2013-02-12

City Tour with City Discovery (part 2)

2. Half Day Wulai Aboriginal Village Tour

Nah keesokan harinya di jam yang sama pas jam 1 siang kita dijemput lagi tapi kali ini tour guidenya beda. Menurut gw tour guide hari kedua ini lebih ok daripada tour guide yang sebelumnya. Lebih bawel dan suka cerita ini itu, kaya nunjukin tempat beli elektronik termurah, terus cerita segala macam yang bisa ditunjuk hehe.. 

Wulai ini kayanya kalo di Indonesia macam dari Jakarta pergi ke Puncak (minus macet). Jadi kita cuma jemput satu bule Hungaria cantik yang lagi iseng jalan-jalan karena pacarnya lagi tugas di Taipei :D terus langsung cuss ke Wulai. 



Kira-kira perjalanan menempuh kurang lebih sejam, kita sampe di salah satu market (pasar) daerah situ. Terus kita jalan-jalan ke ujung pasarnya. Dan seperti biasa Ghiffari jam segini lagi tidur. Enak si gw bisa liat-liat dengan tenang sambil dorong stroller. 

Mirip Puncak nya jg keliatan lho dari tukang jual Jagung Rebus ama Kacang Rebus hehe... Ada juga telur rebus. Disini jagung rebusnya ada beberapa rasa tapi gw beli yang biasa aja original 100NT buat 4 buah jagung manis. 

Tante-tante dan nyokap gw malah pada beli Bakiak a.k.a Kelom Geulis a.k.a Sendal Kayu buatan Jepang. Mereka minta gw buat nawar (mana bisa gw nawar maaak) akhirnya gw cm bantuin translate aja. Eh gw jadi ikutan iseng beli topi syal ala musim dingin lucu warna pink. Budaya dan barang-barang di Taiwan ini banyak juga diwarnai dengan barang-barang Jepang lho. 



Selesai muter-muter disini, kita lanjut lagi perjalanan ke salah satu di hotel yang menampilkan acara Aborigine Folk Dance Show. Btw kalo gw liat di deket hotel ini ada Wulai Tour. Jadi kayanya kalaupun kita dateng kesana naek mobil pribadi kita tetep bisa cari tour sendiri langsung di wilayah sini. 

Aborigine Folk Dance Show ini kaya tarian yang nyeritain tentang kesenian aborigin di daerah Wulai yang kononnya jaman dulu adalah para pemburu didaerah sini. Gw sendiri ga jadi nntn karena Ghiffari ga bisa diajak nntn di tempat gelap dan suaranya keras banget kan. Jadi gw akhirnya ama Ghiffari duduk-duduk aja diluar ngobrol ala ibu anak ahahaha.. 

Tapi dari cerita nyokap dkk sih ini acaranya bagus. Mereka bilang sayangnya cuma karena pake bahasa Mandarin aja. Tapi walau gitu mereka bisa nangkep ceritanya dari gerak geriknya. Plus yang lebih seru lagi di 3/4 akhir acara semua penonton harus ikut nari. Yang paling kocak adalah nyokap gw, ada adegan pernikahan dimana yang dipilih jadi pengantin wanitanya emak gw dan terus diangkat naek kursi di panggul sama suaminya. 

Di akhir acara ternyata mereka jual foto-foto pada saat penonton lagi nari. Yang nonton kebetulan cuma keluarga gw + bule Hungaria cantik + 2 pasangan yang ternyata temennya temen si yang punya hotel. Yang bikin gw ngakak adalah foto emak gw duduk di panggul kursi brondong ciiinggg... Abis deh emak gw, kita ledekin.."ciye ciye sekarang setelah jadi janda cari brondong di negeri orang niyeee"..  Udah gitu si penari yang ngegendong emak gw pas emak gw balik pake acara ngmg "thank you my wife" ahahahahaha...

Untuk foto-foto yang dikemas cukup bagus dan menarik ini mereka kasih harga 500NT. Dan gw herannya ni  emak-emak kaga ada yang protes pada blg gapapa ko bagus keren dll.. Gw ampe terkesima. Apa karena tuh semua brondong laki-laki pantatnya keliatan kemana mana :D

Jadi ini cowo-cowonya cuma pake penutup doank macam koteka tapi kaen lah. Jadi itu pantat ama paha kemana-mana pusing deh gw liatnya. Gw ampe mikir ini dulu para pemburu kaga masuk angin yak pake baju beginian doank.

Sebenernya semua pakaian sampe senjata dan cerita itu mirip banget sama cerita Tana Toraja kata Tante gw. Cuma seperti biasa entah kenapa kalo negara orang ko ya bisa bikin itu menarik banget buat wisatawan. Gw setuju banget, semakin sering jalan-jalan gw menyadari bahwa apa yang dimilikin negara ini itu banyak banget yang kita miliki dan punya kita itu lebih banyak lebih lucu lebih keren dan lebih lebih lainnya. Tapi kita BELUM bisa ngemas itu dengan menarik sehingga turis kesemsem. Sayang banget sih. Tapi yah gw ngemeng doank jg bisanya ga tau gimana cara supaya bisa bantu negara sendiri biar bisa ngemas daerah wisatanya. Wong gw sendiri mesti ngakuin kalo pergi-pergi ama anak seumur Ghiffari gini masih ribet bener. Ga kaya di negara orang yang family friendly.



Overall to summarize, menurut kita semua yang ikut ini adalah salah satu tour yang recommended dan ga ngebosenin. Di depan hotel ini persis kita bisa liat Wulai Waterfall. Bisa foto-foto dan juga bisa turun ke deket waterfallnya. Gw sendiri ga karena ujan kasian Ghiffari. Oiya kita ga naek Push-Car Ride karena under maintenance. Dan karena ga jadi makanya duit kita dibalikin masing-masing per orang 50 NT.

No comments:

Post a Comment