2010-02-03

<< The Nanny >>


Yups.. Resiko jadi wanita pekerja, harus meninggalkan anak dengan orang lain well in my case ga sepenuhnya si karena ada nyokap cm gw ga mungkin lah nyuruh nyokap gw ngurus anak gw sendiri pasti super capek. Jadi gw berburu Baby Sitter alias The Nanny. Gw telepon semua yayasan yang direkomendasiin sama kaka kaka gw yang udah berpengalaman ninggalin anaknya sama nanny. Harganya variatif tergantung tingkat pengalamannya. dari yang mulai 800 - 1,8jt,,,
Mabok kan 1,8juta wakwaaaaw.. Honestly I cant afford it kalo harga segitu..

Sebenernya kepengen gw si pake nanny 2 mgg sebelum ngantor aja karena gw masih seneng ngurus semua keperluan G sendiri, dari mulai mandiin, ganti popok, cuci popok, dan sebagainya lah,, paling cuma perlu tandem sama nyokap pas waktunya makan sama mandi doank n tandem ma suami kalo jam 4 pagi bangun minta ganti popok.
Tapi kalo G lagi dateng rewel ga jelas kenapanya itu lo gw udah ga bisa kemana mana n ngapa2in mau mompa aja kejar2an pas dy tidurnya pules n ga perlu dijaga.. Jadi akhirnya sang suami insist untuk cari nanny sekarang jg..

Mertua gw yang tau gw cuci popok tiap hari jadi kasian dikirimkan lah pembantunya dari Bandung, tapi ternyata pembantunya cuma seminggu bosen katanya karena emang buat bersih2 rumah dan nyetrika udah ada yang kerjain tapi bolak balik alias pulang cm beres2 dari jam 8-10 aja..
Padahal kan gw perlu yang nginep jadi lah berburu lagi deh pas kebetulan baby sitter kaka gw nawarin temennya yang langsung gw iyain. Walaupun dy minta plg tiap wiken gw si ga masalah soalnya yg penting cm pas gw ngantor aja.. Sisanya ya sama gw laaaaaaah...
Cuma ternyataaaaaa... emang beda standar tiap rumah yaa nanny yang baru ini udah pernah ngurus bayi dari umur seminggu sampe anaknya umur 5 tahun tapi buat gw she is not that tidy n clean enough. Jadi gw kaya ngajarin dari O dari mulai setrika, masangin popok, mandiin (tp gw masih kerjain semua sendiri kecuali cuci popok ama setrika), steril botol dll...

Tapi yah emang nothings perfect ya jadi yaud sambil diajarin ndiawasin aja mgkn makanya Allah kasih gw waktu sebulan sebelum kerja biar bisa ngajarin sampe bener2 sesuai keinginan gw hehe,,,

But here's come another problem now SHE IS PREGNANT, tapi masih ngotot pengen kerja dy blg dy sanggup sampe hamil 8 bulan karena udah pernah pny anak sebelumnya jg gapapa
Cm gw kan bingung kalo ntar dy kecapekan gmn ntar gw disalahin ama suaminya?
aduuuh gmn yaaaa.. mau cari nanny yang lain apa bisa secepet itu kan gw mesti ngajarin lagi,,
AAAAAAAAAAAAARrrggggHHHHH......... mestinya cuti hamil itu sampe 2 taun (ngareeeeeeep)...

No comments:

Post a Comment