2012-01-31

PDD Assesment

I found a very useful link to make a simple screening

http://www.childbrain.com/pddassess.html

but then doctor consultation will surely more accurate :)


2012-01-27

Gotcha… 3 is enough..



Warning : Ini adalah murni pengalaman dan review pribadi jadi hasilnya pasti akan berbeda untuk setiap orang. Jadi ini cuma sharing pengalaman aja tanpa ada maksud mendiskualifikasikan pihak tertentu.

Terhitung sudah 3 dokter tumbuh kembang yang gw datengin dan gw putuskan untuk sementara ini udah selesai.

1.    Adventist Hospital – dr. Chien Hsuan Huang
Ini adalah dokter tumbuh kembang pertama yang akhirnya berhasil gw temui di Taipei. Bahasa Inggrisnya bagus, penjelasannya enak. Dan beliau malah ngasih link-link penting yang gw bisa baca sebagai referensi tentang SID dan Vestibular Dysfunction

Dia jg menenangkan gw dengan kata-kata “Less kemungkinan adanya ASD (Autism Spectrum Disorder) kalo Ghiffari Social Ability untuk bermain dengan anak lainnya bagus.”

Dikasih berbagai saran yang harus dilakukan di rumah selain play (music) therapy di tempat terapinya.
Kalo ga karena gw khawatir perbedaan bahasa I surely want to stay and continue the therapy there in Taipei. Good facility good doctor good therapist. Very nice people surrounds me J

Biaya konsultasi 100 NT = Rp 90.000

2.   Klinik Pela Kebayoran

Baca-baca di web dan dari saran Mbak Desina yang anaknya mengalami symptomps yang sama dengan Ghiffari. Gw putusin untuk berkunjung ke klinik ini. Dengan harapan yang menurut gw berlebih gw dateng lah ke klinik ini setelah daftar sebulan sebelumnya karena kabarnya disini waiting list buat bisa diperiksa. Bayangkan seberapa OK nya sampai harus waiting list.

Sehari sebelumnya udah ditelp pas gw tanya jam berapa mereka bilang jam 3-5 dan dipanggil per kedatangan.

Gw sengaja dunk berangkat jam 1 dari rumah di Bogor biar sampai sebelum jam 3 dengan harapan dapet nomer 1. Ternyata di Jakarta hujan dan macet jadi gw baru sampe jam 3.15 dokternya dateng ga berapa lama setelah itu.Ghiffari dapet nomer 3.

Dan tau gw dipanggil jam berapa? …….
Jam SETENGAH ENAM!!

Setelah dokternya datang yang dicek bayi-bayi dulu kira-kira 2 nomor. Baru setelah itu mulai untuk yang lebih besar. Pertanyaan gw, kalo emang udah ada data kenapa ga diitung jam 4 aja buat yang lebih dewasa dan diberi nomer dan waktu sesuai kedatangan?
Ok lanjut.. Btw, gw cuma berdua Ghiffari aja, Chaca masih di Taipei dan nyokap gw ada pengajian , mbak gw mabokan so I’m a single fighter indeed. Dan menunggu di gedung yang ga besar berdua sama anak toddler yang ga mau diem itu sesuatu banget!

Pas akhirnya dipanggil gw sejujurnya udah capek banget dan super bête. Ghiffari pun gw rasa gitu. Begitu masuk ruang dokter disitu ada dokter dan psikolog

Diteslah Ghiffari buat masukin bentuk-bentuk, dikerjain ama Ghiffari terus dijatohin L terus dy ga mau pungutin yang jatoh. Dia sibuk ngambil bola terus dipake main, disuruh masukin balok-balok lonjong cuma dikerjain setengah terus udah gitu ga mau lg.

Yang bikin gw kurang sreg adalah :

a.   Dokternya nanya apa udah keluar kata-kata gw blg udah tapi cuma kaya reflek bukan karena udah ngerti karena Ghiffari pemahaman benda lewat kata-katanya masih kurang banget jadi belum bisa nunjuk mana lampu atau mana hidung. Terus dktrnya blg “ko bisa gitu?” errr….. so not convincing
b.   Pas Ghiffari ga sengaja masuk ke salah satu ruang terapi sensori integrasi, gw liat tempatnya berantakan da nada bekas the botol kotor yang ga dirapihin plus agak berdebu
c.   Di pojokan gedung ada kursi-kursi yang mungkin udah ga kepake dibiarin aja berdebu dan berantakan.
d.   Staffnya so so lah dibilang ramah enggak dibilang enggak ramah jg enggak
e.   Nasihat psikolognya standar abis “bu kalo di rumah kalo anaknya mau minum sambil dibilangin misalnya dek minum ya” --- didn’t I do that since my son arrived in my life ya?
f.   Waktu Ghiffari ga mau diem dokter ama psikolognya malah blg “aduh anaknya dipegang dl dunk bu” errr…. (-____-!!)

Biaya konsultasi Rp :450K

Again seperti gw bilang diatas, kebetulan aja pengalaman gw disini kurang baik. karena temen gw malah merasa sangat cocok dengan klinik ini. Jadi mungkin beda orang beda selera ya

3.   Hermina Bogor dr. Luh K Wahyuni SpRM.K
Abang gw punya problem yang mirip di waktu anak gadisnya yang pertama umur 2 tahun belum bicara (tapi ngerti instruksi dan sekarang super cerewet parah haha).  Dari awal dia udah rekomendasiin dr. Luh ini karena dulu gw inget abang gw adalah pengumpul dokter-dokter terbaik di Indonesia buat anaknya karena bermasalah serius sejak lahir.

dr. Luh praktek di Hermina Bogor (dan juga Bunda Jakarta) dengan system on call jadi harus ngumpulin sekian banyak pasien dl sebelum akhirnya bisa bertugas dikarenakan beliau lagi merampungkan s3 nya. Coba ditebak dimana? Di Taipei City haha…
Untuk ketemu dokter ini gw mesti menunggu 2x reschedule.
Tapi Hermina dengan jelas bilang bahwa gw diharapkan hadir jam 9.45 dan gw sengaja telat dikit eh ternyata dokternya ga telat lho :p gw kebagian nomer 5


Pada saat waktu pemeriksaan gw sempet kaget jg bahwa ruang pemeriksaan KTK (Klinik Tumbuh Kembang) itu ngampar kasur dibawah, bukan kaya ruang dokter biasa yang gw sambangin di tempat lain.

Masuk pertama Ghiffari langsung sibuk buka sepatu dan kaos kaki. Terus dokternya blg “haaii, kaos kakinya taro di sepaatu dunk” dan tentu saja Ghiffari cuek aja :S terus beliau ngelirik gw sambil senyum “belum ngerti ya bu” terus gw blg “belon dok” *pussy boots eyes. Mulai lah gw menceritakan alkisah Ghiffari dari lahir sampai ke terapi di Taiwan.

Ghiffari dikasih bola tiba-tiba direbut sama dokternya, terus ngamuk dunk anake sampe naik-naik keatas dokter jenggut-jenggut sambil ngomel-ngomel. Gw ama Chaca bengong…..

“Fokusnya lumayan kok, saya tarik bola keatas dia liat atas saya pindahin dia ikutin” --- oooo dia ngetes cyiiiinnn
“Emosi dan egoismenya jg bagus aku ambil bolanya dia marah.. bagus lo itu buat anak-anak” ---- baru tau gw egois itu bagus haha

“Jadi bu kalo dirumah maennya maenan cowo ya, lari, berenang pokonya semua outdoor activity, kalo di rmh maennya gini neh bu” didorong lah Ghiffari sampe jatoh – dalam hati gw blg buset dah – tapi Ghiffari ternyata ketawa terus nyamperin dokternya, didorong keras lagi “nih kan dia pasti bolak balik” – bener dunk boo Ghiffari langsung bolak balik bahkan nempel minta dipangku ama tuh dokter.

Terus kita cerita ini itu dan lain-lain dan good newsnya beliau bilang “tidak ada diagnosis yang bisa diberikan sampai selesai terapi sensori integrasi karena walaupun ada kecenderungan pervasive (keliatan dari mata Ghiffari yang masih suka liat ke bawah terus kalo lagi ga fokus) belum tentu ada PDD ataupun gejala lain”

I kinda love this doctor you know. She surely knows what to do and say to a so-called ‘galau’ mom!

Dia jg bilang its good to know that I’m not working and can fully give intensive attention and home therapy since hospital therapy is only 90minutes a week. (Gilak bahkan dia tau gw suka haus pujian jadi ibu rmh tangga)

God bless U dear doctor. U gave me more strength to keep fighting and stay optimist J

Sampai jumpa 2 bulan lagi,,,

 Biaya konsultasi : Rp 300K







Weekend Getaway



2 minggu sebelum pulang ke Indonesia (pas taun baruan) kita jalan-jalan ke Kaohsiung karena pengen nyobain High Speed Rail.

Lebih lengkap tentang HSR bisa diliat di sini 

From =
台北站 Taipei Station – (Main Station)
No. 3, Beiping W. Rd, Taipei City

To:
左營站 Zuoying Station
No.105, Kaotie Rd, Zuoying District, Kaoshiung City





Jarak tempuh Taipei – Kaohsiung = 248 km
Waktu tempuh = 1.5 jam
Kecepatan tertinggi = 180 mph atau 289 km/jam

Taiwan High Speed Rail menempati rangking 4 sebagai salah satu HSR Tercepat di dunia. Jarak tempuh Kaohsiung yang tadinya 4.5 jam menggunakan kereta biasa menjadi 90 menit saja.
Di dalam HSR sendiri sama sekali gak kerasa cepetnya. Rasanya nyaman dengan pemandangan seakan lagi di Indonesia, sawah-sawah dan jalan-jalan di kota pinggiran Taiwan.

Ada dua tipe kelas yang ditawarkan
1.    Business dengan tariff 1990 NT per orang
2.   Standard dengan tariff 1490 NT per orang

Harga yang ditawarkan memang lumayan pricey dibanding dengan system transportasi public lain yang ada di Taiwan. Tapi it really worths to try J
Karena kita pengen coba 2 kelas, jadi kita pilih untuk berangkat dengan kelas Standard dan pulang dengan kelas Business. Kita pesen via online jadi sesampainya di station bs lgsg masuk ke loket online.

Kelas Standard :




Kelas Business :






Menurut gw pribadi, perbedaan kelas business dan standard ga terlalu signifikan.


  1. ·      Di kelas standard, tempat duduknya terdiri 2-3 kursi sementara di kelas business tempat duduknya 2-2 dengan ukuran yang tentunya lebih besar dengan sandaran kaki dan jarak antara tiap deretan lebih jauh.
  2. ·        Di kelas standard ga ada makanan gratis. Sementara di kelas business, dikasih minuman gratis (pilihan dari teh, kopi, juice) dan dikasih snack berupa kacang dan kue coklat.
  3. ·         Kelas business gordennya lebih bagus (hahaha I see details)
  4. ·         Kelas business mbak-mbaknya lebih cantik

Mudah-mudahan suatu hari Indonesia bisa punya HSR macam ini. Jadi Jkt-Surabaya cuma 1.5 jam aja pake kereta. Aamiin.


Dari Station Zuoying kita naik MRT ke Central Park Station MRT. Alamaaak ini stationnya bagus banget deh. Pemandangannya ok dan penataannya bagus. Oiya kita harus beli dulu koin untuk naik MRT karena ternyata sayangnya Easy Card ga berlalu disini kalo ga salah sekitar 40 NT untuk jarak Zuoying-Central Park. Yang berlaku adalah K-MRT (dugaan gw sih Kaohsiung MRT)







Untuk keterangan K-MRT bisa liat disini 

Sesampainya di Kaohsiung kita nginep di Grand Hi Lai. Menurut si trip advisor si hotel ini nomer satu di Kaohsiung. Karena ini di Taiwan kita naek MRT dan dilanjut jalan dengan modal Google Maps (aplikasi paling yahud 2011 buat gw). Dan jumlah hitungan jarak dan waktu si Google Maps nyaris tepat untuk Taiwan (jarang berlaku di Indonesia karena macet).

Sebelum kesini kita malah sempet jalan-jalan di Urban Spotlight di daerah Central Park Station. Gw selalu terkagum-kagum dengan banyaknya dan rapihnya green area di Taiwan. Sebagai tempat main anak (tempat pacaran anak muda :p).


Seselesainya disitu kita check in di Grand Hi Lai.








Fasilitas
Pantes lah buat jadi ukuran nomer 1. Harga yang masuk akal +/- 1jutaan buat hotel bintang lima yang lengkap dimana atas adalah hotel dan basementnya ngegabung sama mall yang food courtnya punya Mcdonalds (Zuper Penting!) plus ada Jason Supermarket (one of my fave market).

Lokasi
Dekat MRT, menyatu sama mall, di depannya banyak butik-butik kecil yang barangnya lucu… OK banget deh

Food
Malemnya gw pesen makan ke kamar, gw pesen Fried Rice Shrimp plus Tuna Sandwich dan rasanya lumayan enak.

Hotel staff
Ramah di setiap penjuru hotel, sampe ke cleaning service, office boy dan every part of hotel yang kita lewat mereka selalu berdiri sambil menyapa “Nihao” dengan senyum manis

Karena judulnya juga weekend getaway kita emang ga ada rencana pengen ngapa-ngapain atau kemana mana. Kita di hotel aja all night long, tidur, makan, nntn tv cable dan terpenting adalah Ghiffari keliatan happy banget disini sampe gw ledek “Pah, kita pindah sini aja apa anaknya hepi bener”.

Kenapa gw tau hepi, karena Ghiffari disaat super happy suka ngeluarin kata-kata baru. Pas di Kaohsiung ini kita ber 3 maen hide n seek dan Ghiffari nyariin ke kamar mandi sambil nanya “manaa?”

Woohoo,,, langsung masukin catetan jumlah kata yg Ghiffari bisa. Buat ibu dengan anak dengan kata-kata yang masih sangat terbatas. Nambah satu kata aja rasanya hepi banget Jå

Keesokan harinya jam 12 kita check out (ga mau rugi banget yah gw check in jam 12 keluar jam 12). Terus karena HSR pulang kita jam 3. Kita pengen liat Masjid Kaohsiung dan numpang solat dulu disana.

Jadi kita naek MRT dari Central Park – Wueweying Station

Sesampainya di Wuweying Station kita jalan 5 menit aja sampe deh di masjid, terus solat dan beli makan di resto Indonesia untuk dibawa pulang ke Taipei.  



Karena waktu yang udah mepet parah kita naek taksi dari resto Indo ke HSR Station.

Alhamdulillah kekejar dan kita naik kereta dan sampai rumah tepat waktu.

Great weekend!!

2012-01-26

Hong Kong Trip Hotels


Yaa yaa yaa gw tau ini agak telat..  Soalnya keburu ribet sama urusan pulang kampung jadi blognya tertunda :D

Ok then here we go…

Di Hong Kong kemaren kita nginep di 2 hotel

Central Park Hong Kong ***

Fasilitas :
Seperti layaknya hotel hotel di HK yang lain (dari hasil baca baca yak pan gw baru sekali ini ke HK) kamarnya super mungil. Kita reservasi untuk kamar City View paling murah tapi pas kita dateng kesana jam 12 karena jam check in masih jam 2 jadi kamar yang kita reserve masih dipake, tapi dengan baiknya manajemen si Central Park ini ngasih kita upgrade executive suite karena kita bawa anak kecil :D eittsss kalo anda membayangkan kamarnya jadi gede… errr ternyata gaaaa haha tetep mungil tapi ada microwavenya. Dan mereka bilang ini lebih besar daripada si city view jadi gw ga bisa bayangin lebih kecil kaya gimana lagi…
Perkakas kamar mandi yang disediain super lengkap.

Pictures:
Di hotel ini kita bener-bener lupa ga foto foto karena masih riweuh Ghiffari badannya anget dan sibuk kesana kemari. Jadi bisa liat aja di Agoda walaupun menurut gw sih foto yang agoda itu agak berlebihan :p *jangan berharap terlalu banyak yaa

Letak:
Central Park Hong ada di daerah central Hong Kong tepatnya di Hollywood Road. Menurut gw hotelnya lumayan strategis 10 menit aja jalan ke HnM dan pusat perbelanjaan disekeliling itu. Deket hotel ada playground yang lumayan besar buat anak anak bermain.

Hotel Staff:
Dan selain kebaikan dan keramahan para petugas gw liat mereka juga sigap banget. Asal mereka liat ada yang turun dari taksi langsung bawain belanjaan dan barang2nya :D

Food:
Breakfast 99 HKD
Karena males keluar dan nunggu Ghiffari seger, kita mutusin buat sarapan di hotel aja. Makanannya ga banyak sih, gw ama Chaca makan roti gandum, cereal, sama dadar dan dimsum. Ga kenyang? Hehe kita makan dimsumnya 12 biji hahaha,,,, enakkk,,, Dimsum udang gitu soalnya kita ga berani makan daging-daging.

Recommended! (kecuali buat harga :p)

Disney Hollywood Hotel ****

Ini dia yang ditunggu-tunggu Iti. Hahaha…

Fasilitas:
Untuk malem kedua kita nginep di Disney Holywood Hotel, beda banget sama hotel Central Park, hotel yang satu ini jauh lebih besaaaaaaaaarrr…
Karena yang nginep banyak jadi biasanya turun dari taksi bagasi kita udah langsung disambut sama petugas depan. Jadi kita bisa langsung urus urusan check in dll.
Pas pulang kunci hotelnya dikasih ke kita sebagai suvenir

Pictures :



















Letak:
Lebih deket ke Disneyland dibandingkan Disneyland Hotel, tapi ya sama sama di Lantau Island lah. Gw suka sih di pekarangan belakangnya luas dan bisa liat liat sana sini. Next time kalo emang nginep disini lagi pengen jg maen diluar area Disneylandnya.

Hotel Staff:
Baik baik dan ramah-ramah standar lah

Food:
Breakfast 168 HKD

Hotel ini lengkap mungkin karena jauh dari mana mana ya, dy udah siapin 3 tempat makan. Sebenernya 2 sih tempat makan yang satu lagi lebih kearah café dan market karena jual pudding, tiramisu dll dan semua bentuknya mickey.

Kita berdua emang udah niat pengen sarapan di Chef Mickey Restaurant. Tapi ternyata makananya rata-rata mengandung babi, jadi kita beralih ke roti, sereal, cookies dan veggies. Tapi ada juga sayur-sayuran dan nasi. Buat anak anak ada kentang goreng, pancake dll yang bentuknya lucu lucu..

Karena gw cm makan makanan standar, jangan tanya rasa ama gw ya.

RECOMMENDED! kalo gw kesana lagi gw bakal nginep disini lagi.. 


2012-01-11

Discover Hong Kong - Day Three - FINISH!!

Baiklah mari kita lanjutkan cerita yang tertunda.. Maafkan yaa…

Jadi keesokan harinya tepatnya jam 12 malem sebagai emak2 sejati gw masih beres-beres koper siap2 nambah space buat beli souvenir. Ghiffari jg nemenin sebentar terus akhirnya gw kelonin dan sukses lah tidurr sampai pagi.

Pembukaan ga penting ya hehe.. Jadi karena Ghiffari baru bangun jam setengah 10 jadi abis mandi kita langsung sarapan di Chef Mickey Restaurant. Disini ada drama pertumpahan darah karena Ghiffari ngamuk ga jelas, entah capek bête atau kenapa lah.. ga mau makan ga mau duduk di High Chair (pdhl lucu lho bentuknya) sampe bapaknya udah mulai esmosi.
Tapi akhirnya dia mau jg sih makan kentang goreng DOANK. Pfiuuuhh…

Karena gak mau rugi kita jalan-jalan dulu keliling hotel sampai jam set 11 sebelum akhirnya check out.

Review hotel dan foto-fotonya ntar gw bikin postingan khusus yaa ^__^

Jadi setelah check out kita titip koper dan kembali ke Disneyland.. Yihaa… Well not really hehe..
Karenaaaa… begitu masuk pintu gerbang Disneyland. Ghiffari TIDUR!!! Yak bagooesss… Pantesan rewel pas tadi sarapan. Akhirnya kita memutuskan untuk jalan santai. Cari souvenir di sekitar Main Street sambil foto-foto sana sini..

Ini kira-kira gambaran Disneyland di Senin siang hari dan bukan musim liburan hehe,,, (tetep rame lho)


Main Street


Ada Mickey and Friends Parade.

Adventureland


Tempatnya Tarzan neh hehe….

Toy Story Land


Entah kenapa Chaca girang banget masuk sini, dy maksa gw untuk foto bareng Trex :S dy blg “akhirnya kamu ketemu soulmate kamu say” *timpukbatamerah


Gw sendiri suka masuk sini karena banyak warna warni cerah


Fantasyland

Sebenernya kebanyakan udah kita naekin semalem tapi karena pengen liat It’s a Small World dan emang karena kelewatan (maklum Disneyland HK emang ga gitu luas) gw masuk lah kesini. Chaca jagain Ghiffari di luar karena masih tidur dan karena dy pengen foto-foto aja katanya.


Kita makan ice cream cone disini satu cone berdua mmmm.. nyummmm…

Tomorrow Land

Entah kenapa gw ngerasa land ini adalah land yang paling biasa aja. Bukannya gak bagus tapi lebih kearah cowo banget kali ya. Dan gw emang bukan penggemar stitch jadi kesini emang cma liat-liat aja ga naek apa-apa. Ini sih lebih karena Ghiffari tidur terus :D



Kalo dibilang sayang sih iya ya. Gw beli tiket 2 day tapi juga di dalam Disneyland kalo diitung totalnya cuma 9—10 jam di dalem. Tapi ya emang Ghiffari tidur 4 jam selama di Disneyland ini unpredictable sih.

Jadi ya nanti kira-kira 2 tahun lagi kalo kita masih di Taiwan dan ada budget  boleh lah kita kembali hihi,,,,

Warning: Bagian dibawah ini boleh dilewat soalnya ini cuma berisi keluhan-keluhan gw doank hehe..

Pesawat kita jam 16.45 jadi jam setengah 3 (pas banget ujan dunk) kita udah keluar Disneyland buat ambil koper dan langsung ke bandara. Again naek taksi dengan alasan biar cepet dan ga ribet karena Chaca khawatir banget Ghiffari keburu bete. Jadi gw ga sempet deh ngerasain MTR yang keretanya Mickey L

Sesampainya di bandara Hong Kong yang gedenya minta ampun dan menurut gw kurang convenience itu ternyata keputusan kita buru-buru tepat banget karena proses imigrasinya lama…
Dan Ghiffari yang begitu keluar Disneyland langsung bangun (-_-!!) kembali melakukan aksi ngamuk babak 2 L
Memang khusus untuk family ada antrian untuk masuk ke bagian imigrasi, tapi bagian Imigrasinya sendiri ga ngebedain antriannya otomatis lama banget.
Begitu selesai dari imigrasi, ketempat boardingnya jauuuuuuhhh bangetttt… Jd begitu sampe ke tempat boardingnya nge pas banget waktunya,

What a day… Akhirnya duduk di pesawat Ghiffari anteng aja sambil makan makanan pesawat…

Notes: Mengingat apa yang gw alami, gw cuma mau ngingetin, hitungan 2 jam sebelum pesawat berangkat itu kayanya harus dijalanin kalo di Airport ini karena jarak dari check in dan boarding agak lumayan jauh. Mungkin bisa tambah setengah jam atau 1 jam kalo mau makan atau liat-liat toko souvenir disini ;)

Sekian liburan kali ini,,, It was fun buat gw dan Chaca but not sure that the boy enjoy it as much as we do,,