2012-11-05

Dilema Terapi Wicara

Picture taken from here

Jadi 3 minggu terakhir ini gw dipusingkan dengan terapi wicara Ghiffari. Alkisah sang terapistnya selama ini Bu Emmy kan hamil memang dari awal kehamilan agak ringkih dan beberapa kali ijin tapi so far cara mengajarnya menurut gw lumayan ok. Jadi di usia kehamilan masuk 7 bulan kemarin, Bu Emmy disaranin untuk cuti melahirkan lebih cepat. Nah masalahnya ada di... penggantinya

Mencari terapis wicara di Bogor termasuk langka. Dulu kan terkenal banget tuh Mas Dion dan Bu Neneng di RS Azra Bogor. Tapi konon sekarang mereka berdua udah jadi dosen di UI jadi ga jadi terapis lagi. Bahkan kebanyakan anak terapinya berpindah ke Hermina. Dan berhubung Hermina udah paling enak banget posisinya dari rumah gw yang tinggal koprol ya gw berharap ga pindah-pindah lah

Nah terus sebenernya udah ada penggantinya dari Hermina sendiri, tapi... fressssh... alias baru banget.. Walaupun gw liat dia udah ikut beberapa kali pas terapi sama Ghiffari. Entah kenapa gw masih kurang sreg, sama cara ngasih masukan dan cara ngajarnya. Begitu pula nyokap gw. 

Kalo gw masih diem-diem aja, nyokap gw langsung frontal curhat sama bagian admin Klinik Tumbuh Kembang. Tapi kok ya berenti terapi wicara juga bukan option yang ok tampaknya. Akhirnya gw putuskan untuk mengcancel satu terapi wicara dan melanjutkan sesi yang lain. Sebagai gantinya semua yang dilakukan di terapi wicara bener-bener kembali dirutinin di rumah setiap hari (yah emang kudunya jg gitu kaleee). Kaya massage pipi, belajar niup lilin, peluit dll... 

Pucuk dicinta ulam pun tiba. Tetiba Bu Lola, adminnya KTK ngabarin kalo Bu Nur salah satu terapis wicara di Hermina ada jadwal kosong karena ada yang udah lulus apa gimanalah. Jadi sekarang Ghiffari cuma perlu datang 2 kali ke Hermina setiap Rabu dan Jumat untuk 2 sesi sekaligus Sensori Integrasi dan Wicara..

Yeay.. Alhamdulillah selalu dimudahkan kalo sabar (padahal gak)...

Mudah-mudahan cocok sama yang ini dan hasilnya baik. Sebenernya buat gw pribadi terapi itu semacam kaya evaluasi buat terapi hariannya Ghiffari jadi gw tau apa terapi harian dia udah cukup ok karena kalo kita pribadi kan liatnya entah kadang stagnan atau kadang kita ngerasa udah pinter jadi butuh masukin dari praktisi yang memang ahli di bidang ini.




No comments:

Post a Comment