ yakin bahwa kita akan tunggu sampai bayinya yang memilih cara lahir dan kapan waktu dia mau lahir. Dirujuk juga ke dr Musa Soebiantoro di RS Asih untuk USG dan pemeriksaan detail.

Kunjungan ke dr Musa adalah kunjungan terbaik ke obgyn yang pernah kita alami, dokternya bilang "saya ga janji tapi kehamilan masih bisa sampe 42 minggu, kita coba aja tunggu sambil cek terus USG seminggu sekali dan CTG 3 hari sekali. Persalinan itu rejeki-rejekian kalo jalannya dikasih Allah normal mau hasil usg atau ctg gimanapun ya bisa normal, kalo jalannya dioperasi juga gitu. Kita kan cuma bisa usaha dan doa."

Saran dari dr. Musa adalah banyak hubungan suami istri dan jalan kaki (bahkan dia suruh gw jalan aj terus Chaca nyupir dan ngikutin gw dari belakang kalo udah capek baru naek mobil -___- sesuatu deh dr Musa ini, dia ngomong gini sambil ketawa cekikikan).

Belajar dari dr Musa, beliau bilang, "USG untuk melihat anaknya hidup sedangkan CTG untuk memastikan kondisinya baik. Dilihat dari detak jantungnya, normalnya ada di range 140-160."

Sementara dari segi lain dr Musa bilang "Cara buat deteksi bayi sehat memang ada sih pake itung 10x gerakan dalam 12 jam, tapi kalo menurut saya, kan ketemu dokter paling seminggu sekali atau paling sering 3 hari, yang hamil dan 24 jam sama bayi kan ibunya, pasti punya insting anaknya baik-baik saja atau enggak"

"inget ya kalo mules udah makin deket dalam 10 menit udah kerasa 2-3 kali, buru-buru ke rumah sakit, kalo ketuban pecah dalam 2 jam harus udah di rumah sakit. Ga kok ga harus dioperasi tapi diobservasi dulu"

40 week
Udah panik berat dan stres. Bidan Erie datang untuk home visit dan liat muka stres gw. Gw disuruh jalan-jalan menikmati masa menunggu. Dia bilang minta akupuntur gih ama Mas Reza Gunawan. Gw bilang udah book tapi Mas Reza lagi sakit. Kalo gitu sama Mas Jeffrey. Akhirnya gw book lah akupuntur ama Mas Jeffrey.

Ternyata Mas Jeffrey orangnya kocak, sambil akupuntur banyak ngobrol. Hati gw mulai tenang toh ternyata banyak lho yang lahiran di 43-44 minggu.

Hasil pemeriksaan minggu ini semua masih ok dari mulai ketuban, plasenta dan tali pusat, CTG malahan lebih bagus dan pas cek dalem udah ada bukaan seujung jari. At least ada progress lah ya..

41 week
40 minggu lewat... Udah jelas donk bingungnya. Sempet mikir apa salah, apa gw terlalu gegabah. Tapi again and again gw coba melatih insting gw. Selalu coba inget bahwa pelajaran pertama dari sang jabang bayi adalah menunggu tanpa memaksakan.
Gak banyak yang kita lakukan minggu ini cuman jalan, berdoa dan berharap. Mas Reza Gunawan juga banyak memberi nasehat buat lebih banyak TAT dan bahwa perasaan khawatir dan takut tidak perlu dilawan, juga ga perlu berpikir positif. Yang penting disembuhkan dengan TAT. Untungnya ada Tami, teman yoga yang selalu ngasih semangat dan tips homebirth. Karena liat keberhasilan Tami juga makanya gw mantap homebirth. Insya Allah ini jalannya. Alhamdulillah Chaca bener-bener fully support dan sangat amat mantap ngejalanin proses ini.

Proses akupuntur ama mas Jeffrey masih jalan terus, hebatnya setiap kali gw keluar dari tempat praktek gw seakan dapat semangat baru yang setiap 3-4 hari suka kendor. Mostly karena banyaknya wa atau pertanyaan di sosmed bikin gw mau ga mau kepikiran. Tapi semangat masih membara! Kita pasti bisa gitu kata Chaca.

Hasil cek dalem minggu ini bukaan 1 cm haha.. slowly but sure bener ya?

42 week
Saking udah lamanya nunggu gw ama Chaca jadi rasanya kaya bukan lagi nungguin lahiran hahaha... Kita jalan-jalan aja lah kesana kemari, cari kasur, cari furnitur (nyari doank beli kaga). Gw bahkan masih ke IKEA sendiri naek taksi sambil nungguin Chaca meeting. Ke Cimory, Sentul segala macem makanan kita coba.


Notes: Banyak yang komentar kenapa sih gw segitu ga mau dioperasi, gw bilang gw gak against operasi tapi kalo memang diperlukan gw dengan ikhlas dioperasi, kan dari awal judulnya gw kepengen biarin anaknya yang memilih mau keluar dengan cara apa. Dan dengan hasil USG dan CTG bagus dan normal, ketuban jernih dan plasenta tidak ada pengapuran plus masih bisa ditunggu untuk kelahiran normal kenapa harus buru-buru dioperasi. 
Banyak ko orang jaman dulu hamil 10 bulan dan alhamdulillah baik-baik saja, malah gw join Facebook Pages "10 Month Mamas" buat share kegalauan sama ibu-ibu lain di penjuru dunia. Dan cekikikan sendiri pas ada yang nulis "Will I be pregnant forever?" gw kaya mau teriak "aifilyuuuu"

Pelajaran buat gw kalo mau hamil lagi : "Jangan stres dulu kalo lewat 40 week, disimpen nanti kalo lewat 42 week"


Next : Princess Aimee - Beautiful Birth



4 comments:

  1. panjang dan mantap nih ceritanya :)

    nanti kalau mau akupuntur ke gw aja hehehhe
    ditunggu yah kelanjutan ceritnaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah bu Resna.. Gw mau akupuntur apaan lagi ya hahaha..

      Delete
  2. akhirnya datang juga putri cantiknya, selamat ya Mba Lia...ih samaa dulu aku juga lewat bulan istilahnya...stress berat, takut ini takut itu. maksa jalan tiap hari gempor.. perjuangaan..

    itu diatas mama Aqilasha ya..hehe ketemu disini

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi mba, iya bangetttttttt stresnya aduhai ya haha

      Delete