2014-10-27

Reset to Factory Setting

Belakangan gw lagi hobi bener ngereset semua gadget jadi back to factory setting.

1. iPhone

Entah udah berapa kali iPhone gw kereset, gara-garanya ada anak kecil yang suka iseng masukin password terus jadi kereset deh semuanya balik ke 0 sodara-sodara... Untungnya gw rajin backup, yah alasan rajin backup jg karena alasan sering kereset gak sengaja itu sih. Tapi gara-gara bolak balik reset itu gw malah jadi seneng reset. Karena gw tipe yang suka donlod apps free buat iseng test bolak balik udah gitu bosen. 
Karena gw juga tipe hobi beberes termasuk handphone jadi yaa kalo udah bosen dan pengen bersihin gw biasanya reset ke factory aja nah pas masukin backup yang gw pentingin biasanya cukup Whatsapp aja. Soalnya banyak urusan kantor sama email kantor juga. Sisanya sih biasanya pilih-pilih lagi apps aja yang gw rasa kepake banget.

2. Office Notebook

Di kantor gw lagi ada peremajaan laptop (bahasanya kaya angkot yaa peremajaan, maklum orang Bogor kota sejuta angkot). Nah gw ga kebagian laptop baru cuman kebagian SSD baru aja. Pas ditawarin sama orang IT nya mau duplicate atau reset, gw pilih reset donk. Gw backup semua terus mulai install yang penting-penting aja sesuai dengan  pengalaman gw beberapa software ga gitu kepake. Cuma menuh-menuhin dan bikin lemot.
Alhasil serasa punya notebook baru walaupun rasa lama. Tapi lebih kenceng donk cencunyaa...

3. Macbook Air

Berapa abad yang lalu gw pernah beli Macbook Air ceritanya disini. Nah karena teronggok ga terpakai selama beberapa lama diakibatkan trackpad yang rusak, gw akhirnya berangkat ke Ratu Plaza. Disana ada Apple Service Centre, btw mereka cuma terima Mac ga terima iPhone dan iPad jadi mending kalo 2 jenis barang itu rusak gak usah kesini, mereka bakal tawarin untuk ganti baru aja. Karena udah mikir bakal ganti trackpad udah siap mental kalo mesti ngeluarin 800rb-1jt (dari hasil survey sama baca baca konon katanya trackpad segituan harganya). Alhamdulillah banget masih rejeki ternyata per dibawah trackpad cuma kegeser jadi cuma dibenerin sama tukan service, 100 ribu saja udah bisa lagi... Yihaaa banget yaa...

Nah karena udah penuh dengan isi numpuk-numpuk dari jaman dulu. Akhirnya gw backup dulu terus gw reset ke factory setting tapi sebelumnya download dulu OS Mavericks biar langsung diupdate. Setelah semua hard disk ke reset baru install OS Mavericksnya.

Balik kaya baru deh.... (well tetep dengan memory dan spek yang jadul sih) tapi mayan jadi bisa balik lagi nyoba-nyoba software iseng..

Ada yang hobi donlod software terus coba-coba jugakah? 


2014-10-16

Ghiffari Sensory and Speech Assessment

Di postingan Gak Jadi TK beberapa bulan lalu setelah perpisahan, gw sempet cerita soal sekolah Ghiffari yang kerjasama dengan Liliput untuk ngadain terapi di sekolah. Tujuannya adalah supaya orang tua, sekolah dan tempat terapi semua bisa nyambung. 

Programnya kurang lebih :

  1. Terapi 1-2x di sekolah
  2. Pengarahan pada guru yang menangani di sekolah, kalo buat Ghiffari jadi double untuk guru dan untuk guru pendampingnya juga.
  3. Tugas untuk dikerjakan orang tua di rumah
Biar semuanya efektif dan efisien juga karena ada di satu ruang lingkup, gak perlu lagi ke tempat lain. 

Gw ama Chaca sih sebagai orangtua jelas super hepi ya, dan excited banget karena kita kan sempet ngerasa perkembangan Ghiffari mulai stagnan. Chaca udah bolak balik nanya jadi kapan mulai, jadi kita harus siap siap apa, sementara sekolahnya sendiri dari pertengahan taun masih siap siap ruangan dan fasilitas lainnya.

Nah, sekitar 1 bulan yang lalu gw diundang ke Coffee Break-nya sekolah Ghiffari semacam seminar yang ngebahas soal uniknya perkembangan tiap anak. Lumayan seru jadi tau banyak hal baru selain yang gw baca selama ini soal sensory integration ama speech. Mungkin nanti kalo gw ada waktu luang gw pengen banget share materinya. Kebetulan gw minta materi presentasinya karena menurut gw itu pengetahuan yang cukup lumayan.

Setelah seminarnya usai, beberapa orang tua yang diundang masuk lagi ke ruang rapat buat bahas soal kelanjutan terapi dan masalah biaya. Sebelum rangkaian terapi dimulai, Liliput ini akan ngadain assessment buat tiap anak, setelah itu mereka akan bikin programnya untuk tiap anak, program kaya yang udah gw sebutin diatas ya.

Minggu lalu, gw dipanggil ke sekolah karena jadwalnya Ghiffari assessment. Deg-degan donk tapi ya pasrah. Pas masuk ruangan tempat assessment, Bu Rifa ngasih gw beberapa pertanyaan kaya gimana pola tidur dan lain lain. Jawab aja apa adanya. 

Menurut Bu Rifa untuk terapi wicara dan satu lagi gak tau namanya yang bagian terapi sensor integrasi, Ghiffari ini ada kemauan dan lumayan bagus, walaupun komunikasi masih tertinggal 1-1.5 tahun dari umur yang seharusnya.
Jadi tujuan dari terapi ini kita berusaha buat mengejar itu sebelum SD. Supaya mau masuk SD udah siap. 

Menurut Bu Rifa, kalo diandaikan air dalam gelas, Ghiffari tuh belum penuh aja airnya masih setengah banyak yang harus ditambah. Pengetahuan kebendaan udah bagus tapi kemampuan mengerti abstrak masih berat, 

Kemampuan abstrak tuh kaya kepemilikan misalnya tempat minum ini punya Ghiffari atau punya temennya dia ga bisa bedain. Jadi kalo dia haus dan liat orang minum dia bisa aja nyelonong minum punya orang. Terus misalnya dia dikasih 3 gambar apel, huruf a, gitar dia tau semua bisa sebutin nama bendanya tapi kalo disuruh "Ambil 1 huruf" dia ga ngerti kalo dia harus ambil huruf A. 

Pengetahuan soal angka dan huruf juga bagus sesuai ama kondisi anak seumurnya, jadi yang harus dikejar pengetahuan abstraknya dulu diiringi dengan terapi sensor integrasi buat ngejar konsentrasinya yang masih on-off.

Orang tua akan dikabari lagi untuk program lengkapnya.

Cant wait! Excited banget... Mudah-mudahan semua terkejar secepatnya. Aamin!

Wish us luck yaaaa guys


2014-09-27

2014-09-25

Cerita Rumah - Part 5

Mari kita lanjutkan cerita rumah, nah yang ini adalah bagian gak enaknya. Sebenernya sejujurnya gw agak malu loh nulis ini. Abis kan kaya buka aib kalo gw oon gitu ya hehe.. Tapi gw pikir pikir gapapa deh gw tulis biar orang lain gak ada yang kena kasus gini juga.

Jadi yah setelah cerita rumah yang 4 part kan, gw lanjutin sama cerita Tengok Bangun Rumah yang ada eps 1, eps 2, eps 3 ama eps 5 itu (ga ngerti juga kenapa ga ada episode 4 ya hahaha). Lama-lama nih blog kaya novel bersambung deh ceritanya kalo soal rumah. 

Jadi setelah terakhir gw tulis di bulan April 2013, di bulan Juni kita dengan baik hati dan ramah tamah datang ke developer bilang kita mau lunasin sisa pembayaran kita. Posisi terakhir rumahnya udah beneran selesai. Malahan yang bangun rumah bikin dapur darurat segala di rumah gw! Boleh ga sih sebel? Alasannya karena jagain rumah. Dan yang kurang tinggal listrik.

Jawaban developer datang katanya ini kan masuk pusat jadi jawabannya dari pusat. Suatu hari si orang finance berinial N nelpon Chaca bilang total yang harus dibayarkan adalah sekian xx IDR dengan denda 36jt.
Kaget?
Ya iyalah jelas, yang suruh nunda pembayaran kan marketingnya, ko bisa orang financenya yang minta denda. 
Marah?
Ya kali gw sabar banget sampe gak marah. Terus kita protes bolak balik. Ketua marketingnya udah ganti lagi, tapi gantinya kali ini ganteng (harus disebut) baik dan soleh dan belain kita banget ke pihak pusat. 
Kemudian yang terjadi adalah si Pak Marketing berinisial F ini seakan diberhentikan secara tidak langsung alias jabatan dan tanggung jawabnya diberikan ke orang lain tanpa sepengetahuan dia. Kasian banget deh, tapi alhamdulillah sekarang beliau udah dapet pekerjaan yang jauh lebih baik dan di tempat yang juga jauh lebih bagus.
Padahal Pak F ini juga bolak balik nego ke kita dan ke pusat biar dua belah pihak tidak dirugikan, walaupun dia bela banget customer (dalam hal ini kita) karena menurut dia jelas banget yang dirugikan itu kita.

Singkat cerita akhirnya si Pak N, di bulan November tahun kemaren minta langsung bertemu sama Chaca, tapi kebetulan gw ga bisa hadir karena ada kerjaan ga bisa ditinggal plus takut emosi. Dan ternyata bener untung gw ga ikut kalo gw ikut bisa bisa gw ke dapur minjem piso chefnya saking gw emosinya. Si Chaca donk disuruh tanda tangan kertas kosong buat dibikin pernyataan bersedia menerima pengembalian uang plus ditambah uang rugi 10jt aja setelah kita capek-capek nyatronin biar rumah dibangun ngecek tiap minggu, capek marah-marah terus akhirnya kita cuekin satu bulan lamanya sambil mikir harus gimana.

Akhirnya kita pake pengacara, bikin surat somasi di awal tahun ini, dan langsung mereka kasih tanggapan untuk pertemuan bahasan lanjutan. Bersama dengan pengacara kita pergi ketemu sama pihak developer, sama yang punya saham langsung kali ini. Bosen banget ya urusan sama developer satu ini udah dari ketemu marketing, kepala marketing, finance, kepala finance sampe ketemu yang punya belum kelar juga urusan.

Inti dari pertemuannya mereka tetep ngotot, sambil sedikit ngancem bahkan uang yang udah kita setor juga bisa gak balik lagi kalo kita tolak. Emosi jiwa tingkat dewa gw hari itu, udah keubun-ubun rasanya. Pengen banget gw lempar botol aqua yang ada di meja. Selepas dari pertemuan ini kita ngasih waktu beberapa saat buat berpikir ulang mau gimana. Hasil diskusi dengan orang tua dan pengacara justru akhirnya kita ngalah buat ambil aja tawaran mereka, karena kabar-kabarnya mereka lagi banyak issue di pengadilan juga, jadi kalo kita masukin ke pengadilan bakal lama banget urusannya. 

Pengembalian uang sendiri sempet tersendat, biasalah banyak alasan tapi untungnya semua udah kembali. 

Rugi emang, waktu, uang, tenaga semuanya, tapi konon dari cerita orang-orang yang tinggal di perumahan itu sekarang, banyak banget masalah disitu dari mulai masalah bangunan, masalah janji janji developer yang belum ditepati, belum lagi masalah keamanan.

Cerita langsung dari orang yang tinggal di perumahan itu, hampir tiap tahun satpam dan pihak pengelola rumah disitu diganti sebelum lebaran, untuk menghindari bayar THR pegawainya. Ada lagi cerita bahwa pihak developer mau nuntut pak RT karena waktu ada calon pembeli yang nanya ama pak RT, pak RT nya menyarankan supaya cari yang lain aja karena developernya ga beres.

Tapi beginilah akhir dari kisah drama, biarpun rugi harus tetep bersyukur pasti ada hikmah dibalik ini. Jadi buat yang lagi cari rumah gw sih masih menyarankan cari rumah dengan developer beken yang udah punya nama walaupun ga jaminan pasti lancar juga tapi kan setidaknya lebih meyakinkan. 

Di perumahan yang sekarang akhirnya gw pilih pun, gw jadi ekstra hati-hati donk, bolak balik baca semua poin perjanjian, dan pertanyaan pertama gw, pas pertama kali ketemu marketingnya adalah udah berapa lama kerja, kebetulan rata-rata pegawai di developer yang sekarang ini udah diatas 5 tahun semua. Jadi jauh lebih meyakinkan plus track recordnya juga lumayan ok, beberapa orang yang gw kenal juga tinggal disini dan reviewnya bagus.

Buat yang mau nanya seputar nama perumahan dan developernya boleh kok japri ke email gw.
Gw takut kalo disebutin nanti kena UU ITE lagi. 

2014-09-22

Beli Rumah Idaman

Salah satu resolusi 2014 gw adalah "Beli Rumah Idaman" yang alhamdulillah akhirnya kesampaian di bulan puasa kemarin. So one resolution CHECKED!

Lah gimana ceritanya? Kalo soal cerita rumah yang dulu gw posting sampe ada Part 1, Part2, Part 3 dan Part 4 masih bakal gw perpanjang sampe Part 5, tapi bukan hari ini, sekarang  gw cuma lagi mau cerita yang gak bikin bete, cuma mau cerita yang bikin hepi... Jadi kita kembali dari Part 0 aja ya ceritanya.

Jadi setelah acara sekolah Ghiffari yang kemarin itu, kita kembali lagi ke pencarian rumah yang tiada henti. Panas-panasan, ujan-ujanan bolak balik baca brosur ahahaha... Setelah melalui beberapa seleksi eh kita jadinya malah batal beli rumah yang dulu kita idam-idamkan (rumah idamannya ada di link Part 3). Alasan utamanya karena tipe rumah yang kita mau udah ga ada alias udah abis kejual! Dan ada yang second tapi pas liat harga rumahnya sekarang jatoh kejengkang 100 m. Mahal!!

Dan kemudian dari hasil pencarian kita kepincut sama satu cluster di salah satu perumahan di Bogor yang juga pernah kita bahas. Karena alasan keamanan gw ga sebut ya nama perumahan ataupun nama clusternya. *abis nonton November Man jadi agak parno*

Singkat cerita kita putuskan buat KPR rumah ini ke salah satu bank dalam negeri rekanan si developer. Yang bikin beda banget ama proses pencarian rumah yang jaman dulu sampe 4 part itu. Alhamdulillah banget yang ini lancar dan cepet banget, dari mulai BI Check sampe persetujuan KPR dari bank juga cepet banget semuanya dalam waktu 2 minggu selesai. 

Waktu kita beli sendiri rumahnya juga udah 60% jadi, ga kaya dulu ngeliatin tanah kosong melulu yaa yang ini tiap 2 minggu progressnya kenceng banget. Kemarin weekend kita tengok udah pasang keramik segala.







Alhamdulillah ya hati berbunga-bunga yaa liat hasilnya... Cepet selesai ya wahai rumah biar kita bisa isi pernah pernik rumah walaupun harus sambil menatap rekening tabungan dan promo liburan yang cuma lewat doank... hehe..

Ini ceritanya buat mengupdate kabar rumah yang dulu ceritanya lenyap dari blog ini. Siapa tau ada yang penasaran gitu kabarnya gimana. #GEER

Eh eh btw belakangan gw jadi browsing seputar harga kasur dan kompor beserta pernak pernik rumah yang ternyata oh ternyata gak ada yang murah ya kaka? Mau donk rekomendasinya kalo tau tempat murah yaaa....

Doakan kami yaaa... Supaya rumah cepet selesai dan bisa ditinggali.. Dan dibelakang rumah tumbuh pohon duit :D


2014-09-19

I miss my blog

Aduh kangen berat pengen ngeblog..

Mau cerita hasil seminar di sekolah Ghiffari soal perkembangan bahasa
Mau cerita apdet terapi Ghiffari
Mau cerita gw sekarang doyan yoga tapi yah as usual di semua olahraga kan gw so so berat T_T
Mau cerita Ghiffari sekarang udah bisa renang woohooo u go baby!

Banyak yaa...

Pengen balik lagi rajin lari pagi, ngatur makan biar ga overweight gini hehe..
Pengen pengen segala macam.. mudah-mudahan gw cepet bosen males-malesan biar bisa rajin... :D

Nantikan kembalinya gw.. dengan tampilan blog baru mudah-mudahan ini jg ga males.. ahhaha...

Soon... 

2014-07-25

Gak jadi TK :(

Hari ini hari terakhir di kantor yeay... Sebelum libur lebaran maksudnya abis itu sih masuk lagi deh haha..

Berapa bulan belakangan gw sibuknya emang pake banget sih ya jadi ga sempet juga posting-posting soalnya kalo ada kesempetan luang pasti langsung teler di kasur.

Breaking news, berita paling apdet dari kita adalah. Ghiffari ga masuk TK tapi tetep di preschool :(
Sedih sih tapi ini udah hasil diskusi yang panjang dan solusi yang paling ok saat ini.

Jadi gini ceritanya...

Berapa bulan sebelum kenaikan, gw sempet tanya ke gurunya di sekolah dengan kondisi Ghiffari yang masih sangat moody dan belum fokus mungkin ga ya ga naek TK. Terus miss nya waktu itu bilang kayanya sih masuk-masuk aja semuanya ok kecuali moodnya kemungkinan butuh shadow teacher aja biar dia lebih fokus dan ada satu orang yang khusus handle dia kalo lagi dateng bad moodnya. 

Sekitar 2 minggu sebelum graduation sama bagi rapot, gw dipanggil ama kepala sekolah dan psikolog sekolah. Jadi dari hasil observasi sekolah Ghiffari moodnya masih kacau banget, diluar kemampuan kognitifnya yang justru katanya termasuk paling ok di kelasnya (belain anak hehe). Sebagai contoh: Kalo lagi good mood neh, semua tugas dikerjain sampe selesai, kalo ditanya jawab, walaupun belum bisa yang nanya atau cerita tapi apik banget kalo ngerjain art and craft dan lain-lain.

Tapi yang gw cukup angkat topi ama sekolahnya anak gw ini, mereka komitmennya ok banget, ga cuman menerima anak dengan segala kondisi baik anak berkebutuhan khusus atau disable atau lainnya, tapi mereka juga mencari cara untuk mencari solusi sama orang tua.
Jadi sekolah Ghiffari ini memutuskan buat kerja sama ama salah satu tempat terapi di Jakarta yang dari hasil research mereka bagus.Jadi di sekolah Ghiffari akan ada tempat terapi jadi bisa komprehensif dari mulai pengajaran di kelas sampe ke terapi. Super yeay!

Jadi sebenernya gw cukup sedih, Ghiffari ga masuk TK tapi setelah sedih-sedih itu gw pikir ini kan buat kebaikan dia dan setelah hasil baca-baca di milisnya orang tua dengan anak autism, mereka selalu bilang yang penting bukan kesiapan dari sisi umur tapi dari segi mental jadi ok lah lets do this. Sedih sedih sih tetep ya gw kan bukan ibu-ibu bermental baja. Dalamnya kan menye menye sebenernya. Tapi yasudahlah ya lia... 

Yang paling heboh adalah persiapan graduation. Gw sampe bolak balik berdoa khusus biar dia ga ngamuk pas lagi acara graduation. Itu rasanya deg-degan ngalahin gw mau sidang sama mau nikah deh T__T
Bayangin aja sampe beberapa hari terakhir latihan dia ga mau ikutan dia cuma mau maen ga jelas di hall kata missnya muter-muter atau gangguin temennya :S

Stress abis gw, pas hari H nya sejuta strategi udah kita siapin. Lebay it is haha.. 
Strategi pertama adalah tentunya berdoa sejuta kali sambil ngajakin Ghiffari juga berdoa. (Tau ga sih nyokap gw pas umroh jg sampe doain depan kabah biar anak ini ga ngamuk pas di panggung :D) 
Strategi kedua menjaga mood semoga happy selama sebelum hari graduation. 
Strategi ketiga semua akan dilakukan bersama gw dari mulai makan mandi apalah semua mbaknya gw suruh istirahat. 
Strategi keempat setelah dia siap ganteng dan mau pake kostum graduation (sujud syukur) berangkat naek mobil sama bapaknya sambil nonton Planes (fave movie) di mobil. Dan untuk pertama kalinya
Strategi kelima gw donk udah cantik pake gaun (tema graduationnya royal party kingdom gitu bok) NAEK OJEK! hahaha... biar ga bareng ama Ghiffari soalnya kalo gw yang anter dia malah suka jadi kolokan. demi anak ya cyinnn...
Strategi keenam sepanjang acara sebelum Ghiffari perform kita ga boleh keliatan sama Ghiffari. Sepanjang itu gw wirid udah kaya apa tau. Mendadak emang super religius yaa kalo lagi tertekan :( Coba ga ada apa-apa mestinya tetep wirid terus deh gw ini.

Dan hasilnya HE DID IT.. walaupun di panggung ga sepenuhnya ngikutin temen-temenya nyanyi dan nari karena ada bagian dia keliling-keliling panggung sendirian sambil megangin tongkat bintangnya. Ya Allah itu ya gw leganya kaya apaan tau...  Alhamdulillah banget deh. Begitu selesai gw langsung ngibrit ke belakang ke Ghiffari gw cium-cium. Itu teachernya udah pada lega kaya apaan tau hahaha... Sama pucetnya ama gw kayanya sepanjang acara.

Thank you ya Miss Muti and Miss Dewi udah sabar banget hahahaha... Saking hebohnya ga sempet foto-foto jadi nunggu aja dari sekolah dapet DVD sama foto-fotonya. :)

Overall gw udah lega banget abis acara ini... Mari kita songsong taun ajaran ini dengan terapi yang lebih lebay dan gw harus lebih serius!

Semangat!!!

2014-06-29

Cupcake Class

Hallo...

Udah lama ga posting apa-apa padahal setiap abis satu event gw selalu mikir, tulis ah di blog. Tapi apa daya karena sok sibuk diiringi kemalasan yang amat sangat belakangan jadi blognya terbengkalai.

Update sedikit, gw ikut cupcake class bulan Mei kemaren dan itu entah kenapa abis cupcake class gw kok rasanya bahagiaaaaaaaaa banget, setelah itu hampir tiap minggu baking. Praktek ceritanya sampe hasilnya mirip sama pas ikut cupcake class.

Sekarang lumayan lho udah agak rapih dan ngerti trik-trik bakingnya. Ternyata ga sesusah yang gw pikirin ga segampang yang gw bayangkan..






dan rasanyaaa emmm enyak ga terlalu manis cocok di lidah gw.. soalnya gw ga tergolong sweet tooth. Tapi percayalah yaa setelah sekian kali baking gw sekarang udah ga pernah makan cupcake bikinan gw. Udah bosen kaka...

Btw mau ngasih tau aja gw ga nyesel sama sekali ambil cupcake class privat berdua sama Tera di tempatnya mbak Putri Tambunan yang empunya Cupkeiks..
Orangnya perfeksionis abis dan detail banget. Dan semua tips segala rupa dikasih buat kita. Plus dikasih buku-bukunya juga lho.

Recommended kalo ada yang mau belajar menghias cupcake sama dirinya.. Bisa langsung cek webnya kalo berminat ya.

2014-04-19

...to the JUNGLELAND we go...

Before entering to Jungleland

Turis mode on dulu

Kenapa sih nak ngantrinya gayanya begitu?

Tiketnya bisa dibawa pulang
Akhirnya kesampaian juga melipir ke Jungleland. Udah diniatin, saking niatnya, sampe bikin reminder di kalender smartphone. Pertama masuk, langsung ditawarin foto, gak bayar tapi nantinya bisa diliat di Ruang Foto sebelum mutusi mau dicetak atau ga. Kalo dicetak ukuran sedang 80K IDR sementara ukuran besar 100K IDR.



Teori Chaca kalo pergi ke Theme Park gini yang pertama dinaekin harus Ferris Wheel soalnya kita bisa liat semua wahana dari atas dan memutuskan mau kemana abis ini dan apa yang kira-kira paling seru. Okesip kita naik deh Ferris Wheel yang dinamain KOLECER ini.
Dari atas Kolecer
Abis ini kita mutusin bahwa kita pengen ngetes Ghiffari naek wahana anak-anak sendiri aja. Karena Ghiffari ini kan hampir selalu maunya ama kita terus khususnya sama gw. Dan ternyata Alhamdulillah banget lho sekarang dia udah mau dan berani sendiri. Karena udah sekolah juga kali ya.

Sepur Leutik
Pontang Panting versi bocah

Kutub Laut

Setelah ini kita jalan-jalan sekeliling, sempet ngantri bom bom car tapi udah sampai antrian paling depan, Ghiffari mogok ga mau naik mobil sendiri jadi keluar lagi. Karena udah jam 1 kita udah kelaperan berat, terus dari mulai masuk Downtown-nya Jungleland udah kepengen makan di Oh La La Cafe, jadi keluar dulu dari Park. Kalo kita keluar dan mau masuk lagi, kita dicap sama petugasnya. Nanti pas masuk lagi scan kartu yang sama ama yang pas masuk pertama kali.

Pas masuk tempat makan, waiternya sempet nanya gapapakah kalo makanannya baru dateng sejam lagi. Dikarenakan keburu posisi enak di sofanya, jadi kita bilang gapapa karena masih mau solat dulu gantian sama Chaca. Eh ternyata gak lho, gak berapa lama kita pesen, minuman dan makanannya dateng.

Chocolate Originalnya enak! Gw pesen Chicken Cordon Bleu, Fetucinni Carbonara dan Cheese Burger.

Chicken Cordon Bleu
Rasa Cheese Burgernya juara deh. Carbonaranya juga enak. Chicken Cordon Bleu yang paling biasa aja diantara semua yang kita pesen. Cuma sampai tahap lumayan. Padahal gw kan lagi laper berat!
Harga Variatif mulai dari 40K IDR buat makanan dan mulai dari 10K IDR untuk minumannya

Mushola dan toilet lumayan tersebar dimana-mana jadi ga perlu khawatir. Ada juga tempat ibu menyusui. Dan gw seneng karena toiletnya bersih dan wangi. Nyaman jadinya.

Seselesainya kita makan sempet ngaso sebentar karena ujan deres, tapi cuma bentar aja reda hujannya. Akhirnya kita masuk ke Park dan jalan-jalan lagi. 

Arung Jeram juga tersedia tapi harus bayar lagi 40K IDR per orang. Kalo diliat dari nafsu sih gw masih pengen banget naek segala macem ya. Tapi umur berkata lain. Badan rontok capek banget udah jalan dari jam 11 sampe jam setengah 5.

Akhirnya kita putusin buat ga naek arung jeram dan jalan-jalan sana sini aja sambil foto-foto sekitar.





We have a great long weekend! I hope u do too..

2014-04-13

[Book Review] LEAN IN by Sheryl Sandberg

My sister gave me this book, she said this book is totally recommended...
As soon as I read it, I fall in...
Its not just for Mother, Married Woman either Working Mom or Stay-at-home Mom and not just that, it will also great books to read for Single Woman and even Man.

taken from here (picture and quote)
Put your judgey pants away and listen to what the lady has to say before you ridicule her.
Inget postingan yang ini donk? Pas makan-makan itu ipar gw, ngasih gw buku ini. Dia bilang "Baca deh, bukunya bagus deh, lo pasti suka." Pas gw liat covernya bener kata review orang, kata-katanya memancing kontroversi. 

Tapi begitu gw baca baru bagian Introducing aja gw udah langsung bilang, gile neh perempuan open banget, jujur dan gw ngerasa relate to the whole story dan sampai akhirnya gw selesai baca, gw ga liat Sheryl nyuruh perempuan buat kerja kok. Basically dia cuma pengen perempuan lebih menghargai apa yang perempuan lain pilih.  

Berikut poin-poin yang gw anggap mengena banget :

1. Ambisius, kalo laki-laki terlihat ambisius rata-rata respon orang adalah "ya wajarlah namanya juga laki-laki" tapi coba kalo perempuan ambisius masih ada lho yang komentar "ah namanya perempuan udah yang paling bener di rumah aja ngurus anak ama suami ngapain sih kerja kantoran.Mau ngejar apa sih ntar anak ga keurus aja di rumah" Bahkan ini adalah beberapa reaksi orang kantor gw pas gw memutuskan resign dan ikut suami ke Taipei.
Dan yang paling nyebelin gw pernah denger orang kantor gw bilang gini "Terus anak lo di rumah sama siapa, parah lo anak ditinggal-tinggal, ntar kalo udah tua dimasukin panti jompo aja ama anak lo." 
Dan lebih ngenesnya mungkin gw dulu adalah salah seorang yang suka berpikiran kaya gini!
Disini Sheryl bilang bahkan di Amrik sekalipun yang selalu bilang mereka menganggap perempuan dan laki-laki itu equal, tetap masih banyak orang yang berpikir kaya cerita gw barusan.

2. Make your partner a real partner, kalo ditanya siapa laki-laki yang paling seksi di dunia? Wah bisa jadi gw langsung teriak Channing Tatum dan oh-my-god Chris Evans (mumpung Captain America lagi hot-hot nya). Tapi menurut Sheryl dan gw setuju banget. Sedikit kutipan dari bukunya
"Someone who thinks women should be smart, opinionated and ambititious. Someone who values fairness and expects or, even better, wants to do his share in the home. These men exist and , trust me, over time, nothing is sexier. (If you dont believe me, check out a faboloys little book called Porn for Women. One page shows a man cleaning a kitchen while insisting, "I like to get there things before I have to be asked." Another man gets out of bed in the middle of the night, wondering, "Is that the baby? I'll get her")"
Alhamdulillah banget, karena gw punya suami yang tanpa diminta langsung cuci piring setiap gw abis masak, nyapu lantai dan ngepel kalo gw belum bangun. Jadi ga cuma laki-laki sukses karena wanita yang hebat disampingnya lho, tapi wanita sukses didampingin lelaki hebat juga donk.

So below picture didn't applied for me
taken from here

3. Dont leave before you leave, berkaca dari pengalaman pribadi, gw dibesarkan sama ibu yang bekerja sebagai pegawai negeri, alasan mama, pekerjaan ini yang cocok buat ibu-ibu, sambil kerja bisa melipir sebentar anter anak sekolah, terus jemput dan anter ke rumah kakak perempuannya, pulang kantor langsung jemput dan pulang ke rumah. Dengan semua keuntungan ini, tetep punya pendapatan sendiri, buat belanja barang tersier (itu lho macam gelas, sendok, piring yang berlusin-lusin haha.. Peace Mam!). Gw bahkan inget berulang kali Mama cerita, pernah ditawarin jabatan lebih tinggi tapi selalu nolak, alasannya karena waktu itu Papa kerja diluar kota dan pulang setiap 2 minggu sekali. "Kalo saya kerja sampe malem terus anak saya siapa yang urus donk!" gitu jawaban Mama. 
Dari cerita itu gw salut banget sama Mama karena mengesampingkan keinginan demi anak,well eventually thats what mother always try to do, tapi kesimpulan gw waktu itu malah "Oh kalo udah punya anak, lupakanlah urusan karir, ga usah pengen ini itu, ntar anak ga keurus."
Jadi seakan terbentuk mindset, bahwa pada akhirnya ketika kita (perempuan) bekerja, toh pada akhirnya kita akan dihadapkan pada pilihan antara bekerja atau keluarga. Jadi disaat perempuan menikah dan kemudian melahirkan, setelah melewati 3 bulan cuti melahirkan, beberapa akan mengalami performance merosot, ada juga yang meneruskan kerja karena butuh tambahan penghasilan, untuk beberapa yang kuat financially memutuskan berhenti.
Tapi di buku ini gw belajar bahwa negotiating akan sangat membantu. Ketika kita menghadapi pilihan antara harus bekerja atau tidak, dan kita sebenernya menyukai pekerjaan kita tapi mengalami hambatan untuk punya balanced life di rumah, komunikasikan sama atasan kita. Bisa jadi mereka ternyata sangat mengerti dan akhirnya ada solusi untuk keduanya. Diceritain juga lho, beberapa orang yang udah lama berenti kerja, terus ditawarin balik dan sempet ga mau karena mereka mikir udah ga sanggup atau ntar anak-anak gimana. Terus mereka jujur bilang dan ngajuin syarat-syarat ke atasannya dan dapet win win solution. Bahkan gw sendiri kenal, istri seorang temen di kantor, saking atasannya suka banget sama kerjaannya, dia ditawarin kerja di rumah aja setiap hari atau dateng ke kantor kapan dia mau!  
Jadi, jangan dulu putus asa sebelum mencoba.


4. Lets Juggle! Di buku ini Sheryl mengakui hal-hal yang menurut dia sendiri terkadang menyakitkan, mesti berangkat kerja ninggalin anak misalnya atau disaat anaknya jatuh dan lebih milih nanny ketimbang cari ibunya. Dia bilang 
"Guilt management can be just as important as time management for mothers. When I went back to my job after giving birth, other working mothers told me to prepaire for the day that my son whould cry for his nanny. Sure enough, when he was about eleven month old, he was crawling on the floor of his room and put his knee down on a toy. He looked up for help, crying and put his knee down on a toy. It pierced my heart, but Dave thought it was a good sign. He reasoned that we were the central figures in our sons life, but forming an attachment to caregiver was good for his development. I understood his logic, especially in retrospect, but at the time, it hurt like hell"
Sering gw liat bahkan alami, anak sakit padahal harus ke kantor, dan ga semua perusahaan dan bos mau ngerti lo kalo anak buahnya harus mendadak ijin atau pulang cepat dari kantor karena anak sakit. And again, untuk bagian ini Alhamdulillah lagi dan lagi, gw diberi kesempatan selalu bekerja dengan bos-bos yang pengertian. See, I am trully blessed. 
Banyak hal bisa jadi tidak sesuai rencana, toh seberapapun kita well planned, akan selalu ada hal-hal yang missed. Penting untuk kita menerima bahwa kita tidak bisa melakukan semuanya. Di kantor ada teman kerja yang senantiasa membantu, di rumah ada pasangan dan mungkin asisten rumah tangga atau orang tua yang sigap setiap saat. We definitely can't do all by ourself. Jadi ketika beberapa hal tidak sesuai rencana, terima keadaan itu karena itu emang normal.

5. Last but not least, lets appreciate other people choices! Percaya ga sih, kalo banyak komentar itu datengnya dari perempuan ke perempuan lain. Entah mommies war atau cheerleader vs nerd girls kaya di film-film remaja Holywood sampe sinetron Indonesia. Mari kita mengurangi komentar negatif terhadap orang lain, entah perempuan atau laki-laki.
"There are so many powerful reasons to exit the workforce. Being a-stay-at-home parent is a wonderful, and often necessary, choice for many people. Not every parent needs, wants, or should be expected to work outside home. In addition, we do not control all the factor that influence us, including the health of our children. Plus, many people welcome the opportunity to get out the rat race. No one should pass judgement on these highly personal decisions. I fully support any man or woman who dedicates his or her life raising the next generation. It is important and demanding and joyful work"
Ah ga seru donk kalo gw ceritain semua isi bukunya bilang aja pegel hehe.
Sekian review dari gw, mohon maaf kalo ada salah kata.

Selamat membaca!

2014-04-10

VOTE! (and a bit bout shoes)

Apapun pilihan gw yang penting milihnya pake sepatu baru! #apeu

How was your election day holiday?
Pusing ga milih caleg yang nantinya bakal membawa inspirasi rakyat?

Setelah pencarian lewat wikikandidat.com, jariungu dan beberapa situs-situs lainnya akhirnya ada juga sedikit pencerahan. Biasa liat CV orang IT, sekarang liat CV Caleg. Perbedaannya cukup signifikan. Dari mulai liat sekolah, kursus yang diikuti, prestasi yang sudah dimiliki, apakah dia anggota DPR/DPD/DPRD periode kemarin.

Walaupun dibilang pencerahan bukan berarti yakin 100% bahkan dibilang 50% jg susah ya. Namapun ga kenal langsung jadi emang agak susah ya kalo buat diri gw pribadi buat milih calon legislatif perorangan gini. Jadi lebih banyak sambil bismillah aja mudah-mudahan pilihannya bener. :) 

Itu cerita sedikit serius. Nah abis nyoblos langsung donk kita ke Matahari karena nyokap gw udah ribut dari pagi kalo Matahari diskon 50% pas pemilu. Yaudah deh kita cuss ke Matahari, gw ama Chaca sih ga niat beli apa-apa cuma pengen cari sepatu buat Ghiffari soalnya yang ada dan cuma satu-satunya *tutup muka* udah kesempitan. 

Ternyata banyak banget promo buy 1 get 1. Lumayan lah akhirnya kita bungkus juga buat bocah ganteng idaman hati emaknya. 

Cuman ada 2 warna ini yang nomernya cukup tapi gw demen deh!
Abis itu kita ke B&R buat buy 1 get 1 Ice Creamnya. Tadinya abis itu mau ke Starbucks juga tapi Chaca males katanya dan gw ga minum kopi jadi yasudahlah. Promo Pemilu kita segitu aja.

Lumayanlah pemilu kali ini banyak promonya :) 


2014-03-31

[Wisata Kuliner] Bukit Air Ciomas Bogor


If only I can see this kinda view everyday
How was your long weekend?


I hope you all had a mighty fun like I do. Tanggal 1 April ini kakak laki-laki gw ulang tahun. Tapi seperti tahun kemarin pasti pas hari H nya ulang tahun dia lagi di Kalimantan. Jadi selalu ada early bday lunch yang kita selalu sebut makan-makan aja bukan karena ulang tahun, takut pamali kan ulang tahunnya belum. :)


Seperti biasa yang bertugas cari tempat makan siapa lagi kalo bukan gw. Dan tentunya bermodal google, gw coba cari tempat sana sini yang belum pernah kita datengin. Dan kali ini pilihan gw jatuh ke Bukit Air Ciomas.


Pas liat di google maps sih jarak dari rumah gw ke Bukit Air ini diklaim hanya 16 menit. Udah pasti gw gak percaya donk haha dan ternyata tadi perjalanannya emang lebih dari 30 menit. Karena jalan yang kecil di beberapa persimpangan jalan kita harus gantian sama mobil/angkot lain dan banyak juga jalanan yang rusak dan bolong-bolong.


Tempatnya dibikin suasana sawah dengan saung saung diatas kolam. Cuaca yang panas berasa lebih adem walaupun sempet terik banget mataharinya. Pemandangan hijau dimana-mana. Rasanya tenang.

Sehari sebelumnya kita udah reserved duluan buat minta tempat dengan pemandangannya tepi sawah. Dan ternyata udah banyak banget orang yang reserved lebih dulu daripada kita jadi kita dapet agak dalem, gak langsung ngadep sawah.


Persis depan saung kita


Daptar Menu yang bikin ngakak karena judul makanannya
Setelah pesen makanannya cepet banget datengnya. Pelayanannya cukup oke menurut kita. Kalo soal rasa, mungkin ini masalah selera. Kalo buat kita sih lumayan enak, tapi bukan yang enak banget juga.
Yang jadi jagoannya sih Sop Nila Kalapa Tingting ini tapi karena yang suka sop ikan cuma ipar gw dan dia juga lagi gak kepengen jadi akhirnya ga mesen.

...piring jadoel... 


Liat foto-foto ini dan makan siang tadi bikin gw inget jaman waktu kecil pulang kampung ke Cirebon tempat kakek nenek gw dari pihak Papa. Oh iya, ulukutek leunca nya enak sambil pake nasi putih dicocol sambel ulek! Hmmm nikmat...

Pengen mancing tapi alat pancingnya udah keabisan :( 

Having so much fun, eh?

Me with the kids yang lagi pada manyun karena keabisan alat pancing jadi cuma bisa sirik liat pengunjung lain yang udah kebagian duluan
Jadi disini disediain alat pancing dan area pemancingan, dan kalo info dari plang diluar resto  bisa juga buat ngadain acara outbound dan ada juga belajar menanam padi dan belajar membatik lho.

Di sela-sela makan biasanya ada 2 mas-mas yang bakal menghibur dengan gitar dan bass. Bisa request lagu jg tapi sayangnya ga bisa lagu anak-anak padahal Ghiffari ama 2 gadis kesayangan gw ini udah berharap-harap sambil ngeliatin mas nya. 

Balonku donk Mas :D
Tempat parkirnya cukup luas
Lumayan seru buat menutup long wiken kali ini. Kemana lagi kita minggu depan?

2014-03-23

Ancol yuk...


Kita udah kangen banget pengen liburan. Tapi gak mau yang naik pesawat dan jauh.
Pengen yang deket-deket aja.
Yang penting ga ke tempat yang itu-itu aja.

Akhirnya kita pilih buat weekend getaway ke Ancol.

Setelah browsing ternyata Mercure punya kamar-kamar baru pas liat gambar-gambar di webnya lumayan ok. Jadi nginep deh 2 malem biar puas keliling-keliling sambil wisata kuliner.

Kalo diliat dari luar gedungnya keliatan banget ya udah tua. Tapi dalemnya kemungkinan udah direnovasi juga sih. Desainnya modern dan cukup gede at least buat kamar yang gw tempatin. Kalo kata petugas di sisi gedung yang lain masih kamar lama. 


Yang sore itu langsung dicek adalah kolam renang. Fasilitas kolam renangnya cukup lumayan ada sliding dan permainan air segala. Jadi ga usah ke Atlantis Water Adventure deh kita pikir. Soalnya Ghiffari juga gak gitu tertarik dia lebih seneng berenang beneran aja gitu di kolam :) 



Besok paginya abis sarapan langsung belok ke kolam deh bocahnya.


Abis berenang kita langsung siap-siap dan pergi ke Seaworld.

SEAWORLD

Tiket masuk Weekend  90K IDR sementara Weekday 70K IDR
Kita dateng muter-muter terus masuk ke Terowongan sambil nunggu waktunya pemberian makan pertama jam 11.00 

MC nya lumayan kocak sih dan kids friendly lumayan banyak juga pengunjungnya tapi gak rame banget. Jalan-jalan tuh masih enak banget. Mungkin karena bukan long weekend dan bukan liburan anak-anak juga.

Macam turis!

Entah kenapa gw tertarik banget ama neh telepon dalam air. Keren aja gitu. Mungkin ini kalo ada yang nyelem mau nelpon rumah dulu bisa kali ya :p


Bisa pegang-pegang ikan lho... Anak-anak pasti seneng deh.

Disini ada beberapa kolam yang ngebolehin kita pegang kura-kura atau ikan. Kalo Ghiffari langsung ogah suruh megang, takut dia -____- Tapi ini reaksi biasa dia sih setiap ketemu hal baru. Jadi kita berdua ga heran begitu dia ogah suruh pegang-pegang kura-kura.

Oh ya, dari sini gw baru tau (atau baru inget mungkin waktu kecil pernah belajar) kalo ternyata kura-kura dan penyu itu bedanya lumayan signifikan!

Sebenernya masih ada beberapa pertunjukan lain, tapi Ghiffari udah cranky diduga lapar. Jadi kita keluar aja dulu buat makan. Toh kalo mau masuk lagi kan tinggal tunjukin cap di tangan.
Akhirnya kita putusin mau ke Gelanggang Samudera Ancol, liat Lumba-lumba. Keluarlah kita ke parkiran terus ngambil mobil buat ke arah Gelanggang Samudera Ancol.

GELANGGANG SAMUDERA ANCOL

Tiket Weekend : 120K IDR
Tiket Weekday : 90K IDR

Begitu kita mau masuk gerbang ternyata ada lagi loket tiket yang mana ada di sebrang SeaWorld! Jadi apa coba guna kita ambil mobil terus cari parkiran lagi. Gubrak banget ya hehe.. 
Besok-besok kalo mau kesini langsung nyebrang aja dari pintu SeaWorld itu langsung gerbangnya Gelanggang Samudera Ancol kok.

Begitu masuk kita liat-liat pemandangan di sekitar area sini plus naek Ubur-Ubur.

Hippo! Kuda Nil badannya gede banget ya?

Sambil liat jadwal pementasan.

Pentas Singa Laut      13.30
Pentas Lumba-lumba 14.15

Kemaren ini panas lumayan menyengat, abis solat terus nonton pesta singa laut dan gw serius udah sama sekali ga inget gimana dulu nonton ini waktu kecil. Dan ternyata gw terhibur banget. Menurut gw ini bagus buat semua kalangan tua dan muda. Anak kecil pada ketawa-ketawa kaya puas banget. Ghiffari bengong kaya terhipnotis gitu. Reaksi standar dia kalo nemu yang baru-baru.

Ceritanya singa lautnya malu jadi tutup muka

Begitu selesai kita langsung menuju pentas lumba-lumba. Sepertinya emang udah diatur sedemikian rupa supaya kita bisa nonton dari satu pentas ke pentas yang lain. 

Entah kenapa gw inget lagunya si Bondan Prakoso waktu kecil "si Lumba Lumba"

Abis pentas lumba-lumba ini ada lagi pentas aneka satwa. Tapi kita ga nonton karena Ghiffari udah teler berat waktunya tidur siang, dan gw berdua Chaca laper karena belum makan siang sementara itu udah mau jam 3 lewat. 

Sayang sih soalnya kita juga sebenernya kepengen nonton sinema 4D selain Pentas Aneka Satwa. Lain kali kalo kita kesini lagi deh.

Menurut gw fasilitas umumnya sekarang udah lumayan ya di Ancol, dari mulai halte tunggu, can machine, mainan buat anak, kamar mandi pun sepertinya lebih bersih beberapa kloset juga keliatan baru.
Mudah-mudahan bisa dipelihara, dicat kembali supaya keliatan lebih menarik kedepannya.

DARMAGA ANCOL

Sepulang dari makan siang eh sore ya, kita pulang ke hotel bentar solat dan taro barang terus masih lanjut lagi ke Darmaga deket hotel. Ghiffari main sepeda sampai maghrib, muter-muter keliling situ, Chaca sibuk foto-foto sana sini. Gw jalan bareng Ghiffari sambil liat sekeliling, ada wahana baru Epic Cable Park semacam skateboarding diatas air. Sempet liat beberapa yang udah jago atau yang baru pertama kali nyoba. Lucu deh.. Gw sih ga ada nyali ikut gituan :D

Luas yaa bisa sambil liat kanan kiri ga kaya di rumah tabrak sana sini T_T

Yang disebrang itu Putri Duyung Cottage