2012-01-27

Gotcha… 3 is enough..



Warning : Ini adalah murni pengalaman dan review pribadi jadi hasilnya pasti akan berbeda untuk setiap orang. Jadi ini cuma sharing pengalaman aja tanpa ada maksud mendiskualifikasikan pihak tertentu.

Terhitung sudah 3 dokter tumbuh kembang yang gw datengin dan gw putuskan untuk sementara ini udah selesai.

1.    Adventist Hospital – dr. Chien Hsuan Huang
Ini adalah dokter tumbuh kembang pertama yang akhirnya berhasil gw temui di Taipei. Bahasa Inggrisnya bagus, penjelasannya enak. Dan beliau malah ngasih link-link penting yang gw bisa baca sebagai referensi tentang SID dan Vestibular Dysfunction

Dia jg menenangkan gw dengan kata-kata “Less kemungkinan adanya ASD (Autism Spectrum Disorder) kalo Ghiffari Social Ability untuk bermain dengan anak lainnya bagus.”

Dikasih berbagai saran yang harus dilakukan di rumah selain play (music) therapy di tempat terapinya.
Kalo ga karena gw khawatir perbedaan bahasa I surely want to stay and continue the therapy there in Taipei. Good facility good doctor good therapist. Very nice people surrounds me J

Biaya konsultasi 100 NT = Rp 90.000

2.   Klinik Pela Kebayoran

Baca-baca di web dan dari saran Mbak Desina yang anaknya mengalami symptomps yang sama dengan Ghiffari. Gw putusin untuk berkunjung ke klinik ini. Dengan harapan yang menurut gw berlebih gw dateng lah ke klinik ini setelah daftar sebulan sebelumnya karena kabarnya disini waiting list buat bisa diperiksa. Bayangkan seberapa OK nya sampai harus waiting list.

Sehari sebelumnya udah ditelp pas gw tanya jam berapa mereka bilang jam 3-5 dan dipanggil per kedatangan.

Gw sengaja dunk berangkat jam 1 dari rumah di Bogor biar sampai sebelum jam 3 dengan harapan dapet nomer 1. Ternyata di Jakarta hujan dan macet jadi gw baru sampe jam 3.15 dokternya dateng ga berapa lama setelah itu.Ghiffari dapet nomer 3.

Dan tau gw dipanggil jam berapa? …….
Jam SETENGAH ENAM!!

Setelah dokternya datang yang dicek bayi-bayi dulu kira-kira 2 nomor. Baru setelah itu mulai untuk yang lebih besar. Pertanyaan gw, kalo emang udah ada data kenapa ga diitung jam 4 aja buat yang lebih dewasa dan diberi nomer dan waktu sesuai kedatangan?
Ok lanjut.. Btw, gw cuma berdua Ghiffari aja, Chaca masih di Taipei dan nyokap gw ada pengajian , mbak gw mabokan so I’m a single fighter indeed. Dan menunggu di gedung yang ga besar berdua sama anak toddler yang ga mau diem itu sesuatu banget!

Pas akhirnya dipanggil gw sejujurnya udah capek banget dan super bête. Ghiffari pun gw rasa gitu. Begitu masuk ruang dokter disitu ada dokter dan psikolog

Diteslah Ghiffari buat masukin bentuk-bentuk, dikerjain ama Ghiffari terus dijatohin L terus dy ga mau pungutin yang jatoh. Dia sibuk ngambil bola terus dipake main, disuruh masukin balok-balok lonjong cuma dikerjain setengah terus udah gitu ga mau lg.

Yang bikin gw kurang sreg adalah :

a.   Dokternya nanya apa udah keluar kata-kata gw blg udah tapi cuma kaya reflek bukan karena udah ngerti karena Ghiffari pemahaman benda lewat kata-katanya masih kurang banget jadi belum bisa nunjuk mana lampu atau mana hidung. Terus dktrnya blg “ko bisa gitu?” errr….. so not convincing
b.   Pas Ghiffari ga sengaja masuk ke salah satu ruang terapi sensori integrasi, gw liat tempatnya berantakan da nada bekas the botol kotor yang ga dirapihin plus agak berdebu
c.   Di pojokan gedung ada kursi-kursi yang mungkin udah ga kepake dibiarin aja berdebu dan berantakan.
d.   Staffnya so so lah dibilang ramah enggak dibilang enggak ramah jg enggak
e.   Nasihat psikolognya standar abis “bu kalo di rumah kalo anaknya mau minum sambil dibilangin misalnya dek minum ya” --- didn’t I do that since my son arrived in my life ya?
f.   Waktu Ghiffari ga mau diem dokter ama psikolognya malah blg “aduh anaknya dipegang dl dunk bu” errr…. (-____-!!)

Biaya konsultasi Rp :450K

Again seperti gw bilang diatas, kebetulan aja pengalaman gw disini kurang baik. karena temen gw malah merasa sangat cocok dengan klinik ini. Jadi mungkin beda orang beda selera ya

3.   Hermina Bogor dr. Luh K Wahyuni SpRM.K
Abang gw punya problem yang mirip di waktu anak gadisnya yang pertama umur 2 tahun belum bicara (tapi ngerti instruksi dan sekarang super cerewet parah haha).  Dari awal dia udah rekomendasiin dr. Luh ini karena dulu gw inget abang gw adalah pengumpul dokter-dokter terbaik di Indonesia buat anaknya karena bermasalah serius sejak lahir.

dr. Luh praktek di Hermina Bogor (dan juga Bunda Jakarta) dengan system on call jadi harus ngumpulin sekian banyak pasien dl sebelum akhirnya bisa bertugas dikarenakan beliau lagi merampungkan s3 nya. Coba ditebak dimana? Di Taipei City haha…
Untuk ketemu dokter ini gw mesti menunggu 2x reschedule.
Tapi Hermina dengan jelas bilang bahwa gw diharapkan hadir jam 9.45 dan gw sengaja telat dikit eh ternyata dokternya ga telat lho :p gw kebagian nomer 5


Pada saat waktu pemeriksaan gw sempet kaget jg bahwa ruang pemeriksaan KTK (Klinik Tumbuh Kembang) itu ngampar kasur dibawah, bukan kaya ruang dokter biasa yang gw sambangin di tempat lain.

Masuk pertama Ghiffari langsung sibuk buka sepatu dan kaos kaki. Terus dokternya blg “haaii, kaos kakinya taro di sepaatu dunk” dan tentu saja Ghiffari cuek aja :S terus beliau ngelirik gw sambil senyum “belum ngerti ya bu” terus gw blg “belon dok” *pussy boots eyes. Mulai lah gw menceritakan alkisah Ghiffari dari lahir sampai ke terapi di Taiwan.

Ghiffari dikasih bola tiba-tiba direbut sama dokternya, terus ngamuk dunk anake sampe naik-naik keatas dokter jenggut-jenggut sambil ngomel-ngomel. Gw ama Chaca bengong…..

“Fokusnya lumayan kok, saya tarik bola keatas dia liat atas saya pindahin dia ikutin” --- oooo dia ngetes cyiiiinnn
“Emosi dan egoismenya jg bagus aku ambil bolanya dia marah.. bagus lo itu buat anak-anak” ---- baru tau gw egois itu bagus haha

“Jadi bu kalo dirumah maennya maenan cowo ya, lari, berenang pokonya semua outdoor activity, kalo di rmh maennya gini neh bu” didorong lah Ghiffari sampe jatoh – dalam hati gw blg buset dah – tapi Ghiffari ternyata ketawa terus nyamperin dokternya, didorong keras lagi “nih kan dia pasti bolak balik” – bener dunk boo Ghiffari langsung bolak balik bahkan nempel minta dipangku ama tuh dokter.

Terus kita cerita ini itu dan lain-lain dan good newsnya beliau bilang “tidak ada diagnosis yang bisa diberikan sampai selesai terapi sensori integrasi karena walaupun ada kecenderungan pervasive (keliatan dari mata Ghiffari yang masih suka liat ke bawah terus kalo lagi ga fokus) belum tentu ada PDD ataupun gejala lain”

I kinda love this doctor you know. She surely knows what to do and say to a so-called ‘galau’ mom!

Dia jg bilang its good to know that I’m not working and can fully give intensive attention and home therapy since hospital therapy is only 90minutes a week. (Gilak bahkan dia tau gw suka haus pujian jadi ibu rmh tangga)

God bless U dear doctor. U gave me more strength to keep fighting and stay optimist J

Sampai jumpa 2 bulan lagi,,,

 Biaya konsultasi : Rp 300K







2 comments:

  1. liaaaa...i wanna hug you. ih tuh dokter luh persis kek dokter di sini, dia blm bisa ngasih score kalo belom lengkap tesnya. akhirnya gwe menanti dari satu tes ke tes lain. waiting list-nya itu amboi.

    tapi mending bgt di sini. dulu ntah knp di indo gwe bete sama dokter2 tumbuh kembangnya Atar. gwe doain yg terbaik buat ghiffari ya li. doain Atar jg *hiks gwe berkaca2 deh saban nulis soal ginian*

    cup syg buwat ghifarri :)

    ReplyDelete
  2. wihh dibikin juga reviewnya mak, i like :D
    alhamdulillah berjodoh sama dokter yang oke yaa.

    ReplyDelete