2014-09-25

Cerita Rumah - Part 5

Mari kita lanjutkan cerita rumah, nah yang ini adalah bagian gak enaknya. Sebenernya sejujurnya gw agak malu loh nulis ini. Abis kan kaya buka aib kalo gw oon gitu ya hehe.. Tapi gw pikir pikir gapapa deh gw tulis biar orang lain gak ada yang kena kasus gini juga.

Jadi yah setelah cerita rumah yang 4 part kan, gw lanjutin sama cerita Tengok Bangun Rumah yang ada eps 1, eps 2, eps 3 ama eps 5 itu (ga ngerti juga kenapa ga ada episode 4 ya hahaha). Lama-lama nih blog kaya novel bersambung deh ceritanya kalo soal rumah. 

Jadi setelah terakhir gw tulis di bulan April 2013, di bulan Juni kita dengan baik hati dan ramah tamah datang ke developer bilang kita mau lunasin sisa pembayaran kita. Posisi terakhir rumahnya udah beneran selesai. Malahan yang bangun rumah bikin dapur darurat segala di rumah gw! Boleh ga sih sebel? Alasannya karena jagain rumah. Dan yang kurang tinggal listrik.

Jawaban developer datang katanya ini kan masuk pusat jadi jawabannya dari pusat. Suatu hari si orang finance berinial N nelpon Chaca bilang total yang harus dibayarkan adalah sekian xx IDR dengan denda 36jt.
Kaget?
Ya iyalah jelas, yang suruh nunda pembayaran kan marketingnya, ko bisa orang financenya yang minta denda. 
Marah?
Ya kali gw sabar banget sampe gak marah. Terus kita protes bolak balik. Ketua marketingnya udah ganti lagi, tapi gantinya kali ini ganteng (harus disebut) baik dan soleh dan belain kita banget ke pihak pusat. 
Kemudian yang terjadi adalah si Pak Marketing berinisial F ini seakan diberhentikan secara tidak langsung alias jabatan dan tanggung jawabnya diberikan ke orang lain tanpa sepengetahuan dia. Kasian banget deh, tapi alhamdulillah sekarang beliau udah dapet pekerjaan yang jauh lebih baik dan di tempat yang juga jauh lebih bagus.
Padahal Pak F ini juga bolak balik nego ke kita dan ke pusat biar dua belah pihak tidak dirugikan, walaupun dia bela banget customer (dalam hal ini kita) karena menurut dia jelas banget yang dirugikan itu kita.

Singkat cerita akhirnya si Pak N, di bulan November tahun kemaren minta langsung bertemu sama Chaca, tapi kebetulan gw ga bisa hadir karena ada kerjaan ga bisa ditinggal plus takut emosi. Dan ternyata bener untung gw ga ikut kalo gw ikut bisa bisa gw ke dapur minjem piso chefnya saking gw emosinya. Si Chaca donk disuruh tanda tangan kertas kosong buat dibikin pernyataan bersedia menerima pengembalian uang plus ditambah uang rugi 10jt aja setelah kita capek-capek nyatronin biar rumah dibangun ngecek tiap minggu, capek marah-marah terus akhirnya kita cuekin satu bulan lamanya sambil mikir harus gimana.

Akhirnya kita pake pengacara, bikin surat somasi di awal tahun ini, dan langsung mereka kasih tanggapan untuk pertemuan bahasan lanjutan. Bersama dengan pengacara kita pergi ketemu sama pihak developer, sama yang punya saham langsung kali ini. Bosen banget ya urusan sama developer satu ini udah dari ketemu marketing, kepala marketing, finance, kepala finance sampe ketemu yang punya belum kelar juga urusan.

Inti dari pertemuannya mereka tetep ngotot, sambil sedikit ngancem bahkan uang yang udah kita setor juga bisa gak balik lagi kalo kita tolak. Emosi jiwa tingkat dewa gw hari itu, udah keubun-ubun rasanya. Pengen banget gw lempar botol aqua yang ada di meja. Selepas dari pertemuan ini kita ngasih waktu beberapa saat buat berpikir ulang mau gimana. Hasil diskusi dengan orang tua dan pengacara justru akhirnya kita ngalah buat ambil aja tawaran mereka, karena kabar-kabarnya mereka lagi banyak issue di pengadilan juga, jadi kalo kita masukin ke pengadilan bakal lama banget urusannya. 

Pengembalian uang sendiri sempet tersendat, biasalah banyak alasan tapi untungnya semua udah kembali. 

Rugi emang, waktu, uang, tenaga semuanya, tapi konon dari cerita orang-orang yang tinggal di perumahan itu sekarang, banyak banget masalah disitu dari mulai masalah bangunan, masalah janji janji developer yang belum ditepati, belum lagi masalah keamanan.

Cerita langsung dari orang yang tinggal di perumahan itu, hampir tiap tahun satpam dan pihak pengelola rumah disitu diganti sebelum lebaran, untuk menghindari bayar THR pegawainya. Ada lagi cerita bahwa pihak developer mau nuntut pak RT karena waktu ada calon pembeli yang nanya ama pak RT, pak RT nya menyarankan supaya cari yang lain aja karena developernya ga beres.

Tapi beginilah akhir dari kisah drama, biarpun rugi harus tetep bersyukur pasti ada hikmah dibalik ini. Jadi buat yang lagi cari rumah gw sih masih menyarankan cari rumah dengan developer beken yang udah punya nama walaupun ga jaminan pasti lancar juga tapi kan setidaknya lebih meyakinkan. 

Di perumahan yang sekarang akhirnya gw pilih pun, gw jadi ekstra hati-hati donk, bolak balik baca semua poin perjanjian, dan pertanyaan pertama gw, pas pertama kali ketemu marketingnya adalah udah berapa lama kerja, kebetulan rata-rata pegawai di developer yang sekarang ini udah diatas 5 tahun semua. Jadi jauh lebih meyakinkan plus track recordnya juga lumayan ok, beberapa orang yang gw kenal juga tinggal disini dan reviewnya bagus.

Buat yang mau nanya seputar nama perumahan dan developernya boleh kok japri ke email gw.
Gw takut kalo disebutin nanti kena UU ITE lagi. 

9 comments:

  1. Wah parah banget developer nya ya...

    Btw pas kita dulu ngebangun rumah juga tukang nya sampe bikin kayak warung di dlm rumah. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya parah banget emang...

      ish ish terus lo bilang apa tuh man pas ada orang bikin warung di dalam rumah lo T_T

      Delete
  2. Untung udah kelar ya Lia, jadi bisa bernafas lega. Itu developer ngeselin bgt ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya banget deh nov... tadinya udah susah tidur segala kalo mikirin urusan rumah ini huhuhu...

      Delete
  3. kunjungan perdana, ijin nyimak aja dulu deh, salam kenal ya

    ReplyDelete
  4. banyak bgt lika likunya, perumahan apa mba di bogor? gak profesional bgt. bisa japrinya mba.. rumahnya pindah ya mba sekarang? kmn mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh mba japri aja via email ya ke liactk@gmail.com

      Delete