2011-06-02

Khawatir

Sepertinya saya termasuk salah seorang ibu yang agak lebay. Maklum belum pernah ada sekolah jadi orang tua dan kenyataan bahwa tiap individu unik dan berbeda ini agak membuat saya stres.

Ketakutan terbesar saya adalah tumbuh kembangnya tidak sesuai dengan bocah lain seumurnya. Sudah berkali-kali saya bilang pada diri saya sendiri bahwa saya tidak akan membandingkan anak saya dengan orang lain. Tapi namanya ibu-ibu (lebay pulak) tetep aja khawatir pas liat anak orang lain seusianya bisa melakukan hal yang Ghiffari sama sekali belum terlihat tertarik.

Saya berusaha menjadikan diri saya ibu yang tidak kompetitif jadi saya sering bilang pada diri sendiri untuk ga menuntut anak saya bisa ini itu. Kalo udah waktunya pasti bisa sendiri. Nah tapi untuk menghilangkan kekhawatiran saya yang terkadang seringnya berlebihan saya banyak baca buku dan artikel ini itu tentang tumbuh kembang anak.

Ghiffari hari ini 18 bulan, kekhawatiran saya (tidak hanya tumbuh kembang) ada pada beberapa hal :

  1. Belum banyak berkosakata, udah babbling dari lama tapi kosakatanya malah gw rasa berkurang dibanding sebelumnya. Dulu sekitar umur 10-12 bulan ghiffari suka spotan bilang MAMAM dan BUAH terus UDAH dan ADUH apalagi bilang GA, tapi sekarang jarang terdengar. Yang paling sering keluar NENEN aja sama MAMA dan PAPA terkadang masih suka bilang MAMAM dan DUA (tapi ga tau maksudnya apa kalo yang ini)
  2. Cuek, ga mau salam dan kalo dipanggil suka ga mau nengok. :(
  3. Pola tidur kacau, tipe cat nap tidur sebentar-bentar ga bisa langsung full 8-10 jam
  4. Minta gendong terus kalo ada di mall atau tempat ga dikenal
  5. Belum bisa nunjuk anggota tubuh dan kalo ditanya mana Ghiffari masih cuek aja melengos
Bicara
Menghadapi kekhawatiran ini, saya buka lagi buku "What to expect Toddler Years" untuk tau apa perkembangan Ghiffari masih sesuai. Mostly masih aman kecuali masalah bicara yang mestinya udah >6 kata tapi kayanya masih tolerable. Dan banyak yang bilang untuk relaks aja apalagi kalo melihat history kebelakang Ghiffari emang tipe anak yang suka mundur dulu terus tiba tiba punya kebisaan sekalian banyak terbukti pas jaman tengkurap, duduk dan merangkak.

Komunikasi
Ini yang bikin super khawatir, karena kalo dipanggil suka ga mau nengok. Tapi ga bisa dibilang ga peduli, karena anak ini udah kaya perangko ga bisa liat ibunya pergi kemanapun pasti diikutin. Asal denger suara emaknya dy terus nyamperin. Mestinya gapapa sih ya? *menghibur diri sendiri* tapi tetep khawatir :(

Pola Tidur
Susahnya jadi working mom salah satunya adalah ini, kalo pas pulang anak ud tidur sedih tapi kalo pas pulang anak baru bangun stres artinya begadang. Nah problem yang satu ini datang dan pergi, selalu membaik setelah saya cuti beberapa lama dari kantor. Udah bagus lah tapi selalu ancur setiap saya kerja pulang malem. Karena Ghiffari hampir selalu bangun kalo mamanya datang. Ini masih pe-er sih mudah2an bisa teratur :)

Separation anxiety
Ghiffari termasuk anak yang separation anxiety agak tinggi, kalo udah mamanya di rumah , saya nyaris gak bisa kemana-mana tanpa diikuti. Kamar mandi, sholat pun pasti ada bocah kecil yang nungguin. Setiap diajak ke mall (jarang sih) atau undangan gak mau turun dan jalan maunya digendong, kalo kita ga mau gendong nangis :S pengennya sih ditega-tegain tapi ya ga enak jg diliatin orang dikira nyiksa anak hehe..
Rencananya pengen diajakin ke playgroup sesekali biar ga tau terlalu takut di tempat baru. Bukan apa apa selain karena takut keterusan tapi gendong kan berattttt.

Kalo ternyata anda tipe-tipe emak-emak khawatir berlebih kaya saya ada baiknya :
  1. Banyak baca buku tumbuh kembang dan artikel
  2. Kalo mau bisa coba ikut Kuisoner Tumbuh Kembang di blog ini 
  3. Konsultasi sama dokter anak mau bagaimanapun mereka lebih tahu dan berpengalaman
  4. Banyak berteman dengan sesama orang tua karena jadi bisa berbagi pengalaman dan pendapat
Here's the Toddie Boy named Ghiffari 














6 comments:

  1. eh samaan lho kaya zayyan.kosakatanya jg minim pdhl dl banyak.dl bisa manggil mamah sekarang ga pernah.trs suka cuek kalo diajak ngomong kaya ga denger atau ga merhatiin gt.tp ini baru2 aja sih setelah ditinggal bapake lagi.langsung jd cuek n pendiem gt.. :(

    ReplyDelete
  2. tiap anak unik mak :) katanya jangan suka dibanding2an..padahal gw jg masih suka banding2in c..tapi mengingatkan jg buat diri sendiri supaya ga ngebanding-bandingin yaaa

    ReplyDelete
  3. emang susah sih ga bandingin ya li..palagi kalo lingkungan banyak emak2 :P tapi percaya deh, percaya sama anak lo, he will go at his own pace. Catat!

    Karena ya secliche apapun kata2 berikut ini "Every child is a unique individual" it certainly is right.

    It is easier said than done ya, gw akuii, i have my worries, tapi gw kalo mikir the never ending worries, i will never focus on who Nara is now, and miss the fleeting moment of her childhood right before my eyes. Ga mau donkkk gwww :D so yeah, mungkin nara belom afal abc (haiyah) tapi setidaknya she's one healthy happy child. I believe Ghiffari too. (makane playdate donk!) santai ya makkk...

    p.s percaya ga Nara baru bilang "iyaaa" kalo dipanggil sekarnag! selama ini gw dicuekin mulu hahaha

    ReplyDelete
  4. haha,,, thanks ya mamak-mamak,,, aduh aku cinta sekali sama kalian wkwk.. iya gw tau gw suka parno ga jelas dan yang gw ngeri adalah gw jadi ngelewatin masa dy akhirnya bisa sesuatu karena sibuk mikirin dy belum bisa sesuatu :D

    ReplyDelete
  5. Bener2 pengorbanan kl jadi working mom.. Tp ada beberapa hal yg musti harus diperhatiin. 1st, kepada siapa pola pengasuhan anak slm qt bekerja qt pasrahkan. Percaya (mau ga mau), tp yg plg penting harus sejalan sama qt, jgn mis qt blg boleh maen aer, sementara yg qt titipkan blg ga boleh.. 2nd, krn athar (18 mos), aku titipkan ke baby sitter dgn pengawasan eyang kakungnya, mau ga mau pemilihan babysitter sangatlah dominan (hrs yg suka ma anak, dan sering ajak komunikasi-rada cerewet). Terakhir, selama anak ditinggal ktr, sebanyak mungkin anak diajak bermain sambil belajar.. (bukan sebaliknya), biasanya kl ak lwt VCD barney, diego, etc or flasfcard, education toys, belajar dr lingk.
    Dan yg pasti, meskipun qt bekerja, makanan, serta sgl sesuatu ttg anak perlu kita tahu, jgn plg ktr (yg pasti capek) kita udah ga peduli lg ma anak. Ghiffari lengket ma mamanya itu bagus bgt, jgn sampai dey kyk anak temen saya yg udah ga peduli lg ma orangtuanya, yg ada kl dia butuh seseorang yg dicari malah mbaknya.... Deuhh.. ini bener2 menyakitkan... Kiss kiss buat Ghiffari ya...

    ReplyDelete
  6. haha aduh makasi ya mbak :) iya ghiffari mah lengket abis emaknya pergi wudhu aja ikut ke kamar mandiri..

    ReplyDelete