2014-02-26

Walk n Run with Love

Morning Walk with Ghiffari

Ghiffari sekarang udah bisa jadi running walking partner seru!
Sabtu 2 minggu yang lalu gw bangun kesiangan dan malah dibangunin ama Ghiffari. Gw sebenernya pengen lanjut males-malesan aja kaya biasanya wiken.
Tapi akhirnya gw bangun jg jam 7.
Dan ngeliat bocah lagi hepi berat ga jelas kenapa jadi akhirnya gw mutusin buat jalan pagi aja nyobain ama bocah. Soalnya kan kadang yang deket doank ga pernah jauh jauh banget.Akhirnya nyobain ke rute biasa gw lari pagi.
Nah Ghiffari juga ikut lari tapi kalo capek ya jalan terus kalo ada ayam atau kucing atau semut atau gambar yang menurut dia lucu ya berenti dulu.
Tapi ko ya gw seneng amat bisa kencan lari berdua ama bocah ini.
Lumayan lho dia lari jalan lebih dari 2.5 km walaupun yang ketrack di Nike+ cuma 2.26 km.
Ketagihan pengen lagi sayangnya akhir-akhir ini ujan lagi kalo pagi. Jadi pending dulu deh...


Run with Love

Hari Minggu kemarin, gw ikut Run for Love, awalnya sih daftar buat lari berdua Chaca. Tapi berhubung Chaca masih business trip yang ga kelar-kelar jadi akhirnya gw minta Nisha buat gantiin jadi pasangan love gw hahahaha...

Nisha larinya serius banget deh! Ga kaya gw pokonya yang berenti-berenti hihihi...
Terus tentunya kita foto-foto dan abis lari langsung cusss ke Bubur Ayam Cikini.
Ini yah isi goodie bagnya banyak bener macam kita abis groceries.
Ada burger, aqua, pocari sweat, medali, majalah sampe balon segala....

Medali pertama di 2014!

Nisha before ama after ga ada bedanya yaa beda banget ama gw yang mukanya udah berubah jadi tomat!

Macam lagi dimabuk asmara hahaha

Mommies in TUM running outfit pinkish!

Ada sekitar 110 couple yang terdaftar. Karena acaranya Fun Run jadi juga ga ada timing dan lain lain. Seru deh liat yang pada pake kostum.
Sayang sekali suamiku tak disini buat lari bersama. But still i have a great time and a full tummy!

Walaupun ditinggal Nisha tanpa uang parkir jadi heboh cari tukeran hihihihi!
Peace Nish...

Btw gw dapet petuah luar biasa hari itu dari Nisha "Recipes of a perfect marriage is to never let ur husband slimmer then you. Lets make them eat!"

Waiting forward for the next event from TUM and other run race event.






2014-02-17

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus vs melahirkan.
Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun.
Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG.
Sekitar 0.5.

Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK.
Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil.
Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi.
Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ).

7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC lagi aja untuk bikin contact lens (hard lens).
Nah seminggu yang lalu akhirnya gw tunaikan janji sama diri gw sendiri buat ke JEC dan konsultasi contact lens.

Gw pergi ke Dr. Tri Rahayu, SpM, FIACLE, gw dapet referensi dokter mata ini dari ipar gw yang dulu pernah bikin juga. Karena udah lama gak ke JEC. Jadi gw baca-baca dulu webnya. Ternyata (norak part) sekarang udah bisa daftar online lho. Jadi gw daftar akhirnya dan begitu daftar online dapet email dan sms konfirmasi. Sejam sebelum berangkat ke dokternya ditelepon sama susternya juga.
Begitu gw sampai di JEC, gw agak amazed ya perasaan baru 2 taun lalu kesitu tapi sekarang udah canggih gitu perubahannya. Kartu rumah sakit yang dulu kartu hard cover sekarang diganti sama e-card. Yang gw agak heran sih abis daftar online mesti daftar ulang lagi di lobby.

Setelah itu ke lantai 5 untuk diperiksa awal sebelum masuk ke ruang dokter. Sambil nunggu gw baca novel. Begitu gw dipanggil si novel ini gw tenteng ke ruang dokter. Langsung donk dokternya nanya itu novel segitu selesai berapa lama sehari selesai? Gw bengong sambil jawab dengan polos ga kok dok 2-3 hari pas di kereta aja bacanya.

Sambil cerita ngalor ngidul soal minus mata gw, soal kemungkinan Ghiffari kena minus, soal genetis yang konon adalah salah satu hal yang paling menentukan buat minus.
Tapi beberapa kesimpulan yang gw dapet sih kira-kira kaya gini :

  1. Kebiasaan mata bekerja keras terfokus pada benda dekat, kalo gw jelas ya kerja di bidang IT sehari-hari depan notebook (lah ini aja nulis blog depan notebook kan)
  2. Baca Novel terus menerus (i love love reading)
  3. Alasan kenapa minus gw bisa turun di tahun 2012, adalah karena kegiatan gw terfokus sama benda dekat berkurang drastis... (kebanyakan di dapur sama kebanyakan ngepel kan ya di Taipei :p)
  4. Genetis amat sangat berpengaruh, kalo mau mencegah jangan biarin Ghiffari maen smartphone/tab dan banyak kegiatan yang butuh fokus dekat. Harus banyak maen di luar dan liat alam yang hijau-hijau. Ini peer banget buat gw T_T
  5. Secara sporadis (keren ya bahasanya) dari hasil statistik menunjukkan penggunaan hard lense cenderung membuat mata minus stabil. Hard Lense ini bisa menahan untuk 2-3 tahun sampai diputuskan Lasik bisa dilakukan.

oh iya, posisi minus gw saat ini udah ada di angka 9.00. Tinggi banget kan. Gw aja dengernya stres.
Karena alasan-alasan itu dan 2 dokter mata yang udah bilang gitu gw akhirnya putusin buat pesen hard lens ini.

Sebelum pesan, kita fitting hard lense dulu, di contact lens centre masih di lantai yang sama lantai 5. Setelah ketahuan diameter mata, kita akan disuruh pake hard lens selama 15 menit sesuai dengan minus hasil pemeriksaan sebelumnya. Setelah itu dilakukan pemeriksaan ulang kaya pas pemeriksaan awal dateng ke JEC.

Dan gw baru tau, kalo RASANYA GAK ENAK BANGET. Itu hard lens bikin gw ngerasa kaya kelilipan terus menerus. Gw ampe mikir kayanya salah deh ini. Story continues, gw diperiksa lagi sama dokter mata. Kata dokternya alhamdulillah diameter gw cocok ama si hard lensnya terus gw langsung ngeluh bilang ini ga enak banget lah dan inilah itu lah. Terus dokternya bilang emang gitu butuh waktu kurang lebih 2 minggu sampe kerasa kaya soft lens biasa dan nanti akan ada jadwalnya misalnya hari pertama cuma 2 jam hari kedua sekian jam sampe 3 minggu terus konsultasi balik ke dokternya lagi. Alamak 2 minggu pingsan deh gw dengernya. Okelah ya demi.

Kata dokter, hard lens ini mereka mesti pesen ke Jepang jadi proses pembuatannya agak lama kira-kira 6 minggu. Dengan harga Rp. 3.650.000, - sementara ipar gw sendiri bilang sekitar 7 tahun lalu itu 2jutaan jadi kenaikannya dalam 7 tahun 80% kali yaa terkena imbas inflasi dollar dan lain lain.

Bismillah mudah-mudahan lancar ya... Doakan temans..






2014-02-05

Bahagia dan Murah

Siapa bilang bahagia itu harus punya uang banyak (gw gak bilang gitu sih tapi maunya gitu)

Weekend kali ini dipersembahkan oleh

1. Kerja sambil imlekan
Semenjak gw kerja disini, kayanya gw jarang ngerasain tanggal merah semua tanggal item deh termasuk sabtu minggu. Ada aja kerjaan pas wiken atau pas tanggal merah. Heran deh. Tapi untungnya karena ada kompensasi libur kalo kerja di tanggal merah atau wiken jadi di hari biasa bisa jalan-jalan sih. Jadi ga rugi juga. Soalnya jalan-jalan kan jelas lebih enak kalo lagi hari biasa. Ga macet kaya wiken.
Bogor ini sekarang kalo wiken top markotop macetnya.
Tapi ya malesnya kerja di rumah gini udah online dari jam 8 selesai tutup laptop jam 8 malem jg. Jadi lebih capek rasanya.
Kepikiran pengen delivery makanan tapi akhirnya malah menikmati itu ikan kembung goreng + nasi + tempe + sayur kacang merah dan terpenting sambel terasi! Super deh ini rasanya makanan.


2. Kentang Goreng Plus Eskrim
Seperti biasa kalo Chaca lagi business trip, gw manfaatin buat ngedate berdua aja ama anak ganteng.
Tadinya pengen cari tempat yang kita belum pernah dateng.
Tapi begitu keluar macet!
Jadi langsung aja belok ke Kedai Aer Mantjoer.
Karena udah jam 3 dan gw belum makan siang, gw langsung mesen menu kesukaan gw disiru Spaghetti Ayam Cabe Rawit.
Dan buat Ghiffari tentu saja Kentang Goreng dan Es Krim Strawberry.
Anaknya super happy senyum-senyum terus sepanjang hari dan mamanya bolak balik dicium terus dipeluk sambil dielus bilang "Sayangku sayangku" persis kaya gw kalo pulang kantor ketemu dia.
Rasanya luar biasa deh jadi ibu-ibu kalo anaknya romantis gini.


Heaven on earth ya nak?


Spaghetti Ayam Cabe Rawit 
(kayanya kali ini lebih pedes dari sebelum-sebelumnya deh)


3. Martabak Air Mancur
Gara-gara malam minggu Path dipenuhi sama status dan gambar martabak. Gw jadi culamitan kepengen juga.
Akhirnya ujan-ujan nelp Martabak Air Mancur buat pesen biar dateng bisa langsung ambil aja.
Begitu ngambil ketempatnya baru sadar kalo sekarang Martabak Air Mancur mengikuti trend ada martabak nutella dan toblerone segala. Pengen nyoba tapi kata mbaknya baru ngerjain nomer 6 kalo gw pesen dapet nomer 14.
Ga segitu pengennya jadi gw bilang ga deh. Next time.
Martabak tipis kering coklat keju ama martabak spesial udah cukup buat saat ini hehe..

4. Celengan Mickey
Ini barang yang lagi jadi kedemanan Ghiffari. Beli di belakang kantor 40K. Mahal ga sih?
Dari mulai dikasih sampai sekarang tiap hari inget aja sama si miki. Minta koin. Terus tiap nemu koin kayanya bahagia banget.
Lumayan buat reward juga.
Sambil terapi di rumah rewardnya koin.
Buang Sampah dikasih koin
Naro piring kotor dikasih koin.
Langsung deh bocahnya lebih semangat.








2014-02-04

Rain is falling....

Entah perasaan gw aja atau emang begitu adanya. Gw ngerasa Bogor di musim hujan kali ini lebih dingin dari biasanya. Terakhir gw inget kaya gini perasaan jaman SMA. Soalnya gw inget banget itu bulan puasa dan sepanjang hari sepulang sekolah gw molor melulu di kamar nyokap hehe..



Berapa pagi terakhir kalo gw cek di weather apps suhunya 18-19 derajat. Ya pantes aja kali ya gw ngedekem dalem selimut melulu.
Kalo bangun tidur ujan lagi deres-deresnya itu buat ngangkat badan dari kasur susahnya minta ampun. Ujung-ujungnya berpelukan ama Ghiffari.
Tapi kedamaian biasanya dihancurkan sama nyokap gw. Yang masuk kamar nyalain lampu buka jendela buka gorden. Terus mulai teriak "Ayo bangun bangun mandi pada berangkat sekolah kerja jangan males-malesan"
Macam kamp militer ya mak hahaha...

Satu hari bahkan gw ngebujuk Ghiffari buat bolos saking dingin dan malas. Eh abis deh gw diomelin nyokap gw :D alhasil tetep berangkat ke kantor. Bayangin aja hari biasa ga ujan aja gw udah dateng paling pagi di bagian gw apalagi ujan ga sih semua orang bawaannya mau kerja di rumah deh.

Terus emang gw lagi aura pemalas karena dingin (boong banget) jadi bawaan gw browsing online shop melulu. Sampe bos gw yang duduk sebelah gw komentar "Perasaan dari tadi pagi pas gw nengok lagi brosing online shop" bukannya jawab gw cuma nyengir. Eh lima menit kemudian si pak bos sibuk announce ke kita "Gw abis beli sepatu baru donk. Terus lah semua ngerubungin *norak emang kita semua* terus semua komentar bersamaan "Beli dimana?" "Harganya berapa" "Enak ga dipakenya" "Recommend ga tokonya"--> Gak sopan ya semua anak buah ini ama bos haha.. Dengan pede bos gw jawab beli di toko online Zalora kan kalo daftar langganan dapet diskon 50.000. Terus kita langsung ketawa-ketawa karena informasi paling pentingnya yang dikasih tau duluan. Dan hari itu semua orang jadi daftarin email ke ZALORA plus pada donlod appsnya di smartphone masing-masing biar kalo ada diskon ketauannya cepet katanya. Ngatain bosnya eh semua anak buahnya malah ikutan daftar demi diskon donk...

Lanjut soal ujan juga, karir lari gw berenti sudah karena tiap pagi ujan seujan-ujannya ga bisa keluar rumah. Jadi gw bersikukuh mau gym aja eh tapi yaa gw bangun kesiangan mulu jadi ga gym jg. Dan eh tau gak, gw malah makan Indomie melulu.

Jadi selamat datang gendut, dingin dan malas plus random post :D