2014-10-27

Reset to Factory Setting

Belakangan gw lagi hobi bener ngereset semua gadget jadi back to factory setting.

1. iPhone

Entah udah berapa kali iPhone gw kereset, gara-garanya ada anak kecil yang suka iseng masukin password terus jadi kereset deh semuanya balik ke 0 sodara-sodara... Untungnya gw rajin backup, yah alasan rajin backup jg karena alasan sering kereset gak sengaja itu sih. Tapi gara-gara bolak balik reset itu gw malah jadi seneng reset. Karena gw tipe yang suka donlod apps free buat iseng test bolak balik udah gitu bosen. 
Karena gw juga tipe hobi beberes termasuk handphone jadi yaa kalo udah bosen dan pengen bersihin gw biasanya reset ke factory aja nah pas masukin backup yang gw pentingin biasanya cukup Whatsapp aja. Soalnya banyak urusan kantor sama email kantor juga. Sisanya sih biasanya pilih-pilih lagi apps aja yang gw rasa kepake banget.

2. Office Notebook

Di kantor gw lagi ada peremajaan laptop (bahasanya kaya angkot yaa peremajaan, maklum orang Bogor kota sejuta angkot). Nah gw ga kebagian laptop baru cuman kebagian SSD baru aja. Pas ditawarin sama orang IT nya mau duplicate atau reset, gw pilih reset donk. Gw backup semua terus mulai install yang penting-penting aja sesuai dengan  pengalaman gw beberapa software ga gitu kepake. Cuma menuh-menuhin dan bikin lemot.
Alhasil serasa punya notebook baru walaupun rasa lama. Tapi lebih kenceng donk cencunyaa...

3. Macbook Air

Berapa abad yang lalu gw pernah beli Macbook Air ceritanya disini. Nah karena teronggok ga terpakai selama beberapa lama diakibatkan trackpad yang rusak, gw akhirnya berangkat ke Ratu Plaza. Disana ada Apple Service Centre, btw mereka cuma terima Mac ga terima iPhone dan iPad jadi mending kalo 2 jenis barang itu rusak gak usah kesini, mereka bakal tawarin untuk ganti baru aja. Karena udah mikir bakal ganti trackpad udah siap mental kalo mesti ngeluarin 800rb-1jt (dari hasil survey sama baca baca konon katanya trackpad segituan harganya). Alhamdulillah banget masih rejeki ternyata per dibawah trackpad cuma kegeser jadi cuma dibenerin sama tukan service, 100 ribu saja udah bisa lagi... Yihaaa banget yaa...

Nah karena udah penuh dengan isi numpuk-numpuk dari jaman dulu. Akhirnya gw backup dulu terus gw reset ke factory setting tapi sebelumnya download dulu OS Mavericks biar langsung diupdate. Setelah semua hard disk ke reset baru install OS Mavericksnya.

Balik kaya baru deh.... (well tetep dengan memory dan spek yang jadul sih) tapi mayan jadi bisa balik lagi nyoba-nyoba software iseng..

Ada yang hobi donlod software terus coba-coba jugakah? 


2014-10-16

Ghiffari Sensory and Speech Assessment

Di postingan Gak Jadi TK beberapa bulan lalu setelah perpisahan, gw sempet cerita soal sekolah Ghiffari yang kerjasama dengan Liliput untuk ngadain terapi di sekolah. Tujuannya adalah supaya orang tua, sekolah dan tempat terapi semua bisa nyambung. 

Programnya kurang lebih :

  1. Terapi 1-2x di sekolah
  2. Pengarahan pada guru yang menangani di sekolah, kalo buat Ghiffari jadi double untuk guru dan untuk guru pendampingnya juga.
  3. Tugas untuk dikerjakan orang tua di rumah
Biar semuanya efektif dan efisien juga karena ada di satu ruang lingkup, gak perlu lagi ke tempat lain. 

Gw ama Chaca sih sebagai orangtua jelas super hepi ya, dan excited banget karena kita kan sempet ngerasa perkembangan Ghiffari mulai stagnan. Chaca udah bolak balik nanya jadi kapan mulai, jadi kita harus siap siap apa, sementara sekolahnya sendiri dari pertengahan taun masih siap siap ruangan dan fasilitas lainnya.

Nah, sekitar 1 bulan yang lalu gw diundang ke Coffee Break-nya sekolah Ghiffari semacam seminar yang ngebahas soal uniknya perkembangan tiap anak. Lumayan seru jadi tau banyak hal baru selain yang gw baca selama ini soal sensory integration ama speech. Mungkin nanti kalo gw ada waktu luang gw pengen banget share materinya. Kebetulan gw minta materi presentasinya karena menurut gw itu pengetahuan yang cukup lumayan.

Setelah seminarnya usai, beberapa orang tua yang diundang masuk lagi ke ruang rapat buat bahas soal kelanjutan terapi dan masalah biaya. Sebelum rangkaian terapi dimulai, Liliput ini akan ngadain assessment buat tiap anak, setelah itu mereka akan bikin programnya untuk tiap anak, program kaya yang udah gw sebutin diatas ya.

Minggu lalu, gw dipanggil ke sekolah karena jadwalnya Ghiffari assessment. Deg-degan donk tapi ya pasrah. Pas masuk ruangan tempat assessment, Bu Rifa ngasih gw beberapa pertanyaan kaya gimana pola tidur dan lain lain. Jawab aja apa adanya. 

Menurut Bu Rifa untuk terapi wicara dan satu lagi gak tau namanya yang bagian terapi sensor integrasi, Ghiffari ini ada kemauan dan lumayan bagus, walaupun komunikasi masih tertinggal 1-1.5 tahun dari umur yang seharusnya.
Jadi tujuan dari terapi ini kita berusaha buat mengejar itu sebelum SD. Supaya mau masuk SD udah siap. 

Menurut Bu Rifa, kalo diandaikan air dalam gelas, Ghiffari tuh belum penuh aja airnya masih setengah banyak yang harus ditambah. Pengetahuan kebendaan udah bagus tapi kemampuan mengerti abstrak masih berat, 

Kemampuan abstrak tuh kaya kepemilikan misalnya tempat minum ini punya Ghiffari atau punya temennya dia ga bisa bedain. Jadi kalo dia haus dan liat orang minum dia bisa aja nyelonong minum punya orang. Terus misalnya dia dikasih 3 gambar apel, huruf a, gitar dia tau semua bisa sebutin nama bendanya tapi kalo disuruh "Ambil 1 huruf" dia ga ngerti kalo dia harus ambil huruf A. 

Pengetahuan soal angka dan huruf juga bagus sesuai ama kondisi anak seumurnya, jadi yang harus dikejar pengetahuan abstraknya dulu diiringi dengan terapi sensor integrasi buat ngejar konsentrasinya yang masih on-off.

Orang tua akan dikabari lagi untuk program lengkapnya.

Cant wait! Excited banget... Mudah-mudahan semua terkejar secepatnya. Aamin!

Wish us luck yaaaa guys