2015-09-08

Super Tired Trimester Three!

Nebeng Baby Showernya Cathy Shower niyee hehe.. Pic taken by @darina_danil

Dari kondangan ke kondangan.. 
Jadi memasuki trimester tiga.. entah kenapa jadi banyak banget jadwal hilir mudik alias bolak balik sana sini. Setelah lebaran di Bandung yang terus di hari ketiga, adek ipar gw lamaran. I'm a happy big sister indeed. 
Congrats Om Damar!

2 minggu setelah itu gw udah balik lagi ke Bandung buat acara nikahan sepupu gw. A beautiful sundanese wedding.. Aura pernikahan selalu bikin gw hepi. Ketemu banyak sodara, ngeliat muka berseri penganten. Capek sih badan tapi alhamdulillah diberi kesehatan.

with a few lovely cousins.. Can u spot which one is me?


dan beberapa kondangan lainnya yang gak gw abadikan entah karena faktor lupa atau karena faktor rusuh hahaha... Pokonya awal trimester ampir tiap minggu dateng kondangan.

Deteksi Plasenta Previa
Kunjungan ke dokter di awal trimester tiga ini dikejutkan dengan kemungkinan mengulang proses operasi caesar karena plasenta gw agak menutupi jalan rahim. 


Berbagai macam posisi plasenta previa

Kalo liat dari gambar diatas, posisi plasenta gw sama kaya gambar B. Sempet lemes berat, karena gw ngarep banget (pake banget) buat lahiran normal untuk yang kedua ini. Terus dr Budi bilang ya kita liat bulan depan mudah-mudahan posisinya 5 cm diatas jalan lahir jadi tetep bisa normal. 

Bolak balik ngobrol sama dedek bayi yang manis, buat nolongin mamanya supaya plasentanya naik. Alhamdulillah sujud syukur banget, di bulan kedepan plasentanya naik dan dr. Budi bilang insya Allah bisa normal. Ya Allah bener-bener deh kekuatan doa dan percaya bahwa cuma Allah yang Maha Besar.

Another lab test for end of trimester 2
Seperti biasa setelah melewati trimester, diawal trimester selanjutnya dikasih rujukan untuk test lab. Mengulang kejadian di awal trimester kedua, di awal trimester ketiga ini, bakteri gw positif 2 (hiks...) saran yang sama diberikan dr Budi, banyakin minum dan pipis jongkok. Karena kapok berat trimester kemaren harus minum AntiBiotik. Gw minum 3-4 liter sehari dan selalu pipis jongkok kalo di rumah. Alhamdulillah pemeriksaan selanjutnya si bakteri lenyap! Sementara untuk HB yang dideteksi rendah, dokter menyarankan buat ga terlalu capek dan makan makanan yang bergizi. Nanti sebelum lahiran bakal dicek lagi. Karena HB rendah berindikasi anemia. Kalo dari pengalaman temen gw, anemia menyebabkan dia harus transfusi darah sesaat setelah melahirkan. Mudah-mudahan nanti pas dicek lagi HB nya udah normal yaa... Aamiin

Renovasi Rumah
Udah lama juga sih ga cerita soal rumah di blog. Jadi setelah serah terima di bulan Maret lalu, kita bolak balik ke rumah tiap minggunya, dari mulai pasang lantai parkit, pasang AC, mindahin barang sedikit demi sedikit. Dan akhirnya setelah lebaran kita mulai project renovasinya. Sebenernya ga banyak yang direnovasi, yang paling penting adalah bongkar dapur karena dapur asli dari developer tempatnya agak kecil dan diluar rumah, sementara hasil gambar dari yang nge-desain interior dapurnya sendiri ada di dalem rumah. Gara-gara rajin mantengin rumah juga jadi sadar kalo air di kompleks kita agak susah, padahal masih sepi yang pindah baru beberapa keluarga. Sederetan gw aja baru satu rumah yang diisi, tapi air kalo pagi udah susah. Jadi akhirnya kita mutusin buat bikin torent (bukan mutusin sih lebih tepatnya kepaksa hehe). More about this bakal gw bikin postingan sendiri. Tapi karena hilir mudik ini asli ya tiap wiken badan rontok walau hati senang dan puas liat rumah sendiri. 

Self Healing
Dari awal kehamilan (bahkan sebelum hamil) gw pengen banget bisa melahirakan yang kedua ini normal, cari info sana sini, dan punya temen yang alhamdulillah berhasil Gentle Birth sama Bidan Erie Marjoko di Citayam sini. Walaupun nyali masih kurang buat Home Birth jadi tertarik buat baca-baca karena konon banyak banget yang berhasil VBAC sama bidan ini. Karena bolak balik baca nyangkut lah ke web self healingnya mas Reza Gunawan, suaminya Dee itu lho. 
Memutuskan buat ikut dan ternyata alhamdulillah bukan cuma buat kehamilan aja tapi banyak banget gunanya, walaupun yang paling susah as usual adalah KONSISTENSI buat tetep ngejalanin yang disaranin mas Reza. Tapi cocok lah buat gw yang suka galau ga jelas. Wkwkwk....
Taken from website Reza Gunawan

No Nanny No Driver
Abis lebaran kemaren susternya Ghiffari pamit ga balik karena mau kawin. Tapi instead of berkabung gw agak bersyukur, pasalnya gajinya lumanyun hehe plus Ghiffari mostly ngerjain semua sendiri jadi doi magabut ahahhaa.. Jadi ya sudahlah. Karena jg ga ngoyo cari ganti suster atau pembantu, kita nyarinya santai. Yang agak shocking, supir gw jg minta berenti, konon emang dia kan biasa kerja di travel jadi kayanya kantor travel lamanya nyuruh balik lagi atau gimana lah. Jadi pas di hari gw akhirnya dapet pembantu, malem sebelumnya supir gw minta berenti. 
Yang mana artinya setelah jadi mbak selama hampir 2 bulan, sekarang profesi gw ganti jadi supir antar jemput anak TK hihihi...

Capek yes? Tapi I'm a Life Enjoyer.. Lumayan sibuk biar ga mikirin lahiran terus jadi senewen semacam lari dari kenyataan haha..

Btw, sebelum gw menutup cerita kehamilan (masih mungkin ada kelanjutannya sih). Gw mau mohon maaf kalo ada kesalahan dan mohon doanya untuk kelancaran kehamilan sampai dengan waktunya persalinan, semoga persalinan bisa normal, lancar, minim rasa sakit, minim trauma dan ibu anak semua sehat sampe akhir hayat. Aamiin YRA...



2 comments:

  1. amminn semoga segala urusan persalinan diberi kemudahan dan kelancaran ya mba lia

    ReplyDelete
  2. Aminn! Semoga lancarrr yaa…You can do it! Bismillahh

    ReplyDelete