2012-02-14

Balonnya Kentut


 Terhitung sudah 6 kali Ghiffari terapi sensori integrasi. Beberapa orang suka tanya “Gimana Li, udah ada progress?” …

Well… Still cant write any poetry :D

Jadi, perkembangannya kira-kira kaya gini :

1.     Me singing “ Meletus balon hijau”
Ghiffari : “Tek” à entah kenapa bukan duaaarrr,,, tapi gw selalu sukses ngikik setiap dy blg gini.. At least he got the point lah
Jadi gw selalu bilang wah balonnya ga meletus kalo gitu Balonnya Kentut ya nak….:D

2.     Dadaaaah
Sekarang 50-50 Ghiffari hampir selalu mau dadah  (well ini adalah milestone anak umur 14 bulan but yet im very proud he finally can do it) walaupun kadang-kadang suka kebalik sama tepuk tangan. Dan kadang dy bahkan ga cuma wave bye bye tapi jg sambil bilang daaaaahhh…

3.     Naik sepeda
Kado ulang taun Ghiffari yang kedua dari kaka-kaka gw dan nyokap gw adalah sepeda. Baru bisa 1-2 gowes doank tapi hari pertama punya sepeda dy lgsg bs naek sendiri . Dan sepedanya hasil pilihan dia sendiri loh.

4.     Salam
Ini jg 50-50 belum terlalu lancar. Tp kalo ada yang nyodorin tangannya dy sekarang ada kecenderungan ngasih tangannya balik.. Belom kali ya ntar mudah-mudahan lancar

5.     Pertanyaannya dimulai dengan : Siapa yang …..
Kayanya dy udah mulai bisa nangkep kata-kata awal dari kalimat. Awalnya iseng gw kasih permainan “siapa yang namanya Ghiffari?” terus gw angkat tangannya gw blg “aa aa aa” terus dy ketawa. Remember ya buat anak kaya Ghiffari, orang tua harus buat dy extremely happy untuk bisa ngajarin sesuatu. Jadi gw ulang ulang terus… Sekarang setiap gw tanya sambil lewat (ngetes) “Siapa yang namanya Ghiffari” dy lari-lari kea rah gw sambil ngankat tangan dan kadang ngacung..

Alhamdulillah… Ada kemajuan…


2012-02-06

Denial, Defensive and Empathy



Sejak gw berniat mendedikasikan diri untuk rutin menstimulasi Ghiffari untuk bicara gw sudah mengalami 3 fase berikut :


  1. Denial
Fase denial ini adalah fase dimana gw ngerasa “ooh gapapa bentar lagi jg bisa ini pasti telat aja diajakin ngomong terus lama-lama bisa”. Ini adalah fase ‘membohongi’ insting diri sendiri yang bilang “there’s something wrong”.

Waktu Ghiffari tidak menunjukkan keinginan atau lebih tepatnya kaya yang ga ngerti pas disuruh salam atau dadah dan cuek aja pas dipanggil. Gw again coba buat percaya ketika orang bilang “belom kali li jangan dibandingin tiap anak kan beda” atau “kan ga harus sesuai sama buku li”.

Don’t get me wrong yang gw salahin bukan pendapat orang tapi yg gw salahin adalah gw yang tidak menuruti insting gw.

1 bulan 2 bulan 3 bulan sejak resign, motorik kasar yang gw latih berkembang sesuai ekspektasi tapi auditif masih jeblok… I read so many article and get to the one and only conclusion. I need to find help! So I went to the doctor.


Note: Trust your instinct mom, “LEBAY” is so much better than not knowing.


     2.  Defensive 

Fase defensive ini adalah fase dimana gw merasa harus menjelaskan ketika Ghiffari diajak ngomong tapi ngeloyor atau masih babble di usia almost 2 yos (at that time). Jadi kalo ada yang ngajak ngobrol gw langsung menceritakan panjang lebar ini loh anak saya begini begitu endebre endebro :D

Ini adalah masa-masa sensitive, kasarnya kalo ada yang nyela gw. Gw bawaannya langsung senggol bacok, lempar pedang!

Buat yang follow gw mungkin tau gw sempet ngomel-ngomel di twitter gara-gara bête dengan komentar orang-orang.

Dan sejujurnya gw MALU, I feel stupid.

Buat apa gw sibuk cerita apa yang gw lakukan, bahwa gw udah usaha tapi belum ada hasil sama semua orang.

Gw HARUSnya ga butuh pengakuan manusia lain toh untuk jadi good mother (or not).

Let Allah be the judge.


Ini juga masa-masa gw menyalahkan keadaan “kenapa gw apa salah gw”

And again gw tertampar ketika membaca “Allah memberikan ujian kepada hamba-Nya sesuai dengan kemampuannya” Al-Baqarah:286

“Seberat apapun ujian pasti diberi jalan keluar” At-Thalaaq:2


So I stop defending myself. Kalo ada yang komentar, memberi nasehat sungguh gw berterima kasih apapun itu bentuknya. Pasti itu karena perhatian tapi mungkin gw terlalu defensive untuk menerima saran. So, I stop talking and start listening.


2 ear 1 mouth, right?

Learning to grow up? I guess..


    3.  Empathy
Yang terakhir yang sekarang sedang dijalani adalah masa empati. Di masa ini gw mulai mengerti kenapa Allah kasih gw jalan ini.


Case 1:

Di tempat terapi Ghiffari di Taipei, gw liat ada satu anak yang gak pernah bisa diem, lari sana sini lempar ini itu. Awalnya gw sempet mikir “Gileee nih anak bandel amat ya”. Ternyata dia memang punya masalah dan ibunya memasukkan dia ke drama therapy supaya energy sang anak tersalurkan dan makin kesini dia makin behave. Jadi tahan judgement anda ketika berkeliaran di playground.


Case 2:

Di Hermina Bogor, gw beberapa kali bareng sama seorang anak lucu yang diumur 17 bulan belum lancar jalan. Ibunya bilang udah sekitar 20x terapi dari yang tadinya kaki dan tangannya mengepal sampai akhirnya mau dititah sana sini. Tapi sang anak ini auditifnya bagus banget. Kita ngomong apa aja ama dia diulang. Jadi terbalik ama Ghiffari.

Ini membuktikan teori “Beda Anak Beda Potensi”


Case 3:

Ada sekitar 2-3 anak down syndrome yang gw temui. Setiap ngeliat dan setiap gw nahan nangis, gw ga tega. Satu hari ada satu anak yang manis banget anak perempuan, dia udah pinter dadah , kiss bye dan salam. Semua orang satu-satu disalamin termasuk gw. Ibunya tersenyum penuh kebanggaan. And yes not just you mom, I’m proud to know one of the strongest mom!


Summary:
Terkadang kita lupa, ketika anak kita berlari kita sibuk mengeluh “ya ampun ni anak ga mau diem ya!” atau “ih cerewet banget sih semua ditanyain”, di belahan dunia lain ada ibu-ibu yang berharap anaknya bisa berjalan dan berbicara layaknya anak lain.

So it is true,


Special Child Special Parents….




2012-02-04

Indonesia Mode ON


Indonesia Mode ON

Kalo dipikir-pikir kemarin ini gw tinggal di Taiwan baru sebentar, kira-kira baru 5 bulanan lah. Tapi sebelum memutuskan untuk tinggal sementara di Indonesia dulu buat terapinya Ghiffari, gw langsung bilang sama diri gw sendiri nyalakan alarm “Indonesia Mode ON” hahaha

Kenapa?

1.     Transportasi
Di Indonesia kemana-mana hamper selalu gw nyetir sendiri atau naek ojek sementara di Taiwan gw selalu jalan atau kalo ke tempat yang agak jauhan naik MRT atau bus. Kenapa di Bogor ga jalan aja? Gw sih pribadi ga keberatan tapi kalo ngajak Ghiffari jalan, kalo disini kan ga stroller atau child friendly ya jalanannya. Jangankan buat anak-anak buat orang gede aja kadang ketutup sama tukang jualan

2.     Lalu lintas
Di Taiwan gw kebawa kebiasaan di Indonesia yang kalo nyebrang super hati-hati soalnya di Indo kan mau zebra cross kek mau lampu kuning kek hajar terusssss baaangg… :p
Padahal di Taiwan sebelum kuning pun orang udah mulai melanin kendaraan. Dan kalo ada zebra cross udah pasti mereka berenti. Apalagi liat bawa anak-anak ya…

3.     Empati dan Sopan Santun
Kalo naek lift di Indonesia, jangakan lift di perkantoran atau di tempat yang ga terlalu elit. Di Plasa Indonesia aja yang mall keren gitu, orang cuek aja buru-buru masuk bodo amat deh mau lo bawa anak kek mau kaga pokonya prinsipnya gw duluan!
Kalo di Taiwan, orang nunggu semua keluar terus masuk satu-satu berdasar urutan kedatangan kalo ada yang bawa anak disuruh duluan masuk :D *demen banget gw bawa Ghiffari kemana-mana

4.     Makan Enak
Kalo soal makan enak kaga ada yang lebih enak dari masakan emak sendiri di negara sendiri! Udah mana cari yang halal gampang banget. Ooooh my tummy is numero uno

Notes: Karena udah ngerasain cari makanan halal di negara orang susah makanya gw tertampar untuk belajar lebih perhatian sama makanan di Indonesia yang lebih terjamin halal nggaknya (gara-gara follow @halalcorner neh gw jadi stress mau makan)

5.     Biaya Rumah Sakit
Buat belanja-belanja mungkin Taiwan terbilang lebih mahal well beberapa item sih jelas lebih murah yaa… kaya LV, Gucci, Longchamp dll…
Tapi buat transportasi dan biaya rumah sakit emang murah banget. Kalo ada yang baca tulisan gw sebelum ini >>>>. Keliatan banget kan kalo rumah sakit di Indo itu tergolong mahal. Di Adventist yang notabene rumah sakit International gitu aja gw bayar cuma 90rb perak non asuransi. Karena mereka disana apa-apa disubsidi pemerintah kan. Nah disini bisa sampe 400rban buat diagnose yang imho ga lebih bagus,,,

6.     Social Life
Di Taiwan, jadwal keluar gw yang paling rutin adalah tiap jumat ke masjid, Cukup buat memenuhi kebutuhan gw ngobrol sama sesama orang Indo yang tinggal di Taiwan. Sisanya lebih banyak gw habiskan buat ngurus Ghiffari atau paling ga ke playground sama ke supermarket. Kalo weekend baru kita jalan-jalan sana sini. Dan entah kenapa gw menikmati peran sebagai manusia Goa…

Di Indo, gw bisa tiap hari keluar kalo nurutin kepengenan gw buat ketemu sama temen-temen gw. Dan gw jadi super boros karena kerjaannya jajan mulu hahaha,,, Tapi kebutuhan sosialisasi gw (read:ngegosip) terpenuhi atau malah berlebih kayanya bikin gw ga produktip beberes rmh..


Kesimpulan:
Tinggal dimana aja itu sama aja, ada good side bad side lah. Mengeluh itu cuma menambah beban hidup sementara berpikir positif menambah semangat hidup. Jangan lupa aja sebelum pergi ke tempat lain nyalakan status change mode ON supaya lebih membumi dengan sekitar.