2012-11-30

Challenge Accepted!

So it is been my pleasure to challenge myself 30 posts for 30 days. 
I made it..

I figure it out that when I try to find things to write down everyday. The next day, it was easier to find another story to write down. Practice makes perfect. 

wont be this chatty next month (maybe)

Happy weekend...

Can't wait for 2 December 2012  \(*____*)/

Traffic Jam!

Udah tau donk dari berita-berita kalo di Cilebut rel kereta amblas gara-gara longsor?
Impactnya buat kita orang Bogor yang sehari-hari pake kereta itu cukup dahsyat ya.
Tau sendiri donk Jakarta kalo udah ujan. Ujan cuma 5 menit macetnya bisa 5 jam (x_x)

Dan 2 minggu belakangan macet nya tol itu jadi RUAR BIASA... Pulang kantor bisa 3-5 jam setiap hari.
Dahsyat. Sampai gw dalam 2 minggu ini beberapa kali ijin Home Office. Supaya tetep waras. Karena takut keburu capek di jalan. Udah berapa hari gw kayanya nyampe kantor kepala udah panas capek bete pollll bener deh.

Akhirnya hari ini gw memutuskan nyoba naek kereta. Karena kurang info (gak gaul sih) jadi gw dengan santai datang ke stasiun jam 8.30. Ternyata kereta terakhir dari Bogor buat pagi hari itu jam 8.05.
Jiaaahhh...

Akhirnya gw minta anterin ke Stasiun Bojong Gede. Nah dari  stasiun Bogor ke Bojong Gede alamaaak jauh yeee... Hampir 40 menit pulak. Begitu sampai ke stasiun Bojong Gede. Untungnya kereta udah nangkring manis dan siap berangkat jadi perjalanan ke Cawang juga cuma sekitar 40 menit d kayanya.

Tapi entah kenapa sesampainya di kantor gw ngerasa lebih waras dibanding masuk jalan tol.. Apa mungkin sebenernya gw kangen naek kereta hahaha #galau

Abis kalo di kereta kayanya gw bisa baca, terus merhatiin orang-orang sekitar. Kalo di mobil udah ya pemandangan gw cuma mobil. Panas banget diluar. Kalo baca buku mual :S
*orang mah ngeluh naek kendaraan umum ini mah kebalik*

Aduh kereta cepet bener donk.. Aku padamu hihihihi...





2012-11-28

Cerita Rumah - Part 4

*pasang karpet beludru lebar*
ayo ayo kita berkumpul kita lanjutkan lagi ceritanya....

Nah... beberapa bulan setelah itu... Chaca dapat tawaran kerja di Taiwan. Jadi sudahlah kita lupakan permasalahan rumah yang bikin gw ngiler itu..

Ooh bukan orang Indo namanya kalo gak mencari cara buat menghibur diri.
"Kalo rumahnya kemahalan ntar tetangganya jg yang udah berumur nanti Ghiffari ga ada temen main gimana" -- macam smua pasangan muda kere kaya kita aja
"Dari perumahan ke masjid kayanya kalo jalan agak jauh harus ada kendaraan nanti kalo adzan ga kedengeran suaranya" -- analisa sotoy
"Mungkin nanti kalo kita udah agak settle, kita bisa beli rumah disitu..." -- nah realistis kalo ini, berharap tapi ga lebay
Selama di Chaca kerja di Taipei kurang lebih 1 tahun, mulailah kita memaksa diri kita untuk menabung dan menyisihkan setiap pundi-pundi uang in the name of DP Rumah. Walaupun tetep banyak maunya ya diselingi beli ini itu, liburan kesini kesitu, bolak-balik pulang ke Indo. Tapi tetaaaaaaap bersikukuh kita akan kumpulin DP Rumah.

February awal 2012 gw memutuskan pulang ke Indonesia sama Ghiffari. Karena status masih ibu rumah tangga gw sering pergi ke rumah kaka gw disini
Terus gw ambil deh brosur di perumahan situ. Sambil bandingin sama harga pas nyokap gw beli.
Pas liat harganya gw berpikir... "Why not here" daripada buat DP disini bisa beli Cash bertahap.

Sambil kata-kata Yasmin terngiang "rumah pertama kan ga harus selalu sperti yang dibayangin, yang penting ada dulu kalo gw si".
Akhirnya gw diskusi ama Chaca dan hasilnya kita putuskan buat beli rumah disitu juga karena kan kita udah punya pengalaman sebelumnya disitu lumayan lancar segala sesuatunya. Jadi berdasarkan pengalaman itu kita berharap semuanya berjalan lancar.

Sebenernya ada sedikit kecurigaan gw pas dateng ke kantor pemasaran sini, dari mulai pertama nyokap gw beli sampai terakhir gw dateng gw liat perputaran orang yang bekerja disitu lumayan cepet. Jadi sampe akhirnya kunci sampe ke tangan nyokap gw tuh melalui beberapa kali pergantian orang, baik pemasaran, teknik sampai admin. Nah lho?!

-- tapi sayangnya fakta ini gw abaikan--

Singkat cerita, mid Maret 2012, kita jadi DP rumah itu. Tepat sebelum kita berangkat umroh. kira-kira beberapa hari sebelum keberangkatan gw, marketing kita sebut Bapak A menelepon untuk menawarkan supaya kalo kita bayar cicilan tahap 1 sekalian dengan DP kita bisa dapet Cashback + LCD TV Toshiba 42 inch.

Tempting? Pastinya secara gw emak-emak langsung donk gw bilang gw ngitung dulu 4 hari 4 malem cari wangsit. Akhirnya gw iyakan tawaran ini. Pada saat itu Pak A bilang "begitu uang DP masuk biasanya kita udah langsung mulai pembangunan bu"

Salah gw? Komunikasi itu verbal alias ga tertulis. 

Ketika udah gw bayar, gw tagih donk janjinya buat bangun. Janji lain kemudian keluar "Saya udah tanya ke pusat Bu, katanya setelah xx% langsung dibangun".

Again? Verbal non Tertulis

Setelah si xx% terbayar. Kembali gw tagih (udah macam debt collector lah). Jawabannya akhir bulan ini Bu, saya udah ajukan ke pusat. Dan kejadian terulang selama beberapa bulan. Merasa gagal. Gw alihkan tugas debt collector ke Chaca.

dan ternyata... doi lebih sadisssss (walaupun via telp).....

setelah melewati berbagai drama dan omelan..

saking udah keselnya... Chaca memutuskan untuk

  1. Mengirim surat pembaca ke salah satu media elektronik
  2. Membuat surat kecewa ke tim pusat developer
  3. Meminta uang dikembalikan dan membatalkan pesanan
Glekkk yang nomor 3 sebenernya gw yakin ga cuma membuat mereka ngerasa terpojok tapi juga sebenernya mengecewakan buat kita. Kita kan udah harap-harap donk.. Pertama kali pulak berurusan sama ginian. Dan udah lemes banget. Gimana kalo prosesnya lama dan lain-lain. Udah lah segala macem pikiran berdatangan.. yang begini lah yang begitu lah kalo gini kalo gitu. Sampe sempet kepikiran kalo harus ngajuin ke polisi gimana... *telen ludah* Coba bayangin hasil ngumpulin duit dan hasil nunggu dari February-November 2012. Masa iya ga jadi kan?

Tapi ga berapa lama setelah keputusan itu dan surat ke Pusat. 
Pak A nelpon gw "Bu, rumahnya akan diboplang sore ini"

Gak gampang percaya gw langsung dateng sore itu jg. Dan ternyata bener udah diboplang. Kemudian gw tanya Chaca "Jadi gimana?". Dan kita memutuskan untuk give another chance tapi dengan catatan terus dicek disatronin.

Jadi bismillah mudah-mudahan lancar.... Sebenernya akan masih banyak part part cerita rumah ini. Tapi kalo pembangunannya udah ada kemajuan (ayo donk bantuin doa hihi)

so, mengulang postingan (going to build) our first house


buat gambar yang lebih nyata nanti ya gw fotoin dulu rumah calon tetangga hehe...

Notes:
Jadi postingan yang panjang ini bukan cuma mau sekedar share cerita pamer beli rumah.
Tapi justru gw mau menitikberatkan cerita drama nya yang seru ini (x_x)
Sebelum posting ini gw minta persetujuan Chaca.
"Enak ga sih cerita beli rumah di blog?"
"Jiahh kalo rumah kita beli di menteng sama pondok indah baru pamer namanya"


2012-11-27

Cerita Rumah - Part 3

Kata Resna, ini cerita panjang bener sampai ngalahin breaking dawn hahaha...

Jadi ya kita kembali ke cerita rumah. Setelah pencarian sama nyokap gw usai. Terus gw melahirkan dan ngurus Ghiffari. Udah tuh kita ga lagi liat-liat rumah dan lain-lain..

Beberapa bulan menjelang mobil gw kreditnya lunas, gw iseng ngomong ama Chaca kita liat rumah yuuuk disitu di Lake Side iseng aja say. Terus seperti biasa suami gw langsung bilang "siaaaaaaaaaaap" dan berbelok ke perumahan itu. Perumahan Bogor Lake Side ini posisinya persis sebelah tol Bogor Baranang Siang...

Kita iseng donk masuk ke Marketing Perumahan. Terus minta brosurnya sama liat perumahan baru Orchid Mansion. Dan kita kemudian naksir berat sama rumah ini.


dan harga saat itu uhuk uhuk 1.2M (pengsan) tapi karena ini baru banget dibuka jadi ada discount sekitar 20%. Berapa tuh jadinya... 960jutaan (tetep masih mahal). Dengan DP yang disarankan 30% jadi kira-kira 300juta dan biaya administrasi kalo dihitung-hitung sekitar 90jtan. Jadi mungkin mesti siap 400jt lah.

Belum lagi KPR tiap bulannya yang bisa bikin kita makan nasi ama tempe terus tiap hari (boong deng minta mama maksudnya hehehe)

Dan lalu kita? Pengsan.....

Btw ini perkiraan tahun 2011 awal ya. Ga tau sekarang. Terus kita bilang wah ini kemahalan... Coba deh yang tipe dibawah ini...


Sayang sekali gw lupa tepatnya waktu itu harganya berapa... Setelah berdiskusi alot. Terus sibuk itung ini itu sambil nambah perkiraan jual kolor jual batu jual daon dan lain lain... 

*tarik napas*

Setelah hampir 10x bolak balik ke perumahan ini dan ke kantor pemasaran.
Bolak balik itung ini itu sampe ke detail. 

akhirnya...

Kita berdua memutuskan kalo kita ga mampu buat KPR rumah ini. Mencoba realistis donk apalagi kalo KPR kan maenannya 10-15taun. Bukan cuma sebentar.
Mau tapi GAK MAMPU lebih tepatnya..
(Malu ga sih udah bolak balik terus ga jadi?)

Ini agak OOT. Tapi gara-gara kejadian ini gw tertampar untuk benerin lagi kondisi keuangan gw. Dari sejak kejadian ini gw mulai mengatur segala jenis pengeluaran. Baca segala macam trik mengatur keuangan dan join QMPC di pertengahan tahun 2011. 

Udah gitu... pas gw itung-itung beuh itu KPR nyesek bener ya ngitung bunga dan lain-lainnya. Pada saat lunasnya harga total yang dibayar bisa berkali kali lipat. Iya emang tapi investasi kan tapi ko ngitung bunganya sakit hati yaaa..

Akhirnya setelah kita berdua menghela napas membuang dan menarik kembali kita memutuskan untuk mengumpulkan uang bagaimana caranya supaya bisa beli rumah dengan bunga kecil kredit cepat dan anti ribet..... At least buat uang muka seenggaknya kita mesti punya! Gitu tekad kita... 

-- maaf ya ceritanya agak ribet soalnya gw cuma pengen nyeritain ternyata cari rumah yang sreg itu rempong ya boo dari segi hati dan segi kantong maksudnya hehe--

Wait for Part 4 yaaa - this will be the end of the story.. I promise...



2012-11-26

Cerita Rumah - Part 2

Baiklah kita lanjutkan ceritanya.
Jadi setelah proses ngider-ngider tiap wiken sama emak gw itu.

Emak gw memberikan syarat-syarat idealis investasi rumah :

  1. Ga usah gede-gede, makin gede ntar susah ngontrakinnya. Kecil aja buat penganten baru gitu.
  2. Jangan yang jalannya jauh-jauh yang bisa naek angkot aja ke stas atau ke terminal
  3. Dan tentunya jangan yang MAHAL MAHAL hehehehe
  4. Jangan jauh-jauh dari rumah sekarang biar ngontrolnya gampang
Nah dengan itu kita menseleksi hasil-hasil ider-ider itu ke
  1. Perumahan Tirta Mas
  2. Taman Yasmin
  3. Taman Cimanggu

Maka setelah seleksi kesekian dilaksanakan, survey lebih lanjut dilakukan. Yang tadinya cuma merhatiin rumah selewat akhirnya masuk kedalam rumah terus ditelaah satu-satu. 

Akhirnya karena mikir 
  1. Males buat renovasi rumah second walaupun harganya lumayan murah. 
  2. Deket dari angkot dan cuma sekali ke Stasiun Bogor
  3. Deket ke tempat makan 
  4. Deket ke masjid
  5. Deket ke Hermina
  6. Deket ke Tukang Sate Laka-laka (ini mah gw)
Dipilih lah rumah di Tirta Mas sama nyokap gw.

Nah begini penampakan setelah jadi... (ambil dari google ntar kapan-kapan gw fotoin yang asli ya)
Perumahan Tirta Mas 56/113 (ada kelebihan tanah di belakang)
Nyokap gw dapet harga yang menurut gw lumayan ok saat itu mengingat ini dibeli waktu di komplek itu yang dibangun masih less dari 5 rumah saja.
Proses administrasi lancar dan langsung dibangun. Setiap minggu pun gw nemenin emak gw nyamperin rumah liat hasil bangunannya. Sambil seperti biasa emak gw ngomel sana sini. Ini retak, ini ga rapih atau apalah... Kabarnya si ini adalah hal yang normal kalo beli rumah bangun di developer (gw mana tau apa-apa sih cuma tukang nganter aja)
Proses pembangunan juga lumayan cepet yaa kayanya kira-kira 8 bulanan sampai bener-bener clear smua dan siap ditinggalin.

Nah setelah segala syarat idealis emak gw. Apakah akhirnya rumah itu dikontrakan dalam waktu cepat?

Jawabannya adalah RUMAHNYA DIBELI KAKA GW (x___x) hahahaha...

tapi ini masih cerita seputar rumah nyokap gw. Cerita soal hunting rumah buat gw ama Chaca dilanjut di part 3 yaa.. Soalnya ada hubungan cerita satu dan lain.

Mau makan siang dulu :p





2012-11-24

Cerita Rumah - Part 1

Sedikit cerita penghantar, setelah menikah gw ama Chaca tinggal sama nyokap gw. Karena mama sepeninggal papa, hidup sendirian di Bogor di rumah yang udah gw tinggalin dari umur 2 tahun. Plus papa amanatnya adalah supaya gw tinggal disitu terus. Temenin orang tua gw.
Jadi, kita emang ga pernah cari kontrakan atau kost an untuk tinggal berdua.

Kalo boleh jujur si PP Jakarta-Bogor itu lumayan capek yaa.. Tau sendiri kan macetnya Jakarta. Waktu kebanyakan abis di jalan. Belum ongkos kan. Tapi ya kalo dipikir-pikir tinggal sama nyokap tuh enak banget dan kerasa banget pas lagi hamil Ghiffari. Jadi begitu nikah kan gw langsung hamil dan mabok berat. Wah itu full service ama emak gw. Makan pagi siang malam buah semua udah disiapin sama nyokap gw. Sampe sampe pas gw mau pindah Taipei, nyokap gw mendelik ga percaya mana bisa gw idup tanpa nyokap gw hahaha...

Jadi mutualisme kan, sama-sama menguntungkan. Gw jagain nyokap, nyokap ngurusin gw + Ghiffari juga hehe.. Kalo soal ribut-ribut sih yaaaa mana ada sii yang lurus-lurus aja. Seringgg lah ribuuuuttt terus 2-duanya ngambekan pulak.

Nah...
Tapi pas gw hamil Ghiffari, gw selalu temenin nyokap gw cari rumah. Buat investasi buat dikontrakin dll. Mulai lah perjalanan kita mencari rumah ke seantero Bogor. Dari mulai rumah baru sampe rumah second. Dari mulai rumah ratusan juta sampai milyaran...

Dari hasil nganter nyokap kesana kemari, gw jadi mulai merhatiin brosur. Persyaratan KPR, luas tanah, dan segala tetek bengek soal rumah... Sampe ke cara nawar ke marketing perumahan hehe.. Emak gw sadissss makjaaang...

Berikut beberapa perumahan yang gw sambangin di Bogor :

1. Bukit Cimanggu City


Perumahan ini cukup gede dan tipe perumahan segala ada. Mencakup segala kalangan juga dari rumah milyaran sampe 300jutaan jg ada, otomatis segala tipe rumah jg ada, sampai ke tanah aja juga ada. Biasanya yang punya rumah disini lebih pilih akses naek kereta dari Cilebut karena lebih deket.

2. Perumahan Tirta Mas


Luas perumahan tidak terlalu besar. Tipe yang disediakan jg cuma 4, tipe 36,42,56,61. Kalo ga salah harga termahal 600-700juta.
Akses ke angkot gampang banget. Dan jalan masuk dari gerbang ke rumah jg deket.

3. Bogor Lake Side


Ini salah satu perumahan elit kayanya di Bogor. Tapi selain menyediakan rumah-rumah segede istana di dalem-dalemya ada juga rumah tipe kecil. Btw ehm ehm.. salah satu rumah impian gw ada disini.

4. Kebun Raya Residence


Perumahan ini walaupun namanya Kebun Raya, ga bisa dibilang deket-deket banget ama Kebun Raya.
Gw cuma liat-liat brosurnya aja sih. Belum pernah langsung ke TKP karena buat gw daerah sini agak kagok ke stasiun ama ke tol. Masih deket dari rumah emak gw maksudnye hehe

5. Bogor Nirwana Residence


Tau The Jungle? Nah itu terletak di dalam perumahan ini. Setelah perumahan ini hadir (punyanya Bakrieland) kayanya perumahan elit mulai bergeser ke perumahan ini. Kayanya ga ada yang dibawah 1 M deh. Emang viewnya jg bagus sih langsung ke Gunung Salak. Tapi akses ke kendaraan umumnya jauh.
Tapi disini tempat makan dan ruang wisata cukup banyak. Bahkan ada Aston segala buat yang mau meeting dan lain-lain.

6. Taman Yasmin (second)



Perumahan ini udah perumahan cukup lama. Awal dibangun yang keliatan dipinggir jalan sih rumah-rumah besar, tapi makin lama mereka menyediakan juga rumah kecil. Tapi udah SOLD OUT. Jadi kalo pun ada yang jual ya biasanya second.

7. Taman Cimanggu (second)
Perumahan ini malah salah satu yang udah lama banget. Dulu pas gw TK apa SD gw punya banyak banget temen-temen yang tinggal disini. Jadi ngerti donk udah seberapa lama perumahan ini berdiri hehehe.. Tipe rumahnya ya beda-beda ga kaya kompleks jaman sekarang yang rumahnya bentuk sama disini sih ga. Udah macem-macem karena udah lama juga umurnya. Tapi disini masih bisa dapet rumah harga mudah kisaran 200jutaan lho. Ya emang masih banyak perlu perbaikan sana sini sih tapi.

8.The Oaks


Wah kalo yang ini masih gres banget baru gw liat seminggu yang lalu. Karena gw kesemsem sama gerbangnya. Baguss... Letaknya di belakang Giant Taman Yasmin. Tapi pas masuk gw baru sadar kenapa tuh gerbang bagus banget. Setau gw disini bukan tipe komplek dengan model rumah sama. Jadi kita beli tanah dan bisa desain sepengen kita. Nah masalahnya pas gw liat tanahnya kayanya ga ada yang kurang dari 1000 m2 deh :D

Segitu dulu ceritanya, besok kita sambung lagi yaaa...

Notes:
All pictures taken from google

2012-11-23

(going to build) our first house


hope the building process will run quick yet smooth n perfect
story will be shared later on. btw it was a long long story

Independence


"Don't depend too much on anyone in this worlds. Even your shadow leaves you when you're in darkness"

Profile Picture salah satu contact gw di BBM. Sambil nyengir gw komentarin "lagi galau niyeeee".
Orangnya dengan galau jawab "bulan ini bener-bener deh".

Padahal judulnya independence tapi ga ada hubungan sama kemerdekaan yaak... Tapi soal kemandirian tanpa pasangan.

Setelah sering berpisah dari sang suami ganteng maut (gw tau dia baca soalnya jadi kudu dipuja puji biar kepengenan gw diturut). Gw mulai menyadari bahwa emang bener dulu temen gw nyindir gw "ah lo mana bisa li ga punya cowo". Hidup sendirian itu berat jendral. Khususnya kalo emang udah merasakan nikmatnya ada yang merhatiin ya.

Seumur-umur pacaran sama Chaca cuma sekali gw ditinggal 3 minggu (itu rasanya merana tiada tara banget) ke Hongkong. Udah itu doank dan ga pernah lagi. Sampai akhirnya nikah. Gw inget pas udah punya Ghiffari sempet sekali dia pergi 2 minggu. Itu pun penuh teror dari gw.
"Pulang kapan?"
"Jadi pulang tar sore?"
"Ko lama amat"
Begitu setiap setengah jam gw rasa. Gw emang rese deh jadi bini wkwkwk

Nah kegalauan dimulai ketika kita berdua memutuskan Chaca akan pindah ke Taiwan. 3 bulan pertama sebagai masa pengenalan dan gw sebagai ajang memutuskan untuk resign atau ga. Beuh itu rasanya pediiiiiiiiiiiiiiihhh.. Ga ada suami 3 bulan itu rempong cyiiiin. Walaupun chaca sempet pulang beberapa hari untuk beberapa urusan keluarga. Tetep aja ga nutup tuh rasa pedihnya ditinggal.

Yang cukup menghibur adalah karena gw bakalan nyusul Chaca secepatnya waktu itu.

Nah kegalauan tersadis (lebay yee) adalah ketika kita memutuskan Ghiffari terapi di Indonesia aja. Biar lebih efektif dan cepet. Plus gw ada bala bantuan. Awal rencana 3 bulan diperpanjang jadi 6 bulan. Eh akhirnya ada yang nawarin gw kerja, gw mutusin buat kerja lagi. Jadilah sekarang udah ampir 11 bulan lamanya gw ketemu Chaca sebulan sekali paling lama pun 1-2mgg aja.

Yang paling parah adalah perasaan kesepiannya. Kalo ada masalah bbm, telp beda donk rasanya ama ngmg langsung. Udah ya mana gw kan bawelnya maut yaaa.. Biasanya kalo laki gw pulang kantor gw cerita panjang lebar ina inu ini itu bla bla bla bla.. Sampe gosip dunia maya aja gw ceritain.

Sekarang yaa kalo masih sempet kita berdua belum sama-sama capek kita skypean biar Ghiffari jg bisa liat papanya.

Kalo ada yang nanya "Chaca ga ada rencana mau kerja di Indo?" gw juga bingung jawabnya. Bukan ga punya planning. Justru plan a, b, c, d udah banyak. Cuma ya mau plan smua sekarang jg masih terlalu jauh. Ya kita berharap aja dikasih yang terbaik sama Allah.
Dan kedua belah pihak sama-sama diberi kekuatan supaya tetep sabar sampai waktunya bersama-sama kembali.

Ih ini mah postingan curcol.

Btw kalo gw liat betapa rempongnya hidup ama anak tapi suami jauh. Asli yaa gw salut sama orang-orang yang tahan suaminya jauh n bertaun-taun ngejalanin long distance marriage. Gw ama Chaca sih bisa dibilang agak kapok ya. Udah deh besok besok kita tinggal di gua lagi aja kaya kemaren bertiga di Taipei atau kita macet-macetan di Indonesia yang penting bisa syama-syama terussssss syampe mati..





2012-11-20

Kelakuan Ghiffari

(ternyata kerjaan gw udah kelar semua semalem)

Gw mau ceritaaaaa sekarang gw suka terbelalak dengerin Ghiffari berceloteh.

Scene 1:
Gw jalan menuju kamar...

Ghiffari lagi lompat-lompat tiba-tiba sayup-sayup terdengar
One
Two
Three
Four
Five
Six
Seven
Eight
Nine
Ten

What????
Dimana pulak dy belajar itu..

hmmm... puzzle Snake di iPad kah?

Scene 2:
Bangun pagi-pagi gw lagi megang mac di pangkuan, disamperin. Liat gambar jam terus dy ngomong
"Jam" sambil nunjuk terus "Sepatu" terus semua disebutin (iya iya gw ngaku deh gw lagi liat belanjaan)
hehe iya nak bener pinter sih

Scene 3:
Skype sama Papa di kamar

Tiba-tiba menghadap monitor

"yea yea yea yea papa mau pulang"

emak bapaknya ngakak hahahaha....
iya iya papa bentar lagi pulang ko...


Scene 4:
Dari pinggir tempat tidur

"Topi Saya"
"Buka"

bundar nak bukan buka

"Buka"

ngotot yeee

"Buka topi sayaaaa"

lah lah lah..
yo wis lah nak sakarepmu

Scene 5:
Sambil tolak pinggang, hentak hentak kaki di meja bilang "sepuluh sepuluh"
ini.. ini... ngikutin emaknya kalo lagi naik keatas meja praktekin workout *malu*

Scene 6:
Udah ganteng siap berangkat jalan-jalan.
disapa tetangga
"Aa mau kemanaaa?" (antusias abis tetangga gw)
"kemana aja" (so cool abis anak gw)

#tepokjidat

Scene 7:
Buka kulkas setengah 10 malem. Liat sisa nasi goreng. Dikeluarin
Gw : "nggak ah udah malem gini udah sikat gigi lagian tadi makan malem udah banyak"
G    : "nasi goliiiiiiiiiiiing"

sogok pake rengginang 1/4 (irit)

diam sejenak sambil ngabisin rengginang

abis,,,, "abis"

G : "nasi goliiiiiiiiiiiiiiiing"

Neneknya sang pahlawan bagi cucu tercinta datang.

"yawda yawda dipanasin dulu ya"

Ghiffari lari ke meja makan manjat ngambil sendok (-____-!!)

Gw  : "bentar dipanasin dulu "
G     : "Nasi goliiiiiiiiiiing"
Gw  :"iyaaa sabarrrr"
G     : "sabaaaaaaaar"

begitulah jam 10 malam anak kecil umur 3 taun makan sepiring nasi goreng sendirian...

*lirik bapaknya "anak siapa sih" :p

#GoBakeGiveaway Metariza

Meta bikin giveaway hip hip hooray...

Meta.. meta.. meta baik deh.. kalo gw menang gw mau yang baking set yaa yaa...
Soalnya kalo menspad gw udah ada hihihi.. (nawar)

Jadi beberapa tahun belakangan, gw sering chat via gtalk, bbm, whatsapp, iChat sama Meta dan Otty karena buat gw mereka udah ngerti dunia perBakingan donk. Gw kan cuma suka iseng-iseng doank kalo lagi ga ada kerjaan. Ngobrak ngabrik dapur emak gw.

Dan sampe sekarang gw masih mendambakan oven listrik karena oven gw masih oven biasa tapi nanti lah ya kalo udah jago bener.

Back to the giveaway.

Jadi mengikuti tren yang sedang beredar (tren positif donk kalo giveaway) Meta ngadain giveaway Baking Set dan MensPad.

Caranya gampang ko tinggal baca ini

Ikutin petunjuknya... Dan sisanya berdoa...

Ayo Ghiffari doain mama donk.. biar kita bisa bikin muffin bentuk "manggis" --->iya Ghiffari kalo liat love disebut manggis entah kenapa jangan tanyakan padaku penyebabnya.

Jadi, tunggu apalagi... Ayo sambangin blog Meta dan menangkan giveawaynya...

Ter 'ajaib' 2012

Mungkin itu kenapa pagi pagi jangan malas-malasan berangkat ke kantor.

Males-malesan ke kantor
Sampe kantor banyak kerjaan
Kerjaan banyak error dan defect
Karena lg puasa bangkit dari duduk cuma solat aja
Emak udah bbm nyuruh gw bawa Ghiffari ke dokter karena batpil udah seminggu

Maghrib janjian ama Yesi di KotaKasablanka
Gw sampe duluan Yesi nyupir 3.5 jam BI-KoKas (kasian yeee)
Buka puasa pake Sop Buntut Bakar Tamani Cafe

Oooh iya

Ujan... naek ojek... basah ke KoKas
Kereta gangguan
Liat tol macet parah (dari makian di twitterland dan fesbukers)
Bos SMS suruh dateng pagi hari ini (mendadak)

bukan COMBO lagi tapi QUARTO (maksa)

pulang dari KoKas gw ke kantor lagi aja...
kerja supaya bisa tetep dateng siang hari ini...

Jam set12 malem cari taksi pulang ke rumah..
Dalam waktu 1 jam tepatttttt sampe ke depan rumah..

Sikat gigi
Cuci Muka
Wudhu
Sholat

oh oh masih sempet-sempetnya ikutan #GoBakeGiveawaynya @metariza

Tidur....

Today still so many work to do..

Gagal Fitnesss
Badan Capek...

Besok bolos ah (ngarepp aja lo li)....


2012-11-19

Long Wiken (Gagal)

Kebanyakan orang wiken kemaren menikmati indahnya long wiken hehe.. Sebenernya gw pun berencana gitu.. 
Diawali dari hari Rabu malam yang diisi dengan nntn Skyfall 007....


Kamis pagi ke makam Papa dilanjut family lunch gratissss karena ipar gw ultah. Lunch di Saung Kuring.. Enyakkk kenyang.. Gratis... Kurang apa tuh... 
Kamis sore fitness sampe maghrib dengan harapan makan yang tadi kenyang banget ga jadi lemak jahat hahaha...

Eh eh.. rencana jahat  gw mau bolos hari jumat tergagalkan dengan SMS cinta dari customer 

"Dear team, we had an urgent dump to finish by tomorrow if not there is possibility we need to finish it by weekend"

Jiahhhh... daripada gw wiken kudu ke kantor yaudahlah gw pergi ngantor tuh hari Jumat. Dan dan dan gw udah bangun dari jam 4 pagi dengan tujuan nyicil kerjaan yang ternyata begitu sampe kantor sama aja tetep pulang jam 6. Dan kereta jg tetep penuh lho. PLUS di stasiun pasar minggu keretanya berenti karena gangguan. Alhasil gw ama ipar gw naek taksi pulang deh ke Bogor. (-___-!!)

Hari sabtunya agak mending sih sore kan gw fitness dilanjut malem minggu nntn Breaking Dawn di Botani XXI dilanjut dinner di Ichiban Sushi.

Yang memuaskan adalah hari Minggu.. no where just bed.. me and little boy... sampe sekarang masih tetep ngantuk (ini kayanya kebluk ya bukan kurang tidur)




2012-11-18

Upin Ipin Bday Party Theme

Browsing nyari goodybag buat ultah Ghiffari cuma buat sodara-sodara sama tetangga sih. Terus pas liat -liat kesemsem sama ini. *ngelongok tanggalan* masih sempet ga ya riweuh riweuh hehe


taken from here

Breaking Dawn Part 2


Have u watch this movie?
It  exceeded my expectation

And oh.. the sex part was so elegant.. Love it..

and

the ending was not as I thought it would be

#well I'm a big fans of sad ending not a happy ending kinda type

2012-11-16

Roppopo Family

Pernah baca kan kalo gw lagi demen banget sama sepatu roppopo di postingan ini.
Nah si felice blueberry creme ini udah punya sodara-sodara lo hahahaha...

Furrrr Marie Horse Skin

and...

Pretty Denise Peach Milk

oh oh oh dan ga cuma itu

ipar gw ikutan donk culamitan beli 

Angelica Oreo Cotton

dan tampak tak mau kalah emak gw pun beli 

Cleo Strawberry Nut


Denise Choco Milk

So we are now officially.. Roppopo family hahaha...

Btw ini hari terakhirnya giveaway @roppopo lho. Come and join buat dapetin voucher...
Lumayan kaaaan....

Coba deh kalo ga percaya semua sama enak dan empuknya :)
Temen-temen kantor gw aja udah mulai pada kepengen pesen tuh,,,


Notes: All picture are taken from roppopo website.




2012-11-12

Diet + Fitness (joke)

Kenapa gw kasih kata (joke) karena sebelum dimulai jangan harapkan ada saran atau hal-hal yang serius disini ini cuma sekedar obrolan sehari-hari gw sama orang kantor gw....

Jadi ceritanya ada 2 orang yang lagi getol fitness dan jaga makan, gw sama masbro Ricky. Gw dipanggil mbak bro sama anak-anak (-____-!!).. 

Scene : Makanan snack datang...

Tim scanning alias Ricky yang kalo ngeliat makanan langsung lari kaya kesurupan ga dikasih makan seratus taun, biasanya langsung komentar. 
"Wah, hari ini jatah gw double neh, snacknya gorengan.. Gw bisa ambil jatah si Lia"
iyaa for your information udah kira-kira 1 bulan gw ga makan gorengan.. hiks,,, 
atau komen kaya gini
"eh li li.. ini ada neh yang bukan gorengan lo mau ga?"

Sementara masbro Felix (jijay ga sih lo bacanya hahaha) sering komentar 
"Halah, hidup cuma sekali nikmatin aja. Makan sok sok dijaga. Besok ketabrak bajaj juga mati."

Hari ini Felix untuk kesekian harinya datang ke kantor dengan sakit tenggorokan masih bagus juga dia kaga ngajak makan bubur di Oenpao. Nah begitu dia liat snack hari ini kue sus dengan coklat diatasnya langsung "aaaah coklat gw ga bisa makan neh gara-gara sakit tenggorkan". 
Gw aja yang lagi diet langsung makan (pura-pura lupa) hihihi dan dengan jiwa besar langsung menumpahkan napsu ngeledek
"makan aja lix lo sakit tenggorokan juga gapapa belum tentu juga besok kaga ketabrak bajaj"

Hahahahaha...........

eh terus ada satu orang nimpalin Rangga bilang "kata temen gw yang makan sehat dan fitness.. Emang sih mati mah mati aja tapi seenggaknya matinya yang keren"

gw langsung nimpalin
"oooh jadi seenggaknya pas mati badannya bagus ya"

ricky nimpalin jg
"gaaa nanti pas mati dimandiin sama nenek-nenek terus udah gitu dia ngegosip ama tetangganya "book yang tadi gw mandiin badannya six pack booo" naaaaaah kan keren tuhhhh"

dan terus kita jd ketawa ngikik sebenernya tujuan lo fitness dan diet itu apa sih? it made me thinking... atau... sebenernya waktu lo mati apa yang lo pengen orang bayangin soal lo? Masa iya cuma fisik ;)





Taun Baruan

Di keluarga gw ga pernah ada perayaan taun baruan. Bokap gw termasuk orang yang menganggap perayaan seperti itu gak ada gunanya dan menjurus ke pemborosan. Maklum bokap gw termasuk muslim yang agak ketat sama aturan walaupun ga pernah memaksakan sama keluarganya harus sesuai sama pemikiran beliau.

Mulai ikut-ikut ngerayain taun baruan pas jaman kuliah aja. Itu pun bukan ngerayain kaya gimana gitu. Cuma bakar-bakar aja sama temen-temen kuliah di kostan.. Masak ini itu sambil ngobrol cekikikan. Atau paling banter pernah jg ke Dago buat makan jagung bakar sambil muter-muter ga jelas yang sampai sekarang gw ga ngerti apa serunya hehe... Serunya cuma karena sama temen-temen aja.

Disini gw mulai menyadari gw emang bukan tipe orang yang suka di tempat rame-rame banyak orang dan ga jelas tujuan. Nonton konser pernahlah satu dua kali.. Tapi juga ga segitu menikmati berada dalam sekumpulan orang kadang-kadang bau rokok. Suara musik yang keras banget... Just not me I guess..

Back to cerita taun baruan.. Setelah nikah suasanan taun baruan jg makin ga berasa. Taun pertama kita taun baruan itu gw baru melahirkan hampir sebulan yang mana lagi heboh-hebohnya ga tidurrrrrrrrrrrr wkwkwk... Jadi kita emang tidur jam 2 pagi tapi emang ga ngeh itu udah jam 2 pagi saking udah ngantuk berusaha bikin anak bayi ini tidur. Di tahun yang kedua gw malah sama sekali ga inget kita ngapain. Kayanya ga ada bedanya sama hari-hari biasa. Sementara tahun kemarin kita bertiga di Taipei, pesen pizza vegetarian dan dikasih bonus moon cake kalo ga salah terus udah gitu jam 11 gw naek ke kasur nemenin Ghiffari tidur sementara Chaca siap siap ke rooftop untuk ambil gambar fireworks dari Taipei 101.

Taun ini? Wah kayanya malah lebih parah. Bukan jadwal Chaca pulang. Dan juga sama sekali ga ada ide mau ngapain. Mungkin tidur aja kaya hari-hari sebelumnya hehe...

Atau mungkin ada yang mau ngasih ide? Ngapain gitu? Apa solat taubat, tahajud, hajat... biar tahun 2013 diberi kemudahan dan kelancaran. Ini ide religius.. Mungkin ada ide kuliner? atau nginep dimana gitu...

Ah nantilah kalo dah makin deket siapa tau dapet ide :D

2012-11-11

Korean Drama

Gw sebenernya paling males nntn drama-drama terakhir gw nntn itu Full House pas jaman kuliah. Sempet juga sih nntn korea punya ipar gw dulu pas lagi hamil. Tapi gw ga kecanduan. Sebenernya alasan gw males adalah karena kalo udah nonton susah bener berentinya. Sama aja sih akhirnya gw tetep aja nntn Desperate Housewives, Gossip Girls, Heroes dan lain-lain itulah...

Nah 2 bulan terakhir gw diracunin sama masbro Felix orang kantor gw, pertama dia kasih 1 film dan 2 k-drama...


Love Rain

(ini gw sampe nyimpen soundtracknya donk di notbuk)


BIG

Eh keterusan malah sekarang lagi nonton Dream High (masih yang pertama)


dan seperti yang gw takutin susah boook berentinya hihihi.. Saking niatnya sampe gw kopi ke ipad. Jadi gw nntn di kereta berangkat dan pulang awalnya. Lama-lama gw bagi-bagi kalo berangkat nntn kalo pulang baca buku atau sebaliknya mana aja yang berasa lagi nanggung. Gilee pembagian waktu yang efektif dan efisien bener hahahaha...

Jadi pas di kantor gw paling banter kalo ga terlalu dikejar deadline gw konsentrasi belajar kerjaan kantor atau kalo lagi jenuh dan ada ide ya ngeblog.



November target

Ghiffari lagi bobok siang.. Gw lagi ngelamun mau bikin November target. Ga ngoyo yang hebat-hebat atau gimanalah. Cuma satu... Ngurangin aktivitas gadget. Entah itu bbm, whatsapp, LINE, Path atau apalah...

Simple, gw cuma akan buka bb, ipad ataupun notebook di kereta dan kantor. Once gw sampe ke rumah gw ga akan buka bb atau ipad lagi. Konsentrasi full ke Ghiffari. Gw inget sebulan pertama di Taipei dulu gw jg ga bisa bbman atau pun twitteran dan kayanya kerjaan-kerjaan jadi lebih cepet kelar.

Bukan berarti bb mati juga sih palingan gw cuma biarin aja mgkn 1-2x gw akan cek takut ada yang penting. Karena kan suami aye jauh. Tapi kalo pun perlu contact sama Chaca mending Skype ajalah sekalian jadi kita kan ngobrol semua barengan.

Doakan agar aku berhasil mengatasi kecanduan gadget yaaa... Soalnya gw mulai merasa lebih banyak mudharat daripada manfaat neh hihi...

Di samping itu gw bisa lebih konsentrasi ke gym dan selesain 4 buku yang masih numpuk diatas meja..

2012-11-10

Garuda Indonesia Travel Fair 2012

Kemarin Jumat gw janjian ama @darinadanil buat ke travel fair ini. Udah cukup lama gw napsir mau dateng kesini. Karena rencananya January depan mau liburan agak banyakan sama nyokap n tante-tante gw ke Taipei.

Beberapa waktu lalu beli tiket buat mama dan papa mertua sekitar 440 USD per orang. Karena berangkatnya juga udah mepet akhir November ini. Sejak Garuda Indonesia mulai mengoperasikan Jakarta-Taipei Chaca sering banget dapet promo dan beberapa kali dapet sekitar 3jutaan kadang kurang dikit kadang lebih dikit.

Makanya gw udah niat banget, pengen ke Travel Fair ini. Janjian sama iti jam 2 di JCC karena kita sama-sama punya kartu Mandiri jadi masuknya gratisssss... Begitu masuk kita langsung disuruh isi kupon dan masukin di pintu depan.

Begitu masuk terdepan adalah booth Garuda Indonesianya. Kita bisa tanya-tanya harga tiket Garuda kemana aja sama mas-mas yang jaga disitu. Dan gw cuma tanya 2 negara, Taipei sama Singapore.
Kalo Taipei buat akhir January sementara kalo Singapore buat February.

Taipei (end January) - 335 USD -nett maksimum 7 hari
Singapore (mid February) - 131 USD 

Imho, kalo yang ke Singapore sih ga murah ya, kita bisa naek AirAsia atau Jetstar aja karena toh perjalanan kan cuma sebentar (ini emang gw aja kali ya yang merki). Jadi gw fokus aja ke urusan Taipei karena ini urusan tiket 7 orang.

Oh iya, kalo Iti sempet tanya-tanya banyak negara dan ambil banyak brosur juga karena kononnya dirinya mau acara sekeluarga kira-kira 19 orang. *sembahIti saluttt gw ngurus orang sebanyak itu.

Kalo ga salah yang gw inget bikin kita berdua kaget adalah harga tiket ke Korea. Mungkin karena lagi booming Gangnam Style, K Pop, K Drama, dan apalah itu harga tiketnya per orang 601 USD udah ga gitu beda jauh ama ke Perth kalo ga salah hehehe...

Setelah puter-puter sana sini ambil brosur sono sini. Akhirnya gw mau booking beneran tuh tiket. Vayatour rame banget sampe ga ada duduk, Bayu Buana juga begitu, akhirnya memutuskan ngantri di Smailing Tour. Udah ya lama dan mbaknya jutek pas gw tanya tiket di hari yang gw mau dia bilang ga maksimum 7 hari kaya kata mas Garuda yang di depan tapi harganya 370 USD.

Again, karena gw merki dan mbaknya jutek (teuteup) gw mutusin buat ga book disitu. Tepat di seberangnya ada Genta Tour. Belum pernah denger sebelumnya, tapi karena ga gitu rame kita iseng tanya-tanya. Dibantu sama Mas Romeo, yang mana baek bener ngejawabin semua pertanyaan kita yang mau pergi kemana satu persatu hahaha...

Tiba-tiba juragan jalan-jalan @ini_dhita dateng hihihi... Ternyata janjian ama Iti. Terus sibuklah nanya kita semua ini itu. Dan kalo disini beneran 335 USD max 7 hari. Jadi gw langsung book buat 7 orang. Beruntungnya gw punya emak bawel dan rewel list semua yang mau berangkat beserta tanggal lahir dan nomor paspor udah ada di selembar kertas yang tinggal gw kasih dengan manisnya ke Mas Romeo.

Yang berasa ga sopan adalah KURS. Beuh pas gw beli 440 USD buat mertua gw aja kurs 9800 perak itu gw udah misuh-misuh. Nah kemaren itu kursnya 9900. (x____x) Tapi ya karena tetep jauh lebih murah ya udahlah yaaa... hehehe.. heran deh gw protes mlulu

Pokoknya kemaren intinya cuma booking dan issued tiket aja. Kalo soal tour dll bisa dilanjutin abis ini via email atau telp ke agent travelnya.

Alhamdulillah banget mudah-mudahan lancar terus deh :)

Btw didalem pameran itu ada 48 travel agent dengan segala macem destinasi, Europe, Middle East, China, Asia, mana aja bolehhhh... Saran gw mending naek taksi aja turun agak depan dan jalan karena hari Jumat aja kemaren ramenya naudzubillah deh. Pulangnya pun gw naek ojek aja ke kantor lebih cepet. Kebayang ramenya kalo wiken gini.

Selamat bingung mau liburan kemana :)

2012-11-07

Terapi Wicara Seri Baru

Kalo ada yang suka ngikutin cerita soal Ghiffari, kemaren ini gw ngepost soal terapi wicara nya yang agak terhambat karena terapisnya cuti melahirkan. Cerita lengkapnya disini

Hari ini kebetulan supir gw ga masuk karena sakit, jadi sekalian aja gw ijin ke kantor siang buat anter Ghiffari dulu ke tempat terapi. Penasaran hasilnya sama terapis yang baru juga kan.
Tapi karena paginya gw fitness dulu gw minta tolong supir kaka gw yang anter ke Hermina (ini ceritanya kelewat detail ya sampai yang ga penting jg diceritain deh). Pas tepat jam 10 gw udah nangkring depan kelasnya Ghiffari.

Begitu sang bocah ganteng pujaan hati gw keluar.. Langsung tersenyum lebar karena ada gw. Ah I always adore those smile he put in his face. Terus Bu Nur terapisnya yang baru cerita soal terapinya. Katanya bagus ko udah bisa niru, ud bisa disuruh, ud mau nunjuk gambar, kalo ditanya gambar udah bisa jawab. Cuma atensinya aja masih belum 100% jadi katanya yang perlu makin bagus terapi sensor integrasinya karena terapi wicara menurut dia tinggal di ngelancarin aja...

Ooow I'm so happy hehe... Alhamdulillah banget cocok sama Bu Nur. Ghiffarinya nurut diajarin juga pinter.
Mudah-mudahan gitu terus dan bisa cepet selesai terapinya. Terus kita bisa ikut papa lagi deh.. Yihaaa...


2012-11-06

Why Me?

W         : Say, nanya donk..
H          : yess...
W         : Why me? Why do u choose to love me?
H          : No reason. I don't need a reason to love you... I just do...

*speechless

Lesson Learned!

Baru berhasil ngumpulin ingatan buat cerita sekarang, sekitar dua minggu yang lalu. Di seberang rumah gw ada berita duka, suami tetangga gw yang umurnya 31 tahun meninggal dunia, kabarnya karena radang otak yang udah cukup parah.

Tapi bukan itu yang mau gw ceritain. Karena ada yang meninggal otomatis jalanan menuju rumah gw agak padat sama kendaraan. Jadi malam itu pas mau belok ke rumah karena takut mobil ga muat kita parkir di pinggir jalan. Bukan jalan raya sih cuma jalan komplek tapi cukup rame ama ojek atau kendaraan sekitar wilayah perumahan gw itu. 

Kita udah jalan seharian, lumayan teler juga. Di akhir perjalanan Ghiffari juga udah ogah duduk di car seat karena bosen, minta duduk di depan ama gw. Pas berenti di depan rumah tetangga gw di jalan besar, gw turunin Ghiffari dulu sebentar terus ambil tas. Gw sadar dia jalan ke belakang mobil.. Tapi gw pikir dia cuma jalan ke arah rumah gw karena biasanya dia udah apal langsung jalan ke arah belokan rumah. 

Pas gw sadar Ghiffari ga tungguin gw, gw ngikutin mobil sambil teriak "aa aa kemana". Si mbak lagi sibuk ngambilin barang di mobil dan Chaca masih di kursi setir. Tiba-tiba kedengeran Chaca teriak "Aaaaa". Refleks gw langsung lari kedepan mobil Ghiffari lagi di tengah jalan dan ada motor. Gw teriaaaaaaaaaaaaak. Alhamdulillah itu motor sadar ada Ghiffari dari awal jadi dia emang jalan pelan-pelan banget. Gw langsung lari ngegandeng Ghiffari. 

Gw langsung bilang "Sayang, jangan jalan ke tengah yaaa. Ga boleh gitu lagi".. Ghiffari cuma ketawa dia masih mikir kalo ada motor itu kejar-kejaran ngejar dia (-___-!!) terus dy nimpalin gw "Sayang sayang" ngeledek gw yang tampangnya udah pucat pasi.

Tapi gw belum sadar waktu itu abis ngalamin apa. Gw santai jalan menuju rumah, mandiin Ghiffari, makein baju. Begitu gw mandi, baru deh itu flashback kejadian maghrib tadi. Lemess banget rasanya. Aduh bener deh kata emak gw kalo Maghrib tuh mestinya udah di rumah aja. Terus gw mulai memikirkan kemungkinan buruk.. Gimana kalau,,, Motornya ga ngeh.. Gimana kalau gw telat lari... Gimana kalau.. Arrrrghhh.. Stoppp.. Gw ga mau lagi berandai-andai.. Gw udah bersyukur banget ga ada apa-apa.

Chaca bilang pas dia liat Ghiffari udah saking paniknya dia bahkan mau buka pintu mobil malah jadi ngunci mobil terus dia cuma bisa teriak-teriak manggil Ghiffari. Kita berdua termenung malem itu. Pasti ini teguran.. Mungkin sholat kita masih jauh dari khusyu jauh dari tepat waktu... Alhamdulillah udah dikasih teguran dan alhamdulillah bangettttt Ghiffari gak apa-apa.

Dan yang paling tidak terpengaruh dengan kejadian itu ya Ghiffari. Anaknya sih cuek bebek aja yaa ga tau ibu bapaknya jantungnya udah berenti waktu ngeliat di tengah jalan ketawa-ketawa ngejar motor...







2012-11-05

Menikah Usia Berapa?

Konsultan Pernikahan @noveldy pernah ditanya salah satu followernya apakah beliau mendukung nikah muda. Jawaban beliau adalah "saya mendukung nikah siap".

Walaupun menurut gw sampai sekarang 'siap' itu masih misteri....

Waktu gw kecil eh ga kecil sih ya SMA gw merancang pengen menikah umur 23 tepat setelah gw lulus kuliah. Eh eh bukan menikah umur 23 tapi melahirkan umur 23. Kenapa? Karena kayanya keren gitu pas umur 40 tahun anak gw umur 17 tahun. Lah dimana letak kerennya sih?
Jiah,,, namanya jg anak kecil lagi berandai-andai. Gw ngerasa keren aja gitu pas gw ngerayain anak gw umur 17 tahun gw jg masih 40. Dan banyak orang bilang life begins at 40. Buat anak-anak juga kan umur 17 itu sebagai gerbang kedewasaan (bukan berarti udah legal nonton bokep loh ya).

Realisasinya gw menikah umur 25 tahun dan punya anak umur 26. Menyesal? Kalo gw membayangkan gw nikah umur 23 mungkin gw lagi emosional tingkat dewa... Wong gw inget gw kerjaannya dikit-dikit ngambek mulu ama Chaca hehe... Gimana cara punya anak umur segitu, oramg sekarang aja gw masih selalu ngerasa gw kurang sabar dan kurang lembut sama Ghiffari. Padahal sekarang umur gw kan udah berapaa... *gak mau sebut wkwkwk...

Nah itu kan versi gw....

Gimana menurut lo?

Ada yang bilang wah kalo cewe sih udah dikejar-kejar umur kalo udah diatas 28 udah mulai pasrah mau sama siapa aja deh nikahnya.. Kalo cowo kan santai umur berapa juga cuek aja.. Ini yang ngomong cowo donk jelas... Tapi kalo gw sih bilang "kata siapa" orang temen-temen cowo gw yang nikah duluan daripada kita yang cewe-cewe lebih banyak lo.

Ada juga yang bilang pengen puas-puasin jalan-jalan dulu sana sini berkarir dulu kalo udah baru nikah dan punya anak...

Banyak juga yang keburu enjoy berkarir dan jadi malas menikah ama punya anak. Buat apa berkomitmen kalo bisa senang-senang sendirian.

Ada juga yang masih umur 23 tapi bolak balik nanya ama gw "nikah tuh enak ya mba ih pengen deh pengen cepet-cepet" hahaha,,,,

Terus kalo yang udah nikah gimana? Suatu waktu gw ngobrol ama salah seorang teman ikrib gw dy blang ah gw kalo inget laki gw nyebelin mending gw dulu kaga usah kawin deh, pergi kerja di luar negeri, jalan-jalan keliling dunia... Cuma satu yang gw ga pernah seselin.. PUNYA ANAK... Bahkan kadang gw mikir kalo gw mau selingkuh gw mau selingkuh ama cewe aja udah gedeg gw ama cowo...
Gw ngakak dooonk jelas denger ini.

Bener lo buat orang yang udah menikah rebek sama keperluan suami dan anak (gw maksudnya), terkadang liat kehidupan orang lain sepintas adalah kepikiran ih enak ya.. Bisa jalan-jalan kerja di luar ga usah mikir pengen buru-buru pulang. Jalan-jalan jg santai kayanya. Terus kalo nge gym jg ga buru-buru. Gw ko rasanya idup buru-buru bener ya kalo ga sama Ghiffari kaya ketakutan kalo ngerasa gw tuh abandoned anak sendiri. Walaupun orang bilang jadi ibu itu butuh me time jg. Tetep aja lho ada perasaan bersalah ketika melakukan hal-hal yang mungkin waktunya bisa dipake sama anak.

Ah,,,, ngelantur deh.. Balik lagi ke pertanyaan jadi cocoknya nikah itu umur berapa? :p

Dilema Terapi Wicara

Picture taken from here

Jadi 3 minggu terakhir ini gw dipusingkan dengan terapi wicara Ghiffari. Alkisah sang terapistnya selama ini Bu Emmy kan hamil memang dari awal kehamilan agak ringkih dan beberapa kali ijin tapi so far cara mengajarnya menurut gw lumayan ok. Jadi di usia kehamilan masuk 7 bulan kemarin, Bu Emmy disaranin untuk cuti melahirkan lebih cepat. Nah masalahnya ada di... penggantinya

Mencari terapis wicara di Bogor termasuk langka. Dulu kan terkenal banget tuh Mas Dion dan Bu Neneng di RS Azra Bogor. Tapi konon sekarang mereka berdua udah jadi dosen di UI jadi ga jadi terapis lagi. Bahkan kebanyakan anak terapinya berpindah ke Hermina. Dan berhubung Hermina udah paling enak banget posisinya dari rumah gw yang tinggal koprol ya gw berharap ga pindah-pindah lah

Nah terus sebenernya udah ada penggantinya dari Hermina sendiri, tapi... fressssh... alias baru banget.. Walaupun gw liat dia udah ikut beberapa kali pas terapi sama Ghiffari. Entah kenapa gw masih kurang sreg, sama cara ngasih masukan dan cara ngajarnya. Begitu pula nyokap gw. 

Kalo gw masih diem-diem aja, nyokap gw langsung frontal curhat sama bagian admin Klinik Tumbuh Kembang. Tapi kok ya berenti terapi wicara juga bukan option yang ok tampaknya. Akhirnya gw putuskan untuk mengcancel satu terapi wicara dan melanjutkan sesi yang lain. Sebagai gantinya semua yang dilakukan di terapi wicara bener-bener kembali dirutinin di rumah setiap hari (yah emang kudunya jg gitu kaleee). Kaya massage pipi, belajar niup lilin, peluit dll... 

Pucuk dicinta ulam pun tiba. Tetiba Bu Lola, adminnya KTK ngabarin kalo Bu Nur salah satu terapis wicara di Hermina ada jadwal kosong karena ada yang udah lulus apa gimanalah. Jadi sekarang Ghiffari cuma perlu datang 2 kali ke Hermina setiap Rabu dan Jumat untuk 2 sesi sekaligus Sensori Integrasi dan Wicara..

Yeay.. Alhamdulillah selalu dimudahkan kalo sabar (padahal gak)...

Mudah-mudahan cocok sama yang ini dan hasilnya baik. Sebenernya buat gw pribadi terapi itu semacam kaya evaluasi buat terapi hariannya Ghiffari jadi gw tau apa terapi harian dia udah cukup ok karena kalo kita pribadi kan liatnya entah kadang stagnan atau kadang kita ngerasa udah pinter jadi butuh masukin dari praktisi yang memang ahli di bidang ini.




2012-11-04

Turtle Island

Turtle Island is 10 kilometers above the sea leave and located at the coast of Toucheng in Yilan County. It is a volcanic island that sits alone in the sea and is shaped, as its name implies, like a floating turtle. The island features mountain peaks, sea-eroded caves, a lake, special cliff vegetation, and rich marine ecology resources; it is also a fine place for watching the sun rise and set, and it has become a hot tourist spot in recent years because of the large pods of whales and dolphins that frequently appear in the waters nearby.




















One week before going home to Indonesia, my husband took a hiking trip with his colleagues to Turtle Island. Pretty impressed with those photos taken by him. It encourage me to ask few question to him about his journey this time.


  1. How long do you need to reach Turtle Island from Taipei?
  2. How much does it cost?
  3. How many step you need to take to reach the top?
  4. What is the most impressive about the journey?
  5. How do you summarized the trip?
Answer :


  1. We took the train for around two hour to Toucheng Station and rent a tour ferry to the Island for around an hour. So it was a 3 hour trip from Taipei to Turtle Island. 
  2. The train ticket cost 400 NT (round way trip) and tour ferry was 1000 NT.
  3. 1706 step
  4. When you reach the top and see the view, it was magnificent. Even though it was so exhausting but to be able to reach the top and see those view. Speechless
  5. Recommended trip to people who loves hiking. The island was so well organized. It is not too expensive. You can rent along the ferry with your friends.
Please do enjoy the pictures!





Idul Adha

Belum telat kan ya baru seminggu.
Idul Adha tahun ini gw sama Ghiffari ga solat. Karena Ghiffari baru bangun jam setengah 8 pas udah kelar solatnya, gw ga berani tinggal ama BS doank karena baru seminggu. Jadi yang solat cuma Chaca sama nyokap gw. Dan kebetulan juga tumben-tumbenan mesjid di komplek gw mulai solat jam 6.15. Pagi benerrrrr... hehe..


-- bocah yang baru bangun tanpa rasa bersalah --

Terus abis itu kita makan ketupat + opor ayam + sayur labu + rendang bikinan mama.. Sedapppp... Berasa banget enaknya karena taun kemaren kita full lebaran di Taipei. Jadi pas banget taun ini Lebaran kemaren makan masakan mama mertua yang super endeussss. Sekarang lebaran haji makan masakan mama yang sama maknyusssnya..

Karena pas banget libur tanggal merahnya hari Jumat, kita juga sekalian ke makam Papa. Ghiffari karena dari kecil selalu dibawa udah apal mesti duduk dimana dan ngapain aja. Biasanya dia sibuk naburin bunga dan nyiramin air. Ga kerasa nih bocah udah makin gede. Inget dulu jaman hamil tiap jumat ke makam papa sebelum ke kantor.



Pipi gw tembem amat sih (--____--!!)

Dan inilah 2 lelaki ganteng mauttt yang berpelukan terus sepanjang wiken hihihi,,,,


Keesokan harinya, pagi-pagi kita fitness (tetep yaa boook) terus abis itu si daging jatah kita udah dibagiin sama mesjid... Yeay.. Nyate time!!
Nyokap sama mbak sibuk siapin dagingnya dan bumbunya. Dan gw ama Chaca bagian bakar-bakar. Seruuuuu.. Ghiffari juga ikut bumbuin. Dan kita makan semua bareng sama kaka gw sekeluarga. It was Super Fun! Kenyang Enyaaak dan Seru,,, Mantappp bener ini lebarannya :)







2012-11-03

Terburu-buru

Gw tuh termasuk orang yang selalu pengen.,,


  • Buru-buru sampe kantor
  • Buru-buru pulang pengen ketemu Ghiffari tapi sampe rumah sibuk BBMan
  • Buru-buru kalo lagi mandi jadi tiap mandi ala mandi bebek
  • Buru-buru ambil keputusan
  • Buru-buru pinter sesuatu
  • Buru-buru langsing singset kaya Jessica Alba hihihi...
  • Buru-buru pengen Ghiffari bisa bikin puisi :p

Kalo dipikir-pikir rasanya kaya dikejar-kejar terus. Pas bagian ga ada deadline tetep bingung. Setiap ngeliat ternyata banyak waktu kebuang langsung nyesel. Tapi kalo dipikir kalo ngerjain buru-buru juga hasilnya suka ga bener.  Belum lagi gw suka ga konsisten semangat di awal doank di belakang mah kendoooor,,,, terus terlupakan

Kayanya walaupun udah ngusahain manajemen waktu dengan baik atau mengorganisir segala sesuatu gw masih lebih sering miss deh. Masih ada manajemen keuangan yang salah itung tapi mostly adalah manajemen diri yang masih kacrut. 

Padahal kalo dipikir-pikir yah makin taun gw bikin resolusi tahunan itu kayanya makin masuk akal deh. Maksudnya pas awal-awal suka yang berlebihan bagaikan Sangkuriang semua harus selesai besok. Terus  mulai dipilah tapi dikasih target lebih ringan gw nganggep enteng, dikasih target berlebihan gw nganggep ah gw terlalu lebay.

Padahal lagi yaa hampir semua hal biasanya memang harus melewati proses. Sama halnya seperti hari pertama kerja yang kayanya lamaaaa banget dan ga pinter-pinter (itu mah sampe sekarang) pasti kalo kita ngasih 100% hasilnya akan 100% (Insya Allah) nah masalahnya pernah ga gw ngerjain segala sesuatu 100%

Tau donk jadi yang salah dimana. Hahaha.. yang salah itu di gw. Terperangkap sama pikiran-pikiran gw sendiri. Terlalu sibuk mikirin mau apa harus gimana tapi pas praktek kalah sama diri sendiri.

Kesimpulan :

Ada 2 problem mendasar dari diri gw :

  1. Tujuan yang belum jelas
  2. Komitmen
Mungkin mendingan resolusi taun depan dibikin per bulan aja.
Terus sekarang?
Pffffft... Apa gw butuh liburan ya? 

Nah lho jadi ngelantur :p


2012-11-02

Ghiffari Today




Hari ini Ghiffari 35 bulan, satu bulan lagi menuju 3 tahun. Dan sekitar 10 bulan setelah terapi di Indonesia.

Kalo ada yang nanya "gimana Ghiffari udah bisa ngmg" atau "sampai kapan terapinya". Jujur yak gw suka bingung. Yah kalo kepengenan gw sih terapinya cepet selesai. Tapi komunikasi 2 arahnya masih belum sesuai ekspektasi neh. Kemampuan buat bercerita masih agak lemah.

Anyway berikut hasil terapi 10 bulan

  1. Berhitung 1-10 lengkap tanpa ada yang kelewat
  2. Nyanyi hampir semua lagi di kaset tapi mostly bagian reff doank atau depannya aja hihihi
  3. Kalo soal disuruh-suruh sih udah lengkap lah ya, suruh salam, suruh taro piring di tempat cuci, rebessss.. #emakmalas
  4. Warna-warna kaya Putih, Merah, Biru, Kuning, Hijau (biarpun suka ga mau kalo atensi lagi lemah)
  5. Udah bisa minta makan "Nasi Goling" ama "Tahuuu" 
  6. Kalo dulu gw selalu curiga dia ikutin kata-kata gw karena ga sengaja, kalo sekarang dia bisa lanjutin kata-kata gw. Misalnya lagi berhitung, gw sebut satu dua tiiii dia bilang gaaaaaa empat lima trusss sampe sepuwuh. Atau lagi nyanyi gw blg "burung kakaaa" dia blg "tuaaaaaaaa". Dulunya diem aja lho. Jadi gw seneng banget sekarang dia merespon
  7. Sekarang kalo di mobil dia liat keluar kalo liat mobil lagi dia sibuk blg "ubil" terus "syepeda" kalo liat motor ama sepeda (belum tau bedanya hehe). 
  8. Literally semua yang gw sebut dia ikutin sekarang "aa tidur dooonk" terus dengan beonya "aa tidur doonk" sambil senyum-senyum genit ga jelas (x__x)
  9. Karena racun bapaknya sekarang lagi hobi blg "mai mai" (manggil gw) "dede bayiiii" Apa pulak ini maksudnyaaaa....
  10. Udah jadi pemakan segala, kalo dulu suka males makan yang kudu susah ngunyah (dan diturut terus ama neneknya) sekarang udah rela makan apa aja walaupun susah. 
  11. Udah bisa nyebut anggota tubuh sih walaupun kadang mau kadang ogah

Yang masih super PeeR buat gw emaknya adalah
  1. Gw udah kelewat santai sekarang, ga ngikutin terapi dia lagi di rumah
  2. Ngajarin ngejawab pertanyaan yang simple sekalipun kaya "Ghiffari mana" 
  3. Oiya buat BAB ini bocah masih takut berat duduk di kamar mandi di kursinya itu. Kayanya dy begitu dipasangin pampers buat tidur selalu dengan ikhlasnya BAB tapi kalo nangkring di kamar mandi kaga mau keluar. Ini gimana ya :S 
  4. Gw udah jadi ibu-ibu pemalas yang jarang browsing lagi soal terapi atau tumkem hiks..

Solusi
  1. Meningkatkan kembali ilmu kelebayan dan harus review lagi tiap bulan hasil terapinya. Masa iya pasrah aja terapi-terapi doank tapi kemajuan mulai stagnan
  2. Bikin list lagi kaya dulu buat dikerjain mbaknya di rumah jadi gw tau tiap hari checklistnya jalan
  3. Update terus kegiatan apa lagi yang bisa membantu supaya atensi Ghiffari bertambah karena gw liat masih suka ngeloyor aja kalo dibilangin.

- kalo udah bikin list baru kegiatan Ghiffari insya Allah bakal di post siapa tau berguna-


1 bulan lagi!

Upcoming events exactly in one month.. Can't wait...




2012-11-01

StumbleUpon!



Lagi kesemsem sama aplikasi ini ternyata banyak banget web keren di dunia ini.. 
Yihaaa....