2011-04-23

I miss U

Padahal baru 8 hari ditinggal pergi, tapi ko rasanya nelangsa amat yaa,,, Demi menjadi TKI di negara antah berantah, chaca resmi pergi Jumat yang lalu.
Ceritanya nih demi menghibur diri beli deh DVD banyak - banyak plus segala jenis buku :)
Tapi ternyata tetep kangen dan tetep sedih. Selama 3 taun pacaran 2 taun nikah kayanya ini adalah waktu terlama buat kita ga ketemu. Belum lagi Chaca belum bisa pastiin kapan bisa pulang entah bulan Mei atau Juni. Padahal gw udah siapin senjata mouse buat ngebook tiket pulang :D

Sebelum berangkat kita udah membayangkan betapa beratnya ga bareng bareng setiap hari kaya biasanya. Ga ada yang ngegaring tiap malem kaya biasanya. Ga ada yang ngilikitik Ghiffari sambil ketawa guling-guling (ada sih gw hehe cuman kan beda gitu yaa). Biasanya kalo gw membayangkan bakal berat pada kenyataannya ga berat berat amat, tapi ko ya sama aja ya gw masih mellow yellow gini. Untung tiap menit masih bisa bbm-an *lebay*.

Eh bener tapi ya gw salut sama orang orang yang bisa long distance relationship. Aduh gw baru seminggu aja udah cemen. Padahal tiap hari Chaca bilang, cuma bentar say bentar lagi pulang ko. Ih tapi ga pulang pulang.. Sebellll....

Sekian terima kasih.

Maaf kalo postingannya cuma curhat n garing hehe :)

2011-04-08

Di tepi jurang

Ada masanya dalam hidup ketika saya berpikir saya berada di tepi jurang, melanjutkan impian untuk terbang adalah hal yang "dianggap" mustahil sementara terjun ke jurang itu namanya bunuh diri dunk.. Tepat berdiri di tempat berarti kita tidak memutuskan apa-apa.
Resiko untuk terbang adalah jatuh tapi menurut saya itu negative thinking, menurut saya positive thinking adalah ketika kita terbang terus sampai ke tujuan. Awan mungkin datang menghalangi atau bahkan badai dan juga hujan. Tapi perjalanan rasanya "kurang seru" tanpa hambatan. Bukan kurang seru aja si tapi nyaris tak mungkin.

Minggu malam beberapa waktu yang lalu kita nonton acara Mario Teguh, beliau bilang dalam hidup selalu ada pilihan, dari tiap pilihan ada baiknya dan ada kurangnya. Mana pilihan yang mesti diambil? Apapun itu segera putuskan. Tidak memilih itu resikonya lebih besar drpd memilih salah satu pilihan. "Persis seperti kata Ligwina Hananto bilang tidak berinvestasi lebih besar resikonya daripada investasi manapun :)"

Kenapa sih tiba-tiba jadi mellow. Saya cuma lagi merekap kejadian beberapa bulan terakhir, ketika merasa terpojok, ketika merasa direndahkan. Ketika setiap mata seakan menyalahkan. Terkadang saya pikir ketika lebih dari 2 orang menganggap saya salah mungkin bisa jadi saya memang salah. Saya coba intropeksi berkali-kali. Hasilnya cuma menghela napas.

Well, dalam hidup ujian makin hari makin berat, tapi itu akan membuat kita makin hari makin sabar sabaar sabaaaaaaarrr... :)

Post ini buat teman-teman yang sedang gundah gulana dan mengalami masa sulit... Tenang laaah ditemeninnn ko...

2011-04-04

Dana Pendidikan Ghiffari

Banyak orang bertanya gimana sih cara memanage dana pendidikan untuk Ghiffari sekolah nanti. Sekitar satu tahun yang lalu waktu Ghiffari baru lahir, saya membuat asuransi pendidikan di salah satu perusahaan asuransi dengan sistem auto debt setiap bulannya sebesar 500.000. Ketika itu saya sama sekali belum melek financial.

Masuk ke kantor, seorang teman kantor bercerita tentang reksadana + logam mulia (emas). Tapi karena hanya selewat maka saya acuhkan saja. Sampai saya terlibat suatu pembicaraan serius dengan seorang teman dekat dari jaman kuliah yang benar-benar meyakinkan kalo saya super payah dalam urusan investasi. I know nothing.

Berbekal dengan rasa ingin tahu dan kesal karena merasa bodoh saya mati-matian belajar ilmu investasi sejak saat itu. Sebelum memulai saya ingin yakin dulu tentang urusan investasi ini.

Referensi-referensi saya ketika itu adalah link-link berikut:

Dan juga beberapa masukan dari sesama orang tua
Juga berbagai artikel lainnya yang saya lupa ada dimana saja. 
Selain itu saya juga follow twitter para perencana keuangan untuk berbagai tips yang seringkali diberikan.

@mrshananto - Ligwina Hananto
@ahmadgozali - Ahmad Gozali
@safirsenduk - Safir Senduk
@aidilakbar - Aidil Akbar
@endykurniawan - Endy Kurniawan - Pemerhati logam mulia - Penulis buku Think Dinar!
@salmadinar - update harga Dinar, Dirham, Logam Mulia 
@emas24karat - update harga LM

Hasil dari baca-baca sana sini, beginilah perencanaan dana pendidikan Ghiffari sampai hari ini.


Darimana rekaan dana yang ditaruh di kolom "Total Investasi Saat Ini", dari hasil tanya-tanya ke ibu-ibu sekitar (read: my big sis and bro). 
Untuk dana Playgroup yang udah disurvey sebenarnya nilainya kurang dari yang tertulis. Tapi seperti kata Ligwina Hananto mestinya kita menaruh dana yang termahal seperti sekolah swasta sebagai target. 
Begitu pula untuk TK dan SD karena kebetulan kakak laki-laki saya mendaftarkan putri-putrinya ke TK jadi saya punya gambaran harga saat ini. 
Untuk SMP dan SMA kebetulan saudara sepupu baru saja memasukkan anaknya ke sekolah negeri dan nilainya masih dibawah yang dituliskan diatas tapi mungkin saja sekolah swasta jauh lebih mahal dari itu.
FYI, ini ilustrasi sekolah di Bogor, tempat tinggal saat ini, jadi kalo pindah ke luar kota juga bingung mungkin mesti dirombak lagi :)
Untuk kuliah sendiri saya ambil dari kalkulator Sequis Life untuk mendapatkan nilai Rp.150.000.000

Bagaimana cara memenuhi dana pendidikan tersebut? Sebagian orang-orang memilih untuk mencicil ada juga yang langsung melunasi dari sekarang. Menurut saya sih itu pilihan tiap keluarga karena kondisi keuangan tiap keluarga berbeda. Keuntungan mencicil tentunya terasa lebih ringan setiap bulannya sementara langsung dipenuhi dari sekarang berarti lebih cepat selesai.
Kalo untuk kita sendiri, beberapa kita pilih cicil dan beberapa langsung dilunasi jadi mengadopsi kedua keuntungan (begitu pula kerugian).

Selamat berhitung.. :)


Mendadak SaHM

Alasan gw masih tetap bekerja salah satunya karena ada orang yang bisa sangat gw percaya jaga anak gw yaitu NYOKAP walaupun suka ribut . Tapi namanya emak sendiri ya gitu deh gw suka harus banyak bernegosiasi kalo emak gw mau pergi sana sini soalnya kita sama sama ga bisa percaya ngasih Ghiffari sama orang lain. Nah 2 mgg ini nyokap gw pergi umroh bareng kakak dan adik-adiknya. Alhasil gw cuti deh 2mgg.
Sehari-hari kalo ada emak gw di rumah, gw bangun tinggal makan *ketauan deh pemalas* ga pernah pusing mikirin menu dan gw emang ga rewel soal makanan. Akhirnya menjelang kepergian nyokap gw kesana gw bikin menu selama 2 minggu berikut resep-resepnya lengkap di dalam map plastik :) Rasanya udah kaya mau User Acceptance Test (UAT) :D
Sebelum berangkat ternyata nyokap gw menyiapkan makanan2 emergency andaikata gw males masak (yes mom knows me very well!) seperti rendang, abon, serundeng, kering kentang..

Setelah 2 minggu berada di rumah berikut beberapa kegiatan gw

  • Bangun lebih pagi dari semua orang langsung ke dapur buat masak, karena gw pengen semua makanan fresh gw selalu masak menjelang makan, jadi kalo udah 2 jam sebelum waktunya makan gw udah mulai siap siap ditemenin Ghiffari.. 
  • Nonton DVD pas Ghiffari tidur pagi dan sore.. ooo Heaven ooo...
  • Beres beres kamar dari ujung sampe ujung. Semua perabot digeser dan semua berkas-berkas dirapihin. Sekalian milihin baju Ghiffari yang udah pada kekecilan. Senang sekali liat kamar bersih bersih bersiiihhhh
  • Nonton Upin Ipin dan Barney... yaa yaa yaa gw tau ga boleh ngebiasain nonton tv tapi gw suka 2 acara ini, Ghiffari jg suka kooo,,, Ini emang gw bela diri siiih,,,
  • Ngajarin Ghiffari Toilet Training  walaupun hasilnya belum terlalu signifikan hihi
Kesimpulan :

Menurut gw di rumah itu sama capeknya daripada kerja di kantor. Tapi yang bikin capek banget adalah KE kantor bukan DI kantor. Perjalanan Bogor Jakarta tiap hari dengan traffic madness atau KRL yang lagi gangguan bener-bener bikin mood berantakan.
Jadi kalo gw boleh milih ya gw pengen dunk bisa meneruskan hidup SaHM gw, karena walaupun capek ngurus rumah dan kadang stresful ngeliat Ghiffari marah-marah rewel kalo ada mau dan ga diturut. Tapi ngeliat anak dan becanda sambil ketawa-ketawa di atas tempat tidur berdua sepanjang hari sungguh menyenangkan.
But then gw kan cuma nyobain selama 2 minggu ga tau kalo mesti ngejalanin seumur hidup :)
Comparing me to you is not an apple to apple!