2012-02-06

Denial, Defensive and Empathy



Sejak gw berniat mendedikasikan diri untuk rutin menstimulasi Ghiffari untuk bicara gw sudah mengalami 3 fase berikut :


  1. Denial
Fase denial ini adalah fase dimana gw ngerasa “ooh gapapa bentar lagi jg bisa ini pasti telat aja diajakin ngomong terus lama-lama bisa”. Ini adalah fase ‘membohongi’ insting diri sendiri yang bilang “there’s something wrong”.

Waktu Ghiffari tidak menunjukkan keinginan atau lebih tepatnya kaya yang ga ngerti pas disuruh salam atau dadah dan cuek aja pas dipanggil. Gw again coba buat percaya ketika orang bilang “belom kali li jangan dibandingin tiap anak kan beda” atau “kan ga harus sesuai sama buku li”.

Don’t get me wrong yang gw salahin bukan pendapat orang tapi yg gw salahin adalah gw yang tidak menuruti insting gw.

1 bulan 2 bulan 3 bulan sejak resign, motorik kasar yang gw latih berkembang sesuai ekspektasi tapi auditif masih jeblok… I read so many article and get to the one and only conclusion. I need to find help! So I went to the doctor.


Note: Trust your instinct mom, “LEBAY” is so much better than not knowing.


     2.  Defensive 

Fase defensive ini adalah fase dimana gw merasa harus menjelaskan ketika Ghiffari diajak ngomong tapi ngeloyor atau masih babble di usia almost 2 yos (at that time). Jadi kalo ada yang ngajak ngobrol gw langsung menceritakan panjang lebar ini loh anak saya begini begitu endebre endebro :D

Ini adalah masa-masa sensitive, kasarnya kalo ada yang nyela gw. Gw bawaannya langsung senggol bacok, lempar pedang!

Buat yang follow gw mungkin tau gw sempet ngomel-ngomel di twitter gara-gara bĂȘte dengan komentar orang-orang.

Dan sejujurnya gw MALU, I feel stupid.

Buat apa gw sibuk cerita apa yang gw lakukan, bahwa gw udah usaha tapi belum ada hasil sama semua orang.

Gw HARUSnya ga butuh pengakuan manusia lain toh untuk jadi good mother (or not).

Let Allah be the judge.


Ini juga masa-masa gw menyalahkan keadaan “kenapa gw apa salah gw”

And again gw tertampar ketika membaca “Allah memberikan ujian kepada hamba-Nya sesuai dengan kemampuannya” Al-Baqarah:286

“Seberat apapun ujian pasti diberi jalan keluar” At-Thalaaq:2


So I stop defending myself. Kalo ada yang komentar, memberi nasehat sungguh gw berterima kasih apapun itu bentuknya. Pasti itu karena perhatian tapi mungkin gw terlalu defensive untuk menerima saran. So, I stop talking and start listening.


2 ear 1 mouth, right?

Learning to grow up? I guess..


    3.  Empathy
Yang terakhir yang sekarang sedang dijalani adalah masa empati. Di masa ini gw mulai mengerti kenapa Allah kasih gw jalan ini.


Case 1:

Di tempat terapi Ghiffari di Taipei, gw liat ada satu anak yang gak pernah bisa diem, lari sana sini lempar ini itu. Awalnya gw sempet mikir “Gileee nih anak bandel amat ya”. Ternyata dia memang punya masalah dan ibunya memasukkan dia ke drama therapy supaya energy sang anak tersalurkan dan makin kesini dia makin behave. Jadi tahan judgement anda ketika berkeliaran di playground.


Case 2:

Di Hermina Bogor, gw beberapa kali bareng sama seorang anak lucu yang diumur 17 bulan belum lancar jalan. Ibunya bilang udah sekitar 20x terapi dari yang tadinya kaki dan tangannya mengepal sampai akhirnya mau dititah sana sini. Tapi sang anak ini auditifnya bagus banget. Kita ngomong apa aja ama dia diulang. Jadi terbalik ama Ghiffari.

Ini membuktikan teori “Beda Anak Beda Potensi”


Case 3:

Ada sekitar 2-3 anak down syndrome yang gw temui. Setiap ngeliat dan setiap gw nahan nangis, gw ga tega. Satu hari ada satu anak yang manis banget anak perempuan, dia udah pinter dadah , kiss bye dan salam. Semua orang satu-satu disalamin termasuk gw. Ibunya tersenyum penuh kebanggaan. And yes not just you mom, I’m proud to know one of the strongest mom!


Summary:
Terkadang kita lupa, ketika anak kita berlari kita sibuk mengeluh “ya ampun ni anak ga mau diem ya!” atau “ih cerewet banget sih semua ditanyain”, di belahan dunia lain ada ibu-ibu yang berharap anaknya bisa berjalan dan berbicara layaknya anak lain.

So it is true,


Special Child Special Parents….




13 comments:

  1. gue udah coba komen dua kali sebelum ini dan gagal, let's wismilak this time....

    air mata menetes testestes baca ini mak... you are a special mother, role model untuk anak yang spesial juga. makasih udah ngingetin tuk selalu bersyukur *hugs*

    ReplyDelete
  2. Liaaa *peluk*

    lo ibu yang hebat.. dan akan selalu begitu.. salut gue :')

    ReplyDelete
  3. liaaa...postingan lo bikin gwe pengen nangis. gwe in denial karna dulu anak gwe bisa segala macem. ngomong, nyanyi, dadah, dsb trus tauk-tauk...ilaaaangggg!! itu makanya gwe sering bertanya why why why. gwe kadang still blaming myself for not being a good mother. yah sekarang pun gwe masih terus belajar untuk menjadi dewasa. gwe juga sering mikir dulu gwe itu cetek bgt. emosian :)

    but you're so darn rite. Allah pasti punya maksud di balik ini semua. Maha besarnya Allah...

    Tanpa kita sadari kitapun tumbuh bersama anak :)

    ReplyDelete
  4. @riska
    haha,, you are very welcome dear...

    @iti
    *peluk balik* sodorin bau ketek haha,,, u too dear every mom is great indeed

    @Indah
    like any other problem in the world. trust me... This too shall pass darling... Insya Allah

    ReplyDelete
  5. liaa,setuju banget beda anak beda potensi.
    temen zayyan yg aku blg ADD itu,dia justru yg paling pinter ikut senam ato ngedance2 gt.cepet nangkep n bs niruin.padahal yg lain2nya bengong aja pas senam.
    pas browsing2,ternyata adam levine jg ADD n banyak artis2 tu ternyata ADD ya.
    zayyan pun,saking cueknya di sekolah,kemaren pas 'rapotan' nilainya paling rendah di kelas.tapi pas terapi okupasi terapisnya justru bilang dia tu cerdas n kreatif.
    cuman belum terarah aja kali yaa.

    yakinn deh,ghiffari juha pasti punya banyak kelebihan kok..:))

    ReplyDelete
  6. Ghiffari pasti bangga punya ibu kaya lo Li. Apa yang lo lakuin udah yang terbaik and let Allah do the rest yah. * peluuukkkk *

    ReplyDelete
  7. @teefa
    amiin insya Allah... Anak-anak kita bisa cepet ngobrol yaa...

    @Icha
    ah zaki pun pasti bangga icha :)

    ReplyDelete
  8. assalamu'alaikum mba..

    baca postinganmu, merasa senasip :).
    Kebetulan anak pertamaku juga late talker.
    Aku pernah memasukkannya ke terapi selama 6 bulan, tadinya maunya terapi wicara, tapi ternyata harus masuk terapi behaviur dl karena anakku super aktif :). So, i quit...

    Benar mba, penyebab anak speech delay itu beda2, beda problem beda penanganan.

    Skrg anakku sdh 3 thn. Kosakata sudah lumayan banyak. Sdh mulai merangkai kalimat, walaupun baru kalimat dengan 2 kata. Itu saja aku sudah bersyukur banget. Tapi kalau ngomong sendiri alias menghayal, bahasa planetnya masih keluar :).

    Allah tidak memberikan cobaan di luar kemampuan umatNya. Maka dari itu aku berusaha mencari hikmahnya, belajar sabar. Tapi tetap yakin, someday, anakku akan lancar juga bicaranya seperti anak2 yang lain. Kewajibanku untuk selalu mendoakannya dan tidak bosan2 mengajarinya ngomong.

    Mudah2an si kecilnya cepat lancar ngomongnya ya Mba.

    ReplyDelete
  9. Makasih banyak Mbak Indri :) Amin untuk doanya... Insya Allah kita optimis pasti bisa ya mbak,,

    ReplyDelete
  10. Ya ampuuun mak aku berkaca-kaca membacanya. U're such a great mom dear.
    Biarinlah lebay daripada salah yah. Tulisannya menginspirasi, gw jg musti lebih merhatiin qila nih
    Insya Allah ghiffari cepet pintar ngomongnya kok mama :)

    ReplyDelete
  11. @resna
    aduh mak jangan nangis dunk wkwk,,, makasih yaaa doanya,,, mudah2an semuanya lancar,, amin amin,,,

    ReplyDelete
  12. mbak aku tulis comment lagi ya, aku bacanya mundur dari halaman aawal ke older post. semakin lama kok semakin salut dengan dirimu. Semoga semakin cepat pintarnya ya ghiffari, dan terima kasih karena telah mengingatkan untuk selalu bersyukur dengan segala tingkah laku anak baik fase pendiam maupun fase aktif gerak dan bercerita :)

    ReplyDelete
  13. wiii i feel u banget, 3 fase itu juga udah gue lewatin alhamdulillah dengan suksesnya. Group hug, mudah2an anak2 kita bisa nyanyi bareeng :)

    ReplyDelete