2012-11-28

Cerita Rumah - Part 4

*pasang karpet beludru lebar*
ayo ayo kita berkumpul kita lanjutkan lagi ceritanya....

Nah... beberapa bulan setelah itu... Chaca dapat tawaran kerja di Taiwan. Jadi sudahlah kita lupakan permasalahan rumah yang bikin gw ngiler itu..

Ooh bukan orang Indo namanya kalo gak mencari cara buat menghibur diri.
"Kalo rumahnya kemahalan ntar tetangganya jg yang udah berumur nanti Ghiffari ga ada temen main gimana" -- macam smua pasangan muda kere kaya kita aja
"Dari perumahan ke masjid kayanya kalo jalan agak jauh harus ada kendaraan nanti kalo adzan ga kedengeran suaranya" -- analisa sotoy
"Mungkin nanti kalo kita udah agak settle, kita bisa beli rumah disitu..." -- nah realistis kalo ini, berharap tapi ga lebay
Selama di Chaca kerja di Taipei kurang lebih 1 tahun, mulailah kita memaksa diri kita untuk menabung dan menyisihkan setiap pundi-pundi uang in the name of DP Rumah. Walaupun tetep banyak maunya ya diselingi beli ini itu, liburan kesini kesitu, bolak-balik pulang ke Indo. Tapi tetaaaaaaap bersikukuh kita akan kumpulin DP Rumah.

February awal 2012 gw memutuskan pulang ke Indonesia sama Ghiffari. Karena status masih ibu rumah tangga gw sering pergi ke rumah kaka gw disini
Terus gw ambil deh brosur di perumahan situ. Sambil bandingin sama harga pas nyokap gw beli.
Pas liat harganya gw berpikir... "Why not here" daripada buat DP disini bisa beli Cash bertahap.

Sambil kata-kata Yasmin terngiang "rumah pertama kan ga harus selalu sperti yang dibayangin, yang penting ada dulu kalo gw si".
Akhirnya gw diskusi ama Chaca dan hasilnya kita putuskan buat beli rumah disitu juga karena kan kita udah punya pengalaman sebelumnya disitu lumayan lancar segala sesuatunya. Jadi berdasarkan pengalaman itu kita berharap semuanya berjalan lancar.

Sebenernya ada sedikit kecurigaan gw pas dateng ke kantor pemasaran sini, dari mulai pertama nyokap gw beli sampai terakhir gw dateng gw liat perputaran orang yang bekerja disitu lumayan cepet. Jadi sampe akhirnya kunci sampe ke tangan nyokap gw tuh melalui beberapa kali pergantian orang, baik pemasaran, teknik sampai admin. Nah lho?!

-- tapi sayangnya fakta ini gw abaikan--

Singkat cerita, mid Maret 2012, kita jadi DP rumah itu. Tepat sebelum kita berangkat umroh. kira-kira beberapa hari sebelum keberangkatan gw, marketing kita sebut Bapak A menelepon untuk menawarkan supaya kalo kita bayar cicilan tahap 1 sekalian dengan DP kita bisa dapet Cashback + LCD TV Toshiba 42 inch.

Tempting? Pastinya secara gw emak-emak langsung donk gw bilang gw ngitung dulu 4 hari 4 malem cari wangsit. Akhirnya gw iyakan tawaran ini. Pada saat itu Pak A bilang "begitu uang DP masuk biasanya kita udah langsung mulai pembangunan bu"

Salah gw? Komunikasi itu verbal alias ga tertulis. 

Ketika udah gw bayar, gw tagih donk janjinya buat bangun. Janji lain kemudian keluar "Saya udah tanya ke pusat Bu, katanya setelah xx% langsung dibangun".

Again? Verbal non Tertulis

Setelah si xx% terbayar. Kembali gw tagih (udah macam debt collector lah). Jawabannya akhir bulan ini Bu, saya udah ajukan ke pusat. Dan kejadian terulang selama beberapa bulan. Merasa gagal. Gw alihkan tugas debt collector ke Chaca.

dan ternyata... doi lebih sadisssss (walaupun via telp).....

setelah melewati berbagai drama dan omelan..

saking udah keselnya... Chaca memutuskan untuk

  1. Mengirim surat pembaca ke salah satu media elektronik
  2. Membuat surat kecewa ke tim pusat developer
  3. Meminta uang dikembalikan dan membatalkan pesanan
Glekkk yang nomor 3 sebenernya gw yakin ga cuma membuat mereka ngerasa terpojok tapi juga sebenernya mengecewakan buat kita. Kita kan udah harap-harap donk.. Pertama kali pulak berurusan sama ginian. Dan udah lemes banget. Gimana kalo prosesnya lama dan lain-lain. Udah lah segala macem pikiran berdatangan.. yang begini lah yang begitu lah kalo gini kalo gitu. Sampe sempet kepikiran kalo harus ngajuin ke polisi gimana... *telen ludah* Coba bayangin hasil ngumpulin duit dan hasil nunggu dari February-November 2012. Masa iya ga jadi kan?

Tapi ga berapa lama setelah keputusan itu dan surat ke Pusat. 
Pak A nelpon gw "Bu, rumahnya akan diboplang sore ini"

Gak gampang percaya gw langsung dateng sore itu jg. Dan ternyata bener udah diboplang. Kemudian gw tanya Chaca "Jadi gimana?". Dan kita memutuskan untuk give another chance tapi dengan catatan terus dicek disatronin.

Jadi bismillah mudah-mudahan lancar.... Sebenernya akan masih banyak part part cerita rumah ini. Tapi kalo pembangunannya udah ada kemajuan (ayo donk bantuin doa hihi)

so, mengulang postingan (going to build) our first house


buat gambar yang lebih nyata nanti ya gw fotoin dulu rumah calon tetangga hehe...

Notes:
Jadi postingan yang panjang ini bukan cuma mau sekedar share cerita pamer beli rumah.
Tapi justru gw mau menitikberatkan cerita drama nya yang seru ini (x_x)
Sebelum posting ini gw minta persetujuan Chaca.
"Enak ga sih cerita beli rumah di blog?"
"Jiahh kalo rumah kita beli di menteng sama pondok indah baru pamer namanya"


12 comments:

  1. Ishhh kerennn belinya cash loh *bangga aku padamu li*

    ReplyDelete
  2. ih tetep ya boo yang diliat bagian situ :p

    bentar-bentar

    *bungkuk badan*
    *angkat topi*

    *senyum sombong*

    hahahahhahaa somplaaaaaaak banget ya gw

    ReplyDelete
  3. Oalahhh..gt toh ceritanya..ck ck ck..gw pikir emg sngaja ditunda bangunnya..inden gt..trnyata marketingnya jambu ya..janji busuk *eeeaaa :D..tp alhamdulillah y li..udh punya rumah..doakan aku segera menyusul..aamiin..

    Eh..biasanya..utk meramaikan rumah..nambah anak satu lg li..biar tambah rame *eeaaa :p

    ReplyDelete
  4. iya mitun tadinya gw males cerita. tapi ya biar ada cerita selain hepi-hepi gitu wkwkwk... biarlah gw cerita ada dramanya hahhaaha...

    btw itu rumah kamar cuma 2 yaa.. cukup 1 kamar gw+chaca 1 lagi buat Ghiffari. Terus kalo punya anak lagi taro maneee? wkwkwk

    ReplyDelete
  5. tepuk tangan....and yay for the new house. semoga semuanya lancar dan rumahnya cepet jadi ya. aku suka tuh denger cerita rumah, entah itu perjuangannya, detail2 pembangunannya sama pindahannya dan juga desain interiornya. menurutku asyik aja ngebaca cerita seputar rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya ga kaya bayangan yang simple, bayar - bangun - jadi..
      ternyata oh ternyata...
      dari nyari aja udah ribet wkwkwk...

      alhamdulillah mudah-mudahan cepat kelar...

      Delete
  6. ish bete juga diundur2 gtu. Tapi the bright side rumah sudah dibangun, bentar kelar trus ditempatin deh a..uhm uhm jadi ingat...1 rumah otw jadi udah nyari brosur perumahan lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha..amin amin... itu tadinya siap siap kalo rumah ini gagal bangun lagi nish,,, kalo beli lagi yang baru belum ada jg uangnya wkwkwkwk

      Delete
  7. Iihh alhamdulillaahh.. barutau ada cerita ginian. Kirain lancar.. pake pamer2 beli cash siihh.. (baca: iri) :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. halah iri apaan sih min rumah udah jadi duluan lebih mahal lebih bagus masa iya masih iri ama gw hehehe

      Delete
  8. moga2 cepet kelar rumahnya ya... :)

    emang beli rumah tuh ada aja kok masalahnya. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamin thank u man doanya,,, iya ya kayanya every house has their story

      Delete