2012-11-06

Lesson Learned!

Baru berhasil ngumpulin ingatan buat cerita sekarang, sekitar dua minggu yang lalu. Di seberang rumah gw ada berita duka, suami tetangga gw yang umurnya 31 tahun meninggal dunia, kabarnya karena radang otak yang udah cukup parah.

Tapi bukan itu yang mau gw ceritain. Karena ada yang meninggal otomatis jalanan menuju rumah gw agak padat sama kendaraan. Jadi malam itu pas mau belok ke rumah karena takut mobil ga muat kita parkir di pinggir jalan. Bukan jalan raya sih cuma jalan komplek tapi cukup rame ama ojek atau kendaraan sekitar wilayah perumahan gw itu. 

Kita udah jalan seharian, lumayan teler juga. Di akhir perjalanan Ghiffari juga udah ogah duduk di car seat karena bosen, minta duduk di depan ama gw. Pas berenti di depan rumah tetangga gw di jalan besar, gw turunin Ghiffari dulu sebentar terus ambil tas. Gw sadar dia jalan ke belakang mobil.. Tapi gw pikir dia cuma jalan ke arah rumah gw karena biasanya dia udah apal langsung jalan ke arah belokan rumah. 

Pas gw sadar Ghiffari ga tungguin gw, gw ngikutin mobil sambil teriak "aa aa kemana". Si mbak lagi sibuk ngambilin barang di mobil dan Chaca masih di kursi setir. Tiba-tiba kedengeran Chaca teriak "Aaaaa". Refleks gw langsung lari kedepan mobil Ghiffari lagi di tengah jalan dan ada motor. Gw teriaaaaaaaaaaaaak. Alhamdulillah itu motor sadar ada Ghiffari dari awal jadi dia emang jalan pelan-pelan banget. Gw langsung lari ngegandeng Ghiffari. 

Gw langsung bilang "Sayang, jangan jalan ke tengah yaaa. Ga boleh gitu lagi".. Ghiffari cuma ketawa dia masih mikir kalo ada motor itu kejar-kejaran ngejar dia (-___-!!) terus dy nimpalin gw "Sayang sayang" ngeledek gw yang tampangnya udah pucat pasi.

Tapi gw belum sadar waktu itu abis ngalamin apa. Gw santai jalan menuju rumah, mandiin Ghiffari, makein baju. Begitu gw mandi, baru deh itu flashback kejadian maghrib tadi. Lemess banget rasanya. Aduh bener deh kata emak gw kalo Maghrib tuh mestinya udah di rumah aja. Terus gw mulai memikirkan kemungkinan buruk.. Gimana kalau,,, Motornya ga ngeh.. Gimana kalau gw telat lari... Gimana kalau.. Arrrrghhh.. Stoppp.. Gw ga mau lagi berandai-andai.. Gw udah bersyukur banget ga ada apa-apa.

Chaca bilang pas dia liat Ghiffari udah saking paniknya dia bahkan mau buka pintu mobil malah jadi ngunci mobil terus dia cuma bisa teriak-teriak manggil Ghiffari. Kita berdua termenung malem itu. Pasti ini teguran.. Mungkin sholat kita masih jauh dari khusyu jauh dari tepat waktu... Alhamdulillah udah dikasih teguran dan alhamdulillah bangettttt Ghiffari gak apa-apa.

Dan yang paling tidak terpengaruh dengan kejadian itu ya Ghiffari. Anaknya sih cuek bebek aja yaa ga tau ibu bapaknya jantungnya udah berenti waktu ngeliat di tengah jalan ketawa-ketawa ngejar motor...







No comments:

Post a Comment