2014-02-17

si Mata Minus and Hard Lense

Dulu sekitar 5 tahun lalu gw pernah bikin postingan soal Mata Minus vs melahirkan.
Semenjak terakhir cerita itu ditulis minus gw masih naik loh tiap tahun.
Well ga tiap tahun sih karena di tahun 2012, setelah satu tahun berenti bekerja. Minus gw BERKURANG.
Sekitar 0.5.

Jadi ya ceritanya sekitar tahun 2007, gw dateng ke JEC buat periksa mata dan nanya-nanya soal LASIK.
Terus dari hasil obrolan sama dokter mata saat itu. Beliau bilang mendingan nunggu sampai minus mata stabil.
Karena kalo ga sayang, kalo abis dilasik terus ga berapa lama minusnya keluar lagi.
Abis denger penjelasan kaya gini, okelah gw memutuskan nunggu aja dulu 1-2 tahun (soalnya duit buat lasiknya jg ga ada gaya doank nanya-nanya deh -_- ).

7 tahun berselang, mana nih minus tetep aja naek terus. Dan posisi terakhir minus gw setahun kemarin adalah 8.00. Setahun yang lalu pas cek mata berkala sambil curhat sama dokter matanya yang manis dan keibuan di Hermina Bogor (lupa namanya siapa), disaranin coba ke JEC lagi aja untuk bikin contact lens (hard lens).
Nah seminggu yang lalu akhirnya gw tunaikan janji sama diri gw sendiri buat ke JEC dan konsultasi contact lens.

Gw pergi ke Dr. Tri Rahayu, SpM, FIACLE, gw dapet referensi dokter mata ini dari ipar gw yang dulu pernah bikin juga. Karena udah lama gak ke JEC. Jadi gw baca-baca dulu webnya. Ternyata (norak part) sekarang udah bisa daftar online lho. Jadi gw daftar akhirnya dan begitu daftar online dapet email dan sms konfirmasi. Sejam sebelum berangkat ke dokternya ditelepon sama susternya juga.
Begitu gw sampai di JEC, gw agak amazed ya perasaan baru 2 taun lalu kesitu tapi sekarang udah canggih gitu perubahannya. Kartu rumah sakit yang dulu kartu hard cover sekarang diganti sama e-card. Yang gw agak heran sih abis daftar online mesti daftar ulang lagi di lobby.

Setelah itu ke lantai 5 untuk diperiksa awal sebelum masuk ke ruang dokter. Sambil nunggu gw baca novel. Begitu gw dipanggil si novel ini gw tenteng ke ruang dokter. Langsung donk dokternya nanya itu novel segitu selesai berapa lama sehari selesai? Gw bengong sambil jawab dengan polos ga kok dok 2-3 hari pas di kereta aja bacanya.

Sambil cerita ngalor ngidul soal minus mata gw, soal kemungkinan Ghiffari kena minus, soal genetis yang konon adalah salah satu hal yang paling menentukan buat minus.
Tapi beberapa kesimpulan yang gw dapet sih kira-kira kaya gini :

  1. Kebiasaan mata bekerja keras terfokus pada benda dekat, kalo gw jelas ya kerja di bidang IT sehari-hari depan notebook (lah ini aja nulis blog depan notebook kan)
  2. Baca Novel terus menerus (i love love reading)
  3. Alasan kenapa minus gw bisa turun di tahun 2012, adalah karena kegiatan gw terfokus sama benda dekat berkurang drastis... (kebanyakan di dapur sama kebanyakan ngepel kan ya di Taipei :p)
  4. Genetis amat sangat berpengaruh, kalo mau mencegah jangan biarin Ghiffari maen smartphone/tab dan banyak kegiatan yang butuh fokus dekat. Harus banyak maen di luar dan liat alam yang hijau-hijau. Ini peer banget buat gw T_T
  5. Secara sporadis (keren ya bahasanya) dari hasil statistik menunjukkan penggunaan hard lense cenderung membuat mata minus stabil. Hard Lense ini bisa menahan untuk 2-3 tahun sampai diputuskan Lasik bisa dilakukan.

oh iya, posisi minus gw saat ini udah ada di angka 9.00. Tinggi banget kan. Gw aja dengernya stres.
Karena alasan-alasan itu dan 2 dokter mata yang udah bilang gitu gw akhirnya putusin buat pesen hard lens ini.

Sebelum pesan, kita fitting hard lense dulu, di contact lens centre masih di lantai yang sama lantai 5. Setelah ketahuan diameter mata, kita akan disuruh pake hard lens selama 15 menit sesuai dengan minus hasil pemeriksaan sebelumnya. Setelah itu dilakukan pemeriksaan ulang kaya pas pemeriksaan awal dateng ke JEC.

Dan gw baru tau, kalo RASANYA GAK ENAK BANGET. Itu hard lens bikin gw ngerasa kaya kelilipan terus menerus. Gw ampe mikir kayanya salah deh ini. Story continues, gw diperiksa lagi sama dokter mata. Kata dokternya alhamdulillah diameter gw cocok ama si hard lensnya terus gw langsung ngeluh bilang ini ga enak banget lah dan inilah itu lah. Terus dokternya bilang emang gitu butuh waktu kurang lebih 2 minggu sampe kerasa kaya soft lens biasa dan nanti akan ada jadwalnya misalnya hari pertama cuma 2 jam hari kedua sekian jam sampe 3 minggu terus konsultasi balik ke dokternya lagi. Alamak 2 minggu pingsan deh gw dengernya. Okelah ya demi.

Kata dokter, hard lens ini mereka mesti pesen ke Jepang jadi proses pembuatannya agak lama kira-kira 6 minggu. Dengan harga Rp. 3.650.000, - sementara ipar gw sendiri bilang sekitar 7 tahun lalu itu 2jutaan jadi kenaikannya dalam 7 tahun 80% kali yaa terkena imbas inflasi dollar dan lain lain.

Bismillah mudah-mudahan lancar ya... Doakan temans..






10 comments:

  1. jadi mendingan kamu fokus ke benda dapur lagi biar turun minusnya hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya neh gw harus balik lagi ngedapur aja kayanya dudududdu...

      Delete
  2. Rp. 3.650.000, itu harga sepasang hard lense ya ?? belum sama konsultasi dokternya yah?? klo biaya konsultasinya berapa yah ??

    ReplyDelete
  3. Maaf mba mau tanya kalau mau konsultasi sama dokternya itu bisa daftar online? Atau harus dateng langsung ke JEC nya? Terimakasih mohon dijawab ya☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa lewat telp bisa online kok hehe

      Delete
  4. Itu hardlense bisa dipakai tidur kak? Tiap berapa hari kalau dipakai tidur harus dicopot?

    ReplyDelete
    Replies
    1. penggunaan sama kaya soft lense.. tidak dipakai tidur..

      Delete
  5. Hard lensnya bisa tahan smpai brp lama mba? :)

    ReplyDelete