2016-11-28

Daydreaming, Rumah Kinclong Seketika

Dulu waktu gw masih menginginkan segalanya serba ideal, gw berharap kalo punya ART itu berarti rumah bisa bersih rapih dan anak-anak keurus. Kan gw ga kerja dan gw di rumah berarti mestinya bisa donk. Kenyataannya, NOT..

Karena diseringkan heboh sama urusan Ghiffari (not that I'm blaming him ya), urusan beres-beres ini makin lama makin dinomor sekiankan. Tapi kalo rumah berantakan dan ga rapih gw pusing dan ngomel. Emang kalo ga rempong bukan gw kali ya zzzz....

Lalu seakan membaca perasaan gw, TUM ngundang gw ke acara "Clean House, Happy Familylangsung donk gw antusias berat. Setelah dapet materi yang mencerahkan tentang fungsi sebenarnya Vacuum Cleaner, gw yang tadinya mikir vacuum cleaner ga penting-penting banget langsung browsing lebih lanjut.

Oklah, sebagai wanita yang laper mata mulu, yang pertama gw liat bentuknya bukan fungsinya. Jadi sebelum survey dan denger materi dari Mbak Marsha Tungka, gw langsung bilang gw naksir yang ini!

Ergorapido Lithium Cordless ZB3114AK


Alasannya simple aja, ga ngabisin tempat dan ga pake kabel. Gak pake ribet! Plusnya ini bisa langsung ditaro di sebelah rak TV sebagai bagian dari dekorasi karena bentuknya yang cantik.

Tapi eitssss... nanti dulu! Begitu denger materi dari tim Electrolux tentang kegunaan Vacuum Cleaner dan bagaimana cara memilih Vacuum Cleaner yang sesuai dengan tempat tinggal kita, baru gw ngangguk-ngangguk. 

Jadi ya selama ini gw mikirnya kalo Vacuum Cleaner itu :
  1. Mahal banget dan termasuk kebutuhan tersier ga perlu-perlu amat lah.
  2. Masih lebih bersih pake sapu kayanya untuk bersih-bersih rumah.
  3. Gede bentuknya dan ngabisin space di rumah, mau ditaro dimana cobak.
  4. Paling cuman bersihin karpet doank.
Nah dari penjelasan Mba Marsha Tungka dari Electrolux ternyata ya Vacuum Cleaner itu :
  1. Ada berbagai model, besar dan kecil sesuai kebutuhan jadi harganya juga bervariasi
  2. Gak kaya sapu yang bikin debu jadi kemana-mana, vacuum cleaner menyedot debu dan kotoran yang bahkan kasat mata (konon bisa lebih kecil dari sehelai rambut kesedot jg)
  3. Ga cuman debu tapi bahkan air juga bisa disedot
  4. Ga cuman karpet donk, lantai yang keras jg bisa dibersihin
Terus ada model apa aja sih sebenernya?



Ok ok langsung ngangguk-ngangguk, nah sekarang yang cocok buat rumah gw yang kaya gimana, ternyata ada 6 metode buat menentukan mana vacuum cleaner yang tepat untuk rumah kita.



Mari kita jabarkan satu persatu menurut metode ini mana yang lebih cocok buat rumah gw.
Nah bener kan karena tempat tinggal gw termasuk tipe Rumah Kecil maka Vacuum Cleaner yang cukup eligible untuk kami adalah tipe Canister/Stick 

Kriteria ini sempet bikin gw bingung, soalnya pengennya sih semua terpenuhi, tapi kalo dilihat lebih cermat dengan kondisi beranak dua dan pas lagi ga ada ART di rumah kayanya gw akan lebih prefer mana aja yang lebih cepat. Dan again yang menang masih kategori Stick

Kalo ini gw dengan lantang bilang TIAP HARI... yah jelas donk wong punya anak bayi yang suka mungutin remahan makanan di lantai (tutup muka) jadi harus bersih setiap harinya. Kategori yang menang masih di tipe Stick.


Untuk kriteria yang satu ini, gw ga ada preference apa aja juga boleh, memang sih kalo bagless lebih gampang dan efisien tapi kalo ada pun, ga gitu jadi masalah buat gw. Jadi all type wins.

Untuk kriteria tipe lantai, di kamar memang pake parquet tapi kebanyakan sih lantai keramik sampai saat ini belum punya karpet (kasian amat) dan buat bersihin perabot rumah juga sih pengennya. Jadi kategori Canister/Stick dan lebih condong ke Canister buat kriteria yang ini.



Kalo untuk kriteria gaya hidup, baru liat ini aja udah langsung tau donk jawabannya Memiliki bayi/anak kecil hihi... Jadi jawabannya udah jelas tipe Canister.

Jadi melihat hasil kriteria diatas terjawab sudah kalo si Vacuum Cleaner idaman gw Ergorapido Lithium itu jelas masuk dengan hasil identifikasi, tapi gw juga baiknya liat-liat tipe Canister sebagai perbandingan karena hasilnya cukup imbang antara tipe Stick dan Canister.

Harapannya sesuai dengan impian gw, sekali vacuum kinclong seketika!

Senangnya kalo ikut TUM Luncheon, dapat ilmu baru dan cocok banget sama kebutuhan gw saat ini. By the way readers, nanya donk kalo kalian hasilnya pake Vacuum Cleaner tipe apa? Dan yang dimau  tipe yang kaya gimana?

#TUMLuncheon
#TUMBlogElectroluxCompetition

2016-11-15

Bulan Pertama Diet Ghiffari

Mumpung lagi fresh otaknya dan masih inget. Coba gw tulis pengalaman bulan pertama.
Karena dari hasil baca-baca pada masa Intro ini khususnya Stage 1 akan terjadi die off tahap detoksifikasi terberat, jadi gw siap-siap mental menghadapi yang terberat.

Dan berikut ceritanya..

Satu minggu pertama, Ghiffari terima aja ga makan nasi, walaupun suka ngomong "Mau Nasi", dan gw bilang ga ada dia masih pasrah. Chaca juga standby sengaja ambil cuti untuk antisipasi. Tiap hari ada aja kecolongan. Wafer lah, roti lah, susu lah. Terus badannya mulai rada hangat dan agak batuk. Khawatir jelas donk, tapi karena dibilang ini adalah salah satu simptom die off gw pasrah aja. 
Belum lagi menu masaknya jg gw belajar banget karena ternyata cara masaknya beda, bumbu dapurnya berubah semua. Tapi kalo dipikir-pikir ini rada smooth lah seminggu pertama. Gw mulai mikir "ah ga separah itu."

Di minggu ini, masih santer banget tiap denger suara klakson Ghiffari pukul dada, pukul dashboard mobil dan kaca mobil. Heboh ya? Hehe... Kalo denger Aimee nangis juga sama. Lagi tidur nyenyak aja kalo Aimee bersuara langsung kaki dihentakin, pukul kepala sendiri dan ngejerit. Dan tidur malam ataupun siang, masih sering banget ngompol. Bedwetting ini sendiri salah satu symptom die off. Karena toksin banyak keluar melewati urin dalam jumlah yang sangat banyak.

Untuk menjaga keamanan gw ama Chaca makannya tukeran disaat Ghiffari tidur. Jadi dia taunya kita berdua ga makan. Karena kita masih makan-makanan konvensional alias bubur ayam ama nasi padang.

Minggu ini sekolahnya gw liburin! Daripada cuma bikin rusuh doank hehe...

Minggu Kedua, Chaca udah abis cutinya. Die off nya baru keluar, Ghiffari craving for all foods. Setiap ada makanan yang bahkan tadinya dia ga suka, dia minta. Chaca beli gorengan buat tukang yang kerja di rumah aja ama dia dipungutin. Liat nasi di lantai dipungut. Meringis deh sedih liatnya, langsung keliatan juga kurusan pake banget!

Die offnya sendiri lebih parah daripada minggu pertama, gw ampe pengen nangis di pojokan. Setiap kali "kumat" keinginan ga diturutin atau ada yang ga sesuai, Ghiffari langsung nangis kenceng sambil jerit-jerit lari bolak balik keliling rumah dan yang ter-EPIC adalah dia hantam badan ke tembok atau lompat menjatuhkan diri ke lantai over and over. Nah kebayang donk kalo dalam sehari Aimee nangis minimal 3x aja gimana kondisi rumah gw. Nangis disini cuma ngerengek sepersekian detik ya bukan nangis yang jerit-jerit. Untungnya Aimee bukan tipe bayi doyan nangis. Sujud syukur deh. Kalo bayi ini juga doyan nangis udahlah gw yang nangis kali.



Untungnya (dasar orang Indonesia masih ada aja untungnya) gw baru pindah rumah dan kanan kiri gw masih kosong waktu itu. Jadi kerusuhan di rumah gw ga terlalu kentara hehe.. atau mungkin kentara tapi tetangganya belum berani nanya. 

Perjalanan menggunakan mobil jadi neraka dunia banget. Ini adalah masa-masa dimana Chaca bilang, "kalo di mobil berdua sama Aa terus dia 'kumat', saking frustasinya aku rasanya pengen nabrakin mobil aja rasanya". Aifilyu beb! Setiap hari nyupir ke sekolah Ghiffari rasanya Ruarr Binasa.

Salah satu die off  yang bikin badan yang anget terus dan batuk yang ga kunjung sembuh, juga menambah kegalauan gw, "Am I doing the right thing?". Die offnya ko gini amat sih gitu pikir gw. 

Gara-gara badan yang anget dan batuk. Aimee ketularan juga. Sempet pake acara ke UGD jam 12 malem karena udah 2 hari panas ga turun-turun puncaknya sampe 39 dercel, langsung deh gw jalan ke UGD tengah malem. Alhamdulillah keesokannya anaknya ceria lagi dan panasnya turun cuma sayangnya jadi kena batuk jg seminggu itu. Umur Aimee waktu itu sekitar 4 bulanan. And she is one tough little lady. I woof u baby.

Beberapa hari kemudian disinyalir karena capek lebih tepatnya stress yang luar biasa, bagian gw yang masuk UGD karena panas gw 40 derajat ga turun-turun. Two down! Kasian Chaca. Untungnya nyokap gw meng-cover Ghiffari sementara selama 1-2 hari sampai gw baikan. Dan masakin gw biar gw ada tenaga dan cepet sembuh. What can I do without mommy and hubby, eh?

Gw tanya sama gurunya di sekolah, siap gak kalo gw 'titipin' Ghiffari alias doi sekolah aja gimana, jadi pas jam sekolah gw bisa belanja. Dan dengan baik hatinya, mereka malah nyuruh Ghiffari sekolah aja walaupun gw bilang "It's going to be very adventurous".

Minggu ketiga, tengah-tengah terapi nangis , di kelas ngamuk, pukul-pukul meja, tendang-tendang kursi, lemas lesu, pulang sekolah mandangin etalase jajanan sambil minta beli Oreo lah Pocky lah...Tapi relatif lebih stabil lah menurut gw (stabil ngamuknya hehe dan ibunya udah bisa terima keadaan).

Tapi dipenghujung minggu ketiga, kita menyadari bahwa Ghiffari udah seminggu ga ngompol pas tidur siang dan cuma 1-2 kali ngompol di malam hari.


Dan di akhir minggu ketiga pula gurunya Ghiffari bilang "Saya senang deh, Aa sekarang langsung ngerti kalo dibilangin dan kalem banget seharian ini ga ada sama sekali pukul-pukul"

Alhamdulillah.....Ada juga hasilnya akhirnya...

Minggu keempat dan kelima relatif sama. Masih naik turun, masih suka ngamuk, masih suka nyolong makanan. Tapi relatif lebih tenang dan frekuensi ngamuk berkurang. 

Kesimpulannya, die off symptom buat Ghiffari mencakupi hal-hal berikut :
  1. Mood swing yang luar biasa, bisa tiba-tiba nangis cuma karena minta pindahin channel tv
  2. Frekuensi pipis yang sangat sering. Di sekolah yang cuma 4 jam aja bisa 6-7x pipis
  3. Ngompol dengan jumlah yang banyak
  4. Pukul dada, pukul kepala, pukul paha
  5. Melemparkan badan ke lantai sambil melompat
  6. Melemparkan badan ke dinding
  7. Jedukin kepala ke lantai
  8. Badan yang suhunya hangat dan batuk
  9. Keringat yang berbau dan banyak nempel di bantal dan seprei
Total die-off terjadi selama 3 minggu ketika melewati Stage 1. We survived!


2016-10-26

Cerita diet Ghiffari - 3

Maaf baru nongol ga sesuai janji mau ngeblog tiap senen. 

Biar gw bisa menyemangati diri sendiri coba kita list yah yang udah kita accomplished selama nyaris 8 bulan Ghiffari diet :

  1. Di cerita sebelumnya gw udah bilang bahwa Ghiffari jadi suka mukul dada dan kepala sendiri (keras banget pulak). Dalam sekitar kira-kira 4 bulan alhamdulillah banget ini reda. Yang pertama hilang pukul dada kalo ga salah setelah 2 bulan hilang sama sekali. Jangan harap ga pake proses ya 3 minggu pertama pas proses detox dan die off, instead of mereda tapi jadi makin menggila. Tapi setelah 3 minggu frekuensinya menurun drastis. Kita mulai bisa melewati hari tanpa pukulan. Saat ini untuk pukul kepala masih on and off gw menyadari bahwa kalo Ghiffari makan too much sugar intake dari buah-buahan (yang sebenernya juga masih ilegal di stage awal) gejala ngotot dan pukul kepala masih suka keluar walaupun frekuensinya short period dan jarang tapi gw blm bisa bilang bersih. Untuk pukul meja atau pintu atau apalah jg sama masih ada sedikit-sedikit tapi ga lama dan itu pun kalo ud ngantuk berat atau moody berat. Tapi masih ada yaa BELUM HILANG semua.
  2. Accomplishment paling membahagiakan tahun ini adalah jreng jreng.... POTTY TRAINING sudah USAI. Jadi ya, setelah gw potty training selama errrrrr 5 years? Kalo untuk pipis lunas diumur 3-4 tahun. Lain halnya untuk pup baru sekitar 2 bulan terakhir kita bener-bener udah lepas Ghiffari. Dari mulai masuk ke kamar mandi, pup, cebok sampe selesai udah mandiri. Padahal gw udah lepas pampers dari 2-3 taun lalu tapi setelah diet ini, mungkin karena udah lebih ngerti juga, dia  ngomong aja gitu sendiri "mau pup", melenggang ke kamar mandi, doing his job, done terus cebok-cebok bersih-bersih. Alhamdulillah... Emaknya langsung sujud syukur!
  3. Seperti yang gw bilang di posting sebelumnya, Ghiffari jadi mendadak suka ngompol setelah gw hamil, ditenggarai secara psikologis dia merasa terganggu akan hadirnya manusia lain diantara kami hehe.. Di awal permulaan diet, Ghiffari selalu ngompol tidur siang tidur malam dan pipis banyak banget di minggu pertama dan kedua. Tapi terus mulai berkurang dan hilang sama sekali di bulan ke 2-3. 
  4. Tidak seperti di bulan-bulan awal yang kalo mau makan gw kudu sembunyi dulu. Sekarang kita semua makan satu meja dan Ghiffari ga pernah minta atau nyolong makanan yang memang tidak disediakan buat dia lagi. Kalo kita tanya "Kenapa ga boleh makan Vetsin/MSG", dia akan jawab "Nanti Aa jadi Error" jadi alhamdulillah nya dia sendiri diberi kesadaran untuk tidak makan yang bisa menimbulkan reaksi dalam hal ini emosi berlebih.


Ihhhhh.... keren banget.. Nah sekarang bagian paitnya haha...
  1. Mensyukuri kenyataan banyak yang sudah diraih, menyadari masih lebih banyak peer kita ke Ghiffari. Dan semangat yang naik turun, ada masanya kendor dan masanya penuh semangat. 
  2. We stop eating out, yang mana sulit mengingat hobi kami sekeluarga makan. Tapi gw jadi dipaksa lebih kreatif masak di rumah. 
  3. Setiap kita coba makan diluar, beberapa berhasil tidak menimbulkan gejolak, tapi beberapa menghasilkan dampak yang memprihatinkan. Jadi tepat pada saat gw menulis ini, gw dan Chaca sedang berpikir untuk kembali ke kehidupan goa dan berenti makan diluar untuk coba-coba hehe.. Lebih kearah yaudah sih ga pergi jalan-jalan sampe 2 taun juga gapapa mestinya. 
Supaya afdol kita kasih foto juragan yang lagi seneng belajar angka dan menghitung plus belajar baca...



Gw lagi ikut course GAPS Diet di HonestBody secara online. Jadi bagi-bagi ilmunya sambil nunggu agak faseh dulu ya hihi...

Sampai jumpa di cerita diet selanjutnya

2016-10-20

Aimee Bedtime Routine

Sebelum kita lanjutin postingan tentang diet Ghiffari, pengen cerita dulu ya soal Aimee. Anak gadis mama yang udah mulai gede ini, alhamdulillah banget ga pernah nyusahin. Mungkin juga karena emaknya udah sedikit lebih berpengalaman dibanding jaman punya Ghiffari dulu, tapi tetep ya masih banyak banget yang harus dipelajari supaya bisa lebih baik. Ga ketinggalan juga produk-produk jaman sekarang udah canggih-canggih banget dibanding 6-7 tahun kebelakang (yaiyalaaah), jadi gw ngerasa kebantu banget. 

Salah satunya yang bikin happy berat adalah waktu tau JOHNSON’S® ngeluarin produk Baby Bedtime yang katanya bisa bikin bayi tambah nyenyak tidurnya. I'm so excited to try!

(ki-ka) baby bedtime lotion, bedtime baby powder dan bedtime baby baby
Langsung deh kemarin sore setelah browsing JOHNSON’S® 3-Step Routine dari JOHNSON’S®, gw cobain ke Aimee step-stepnya.



Step-stepnya juga gampang banget (bisa diklik di link diatas ya buat link langsung ke webnya) : 
  • Mandi air hangat, sampai sekarang umur Aimee hampir 1 tahun, gw terbiasa buat mandiin sekitar jam 5, agak sore memang karena menghindari keringat berlebih yang bikin kulit jadi lengket dan bau asem sampe ke waktu tidurnya. Karena itu untuk mandi malam gw biasain mandi pake air yang hangat sambil berendam. Kebayang donk nyamannya bobo malem kalo abis mandi air hangat sehabis seharian beraktivitas? Sabunnya pake JOHNSON'S® baby BEDTIME® BATH® yang ternyata wanginya enak banget.
  • Memberi pijatan lembut, seusai mandi dan dikeringkan semua, mulai deh dipijat, cara memijat bisa liat di YouTube jangan lupa sesuaikan juga dengan umurnya. Enak deh sambil anaknya senyum-senyum centil ngeliat kita, kaya keenakan gitu dipijetinnya. Jangan lupa olesin sedikit JOHNSON'S® baby BEDTIME® lotion yang wanginya senada ama JOHNSON'S® baby BEDTIME® BATH® jadi wangi dan enak banget buat dindusel-ndusel ini anak bayinya. 
  • Waktu tenang, kalo gw setelah selesai suka taburin sedikit bedak di kaki, lengan dan perut bisa pake JOHNSON'S® baby BEDTIME® Powder. Nah pas Aimee sudah siap dengan baju tidurnya, waktunya baca buku cerita atau nyanyi-nyanyi lagu pengantar tidur. Kita nikmatin deh momen bersama sambil menyusui yang biasanya membawa Aimee ke alam mimpi (kadang mamanya ikut bablas haha.. ssttt kayanya bisa jadi emaknya duluan yang bablas)


Setelah sukses pules sampe pagi tidurnya, Aimee bangun dengan ceria dan pas dicium ya ampun masih wangi enak banget. Bikin tambah gemes nyiuminnya. Bahkan Ghiffari dan Papanya juga pada sibuk nyiumin sambil bilang “hmmmm wangiiii”. 
Sebenernya kita yang udah gede jg suka oles-oles kalo malem karena suka sama wanginya hihi.. 

Aduh coba yaa Johnson’s Baby 3 –Step Routine ini biar kita bisa mengurangi 46,74% bayi Indonesia yang mengalami susah tidur nyenyak di malam hari. Yuk bantu bayi kita tidur lebih nyenyak! 

Here comes the happy baby...


2016-10-03

Cerita diet Ghiffari - 2

Banyak yang tanya sama gw gimana sih kalo anak autis/special needs ngamuk? Kayanya Ghiffari kalem-kalem aja, ga keliatan ada yang beda.
Sayangnya eh bukan sayangnya juga ya... gw ga pernah merekam kejadian dia ngamuk. Alasan pertama karena ya ga sempet dan kepikiran kali haha.. dan kalo pun ada yang rekam mungkin isinya selain Ghiffari yang ngamuk ada gw juga si ibu yang ikutan ngamuk karena frustasi. Ibu sabar bhay!!

Tapi coba gw gambarkan salah satu contoh kejadian :

Kejadiannya kurang lebih 6 bulan yang lalu. Pagi itu di rumah baru, sama seperti hari-hari stres lainnya Aimee bangun setengah 5 pagi terus ngerengek (biasanya ini kondisi setengah sadar udah kepengen bangun tapi mata setengah merem) dan pas suara merengek terdengar, Ghiffari spontan dalam tidurnya menghentakkan kaki yang satu dan yang lain mulai berteriak dan tangannya mulai mukul kasur diteruskan memukul kepala dan dada... and that is how we started our day... 

Terus Chaca pergi sebentar untuk ke ATM dan lupa bilang ke anaknya, Ghiffari yang waktu itu belum bisa dikasih pengertian lari bolak balik di rumah gw yg kosong melompong, sambil sesekali menjatuhkan seluruh badannya ke lantai, tentu saja untuk menambah keadaan supaya lebih dramatis, dia sambil nangis jerit-jerit non stop selama 1.5 jam lamanya.

Hmmm gimana kebayang ga? 

Kalo ud kebayang gw mau lanjutin cerita dietnya nih.

Bulan maret hadir dan dengan semangat membara, yang terjadi harus terjadi kita mulai diet ini sekarang!

Lancar? Boro-boro! 

Sekitar 2 minggu pertama isinya kecolongan sana sini. Ngamuk kesana kemari. Belum lagi bolak balik ngompol pagi siang sore. Bolak balik bolos sekolah juga. Alhamdulillahnya semua guru dan segenap sekolah hadir dengan dukungan penuh jadi pas masuk sekolah pun mereka tau tantangannya apa. Melewati minggu ke 3 mulai terasa manfaat dietnya, Ghiffari menabur pujian dari guru sekolahnya karena cukup tenang, frekuensi memukul berkurang drastis, aura muka terlihat lebih cerah dan banyak senyum dan yang paling signifikan bisa dikasih pengertian. 
Gw rasanya... nyessss...

HAPPY BERAT!!

Kayanya kebayar semua pergantian gaya hidup drastis yang kita alamin selama 1 bulan terakhir. 

Di postingan senin depan, gw bakal cerita lebih detail tentang dietnya, apa yang harus disiapkan, beli resep dan prebiotik dimana. Stay tuned guys

2016-09-01

Cerita Diet Ghiffari - 1

Sekitar lebaran 2015 yang lalu (pas gw masih hamil Aimee) gw perhatiin Ghiffari mulai suka pukul kepala kalo dilarang ngelakuin sesuatu. Misal lagi mainan kue dilarang dibilang "Jangan" dia berenti terus pukul kepala. Dan tiba-tiba sering banget ngompol, padahal dari umur 3 tahun Ghiffari udah ga pernah ngompol siang maupun malam.
Waktu itu gw pikir cuma sindrom sesaat nanti hilang lagi.. 
Tapi dengan makin besarnya perut gw dan makin susahnya gw dipeluk, Ghiffari jadi tambah parah. Selain pukul kepala jadi suka pukul kaca mobil kalo ada klakson. Dilanjut dengan pukul dada. Makin lama makin sering gongnya pas gw mau melahirkan it was like every minute. I've lost my sweet baby boy.
Banyak orang bilang mungkin karena sindrom mau punya adik jadi rasa iri sudah hadir. 

Setelah melahirkan, kondisi membaik dia lebih tenang dan terlihat sayang sama Aimee. Tapi somehow cuma berlangsung 2 bulan, gw perkirakan karena perhatian beralih ke adiknya (dari hampir semua orang termasuk orang tuanya). Amukannya malah lebih parah dari sebelum gw melahirkan.
Gongnya tanpa sengaja pas Ghiffari lagi marah dia mecahin Audio Mobil sampai retak dan ga bisa dipakai.

Dari awal marah-marah dan pukul-pukul yang suaranya bikin pedih itu, gw udah mulai browsing sana sini cari cara apa lagi yang salah. Akhirnya Allah mempertemukan gw dengan Bu Jenny, setelah pembicaraan panjang dan begitu banyaknya pertanyaan dan research kesana kemari akhirnya gw yakinkan diri buat "OK Ghiffari akan coba diet"

Bulan pertama gw ga langsung mulai dietnya, tapi gw stop semua gula dan ganti ke madu. Madunya jg masih madu biasa yang beli di supermarket. Takaran nasi Ghiffari yang banyak banget gw potong sampe cuma 1/3 porsi biasanya. Stop belanja ke supermarket sama Ghiffari dan stop makan diluar. Es krim yang dia suka beli gw ganti dengan es potong rumahan yang gw bikin dari buah dengan ditambah madu (kalo kurang manis). Alhamdulillah-nya karena anak ini suka makan pake banget, dia tetap mau aja. Snack sekolah yang biasanya nasi dan ayam goreng plus snack sebangsa biskuit diganti jadi pisang 3-4 biji.
It was a huge change buat kita sebenernya tapi somehow we survived.

Hasilnya di bulan pertama itu, laporan dari sekolah Ghiffari keliatan lebih tenang dan frekuensi memukul dada dan meja berkurang. Di rumah ngompolnya berkurang drastis jadi 2 minggu sekali. 

Berbekal uji coba itu, dengan modal nekat, rumah baru yang masih kosong. Kami sekeluarga pindah ke rumah baru dan menjalankan diet yang sebener-benernya. More about the real diet di postingan selanjutnya yaaa... Setiap rabu blog ini diusahakan akan update kembali! Stay tuned.





both pics are taken from google

2016-08-24

Our month

Month of August...

Selain merayakan ulang tahun Indonesia (ceilah nasionalis bener yah) kita juga merayakan ulang tahun bersama.

Soalnya gw ama Chaca sama-sama ulang tahun bulan Agustus. Taun ini ngerayainnya emang agak beda kalo biasanya beli kue terus makan di restoran. Taun ini kita makan di rumah beli delivery karena Ghiffari masih diet ketat..

Yang bikin beda jg ada anak bayik lucuk yg udah bisa teriak teriak dan lagi belajar jalan. Seru ternyata ya punya bayi lagi..

Yang menyenangkan adalah melihat perkembangan Ghiffari yang cukup signifikan setelah 5 bulan diet...

Ada segudang cerita yang pengen ditulis tapi waktu untuk nulis seringkali kejar-kejaran sama waktu kepengen bobo atau ngerjain kerjaan freelance. Yang mana dua itu cuma waktu yang tersisa dari jatah waktu masak, beres-beres dan ngurus anak-anak..

Tapi sama seperti doa-doa di tahun sebelumnya kami bersyukur dikaruniai kehidupan yang berwarna.. Alhamdulillah...

Sponsor kue ulang tahun kali ini adalah @hellosunshine.id dengan raw cakenya yang enyakkk and guilty free deh.. gluten free dairy free sugar free

2016-06-08

OMG It's June

OMG it's been chaos lately i don't have time to write.

Let's make it quick then.

1. Ghiffari is having an extreme diet called GAPS diet. I will share more information about this later, but please do wish us luck.

2. Aimee is still such an amazing little lady. She is way way too cute haha!

3. I quit my job. I can't handle two kids, one with autism and one baby is too much to handle.

4. We moved to our house and it is so much fun.

I will write each of the story! Promise is a promise...

But no worries i will not missed our kiddos picture..

2016-02-17

Princess Aimee - Beautiful Birth Story


Di kehamilan 42 minggu siapa yang ga senewen kalo liat artikel tentang bagaimana bahaya kehamilan lewat 42 minggu. 

Resiko plasenta pengapuran
Air ketuban habis atau hijau
dan lain lain

Pelajaran banget buat gw, jangan baca dan denger yang aneh-aneh kalo mau melahirkan!

Detail of the day (jangan ikutan mules ya)

42 week 2 hari, mules selama beberapa jam eh jam 10 malem mulesnya ilang. Palsu ini...

42 week 3 hari, disuruh opname, gw tolak karena dr Musa ga ada di RS Asih pas gw CTG dan  gw bawa Ghiffari jadi gw ga mungkin ajak dia nginep di RS, gw minta diundur sampai 2 hari sesudahnya kalo belum ada tanda melahirkan. Setengah nangis whatsapp Mas Jeffrey, terus dia bilang tenang feelingmu gimana stress ya? Kata Mas Jeffrey liat situasi dulu aja 1-2 hari baru putusin sambil terus ajak ngobrol adek bayinya

42 week 4 hari, karena memang udah seminggu bukaan 1, fleknya udah mulai rutin dan tambah banyak, malem-malem pergi ke True Nature buat akupuntur lagi ama mas Jeffrey, abis akupuntur dan ngobrol rasanya tenang dan hepi bener plus dioleh-olehin tontonan soal gentle birth yang bagus banget dari Mas Jeffrey. Sambil pulang makan dulu ke HolyRibs, mulai ngerasa nyeri di bagian pinggang ke bawah tapi jam 2 pagi masih bisa tidur. 

42 week 5 hari, abis nganter Ghiffari udah mules dari jam 9 pagi tapi ga beraturan lagi jadi ga berani kepedean. Jam 5 sore mulai ngerasa bagian pinggang ga enak terus gw bilang Chaca buat hubungin bidan Erie. 

Jam 9 malem Bidan Erie datang sama asistennya Bidan Rida, pas dicek masih bukaan 2. Alamak bukaan 2 aja gini rasanya pikir gw! Asistennya diminta tinggal di rumah gw untuk cek tiap 2 jam tensi dan detak jantung babynya. Gw ga bisa tidur! Jadi gini toh rasanya mules kata gw, kenapa gw kepengen amat ngerasain mules kayak gini pikir gw hahaha. 

Jam 11 malem sempet mikir udahlah kalo jam 1 belum keluar gw ke RS aja minta dioperasi (tapi gw inget si Yasmin pernah bilang "Kalo ternyata lo mules terus ternyata dioperasi karena ga tahan sakitnya mules, boleh ya gw ketawain abis lahiran", "dih gengsi amat gw diketawain" kata gw dalam hati hehe..).

Jam 12 malem, bangunin bidan Rida, minta cek bukaan ko ya tambah mules, ternyata udah nambah jadi bukaan 4 keprok keprok horeee... Konon katanya setelah bukaan 4 bakal lebih cepet. Ternyata.... gw ketiduran (capek bok dari sehari sebelumya kurang tidur).

Jam 2 pagi kebangun, pengen ngeden! Buat yang belum pernah lahiran dan nanya rasanya kaya apa, rasanya ya pengen ngeden tapi bukan yang kita niat pengen ngeden, badannya yang seakan nyuruh ngeden. Gw sibuk bangunin LAGI bidan Rida (maaf ya mbak!). Dicek udah bukaan 6 setelah itu gw ga inget apa-apa selain sibuk mules. Bidan Rida minta kolam diisi air dan mulai masak air panas.

Sekitar jam 4 pagi  bidan Erie dateng gw udah bukaan 8. Sambil nyemangatin gw, bidan Erie bilang wah cepet loh prosesnya cuma 7-8 jam. Tiba-tiba kedengeran kaya suara pecah, ternyata ketuban gw pecah dikit, sayup-sayup gw denger "Ga usah masuk kolam, ketubannya agak hijau"
Ada perasaan deg pas denger tapi ko perasaan gw bilang ga apa-apa.

Jam 5.15 bidan Erie teriak "Dah lengkap!" 

wait... 

Dimanakah Chaca selama itu? Right beside me, percayalah momen kelahiran bersama suami ini rasanya luar biasa indahnya, Chaca megangin tangan gw selama itu and i knew i'm so much in love with my beyond amazing husband! That's why I name it Beautiful Birth Story, because we gave birth together. Gw inget Chaca nyuapin coklat biar ada tenaga. Gw inget Chaca ngingetin buat napas dan napas. Dan gw inget gw megang tangannya erat banget. Sampe dia nyeletuk "ini kayanya tanganku lecet deh" haha.. Maaf yaa say.

Dimanakah Ghiffari selama itu? Right beside me, tidur dengan nyenyak! Alhamdulillah banget adek.

Lalu...

Nyoba ngeden, somehow gw merasa baby is not pushing, gw sempet terdiam berpikir what's wrong. Again insting gw berkata something wrong, dia kesulitan keluar. Bahkan gw nyoba ngeden berbagai posisi, sambil jongkok dan meluk Chaca, kepala bayinya ga bergeming sama sekali padahal Chaca udah teriak-teriak "ya Allah say itu kepalanya udah keliatan banget."

Bidan Erie bilang kalo udah 30 menit ngeden ga keluar, mau ke dr Musa aja atau ke RS terdekat. Gw bilang "saya mau ke dr Budi aja yang deket". 

Baru Chaca nanya gimana cara bawa gw dari kamar ke mobil, gw lagi jalan dari kamar keluar rumah sambil bilang "aku duduk depan ya". Beberapa kali di perjalanan, masih nahan ngeden, what mother do for their children! Sebelum gw pergi, Mama bilang "jangan lupa dzikir terus ya" sambil bidan Erie yang terus mendampingi.

Sampai di Hermina, dr Budi pas banget ada karena habis operasi jam 4 pagi, luar biasa ya kebesaran Allah dan kehebatan bayi ini memilih waktu dan cara. Setelah dicek dr Budi ternyata kepala bayinya dongak jadi susah keluar, diputuskan emergency caesar secepatnya. Gw ga keberatan sama sekali karena ini waktunya dan ini caranya. Bidan Erie nanya "masih ada yang ganjal ga?", gw bilang "enggak saya cuma pengen bayinya sehat dan selamat."

Proses operasi dimulai. alhamdulilah berjalan lancar dan tepat jam 7.05 lahirlah putri cantik kami yang sudah dinanti-nanti dengan suara tangisan merdu dikelilingin ucapan hamdalah.
Terima kasih dr Budi atas pertolongannya.

Aimee Zivanna Candresa Putri

Berikut announcement yang gw bikin di Facebook dan Path untuk menanggapi banyak pertanyaan via sms dan wa. Terima kasih ya untuk doa dan perhatian kalian semua.

Alhamdulillah our princess has finally decided to launch after 42w6d in the womb, Saturday, 24 October 2015, at 7.05 
Aimee Zivanna Candresa Putri
After struggling from Friday at 6.30 PM till fully dillated at 5.15 at home #homebirth and pushing for more than 30 minutes, we need to go for emergency caesarean as plan B since the baby's head is facing toward and having difficulty to come out. 
No regrets for every single second, our family had a very beautiful spiritual journey from pregnancy till delivery
#homebirth #vbac #hbac #emsc #gentlebirth #overdue
Personally, i would like to say thank you to everyone who has been very supportive and pray for us. My besties Yasmin Maharani Rani Wisnuwardani all colleagues specially Okta Lawalata new friend, old friends, big families, brothers and sisters! 
There are too many people to be thank for 😘😘😘

Special thanks to my beyond wonderful and perfect husband Candresa Birawa we made it honey!! U're awesome!
For bidan Erie Marjoko and bidan Rida, i dont think I'll make it to 10cm if its not you both taking care of me. I feel like being treated as a family not as a patient. Sorry for all the whining process
To all Self Healing True Nature Holistic, dukun dukun modern who has cure my soul, we surely will come back, mas Jeffrey Eka Rachman for the accupuncture and all the laugh, mas Reza for the guidance, mbak Diwin Hartono for the magic finger which works like magic. 
Tami Andrenari, who listen to all my stories and keep on cheering and most important introducing me to gentle birth. It was super beautiful. 
Amanda Soedharma, for assisting me on prenatal yoga whole semester, teaching me to appreciate life, body and soul, I remember everytime i feel pain during contraction to keep breathing and smile. Thanks to u! 
And mom Ratna Asih, for her continue prayers and all her suppport. I love u more!
Last but the most important to Allah SWT, for giving us and endless beautiful journey and trust to the beautiful additional member in our family. 
Mommy is still under recovery and baby is still under observations. But both of us are in good conditions. Alhamdulillah..


2016-02-15

Princess Aimee - The Waiting Part

Overdue...
VBAC...
Homebirth...
Emergency Caesarean

I have it all in one..

Let's put this into detail.

38 week

Dari umur kehamilan 37 week gw udah mulai memilih kerja dari rumah. Karena badan rasanya udah aduhai capeknya dan karena supir gw berenti jadi ga ada yang anter jemput anak ganteng ke sekolah. 38 week udah official memulai cuti melahirkan. Belum terlalu deg-degan tapi kekhawatiran lewat 40 week kaya hamil Ghiffari dulu udah mulai menghampiri. Hasil periksa ke dr Budi semua masih bagus tinggal ditunggu aja sambil dikasih tau tanda-tanda proses persalinan. Apadaya yang ditunggu belum mau nongol.

39 week

Mulai deh galau-galau ga jelas, trauma hamil lewat waktu dateng lagi. Tapi masih sempet nulis blogpost sambil terus dengerin dan nonton video dengan afirmasi positif ala bidan gentle birth Yessi Aprilia. Datanglah waktunya periksa ke dr Budi, dari yang awalnya selalu pro VBAC dan mendukung gw banget buat normal, nyuruh gw buat jalan pagi, senam hamil dan semua udah gw ikutin. Tiba-tiba dr Budi bilang "kalo minggu 40 ga keluar jg kita operasi aja tanggal 2 Oktober atau mau besok aja? Kemaren ada juga yang mau VBAC tapi usahanya optimal jadi kmrn 38 week udah lahiran normal" Pertanyaan gw cuma, "sekarang kondisinya gimana dok?" "Semuanya sih masih bagus kalo bukan karena dulu dioperasi bisa aja sih kita tunggu ampe 41 tapi liat neh posisi bayinya perut masih telentang walaupun kepalanya udah di bawah"

Ish pedih gw, emang usaha gw kurang optimal apa dok, wong anaknya belum mau keluar ko :(
Berbekal kepedihan (ceilah) dan malemnya ga bisa tidur gara-gara galau. Sibuklah gw cari plan B!

Plan pertama : ke bidan di Cimanggu yang nanganin lahiran kaka gw buat 3 anaknya
Plan kedua   : ke bidan Erie (bidan praktisi Gentle Birth, Home Birth) yang udah lama pengen gw sambangin tapi ga jadi-jadi karena tadinya mikir toh dr. Budi akan support VBAC, gw gak papa kalo harus lahiran di Hermina lagi.

Plan 1
Hasil pergi ke bidan Juju di Cimanggu, bidan ini bidan konvensional dari jaman Presiden Suharto, orangnya baik banget ramah cuman beliau gak berani karena gw bekas caesar dan udah 39 week jadi dia rujuk gw ke dokter Muhammad Y*suf di Klinik P*sut*i buat dicek USG. 

Kunjungan ke dr Y*suf ini berjalan kurang baik, dokter yang ternyata masih muda dan lumayan ganteng plus necis ini tanpa babibu langsung nyuruh Caesar walaupun hasil USG dia bilang semua bagus dan normal. Tetep dia bilang (dengan songongnya) "Ibu masih mau coba lahir normal?? ini belum masuk panggul mau ditunggu kapan juga GAK AKAN LAHIR anaknya"

Gw ama Chaca cuma nyengir doank bilang makasih terus pulang...

Plan 2
Untungnya sebelum jadwal ke dr Yusuf, kita sambangin dulu tempat praktek Bidan Erie Marjoko di Citayam. Di usia hamil 39w4d gw mengajukan kemungkinan gw homebirth. Bidan Erie bilang bismillah ya kita coba diniatkan karena Allah. Hati udah lebih tenang mendengar cerita-cerita positif dan inspiratif. Pulang dari situ yakin bahwa kita akan tunggu sampai bayinya yang memilih cara lahir dan kapan waktu dia mau lahir. Dirujuk juga ke dr Musa Soebiantoro di RS Asih untuk USG dan pemeriksaan detail.

Kunjungan ke dr Musa adalah kunjungan terbaik ke obgyn yang pernah kita alami, dokternya bilang "saya ga janji tapi kehamilan masih bisa sampe 42 minggu, kita coba aja tunggu sambil cek terus USG seminggu sekali dan CTG 3 hari sekali. Persalinan itu rejeki-rejekian kalo jalannya dikasih Allah normal mau hasil usg atau ctg gimanapun ya bisa normal, kalo jalannya dioperasi juga gitu. Kita kan cuma bisa usaha dan doa."

Saran dari dr. Musa adalah banyak hubungan suami istri dan jalan kaki (bahkan dia suruh gw jalan aj terus Chaca nyupir dan ngikutin gw dari belakang kalo udah capek baru naek mobil -___- sesuatu deh dr Musa ini, dia ngomong gini sambil ketawa cekikikan).

Belajar dari dr Musa, beliau bilang, "USG untuk melihat anaknya hidup sedangkan CTG untuk memastikan kondisinya baik. Dilihat dari detak jantungnya, normalnya ada di range 140-160."

Sementara dari segi lain dr Musa bilang "Cara buat deteksi bayi sehat memang ada sih pake itung 10x gerakan dalam 12 jam, tapi kalo menurut saya, kan ketemu dokter paling seminggu sekali atau paling sering 3 hari, yang hamil dan 24 jam sama bayi kan ibunya, pasti punya insting anaknya baik-baik saja atau enggak"

"inget ya kalo mules udah makin deket dalam 10 menit udah kerasa 2-3 kali, buru-buru ke rumah sakit, kalo ketuban pecah dalam 2 jam harus udah di rumah sakit. Ga kok ga harus dioperasi tapi diobservasi dulu"

40 week
Udah panik berat dan stres. Bidan Erie datang untuk home visit dan liat muka stres gw. Gw disuruh jalan-jalan menikmati masa menunggu. Dia bilang minta akupuntur gih ama Mas Reza Gunawan. Gw bilang udah book tapi Mas Reza lagi sakit. Kalo gitu sama Mas Jeffrey. Akhirnya gw book lah akupuntur ama Mas Jeffrey.

Ternyata Mas Jeffrey orangnya kocak, sambil akupuntur banyak ngobrol. Hati gw mulai tenang toh ternyata banyak lho yang lahiran di 43-44 minggu.

Hasil pemeriksaan minggu ini semua masih ok dari mulai ketuban, plasenta dan tali pusat, CTG malahan lebih bagus dan pas cek dalem udah ada bukaan seujung jari. At least ada progress lah ya..

41 week
40 minggu lewat... Udah jelas donk bingungnya. Sempet mikir apa salah, apa gw terlalu gegabah. Tapi again and again gw coba melatih insting gw. Selalu coba inget bahwa pelajaran pertama dari sang jabang bayi adalah menunggu tanpa memaksakan.
Gak banyak yang kita lakukan minggu ini cuman jalan, berdoa dan berharap. Mas Reza Gunawan juga banyak memberi nasehat buat lebih banyak TAT dan bahwa perasaan khawatir dan takut tidak perlu dilawan, juga ga perlu berpikir positif. Yang penting disembuhkan dengan TAT. Untungnya ada Tami, teman yoga yang selalu ngasih semangat dan tips homebirth. Karena liat keberhasilan Tami juga makanya gw mantap homebirth. Insya Allah ini jalannya. Alhamdulillah Chaca bener-bener fully support dan sangat amat mantap ngejalanin proses ini.

Proses akupuntur ama mas Jeffrey masih jalan terus, hebatnya setiap kali gw keluar dari tempat praktek gw seakan dapat semangat baru yang setiap 3-4 hari suka kendor. Mostly karena banyaknya wa atau pertanyaan di sosmed bikin gw mau ga mau kepikiran. Tapi semangat masih membara! Kita pasti bisa gitu kata Chaca.

Hasil cek dalem minggu ini bukaan 1 cm haha.. slowly but sure bener ya?

42 week
Saking udah lamanya nunggu gw ama Chaca jadi rasanya kaya bukan lagi nungguin lahiran hahaha... Kita jalan-jalan aja lah kesana kemari, cari kasur, cari furnitur (nyari doank beli kaga). Gw bahkan masih ke IKEA sendiri naek taksi sambil nungguin Chaca meeting. Ke Cimory, Sentul segala macem makanan kita coba.


Notes: Banyak yang komentar kenapa sih gw segitu ga mau dioperasi, gw bilang gw gak against operasi tapi kalo memang diperlukan gw dengan ikhlas dioperasi, kan dari awal judulnya gw kepengen biarin anaknya yang memilih mau keluar dengan cara apa. Dan dengan hasil USG dan CTG bagus dan normal, ketuban jernih dan plasenta tidak ada pengapuran plus masih bisa ditunggu untuk kelahiran normal kenapa harus buru-buru dioperasi. 
Banyak ko orang jaman dulu hamil 10 bulan dan alhamdulillah baik-baik saja, malah gw join Facebook Pages "10 Month Mamas" buat share kegalauan sama ibu-ibu lain di penjuru dunia. Dan cekikikan sendiri pas ada yang nulis "Will I be pregnant forever?" gw kaya mau teriak "aifilyuuuu"

Pelajaran buat gw kalo mau hamil lagi : "Jangan stres dulu kalo lewat 40 week, disimpen nanti kalo lewat 42 week"


Next : Princess Aimee - Beautiful Birth