2011-11-11

Now I know..

Sekarang akhirnya tau kenapa Ghiffari


  1. Suka jalan jinjit
  2. Susah dibuat tidur teratur walaupun sekarang udah lumayan teratur
  3. Suka muter muter 
  4. Cuek aja kalo disuruh dadah
  5. Sedikit banget kata yang keluar 
  6. Susah banget ngajarin anggota tubuh
  7. Jago amat maen puzzle
Selasa kemarin, kita semua pergi ke  Taiwan Adventist Hospital. Ngecek tumbuh kembang Ghiffari ke pediatrician and rehabilitation. Kita periksa ke dokter Chien Hsuang Huang.
Rumah sakitnya bagus, bersih, rapih, lengkap. Kita langsung ngayal nanti kalo hamil lagi ke rumah sakit ini aja.. (OOT gini)
Back to Ghiffari, sempet deg-degan setengah mati mau ke dokter, ngeri dokternya ga meyakinkan dll. Begitu dipanggil kita sodorin lah kertas dengan isi keluh kesah itu. Belum bisa ini dan itu yang disebut di baby centre atau di "How to expect toddler years". Dan keluhan utama kita adalah karena Ghiffari sering keliatan ga mendengar walaupun kita tau dia ga punya masalah pendengaran.

Setelah baca list keluh kesah kita sang orangtua galau. Dokternya mulai ngajuin pertanyaan ini dan itu. Kaya misalnya suka nolak potong rambut apa ga, kapan pertama kali kata pertama keluar, suka main perosotan atau ga, suka maen dengan teman sebaya apa ga. Dan nanya riwayat kelahiran ada masalah atau ga, terus kenapa dicaesar dll.

Di akhir pembicaraan dokternya nyodorin kertas tulisan "Sensor Integrated Dysfunction" dan "Vestibular Dysfunction". Ini agak berbeda dengan hasil googling gw sebelumnya yang gw pikir dy ada kendala di Receptive Language. Ternyata kata dokternya itu mungkin saja tapi yang perlu dicek pertama adalah SID, karena ini ada hubungan dengan autism, jadi ada beberapa evaluasi yang harus dilakukan.

*plaaaaakkkk stresss ga tuh?

Btw dokter ini bahasa inggrisnya canggiiiih abissss..... :) 

Setelah keluar dari dokter kita disuruh ke lantai 8 untuk test evaluasi, tapi pas kita ke lantai 8 ternyata mereka cuma provide untuk orang-orang dengan National Health Insurance Card yang mana kita belum punya karena belum tinggal lebih dari 4 bulan.

Sedikit soal National Health Insurance Card ini menurut hasil baca-baca ini bisa nurunin biaya ke dokter lmyn banyak lupa berapa persen persisnya. Padahal IMHO biaya yang dikeluarkan tanpa insurance pun udah murah. Bayangkan aja di Taiwan Adventist yang terhitung international biaya registrasi dan dokter ga sampe 100rb cuma sekitar 300NT. Notes: 1 NT = Rp 300

Akhirnya kita dirujuk ke tempat therapy yang international bagian Expressive Arts Therapy, sama sama therapy tapi menggunakan music, dance, drama dll...

Setelah konsultasi dengan terapis disitu, dijanjikan lah kita untuk test keesokan harinya. Setelah panas dingin seharian. Malemnya dibawa lah Ghiffari ketempat Music Therapy. Terapisnya minta kita tinggal 40 menit. 

Seteleh galau selama 40 menit hehe, kita akhirnya diskusi sama terapisnya.

Background terapisnya, dy mengambil music terapi sebagai keahliannya dan kuliah di USA cyiiiin, sampe dengan ngambil internship di kindergarten, udah nanganin autism dll jg..

Terus akhirnya kita ngebahas soal Ghiffari. 
1
Mom n Dad :"anak saya bakal bisa ngomong ga si?"
Tukang Terapi : "Bisa ko waktu saya bilang aaaaa terus dy ikutin ko"
2
MD: "Nanti bingung bahasa ga? kan disini pake bahasa inggris dirumah pake bahasa indo"
TT: "Awalnya iya tapi lama-lama dy akan ngerti. Tolong jg ajarin saya kata-kata penting dalam bahasa indonesia biar bisa ikut saya ajarin"
3
MD: "Anak saya suka ga fokus itu gimana ya?"
TT: "Iya saya perhatiin emang begitu tapi ga selalu cuek kadang dy mau merespon. Masih muda ko masih bisa ditreatment"

dan masih banyak pertanyaan lain tapi kalo ditulis bisa ampe besok ga selesai-selesai *lebay

Kesimpulan
Bapaknya hepi bener, artinya kalo bisa diterapi di Taipei ga perlu pulang ke Indonesia buru-buru. Ibunya galau mikirin takut anaknya bingung bahasa, tapi ngajarin sendiri pun kadang suka takut salah dan senewen karena ga sabaran. 
Anaknya demen banget ama terapisnya minta gendong, minta peluk, ngajak maen.

Hasilnya:
Ghiffari akan terapi sampe 3 bulan kedepan sampai waktunya pulang ke Indonesia dan kita lihat setelah itu apa yang harus kita lakukan. Terapi cuma 40 menit 1x seminggu sisanya tetep kita orang tuanya yang harus berjuang...

Doain ya teman-teman yang udah baca :)


6 comments:

  1. semangka cinnnn,, hahahahseperti apa yang udah di takdirkan Allah,, lo kudu ke kotanya tau ming tse b iar ghiffari bisa fokus berobat bok,, insya allah yang terbaik yaa liii... btw tetep salam buat tau ming tse yaa #salahfokes huahaha,,, *peluk dari cileduk tangerang*

    ReplyDelete
  2. haha thanks nisssh,,,

    @maknul
    buset mak kudu lo sebut ya cileduk wakakaka.. gmn gw jelasin ama tao ming tse kalo nama daerahnya begitu *kaboooor

    ReplyDelete
  3. hallo salam kenal lia n ghiffari, banyak postingan tnt taiwan jd kangen pgn balik kesana *eh OOT* semangat ya buat therapynya.

    ReplyDelete
  4. nyak ampoooonnn, derita gwe bgt postingan iniyyy.
    tapi kita blm sempet ketemu dokter siy krn suami msh ngejar presentasi proposalnya bln ini. aseliiii doaku menyertaimuuu *eeehhh sape luuu?kenal juga kaga~byarin yg penting sependeritaan :p*

    angkut semangkaaa!!!

    ReplyDelete
  5. @ECY
    yukkk kesini temenin gw belanja hihi...

    @indah
    seriusssssss??? bbman yuuuuuk kita saling mendukung.. asik ada temen *kinda weird yaa?

    ReplyDelete