2015-06-19

First Trimester : Rollercoaster Pregnancy

Mumpung lagi di rumah bed rest. Kita sempetin waktu buat posting cerita ya. 

Jadi setelah gw tau hamil, we were so excited. Akhirnya donk yang ditunggu-tunggu tiba. Pas tau hamil pun gw ga mual atau muntah jadi agak percaya diri kalo hamil yang ini mudah-mudahan ga mabok kaya hamil terdahulu. Kita periksa ke dokter Gharini, obgyn yang nanganin kehamilan Ghiffari dulu. 

Pas diperiksa kira-kira hamil 5 weeks, dan baru keliatan kantong rahim aja, jadi disuruh balik lagi 2 minggu kemudian. Dan seperti halnya hamil jaman Ghiffari dulu, ini dokter masih rame aja ngantrinya. Alhasil gw sampe rumah jam 12 malem aja gitu. Dokter sempet tanya ada mual ga, terus gw dengan percaya diri bilang "Ga tuh dok", "oh iya emang hamil sekarang mah rata-rata pada ngantuk gak pada mual" terus gw mengiyakan emang jadi ngantuk banget belakangan. 



Besoknya ya literally besoknya gw mulai mual donk -_- Kelewat percaya diri apa ya hahaha... Yaudahlah mulai tuh mual mendera, dikit-dikit rasanya pengen hoek tapi ga muntah. Ya seenggaknya gak muntah lah ya. Percaya diri versi 2 ceritanya. 



2 minggu kemudian baliklah ke dokter Gharini, dengan jam antrian yang masih sama dahsyatnya. Gw curhat lah ya "dok katanya anak kedua ga mual ko saya mual lagi huhuuhuhu..." Dokter nya nyengir sambil menghibur "mungkin biar inget kali li lagi hamil" ngokkkk... "tapi ga muntah?" "Gak sih dok mual aja tapi terus-terusan". "Balik lagi ya li 2 minggu lagi" terus gw iya in aja sampe mobil gw bingung lah kenapa 2 minggu lagi bukannya sebulan lagi ya sering sering amat ke dokter. Berhubung udah ngantuk yaudah ga gw pikirin. 

Beberapa hari kemudian setelah ke dokter, gw mulai muntah! Why oh why?!!! Dan muntahnya lebih dahsyat dibanding hamil pertama dulu, ampe lemes, ampe air putih pun keluar, ga bisa masuk apa-apa seharian. Napsu makan menurun drastis. Saking udah putus asa gw ngajuin sick leave 2 minggu ke kantor, karena gw menyatakan ga sanggup kudu ke kantor. 



Ternyata mual muntahnya dan lemesnya on and off jadi kalo lagi beruntung, gw bangun pagi rada seger masih bisa kerja sampe jam 2-3 sebelum kemudian mulai ga enak badan dan muntah-muntah lagi. Kalo lagi apes ya dari bangun udah ga enak badan dan mual diiringi muntah tiada henti. Jadi akhirnya ga full sick leave jg tetep kerja dari rumah. Saking udah putus asanya disatu malam, jam 12 malem, gw nangis, sampe Chaca bingung setengah mati. 

C : Kenapa Say?
L : Badannya ga enak (sambil sesenggukan)
C : Terus diapain atuh
L : Gak tau cuma ga enak aja (keukeuh sesenggukan)
C : Tapi ga nyesel kan hamil
L : Gak laaaaah cuma ga enak aja badannya!!!
C : Terus harus diapain
L :GAK TAUUUUUUU.... Pokonya ga enak! 
C : (bingung)

hehehe kasian ya bapak suami... Gw ampe disuruh belanja, disuruh jalan-jalan atau ngapain aja kek.. Tetep ga mau.. Sehari-hari cuma nntn streaming aj. Megang handphone aja browsing malah pusing. Jadi bolak balik tidur sampe bosen. 

Kalau pergi ke kantor, hari ini pergi kerja sampe malem, besoknya kerja di rumah karena badannya rontok!

dan cerita paling epic adalah....

Menjelang 2 minggu menuju kunjungan ke dokter, gw jatoh! Bener-bener jatoh ngejeledak (bahasa apa sih ini) , kayanya Ghiffari naro botol minum di bawah dan ketendang jadi airnya tumpah, dan gw ga sadar pas turun dari kasur keserimpit dan OUCH! I fall! Gedebumm... (kesannya berat dan drama banget) 



Gak sakit cuma kaget! Eh biru-biru sih dikit di tulang pinggul. Ada-ada aja ya? Akhirnya yah cari dokter, karena kapok balik tengah malem terus akhirnya kita cari dokter lain. Karena denger-denger dokter Budi bagus, akhirnya gw memutuskan buat coba, walaupun cowo. Tanya Chaca, dia bilang ya liat aja dulu. Dokter Budi ini nentuin kuota pasien, biasanya ga lebih dari 20, belakangan kita ngerti kenala, soalnya sekali periksa bisa lebih dari setengah jam. Dokternya detail banget, sampe tiap menit kita ditanya "Ada yang mau ditanyain", ampe abis semua pertanyaan hahaha... 
Chaca yang tadinya ogah ke dokter cowo, langsung bilang ganti aja jadi dr. Budi! Ahay...

Eh balik ke soal jatoh tadi, alhamdulillah dedek bayinya gapapa waktu itu. Dan from that moment on, kita fix ganti dokter. Dari awal udah langsung bilang, pengen banget bisa VBAC (persalinan normal setelah operasi SC di persalinan Ghiffari) dan dokternya langsung mensupport. Kata dokter Budi, yang penting positive thinking kalo pasti bisa.

Tapi dibalik semua kerontokan badan gw, dedek bayi ini hebat lho! Masih bisa diajak naek kereta dan naek ojek segala! Jalan naik turun tangga dan prenatal yoga. You go girl!

PS: Abaikan pics yang gw ambil dari google ini yaa. Lagi iseng menahun hahaha...

This is my real pics anyway... menutup perjalanan trimester pertama yang bagaikan roller coaster ride


disclaimer: 16 weeks sebenernya udah masuk trimester kedua, tapi gw ga foto sama sekali di trimester pertama karena ga ada bedanya perut sebelum hamil ama sesudah ketauan hamil karena udah gendut duluan :p


Last but not least, sepanjang trimester pertama ini gw turun 2-3 kg. Jadi cita-cita untuk gendut tapi bisa pake alesan lagi hamil pupus sudah di bulan-bulan awal kehamilan. Karena nyaris ga ada makanan yang rasanya enak. Sedih deh...

Next : Amazing Second Trimester






4 comments:

  1. dokter budiii aku kangen.. *lah

    sehatsehat ya Mbak Lia <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha bikin lagiiii cyiiin... makasih yaaa

      Delete
  2. Congratulation Lia...semoga ntar cewek biar bisa blanja hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiiin.. iya udah excited neh mau belanja :D

      Delete