2012-09-30

Ganti Hati - Dahlan Iskan

Cover Buku Ganti Hati



Ada yang udah baca buku ini belum ya? Sekitar 1 bulan yang lalu gw baca buku ini. Sebenernya random choice dan kebetulan gw suka gaya berceritanya Dahlan Iskan. Jurnalis sejati dan Pekerja Keras. Reminds me of my dad. Dan bokap gw juga meninggal karena penyakit Liver. So I feel so much connected with the story.

Ada beberapa point di buku ini yang juga menginspirasi gw. 

1. Detail Gambaran Keadaan

Seperti waktu beliau bilang beliau lebih suka menulis tanpa gambar sehingga pembaca bisa ikut membayangkan apa yang dia maksud makanya beliau selalu menjelaskan ceritanya dengan sangat detail. Menggambarkan bentuk livernya yang udah 'gosong' secara detail sehingga pembaca bisa membayangkan. Menggambarkan keadaan detail rumah sakit dan kamar yang dia tempati di rumah sakit Cina tempat beliau menjalankan operasi Ganti Hati.

2. Bukan pencinta hal mistis

Sebagai orang yang beragama gw liat juga beliau ga sekuler tapi juga orang agama yang berilmu. Terlihat dari bahasan beliau tentang hukum transpalantasi dalam agama Islam. Juga pengalaman nyantri . Tapi salah satu yang gw suka adalah tentang ketakutan istri beliau kalo Dahlan Iskan meninggal dalam keadaan muka menghitam. Karena banyak dipercaya di daerah tertentu bahwa meninggal dalam keadaan muka menghitam berarti ada sesuatu hal buruk yang dilakukan di dunia. Sementara dalam dunia medis sendiri fungsi liver yang buruk dapat menyebabkan efek samping tersebut

3. Realistis

Menyadari kesalahan dirinya sendiri bahwa bekerja terlalu keras sehingga mengesampingkan kesehatan. Kalo bahasa bokap gw dulu waktu sakit "mendzolimi" diri sendiri. Sadar tapi bukan juga menyesali tapi mempelajari dan mengambil tindakan selanjutnya itu penting. Gw sering banget berada dalam posisi menyesali dan berharap bisa menghapus hal dodol yang gw lakukan. Jadi gw tertampar donk baca ini. I should take responsibilty of what I've done rather than feeling sorry for myself.

4. Tetap Belajar dan Menulis

Salut tertinggi gw adalah karena beliau berhasil belajar bahasa Mandarin dalam keadaan sakit. Gw yang notabene sehat aja cuman "sibuk ngurus anak" ko ga bisa memaksa diri gw sendiri buat konsisten belajar. Problem gw mungkin ada disitu. Di bagian KONSISTENSI. :p
Dan yang keren adalah beliau begitu selesai menjalani operasi langsung minta diambilin notebook buat nulisin cerita ini yang akhirnya jadi buku.


RECOMMENDED... 









2012-09-29

Terharu

Tengah malam buta, baru aja berhasil nidurin Ghiffari yang entah kenapa muntah-muntah sedari Maghrib tadi.

Tiba-tiba ngeliatin anak ini tidur merasa terharu mellow ga jelas inget Ghiffari udah tambah pinter aja tiap harinya. Dan gw gak 24 jam lagi nemenin kaya dulu.

Udah bisa jadi rekan yang ok banget kalo pergi berduaan aja

Udah bisa pake kaos kaki + sepatu (dan sandal jepit!) sendiri setiap mau berangkat

Udah bisa misahin mana pampers (sampah) yang harus dibuang dan naro baju kotor bekas dia pakai ke tempat cucian

Udah ngerti kalo belok ke stasiun nganterin mamanya berdrama

Lagi seneng-senengnya nyanyi "pi bday tuyu"

Nangis sambil nyanyi "Topi saya bundar"

Kalo lagi nangis sempet2nya lari ngambil tisu terus ngusapin air mata yang ngalir dengan gaya dramanya hehe..

Kalo suka makanannya mau makan sendiri dari mulai sampe abisss bisss bisss

Romantissss suka nyiumin mamanya setiap ketemu sambil ada efek "mmmuaaaaaaaah"

Mudah-mudahan kepinterannya nambah terus ya sayangku yang ganteng

Makasih ya Allah atas anugerah Mu

2012-09-28

5 Family Places to Visit in Taipei

 1. Taipei Zoo + Maokong Gondola


Kalo soal Taipei Zoo udah pernah gw bahas secara mendetail di post yang ini. Tapi yang belum pernah gw ceritain adalah Maokong Gondolanya. Letak si Maokong Gondola ini ada di sebelah nya Taipei Zoo. Kalo gw ga salah ada 5 station dan 3 perhentian. Gondolanya sendiri ukurannya cukup besar untuk 5-6 orang (kalo ga salah).



Oh iya Gondolanya ada 2 macem, yang transparan dan yang biasa (alias lantainya tertutup). Pertamanya kita belain naek yang crystal gondola (transparan) ternyata ga worth it karena gondola yang transparan cuma dikit jadi antriannya lebih banyak dan sebenernya ga ada juga yang diliat di bawah gondolanya cm pohon-pohon doank. Akhirnya pas pulangnya kita ambil yang biasa aja. Tapi ya itung-itung pengalaman lah hehehe…



Tiket yang dibayar kalo dari ujung ke ujung sekitar 30 NT.

1 Station 30NT

2 Station 40NT

3 Station 50NT



Dan seperti biasa umur diatas 65 dan disable cuma bayar setengahnya

1 Station 15NT

2 Station 20NT

3 Station 25NT



2. Miramar

Miramar
Miramar ini mall yang dilantai atasnya ada Ferris Wheel (kincir angin). Begitu sampe paling puncak you can see Taipei in its beautiful lights. Jadi kita naek tiap keretanya (apa si namanya ya) itu dilewat satu kereta. Mungkin untuk alas an keseimbangan. Kalo gw becanda ama Chaca gw bilang “itu biar kalo lagi ciuman ga keliatan ama kereta lain say”. Dan kemudian dia jadi ngeliatin mlulu siapa tau beneran ada yang ke gap lagi ciuman (-___-!!)

Dan jalannya pelan-pelan jadi kita bisa menikmati banget. Gak buru-buru kaya yang di Ancol gitu lho hehe…



Tiketnya 200 NT udah termasuk naek Caroussel yang ada di sebelah Ferris Wheel. Plus dapet diskon Haagen Daaz (PENTING! hehe)



3. Taipei 101

Sebelum Burj Khalifa di Dubai dan dibuka di tahun 2010 dibangun, konon kabarnya pada tahun 2004 Taipei 101 adalah gedung tertinggi di dunia.

Taipei 101 ini si mall ya sebenernya cm kita bisa naek keatasnya ke lantai 101nya itu untuk liat pemandangan kota dari atas.. Keren kalo malem kita kesini dan liat lampu-lampu dari kejauhan.



Kalo ga salah Chaca pernah fotoin ini tapi sementara beliau mencari2 filenya. Gw ambil foto dari mbah google aja ya buat bayangin.




Taipei 101

4. Daan Park

Taman yang satu ini luassssssssssss dan enak banget dipake jalan-jalan kalo weekend kita ngajakin jalan Ghiffari ke sini karena ada taman bermain luasssss dan kumplit banget dari mulai buat bayi sampe anak yang umurnya udah aga gedean. Ada tempat buat maen rollerblade segala. Surganya anak-anak.. Oh not to mention ada juga tempat main pasirrrr…

Gratisssss….

Ghiffari kayanya kalo dating kesini kaya ketemu surga dunia lari sana sini bingung mau naek yang mana dulu. Panjat sana sini naek ayunan dll..



Kalo Ghiffari lagi tidur, kita biasanya jalan-jalan sana sini. Karena luas. Haus? Banyak mesin minuman tersedia. Dan ada juga tukang makanan diluar taman. Tapi ya gw ga pernah beli lah yaa,,, kalo buah doank sih beli hehe..



Tempatnya diseberang masjid jadi kalo lagi ga panas banget sambil nungguin Chaca jumatan dan udah selesai makan di IndoJaya kita maen disini. Enak rasanya punya ruangan hijau di tengah kota. Mudah-mudahan di Jakarta dibanyakin tempat kaya gini.




Oiya, sedikit tambahan info kalo hari sabtu dan minggu banyak TKW dan majikannya yang kesini. Biasanya majikannya yang jompo sambil belajar jalan dan mereka bersosialisasi sama sesama TKW yang lain. Jadi banyak orang berbahasa Indonesia.



5. Shihlin Night Market


Kalo kata Chaca Shihlin Night Market, makin malem makin cihuy alias makin rame. Kalo dy pergi ama temen –temennya bisa pulang jam 1 katanya. Tapi mesti gw akui emang ini rame banget dan segala macem ada. Makanan ala night market, baju, tas, pernak pernik sampe yang lucu-lucu dan aneh aneh macam dasinya anjing (yup ada boooo) juga ada disini.

Kemaren gw beli waffle berbagai rasa yang bikinnya cukup lama tapi rasanya enak.

Ada satu hal kocak (Cuma kocak buat gw ama chaca sih kayanya) pas Chaca nanya “Say, kamu mau beli minum? Haus ga?”
“Mau dunk” 5 menit kemudian Chaca nongol “Nih” nyodorin minuman berwarna pink, gw tanya “Apa neh?”
“Ga tau say mbaknya cakep jadi aku iya aja pas ditawarin” hahahaa asli gw ngakak dan enak lo minumannya bismillah mudah-mudahan halal ya Allah :D rasanya sih kaya sirop yaa.. tapi ga terlalu manis..

Gw beli kue buat oleh-oleh pun disini. Kabarnya Shihlin ini udah yang paling murah :D



Shilin Market
Hayo ini kuenya bentuk apa :p


5 Tempat Wisata Kuliner Halal di Taipei

IndoJaya Cafe, letaknya di sebelah Masjid Agung Taipei
No. 62, Section 2, Xīnshēng South Road, Daan District, Taipei City, Taiwan 106
Setiap hari Jumat, ini adalah tempat kita makan siang sambil solat Jumat. Makanan yang ditawarkan cukup variatif. Ghiffari fave adalah nasi goreng udang, sementara gw seringnya pesen kwetiaw goreng. Sementara Chaca suka beli nasi+ayam goreng/rendang + sayur. Harganya juga cukup murah sekitar 30-40 NT per item

Enjoy Kitchen – www.enjoykitchen.tw
No. 2, Lane 84, Section 3, Luósīfú Road, Zhongzheng District, Taipei City, Taiwan 100

Fotonya diambil dari webnya
Kalo lagi ngelewatin burger king... mmmmh itu air liur netes pengen makan burger daging. Tapi apa daya kan daripada makan yang kaga halal jadi kita tahan deh. Nah kalo udah ga tahan craving for burger yang bukan Fish Burger kita pergi kesini. Menurut gw rasanya enak dan fresh ya bukan kaya fast food yang emang dibikin dalam jumlah banyak. Mereka bikin fresh per order.

Satay House
15 Leli Rd., Taipei (台北市樂利路15)
+886 2732-5048
Soal restoran yang satu ini udah pernah gw bahas di post yang ini

Kun Ming
No. 26, Lane 81, Fùxīng North Road, Songshan District, Taipei City, Taiwan 105
+886 2 2751 6776
Ini kayanya restoran halal pertama yang gw kunjungin di Taipei. Waktu itu salah satu rekannya Chaca anaknya ulang tahun jadi kita diundang ke acara syukurannya disini. Makanannya kaya semacam makanan india gitu yang berkari dan berbumbu rempah-rempah. Chicken Massala , Chicken Tikka… Arrghhh jadi ngiler kepengen hehe,,,

        Beef Noodle
41, Lane 223, Sec. 4, Zhongxiao E. Rd. Taipei City
Nah yang ini baru banget gw coba minggu lalu… Dan gw ngefans banget sama makanan ini.


Beef Noodle, Cappatti dan Beef Saucenya juga enak sih ya tapi itu sayurnya enak banget deh hehe,,,

Notes:
Maklum sebagai orang yang kalo liat makanan langsung hajar. Gw suka lupa foto-fotoin. Nanti kapan kapan gw dateng kesini lagi difoto deh yaa biar pada ngiler... 
                       








Back to Taipei

Kalo pulang dari Taipei-Jkt berdua doank sih udah biasa yaa.. Tapi berangkat berdua doank baru nih sekali ini.

Setelah 8 bulan yang lalu pulang ke Indonesia. Berarti udah hampir 8 bulan juga Ghiffari terapi. Sekarang ngajak Ghiffari jalan-jalan berdua doank udah enak banget deh. Kooperatif abis.

Karena udah check in online China Airlines, sesampainya di bandara Soekarno Hatta gw langsung urus bagasi. Bawa 1 koper medium size dan 1 trunkinya bocah. Ghiffari yang lagi tidur masih ada di strollernya diluar sama nyokap gw. Pas gw keluar kelar urus ini itu gw sengaja puas-puasin ke kamar mandi dulu  (maksudnya kalo tinggal berdua doank ama Ghiffari susah menikmati kamar mandi haha) terus solat. Eh si bocah udah bangun dan lagi makan siang disuapin neneknya. Alhamdulillah.

Pas kita urus imigrasi pun mungkin karena hari Kamis bukan musim libur semuanya cepet banget. Proses nunggu pun Ghiffari ga rewel samsek. Walaupun sempet ngambek gogoleran di lantai pas di suruh ngantri mau masuk pesawat.

Selama perjalanan di pesawat, sama sekali ga tidur. Sibuk ngoceh, nyanyi dan teriak teriak "PESAWAT TERBAAAAAANGGG". Plus bolak balik ke kamar mandi. Kalo ga nemenin mama pipis, ya ganti pampers karena kerjaannya pipis sama pup terus di pesawat. Terus maen iPad dan mewarnai. Oh iya dia seneng banget baca buku petunjuk pesawat dan majalah belanjanya. Semua ditunjuk...

Dan yang lebih membahagiakan lagi Ghiffari mau makan makanan pesawat makan nasi ama rendang abisssss bisss bisss.. walaupun kepedesan dan sejuta kali minta tambah minum. Dan karena gw ga makan siang jadi malem itu gw makan di pesawat kalappppp abisss :D

Perjalanan Bogor-Jkt, Jkt-Taipei, Taipei-Apartment rasanya ga terlalu riweuh deh dibanding biasanya.

Dan seperti biasa imigrasi dan semua tetek bengek di airport Taipei selalu memuaskan. Ga ada istilah ngantri atau birokrasi yang ribet.

Begitu sampai di apartemen. Sibuk beres beres dulu dan bersih-bersih kita semua. Begitu kita semua menempatkan badan di tempat tidur...

Aaaaaah i miss my apartment n living in Taipei... a lotttt....


2012-09-11

Sing Sing Sing...

..... tik tik tik puci pucaaan.....

...burung kakaaaaa tuaaaaaaaaaaaaa....

yea yea yea yea.. Ghiffari udah bisa nyanyi... Yippie yeay..

-----------------------------------------------------------------------------------------

Me : Yang ini? (tunjuk magnet diatas kulkas)
Me : Yang itu? (tunjuk magnet lain bentuk mobil)
G    : Itu
Me : *megang magnet mobil
G   : Naaaaaaahhh

-----------------------------------------------------------------------------------------

Dalam rangka ga ada pembantu..

Ayo ikut mama mandi, kamu cuci muka cuci kaki sikat gigi...

sesudah ritual kamar mandi selesai

*sodorin pampers

Ghiffari pake pampers sendiri

* sodorin celana piyama

Ghiffari pake celana sendiri

* sodorin kemeja piyama

Ghiffari pake kebalik (wkwkwkwk) Akhirnya gw pasangin terus selalu dan selalu pake adegan godain gw setiap mau pasang kancing dia jalan mundur-mundur jadi gw gagal mulu masukin kancing ke lubang
(-__-!!) dan bocahnya cekikikan ngeledek


-----------------------------------------------------------------------------------------

Pulang kantor jam 5

Me : Assalamualaikum...

G    :Yea yea...

Bocah keluar dengan pake baju kutung sama celana pendek rumahan beserta sepatu lengkap dengan kaos kakinya.. Macam anak basket nyasar hahahahaa

-----------------------------------------------------------------------------------------

Ghiffari senang melakukan adegan berbahaya menyakitkan seperti menjatuhkan badan di atas badan emaknya...

Terus dengan bahagianya dia bilang

"sakit ya? sakit ya?"

-----------------------------------------------------------------------------------------

I'm a happy mommy indeed :)




2012-09-10

The Three Musketeer

Siapakah mereka...




1. Mbak Nia

Jobdesk : Nyapu, Ngepel dan Setrika

Mulai bekerja : 2009 - sekarang

Status : Pulang Pergi

Jadi pertama mba nia mulai kerja karena pembantu nginep gw gagal pulang lagi sehabis lebaran. Padahal gw lagi hamil besar waktu itu. Jadi pas tetangga gw ada yang nawarin pembantu pulang pergi yang dikabarkan kerjanya bagus dan orangnya jujur, nyokap gw langsung bilang iya (desperado). Padahal nyokap gw biasanya menolak mati-matian konsep pembantu pulang pergi.

Mbak nia ini anaknya 5 boo, dan suaminya udah meninggal. Tinggal di kontrakan sepetak seharga 200rb per bulan. Tapi gw salutnya dia gak mau cm dibantu aja sebagai janda yang punya 5 anak yatim. Selaen kerja di gw kadang-kadang dia masih terima kerjaan setrika dari beberapa tetangga yang lain.

Saking udah 4 taun ikut gw. Mbak nia nya sampe bilang ama nyokap gw “saya kerja terus sampe ibu ga perlu saya lagi ya bu”.

Nyetrikanya rapih, ngepel dan nyapu cepet dan bersih. Yang paling penting adalah jujur.



2. Pak Okte

Jobdesk : Driver

Mulai bekerja : 2009 – sekarang

Status : Office Hour

Sebenernya sih baru bener-bener jadi driver permanen dari Juni taun ini. Sebelumnya Cuma manggil kalo perlu dianter aja. Tapi karena kemaren gw mutusin buat kerja lagi dan butuh driver tetap buat anter Ghiffari terapi dan buat jemput gw/chaca atau keperluan nyokap hilir mudik. Akhirnya diputusin buat offer jadi permanen. Soalnya enak banget, nyupir ga pernah ngebut, deket banget ama Ghiffari dan seperti biasa alasan utamanya adalah jujur.

Gw suka sengaja ninggalin duit di mobil dan dia selalu pakai sesuai kebutuhan aja. Dan ga pernah minta uang parkir atau uang tol kalo memang dia udah itung dan bersisa. Optimasinya ok lah hehe.. udah gitu jaman bulan puasa kemaren, dia selalu siapin buka puasa beberapa jam sebelum waktu buka karena takut gw pulang jam 5 dan kita harus buka di jalan. Jadi self service.

Kerasa banget sekarang pas ga ada nanny. Dia jadi merangkap baby sitter gw di rumah plus nemenin nyokap gw jg. Untung punya driver senang sama anak kecil. Dia bilang dia suka inget sama anak bungsunya cowo jg yang udah meninggal karena sakit jantung bawaan. Dulu denger ceritanya gw sedih banget. Masih ada 2 anak lagi sekarang tapi udah besar-besar makanya dia seneng banget nemenin Ghiffari main di rumah.



3. Misni

Jobdesk : Asisten Rumah Tangga + Nanny

Mulai bekerja : 2010-2012

Status : Full time

Nah ini dia yang paling gresssss…. ART gw yang ga balik lagi! Asli gw rasanya kaya putus cinta gini.. Sebenernya misni ini ga mau pulkam awalnya cuma gw tanya bolak balik yakin ga masa iya lebaran ga pulang. Ntar dikira gw nahan anak orang pulang lebaran kan ama emaknya. Dan setelah 3 bulan penuh kegalauan takut dikawinin. Akhirnya kita berdua mengatur siasat. Uang dia sebagian ga usah dibawa plus barang dia kecuali yang lebaran ditinggal aja disini. Bahkan udah set waktu dijemput lagi sama Pak Okte. Padahal yaa yaa yaa udah 2 taun ikut gw. Uda tau segala kebiasaan gw. Gw udah bisa menerima dia apa adanya. Gw rela tiap malem sebelum tidur dicurhatin segala macem. Gw rela bolak balik nyuruh hal yang sama karena dia lupa.. Hiks,,, Kenapa dirimu tega padakuh siiih…

Kabar berita emang emak sama bapaknya keukeuh minta dia dikawini. Ga boleh balik lagi kerja.

Padahal yaaa kan udah deket banget ama Ghiffari. Udah bisa ngerti apa yang mesti dikerjain selama gw dikantor. Udah terbiasa ama list therapy at home nya Ghiffari. Sekarang kemana lagi harus kucari…

ART kaya si misni…

 ini yang nulis galau amat yaaa, maklum lagi sibuk nyari ART baru dan sampai saat ini masih NIHIL…





Dan dengan resignnya Misni jadi ART idaman gw. Maka dibuka lowongan baru untuk Three Musketeer…







2012-09-07

Flower n Chocolate



A man standing in front of the building carrying flower n chocolate with a card inside it.

HAPPY BIRTHDAY!!

One more year to version 3.0 --> copying from @si_nisha


note:udah basi padahal :)

2012-09-06

Nyaris lewat...

Preface:
Yang nulis lagi maraton nntn HIMYM jadi maklum kalo bacaan dibawah jadi sok sok ngikutin gaya bahasa Ted yang lagi ceritain masa lalu :D

It was 2006...

Gw mau operasi usus buntu...
eitsss bentar dulu.. kita backward ke 2 taun sebelumnya.
(kan gw udah bilang gw lagi ngikutin Ted)

2004

Waktu itu masih kuliah dan gw sering banget ngerasain rasa sakit perut ga enak (udah lupa lagi belah mana sakitnya) tapi selalu berasa kembung dan sakitttt banget kaya masuk angin tapi rasanya ga enak banget banget.. Dan gw sebenernya bukan orang yang suka ngeluh sakit ini itu. (eh iya ga sih ga suka ngeluh :p)
Waktu gw cerita ama sodara-sodara gw langsung donk semua bilang "ah ati2 usus buntu tuh jangan makan sambel jangan ini itu" -->> ga membantu yaa? cuma nakut2in doank bisanya.

Sampai akhirnya sepupu gw yang dokter dan lagi ambil spesialis di radiologi nawarin cek di RS Hasan Sadikin (intermezzo : nasgor kantinnya enak deh). Akhirnya berangkatlah gw cek ke RSHS. Hasilnya smuanya normal. Katanya ga ada apa-apa tuh usus buntu masih utuh ditempatnya.

ok sekarang kita akan forward lg ke 2006

Waktu itu gw baru mulai kerja di perusahaan pertama gw perusahaan Hongkong dimana tugas gw jadi kacung eits sekarang jg masih kacung sih. cuma ini kan masih junior engineer. Makan irit, pulang ke bogor naek kereta ekonomi gitu gitu lah.. Demi pengiritan hehe.. Sampai akhirnya tuh penyakit 2004 kambuh lagi. Emang seh belum pernah beneran sembuh alias menahun. Cuma dari hari ke hari rasa sakit perut datang dan pergi sampai akhirnya kaya ga pergi-pergi ga enak terus rasanya. Akhirnya diputuskan buat cek lagi ke MMC.

Sebelum test gw disuruh minum satu gelas yang diisi obat gitu terus dirontgen deh perut gw. Ternyata itu tujuannya biar keliatan sih usus buntunya udah buntu apa masih bekerja ok. Jadi di gambar itu keliatan air obat itu mengalir ke usus buntu gw yang stuck di gambar rontgennya keliatan aliran putih (dugaan gw itu air yang gw minum). Dan dari situ ketauan klo sepertinya ada problem di usus buntu gw.

ngerti ga si? ko kayanya penjelasannya ga OK ya hehe,,, ya intinya gitu lah :D

Dokter akhirnya memutuskan dioperasi aja. "Ini operasi kecil kok mba, setengah jam juga kelar".
Oh dan gw pun menganggap enteng.....

Hari H nya waktu operasi itu datang. Gw inget jadwal operasi adalah jam 4. Gw udah harus siap dari jam 2. Tepat jam 4 gw udah siap dengn kostum operasi. Dan untuk operasi ini gw dibius total. Gw inget diajak ngobrol dokter anestesinya dan dalam hitungan detik tiba-tiba black out..

Ketika tersadar, yang keliatan ama gw adalah dokter anestesi "Liaaa tau ga kamu ini jam berapa? Jam 8!!! Kamu abis operasi 4 jam"

Secara gw masih sadar ga sadar. Gw diem aja donk. Kayanya dalam otak gw masih yang so what?

Keesokan harinya ceritanya gw masih jetlag. Terus berdatangan lah orang-orang nengokin gw ke RS. Gw masih setengah sadar apa ga dan gw blm boleh makan apapun sampe kentut. Dan gw laper! Gw langsung berharap banget cepet kentut hahaha,,,  Dan akhirnya gw kentut pas ditengok ama Mantan gw *evilGRIN*

Mari kita kembali ke cerita yang sebenarnya. Jadi ternyata usus buntu gw udah pecah didalem. Dan karena bius gw itu hanya bisa diperpanjang selama 4 jam lamanya. Dokter gw berusaha keras menemukan setiap serpihan supaya nantinya ga jadi kanker. Waktu diceritain inipun gw masih santai aja. Sementara emak gw udah pucat pasi dan bokap gw santai aja jg sih (tau kan gw mirip siapa). Dalam pikiran gw ah yang penting masih idup :p

Seminggu gw dirawat, cukup lama buat ukuran operasi usus buntu. Gw cuma boleh minum entrasol. Ga boleh makan apapun. Dan begitu pula sampe 2 minggu kedepan.

2 minggu kemudian gw cek lagi ke dokternya. Buat liat perkembangan sisa jaitan dan lain-lain. Ternyata si jaitan udah kering dan semua udah OK. Alhamdulillah. Dan si dokter baru deh cerita kalo dari hasil pemeriksaan darah gw ternyata gw kena TBC Usus. Dan dia bersyukur banget. Karena dia udah deg-degan kalo gw kena kanker usus. Beliau bilang kalo TBC kan 6 bulan makan obat insya Allah sembuh.

Nah baru deh gw mulai sadar... gw baru ngeh kalo gw nyaris lewat...

Dan taun ini setelah 6 taun gw mencoba melihat apa aja yang udah gw lakuin. Dan ternyata gw ga jadi alim atau lebih menghargai hidup gw kayanya. Gw masih bersikap seenaknya, masih bikin dosa tiap hari.

So I write this to remind myself. How if itu bukan cuma nyaris.... Apa yang gw bawa ke alam kubur? Selain dosa gw yang melimpah ruah :(


 

2012-09-04

Perfection...

Sempurna...
Ideal...

Name it..


Dari waktu ke waktu gw merubah definisi itu..

waktu TK..
"Jadi perempuan anggun bergaun ketemu pangeran GANTENG (in my imagination blue eyes) berpakaian ksatria and live happily ever after"

waktu SD..
lupa hahaha,,,

waktu SMP
Jadi wanita karir! Pake high heels, blazer hitam, tanktop ketat, rok mini! haha..

waktu SMA
Jadi wanita sholehah, tinggal di rumah, nunggu suami pulang, siapin makan pagi siang dan malam..
ngurus anak mau pergi sekolah..

waktu Kuliah
I got confused.. what kinda husband will u have? what kinda career will I be?

waktu Kerja
ngeliat orang punya gaji gede -- pengen
ngeliat orang married -- pengen
ngeliat orang punya anak -- lucuuuu

waktu jadi Ibu-ibu
mendidik anak sesuai dengan tuntutan jaman
mengurus suami dari bangun sampai tidur lagi
punya karir menjulang tapi keluarga tetap terjaga

NOW?

blank
blank
blank


maybe life afterall with all the problem was extremely perfect ;)