2015-06-22

You are worth it!



Ada masanya gw menatap Ghiffari, kadang ga nyangka udah sampe sejauh ini 3.5 tahun terapi and still going on. And he is getting smarter. I'm totally a proud mom!

M : Aa tadi berenang ga?
G : Berenang
M : Sama mister siapa?
G : Mr Bean
M : -_-

Udah bisa ngebodor pulak, jawab asal aja hahaha... Emang belum banyak komunikasi 2 arah. Kebanyakan masih kalo dia doank yang butuh, bagian kita yang nanya suka ngeloyor aja atau mata kemana aja. Tapi bisa reach to this milestone tuh gw ngerasa bersyukur banget. Belum lagi gw dikeliling orang-orang yang positif.

dr. Amy : Masih terapi ya?
Lia : Masih dok
d : Udah makin bagus ya hasilnya sekarang kalo diminta buka mulut dan segala macam udah ga drama lagi langsung dikerjain. Nanti kayanya bentar lagi udah ga keliatan pernah di terapi. 
L : Iya lumayan dok kata terapisnya insya Allah nanti ga berbekas. Mudah-mudahan ya. Tapi belum mau cerita sih dok. Kayanya masih panjang perjalanan
d : Ah kalo cerita mah jangankan anak cowo gini, anak saya aja cewe yang pertama kalo saya tanya di sekolah ngapain dia bingung "ngapain ya mah" saya jadi bingung di sekolah dia belajar ga ya hahahaha... (die curhat). Beda banget sama anak yang kedua baru juga masuk mobil udah cerita segala macem. 
L : hahaha... iya emang ga semua mau ya cerita dok
d : iya tar juga pinter lah.. Udah bagus ko saya merhatiin tiap dateng

Padahal kalo lagi mellow, masih sering ada masa-masa insomnia gw ga bisa tidur kepikiran ini itu. Will he be able to reach those moments? Tapi ya gw akhirnya mikir kudu positif aja. Udah ga keitung sih nangis dan mellow malam, bete, frustasi dan lain-lain...

But we can do it baby!

Karena sekarang dia lagi belajar merangkai cerita dan kalimat panjang dan masih suka ga nyambung atau nyambungin katanya maksa, jadi hiburan sendiri buat kita orang rumah hahaha... 

Misalnya :

Ghiffari nyamperin neneknya "Eni tolong bikinin makan", "Oooo mau makan makan sama apa", "Nasi ayam goreng tahu"

ini versi lagi nyambung, pembicaraan normal :D

di saat lain

"Eni tolong bikinin pipisin" atau "Eni tolong bikinin kerupuk"

---> ngakak lah kita dan semua itu dimulai dengan "Eni tolong bikinin" bahkan pas ngomong sama gw hahahaha.. Jadi gw suka ngomel "ini kan Mamah bukan Eni ih Aa mah"

karena udah fluent banget mengungkap keinginan, jadi sedikit-sedikit "Mau makan Pizza Hut" atau kalo kita mau naek mobil dia bakal bilang "Makan mie ya?" 

Iya emang makanan mulu yang dipikirin hahaha... 

Karena jadi orang tua harus terus belajar, kita juga memutuskan buat nyoba-nyoba beberapa terapi tambahan di pusatnya Liliput mudah-mudahan ini bakal mempercepat progress. Dan insya Allah pengen belajar soal terapi ABA. 

Doakan kami sebagai orang tua dan gw sebagai ibu bisa tetap semangat ya. Karena sejujurnya mencari semangat adalah hal paling sulit. 


Notes: Untuk yang sering memuji gw tough, patient and all.. Percayalah I AM NOT haha.. I just choose not to show my pain. That's all :)
(beneran ada loh yang kirim email at whatsapp dan bilang betapa sabar dan kuatnya gw. Gw terharu sangat deh. Thank you for all of you who always support me. Blessed you)


2015-06-19

First Trimester : Rollercoaster Pregnancy

Mumpung lagi di rumah bed rest. Kita sempetin waktu buat posting cerita ya. 

Jadi setelah gw tau hamil, we were so excited. Akhirnya donk yang ditunggu-tunggu tiba. Pas tau hamil pun gw ga mual atau muntah jadi agak percaya diri kalo hamil yang ini mudah-mudahan ga mabok kaya hamil terdahulu. Kita periksa ke dokter Gharini, obgyn yang nanganin kehamilan Ghiffari dulu. 

Pas diperiksa kira-kira hamil 5 weeks, dan baru keliatan kantong rahim aja, jadi disuruh balik lagi 2 minggu kemudian. Dan seperti halnya hamil jaman Ghiffari dulu, ini dokter masih rame aja ngantrinya. Alhasil gw sampe rumah jam 12 malem aja gitu. Dokter sempet tanya ada mual ga, terus gw dengan percaya diri bilang "Ga tuh dok", "oh iya emang hamil sekarang mah rata-rata pada ngantuk gak pada mual" terus gw mengiyakan emang jadi ngantuk banget belakangan. 



Besoknya ya literally besoknya gw mulai mual donk -_- Kelewat percaya diri apa ya hahaha... Yaudahlah mulai tuh mual mendera, dikit-dikit rasanya pengen hoek tapi ga muntah. Ya seenggaknya gak muntah lah ya. Percaya diri versi 2 ceritanya. 



2 minggu kemudian baliklah ke dokter Gharini, dengan jam antrian yang masih sama dahsyatnya. Gw curhat lah ya "dok katanya anak kedua ga mual ko saya mual lagi huhuuhuhu..." Dokter nya nyengir sambil menghibur "mungkin biar inget kali li lagi hamil" ngokkkk... "tapi ga muntah?" "Gak sih dok mual aja tapi terus-terusan". "Balik lagi ya li 2 minggu lagi" terus gw iya in aja sampe mobil gw bingung lah kenapa 2 minggu lagi bukannya sebulan lagi ya sering sering amat ke dokter. Berhubung udah ngantuk yaudah ga gw pikirin. 

Beberapa hari kemudian setelah ke dokter, gw mulai muntah! Why oh why?!!! Dan muntahnya lebih dahsyat dibanding hamil pertama dulu, ampe lemes, ampe air putih pun keluar, ga bisa masuk apa-apa seharian. Napsu makan menurun drastis. Saking udah putus asa gw ngajuin sick leave 2 minggu ke kantor, karena gw menyatakan ga sanggup kudu ke kantor. 



Ternyata mual muntahnya dan lemesnya on and off jadi kalo lagi beruntung, gw bangun pagi rada seger masih bisa kerja sampe jam 2-3 sebelum kemudian mulai ga enak badan dan muntah-muntah lagi. Kalo lagi apes ya dari bangun udah ga enak badan dan mual diiringi muntah tiada henti. Jadi akhirnya ga full sick leave jg tetep kerja dari rumah. Saking udah putus asanya disatu malam, jam 12 malem, gw nangis, sampe Chaca bingung setengah mati. 

C : Kenapa Say?
L : Badannya ga enak (sambil sesenggukan)
C : Terus diapain atuh
L : Gak tau cuma ga enak aja (keukeuh sesenggukan)
C : Tapi ga nyesel kan hamil
L : Gak laaaaah cuma ga enak aja badannya!!!
C : Terus harus diapain
L :GAK TAUUUUUUU.... Pokonya ga enak! 
C : (bingung)

hehehe kasian ya bapak suami... Gw ampe disuruh belanja, disuruh jalan-jalan atau ngapain aja kek.. Tetep ga mau.. Sehari-hari cuma nntn streaming aj. Megang handphone aja browsing malah pusing. Jadi bolak balik tidur sampe bosen. 

Kalau pergi ke kantor, hari ini pergi kerja sampe malem, besoknya kerja di rumah karena badannya rontok!

dan cerita paling epic adalah....

Menjelang 2 minggu menuju kunjungan ke dokter, gw jatoh! Bener-bener jatoh ngejeledak (bahasa apa sih ini) , kayanya Ghiffari naro botol minum di bawah dan ketendang jadi airnya tumpah, dan gw ga sadar pas turun dari kasur keserimpit dan OUCH! I fall! Gedebumm... (kesannya berat dan drama banget) 



Gak sakit cuma kaget! Eh biru-biru sih dikit di tulang pinggul. Ada-ada aja ya? Akhirnya yah cari dokter, karena kapok balik tengah malem terus akhirnya kita cari dokter lain. Karena denger-denger dokter Budi bagus, akhirnya gw memutuskan buat coba, walaupun cowo. Tanya Chaca, dia bilang ya liat aja dulu. Dokter Budi ini nentuin kuota pasien, biasanya ga lebih dari 20, belakangan kita ngerti kenala, soalnya sekali periksa bisa lebih dari setengah jam. Dokternya detail banget, sampe tiap menit kita ditanya "Ada yang mau ditanyain", ampe abis semua pertanyaan hahaha... 
Chaca yang tadinya ogah ke dokter cowo, langsung bilang ganti aja jadi dr. Budi! Ahay...

Eh balik ke soal jatoh tadi, alhamdulillah dedek bayinya gapapa waktu itu. Dan from that moment on, kita fix ganti dokter. Dari awal udah langsung bilang, pengen banget bisa VBAC (persalinan normal setelah operasi SC di persalinan Ghiffari) dan dokternya langsung mensupport. Kata dokter Budi, yang penting positive thinking kalo pasti bisa.

Tapi dibalik semua kerontokan badan gw, dedek bayi ini hebat lho! Masih bisa diajak naek kereta dan naek ojek segala! Jalan naik turun tangga dan prenatal yoga. You go girl!

PS: Abaikan pics yang gw ambil dari google ini yaa. Lagi iseng menahun hahaha...

This is my real pics anyway... menutup perjalanan trimester pertama yang bagaikan roller coaster ride


disclaimer: 16 weeks sebenernya udah masuk trimester kedua, tapi gw ga foto sama sekali di trimester pertama karena ga ada bedanya perut sebelum hamil ama sesudah ketauan hamil karena udah gendut duluan :p


Last but not least, sepanjang trimester pertama ini gw turun 2-3 kg. Jadi cita-cita untuk gendut tapi bisa pake alesan lagi hamil pupus sudah di bulan-bulan awal kehamilan. Karena nyaris ga ada makanan yang rasanya enak. Sedih deh...

Next : Amazing Second Trimester






2015-06-15

Cacar Air Ketika Hamil!

Sebenernya ada cerita graduation, cerita terapi, cerita lain lain yang pengen diceritain. Tapi yang ini udah menggebu-gebu sampai ke ubun-ubun... Plus gw mau berbagi stres hahaha...

Jadi di awal akhir Mei, Ghiffari out of nowhere kena Cacar Air. Dugaan gw sih daya tahan tubuh lagi kurang ok plus abis berenang di kolam renang umum yang gw curigain ada yang kena cacar terus nular ke bocah ini. Sabtu malem ada satu bentol di jidat terus gw pikir bentol aja, besoknya nambah satu tapi belum begitu curiga, eh senen mulai banyak tapi belum curiga cacar sih.

Baru duduk manis sampai kantor ditelpon sekolah, Ghiffari lemes dan kayanya cacar. Gantian gw yang lemes. Selesai makan siang solat dan lain lain pulang lagi lah gw. Langsung angkut ke RS baru RS Pertamedika Sentul City, karena ternyata dr.Amy dokternya Ghiffari praktek disitu kalo malem.
Fix udah kalo bocahnya cacar air.



Problemnya adalah?

GW BELUM PERNAH CACAR AIR

Hah? Masa si? Semua orang ngomong gitu ke gw. Lah emang belum gimana waktu gw kecil gw kena campak doank, berapa kalipun duduk disekitar orang cacar gw ga pernah kena. Langsung donk gw pening gimana cara anak cacar air tapi ga kena tular coba? Semua orang nasihatin harus dijauhin, barang-barang harus dipisahin dan segala macamnya.

Akhirnya malam itu Ghiffari tidur sama nyokap gw :(

Gw sedihnya bukan main, seumur hidup Ghiffari sakit gw pasti meluk semaleman karena gw percaya anak sembuh karena ada dukungan batin jg dari ibunya. Besok paginya Ghiffari ngetok kamar "tok tok assalamualaikum mamaah..." tapi terus diajak pergi sama nyokap ke kamar nyokap gw, gw langung nyesssss mewek....


Akhirnya gw ke obgyn, dokter gw dengan santainya bilang ya gapapa yang bahaya kalo janin dibawah 12 minggu atau udah mendekati due date. Terus Chaca nanya jadi gapapa ya dok ibunya ngurus anaknya, ga harus dipisah atau dijauhin dulu? Dokternya bilang "ya diskriminasi donk masa ibunya ga boleh ngurus anaknya karena hamil, ya gapapa makan vitamin aja kalopun kena insyaAllah janinnya gapapa"

Berbekal itu cuek bebek lah gw ngurus Ghiffari sambil minum vitamin, tapi tetep aja tepar, kena flu karena kecapekan dan kurang tidur juga mungkin. 2 minggu berlalu aman, Ghiffari udah sempet graduation dan sebagainya. Udah mulai bersih pulak dia muka dan badannya.



eh mbak yang dirumah kena cacar :( langsung lah gw ungsiin ke rumah pembantu pulang pergi. Tapi besoknya gw nemu satu bentol di badan, udah harap cemas, besoknya nambah lagi, besoknya nambah lagi... pasrah donk..

ke dokter lah gw lagi... Bener cacar... alhamdulillah dedeknya so far so good.. Sama dokter gw dikasih antibiotik buat mempercepat keluarnya semua cacar, yang mengakibatkan gw demam dan ngerasa perih perih sebadan...

tapi yang  gw khawatirkan terjadi muka gw penuh cacar. hiks... bener-bener semuka aja gitu... penuuuuuuuh..... yang dibadan lumayan banyak.. kaki malah bersih, tangan jg cuma satu dua yang keliatan.. Tapi muka?? Bikin stres lah pokonya.

Gw yang tadinya bukan tipe doyan selfie tiap hari selfie buat liat seberapa parah muka gw. Sampe chaca bilang udah sih gapapa, ga usah ngaca mulu tar juga ilang.. tiap hari gw maskerin pake madu sekarang. Sampe gw blg bos gw, gw ga mau masuk kantor sampe mukanya mulus! Gapapa gw kerja 10 jam di rumah tiap hari #lebay

Doain cepet ilang doooonk bopengnya yaaa.. gw ga akan post gambar gw disini. Ntar yang liat pada ikutan stres :D