2014-10-27

Reset to Factory Setting

Belakangan gw lagi hobi bener ngereset semua gadget jadi back to factory setting.

1. iPhone

Entah udah berapa kali iPhone gw kereset, gara-garanya ada anak kecil yang suka iseng masukin password terus jadi kereset deh semuanya balik ke 0 sodara-sodara... Untungnya gw rajin backup, yah alasan rajin backup jg karena alasan sering kereset gak sengaja itu sih. Tapi gara-gara bolak balik reset itu gw malah jadi seneng reset. Karena gw tipe yang suka donlod apps free buat iseng test bolak balik udah gitu bosen. 
Karena gw juga tipe hobi beberes termasuk handphone jadi yaa kalo udah bosen dan pengen bersihin gw biasanya reset ke factory aja nah pas masukin backup yang gw pentingin biasanya cukup Whatsapp aja. Soalnya banyak urusan kantor sama email kantor juga. Sisanya sih biasanya pilih-pilih lagi apps aja yang gw rasa kepake banget.

2. Office Notebook

Di kantor gw lagi ada peremajaan laptop (bahasanya kaya angkot yaa peremajaan, maklum orang Bogor kota sejuta angkot). Nah gw ga kebagian laptop baru cuman kebagian SSD baru aja. Pas ditawarin sama orang IT nya mau duplicate atau reset, gw pilih reset donk. Gw backup semua terus mulai install yang penting-penting aja sesuai dengan  pengalaman gw beberapa software ga gitu kepake. Cuma menuh-menuhin dan bikin lemot.
Alhasil serasa punya notebook baru walaupun rasa lama. Tapi lebih kenceng donk cencunyaa...

3. Macbook Air

Berapa abad yang lalu gw pernah beli Macbook Air ceritanya disini. Nah karena teronggok ga terpakai selama beberapa lama diakibatkan trackpad yang rusak, gw akhirnya berangkat ke Ratu Plaza. Disana ada Apple Service Centre, btw mereka cuma terima Mac ga terima iPhone dan iPad jadi mending kalo 2 jenis barang itu rusak gak usah kesini, mereka bakal tawarin untuk ganti baru aja. Karena udah mikir bakal ganti trackpad udah siap mental kalo mesti ngeluarin 800rb-1jt (dari hasil survey sama baca baca konon katanya trackpad segituan harganya). Alhamdulillah banget masih rejeki ternyata per dibawah trackpad cuma kegeser jadi cuma dibenerin sama tukan service, 100 ribu saja udah bisa lagi... Yihaaa banget yaa...

Nah karena udah penuh dengan isi numpuk-numpuk dari jaman dulu. Akhirnya gw backup dulu terus gw reset ke factory setting tapi sebelumnya download dulu OS Mavericks biar langsung diupdate. Setelah semua hard disk ke reset baru install OS Mavericksnya.

Balik kaya baru deh.... (well tetep dengan memory dan spek yang jadul sih) tapi mayan jadi bisa balik lagi nyoba-nyoba software iseng..

Ada yang hobi donlod software terus coba-coba jugakah? 


2014-10-16

Ghiffari Sensory and Speech Assessment

Di postingan Gak Jadi TK beberapa bulan lalu setelah perpisahan, gw sempet cerita soal sekolah Ghiffari yang kerjasama dengan Liliput untuk ngadain terapi di sekolah. Tujuannya adalah supaya orang tua, sekolah dan tempat terapi semua bisa nyambung. 

Programnya kurang lebih :

  1. Terapi 1-2x di sekolah
  2. Pengarahan pada guru yang menangani di sekolah, kalo buat Ghiffari jadi double untuk guru dan untuk guru pendampingnya juga.
  3. Tugas untuk dikerjakan orang tua di rumah
Biar semuanya efektif dan efisien juga karena ada di satu ruang lingkup, gak perlu lagi ke tempat lain. 

Gw ama Chaca sih sebagai orangtua jelas super hepi ya, dan excited banget karena kita kan sempet ngerasa perkembangan Ghiffari mulai stagnan. Chaca udah bolak balik nanya jadi kapan mulai, jadi kita harus siap siap apa, sementara sekolahnya sendiri dari pertengahan taun masih siap siap ruangan dan fasilitas lainnya.

Nah, sekitar 1 bulan yang lalu gw diundang ke Coffee Break-nya sekolah Ghiffari semacam seminar yang ngebahas soal uniknya perkembangan tiap anak. Lumayan seru jadi tau banyak hal baru selain yang gw baca selama ini soal sensory integration ama speech. Mungkin nanti kalo gw ada waktu luang gw pengen banget share materinya. Kebetulan gw minta materi presentasinya karena menurut gw itu pengetahuan yang cukup lumayan.

Setelah seminarnya usai, beberapa orang tua yang diundang masuk lagi ke ruang rapat buat bahas soal kelanjutan terapi dan masalah biaya. Sebelum rangkaian terapi dimulai, Liliput ini akan ngadain assessment buat tiap anak, setelah itu mereka akan bikin programnya untuk tiap anak, program kaya yang udah gw sebutin diatas ya.

Minggu lalu, gw dipanggil ke sekolah karena jadwalnya Ghiffari assessment. Deg-degan donk tapi ya pasrah. Pas masuk ruangan tempat assessment, Bu Rifa ngasih gw beberapa pertanyaan kaya gimana pola tidur dan lain lain. Jawab aja apa adanya. 

Menurut Bu Rifa untuk terapi wicara dan satu lagi gak tau namanya yang bagian terapi sensor integrasi, Ghiffari ini ada kemauan dan lumayan bagus, walaupun komunikasi masih tertinggal 1-1.5 tahun dari umur yang seharusnya.
Jadi tujuan dari terapi ini kita berusaha buat mengejar itu sebelum SD. Supaya mau masuk SD udah siap. 

Menurut Bu Rifa, kalo diandaikan air dalam gelas, Ghiffari tuh belum penuh aja airnya masih setengah banyak yang harus ditambah. Pengetahuan kebendaan udah bagus tapi kemampuan mengerti abstrak masih berat, 

Kemampuan abstrak tuh kaya kepemilikan misalnya tempat minum ini punya Ghiffari atau punya temennya dia ga bisa bedain. Jadi kalo dia haus dan liat orang minum dia bisa aja nyelonong minum punya orang. Terus misalnya dia dikasih 3 gambar apel, huruf a, gitar dia tau semua bisa sebutin nama bendanya tapi kalo disuruh "Ambil 1 huruf" dia ga ngerti kalo dia harus ambil huruf A. 

Pengetahuan soal angka dan huruf juga bagus sesuai ama kondisi anak seumurnya, jadi yang harus dikejar pengetahuan abstraknya dulu diiringi dengan terapi sensor integrasi buat ngejar konsentrasinya yang masih on-off.

Orang tua akan dikabari lagi untuk program lengkapnya.

Cant wait! Excited banget... Mudah-mudahan semua terkejar secepatnya. Aamin!

Wish us luck yaaaa guys


2014-09-27

2014-09-25

Cerita Rumah - Part 5

Mari kita lanjutkan cerita rumah, nah yang ini adalah bagian gak enaknya. Sebenernya sejujurnya gw agak malu loh nulis ini. Abis kan kaya buka aib kalo gw oon gitu ya hehe.. Tapi gw pikir pikir gapapa deh gw tulis biar orang lain gak ada yang kena kasus gini juga.

Jadi yah setelah cerita rumah yang 4 part kan, gw lanjutin sama cerita Tengok Bangun Rumah yang ada eps 1, eps 2, eps 3 ama eps 5 itu (ga ngerti juga kenapa ga ada episode 4 ya hahaha). Lama-lama nih blog kaya novel bersambung deh ceritanya kalo soal rumah. 

Jadi setelah terakhir gw tulis di bulan April 2013, di bulan Juni kita dengan baik hati dan ramah tamah datang ke developer bilang kita mau lunasin sisa pembayaran kita. Posisi terakhir rumahnya udah beneran selesai. Malahan yang bangun rumah bikin dapur darurat segala di rumah gw! Boleh ga sih sebel? Alasannya karena jagain rumah. Dan yang kurang tinggal listrik.

Jawaban developer datang katanya ini kan masuk pusat jadi jawabannya dari pusat. Suatu hari si orang finance berinial N nelpon Chaca bilang total yang harus dibayarkan adalah sekian xx IDR dengan denda 36jt.
Kaget?
Ya iyalah jelas, yang suruh nunda pembayaran kan marketingnya, ko bisa orang financenya yang minta denda. 
Marah?
Ya kali gw sabar banget sampe gak marah. Terus kita protes bolak balik. Ketua marketingnya udah ganti lagi, tapi gantinya kali ini ganteng (harus disebut) baik dan soleh dan belain kita banget ke pihak pusat. 
Kemudian yang terjadi adalah si Pak Marketing berinisial F ini seakan diberhentikan secara tidak langsung alias jabatan dan tanggung jawabnya diberikan ke orang lain tanpa sepengetahuan dia. Kasian banget deh, tapi alhamdulillah sekarang beliau udah dapet pekerjaan yang jauh lebih baik dan di tempat yang juga jauh lebih bagus.
Padahal Pak F ini juga bolak balik nego ke kita dan ke pusat biar dua belah pihak tidak dirugikan, walaupun dia bela banget customer (dalam hal ini kita) karena menurut dia jelas banget yang dirugikan itu kita.

Singkat cerita akhirnya si Pak N, di bulan November tahun kemaren minta langsung bertemu sama Chaca, tapi kebetulan gw ga bisa hadir karena ada kerjaan ga bisa ditinggal plus takut emosi. Dan ternyata bener untung gw ga ikut kalo gw ikut bisa bisa gw ke dapur minjem piso chefnya saking gw emosinya. Si Chaca donk disuruh tanda tangan kertas kosong buat dibikin pernyataan bersedia menerima pengembalian uang plus ditambah uang rugi 10jt aja setelah kita capek-capek nyatronin biar rumah dibangun ngecek tiap minggu, capek marah-marah terus akhirnya kita cuekin satu bulan lamanya sambil mikir harus gimana.

Akhirnya kita pake pengacara, bikin surat somasi di awal tahun ini, dan langsung mereka kasih tanggapan untuk pertemuan bahasan lanjutan. Bersama dengan pengacara kita pergi ketemu sama pihak developer, sama yang punya saham langsung kali ini. Bosen banget ya urusan sama developer satu ini udah dari ketemu marketing, kepala marketing, finance, kepala finance sampe ketemu yang punya belum kelar juga urusan.

Inti dari pertemuannya mereka tetep ngotot, sambil sedikit ngancem bahkan uang yang udah kita setor juga bisa gak balik lagi kalo kita tolak. Emosi jiwa tingkat dewa gw hari itu, udah keubun-ubun rasanya. Pengen banget gw lempar botol aqua yang ada di meja. Selepas dari pertemuan ini kita ngasih waktu beberapa saat buat berpikir ulang mau gimana. Hasil diskusi dengan orang tua dan pengacara justru akhirnya kita ngalah buat ambil aja tawaran mereka, karena kabar-kabarnya mereka lagi banyak issue di pengadilan juga, jadi kalo kita masukin ke pengadilan bakal lama banget urusannya. 

Pengembalian uang sendiri sempet tersendat, biasalah banyak alasan tapi untungnya semua udah kembali. 

Rugi emang, waktu, uang, tenaga semuanya, tapi konon dari cerita orang-orang yang tinggal di perumahan itu sekarang, banyak banget masalah disitu dari mulai masalah bangunan, masalah janji janji developer yang belum ditepati, belum lagi masalah keamanan.

Cerita langsung dari orang yang tinggal di perumahan itu, hampir tiap tahun satpam dan pihak pengelola rumah disitu diganti sebelum lebaran, untuk menghindari bayar THR pegawainya. Ada lagi cerita bahwa pihak developer mau nuntut pak RT karena waktu ada calon pembeli yang nanya ama pak RT, pak RT nya menyarankan supaya cari yang lain aja karena developernya ga beres.

Tapi beginilah akhir dari kisah drama, biarpun rugi harus tetep bersyukur pasti ada hikmah dibalik ini. Jadi buat yang lagi cari rumah gw sih masih menyarankan cari rumah dengan developer beken yang udah punya nama walaupun ga jaminan pasti lancar juga tapi kan setidaknya lebih meyakinkan. 

Di perumahan yang sekarang akhirnya gw pilih pun, gw jadi ekstra hati-hati donk, bolak balik baca semua poin perjanjian, dan pertanyaan pertama gw, pas pertama kali ketemu marketingnya adalah udah berapa lama kerja, kebetulan rata-rata pegawai di developer yang sekarang ini udah diatas 5 tahun semua. Jadi jauh lebih meyakinkan plus track recordnya juga lumayan ok, beberapa orang yang gw kenal juga tinggal disini dan reviewnya bagus.

Buat yang mau nanya seputar nama perumahan dan developernya boleh kok japri ke email gw.
Gw takut kalo disebutin nanti kena UU ITE lagi. 

2014-09-22

Beli Rumah Idaman

Salah satu resolusi 2014 gw adalah "Beli Rumah Idaman" yang alhamdulillah akhirnya kesampaian di bulan puasa kemarin. So one resolution CHECKED!

Lah gimana ceritanya? Kalo soal cerita rumah yang dulu gw posting sampe ada Part 1, Part2, Part 3 dan Part 4 masih bakal gw perpanjang sampe Part 5, tapi bukan hari ini, sekarang  gw cuma lagi mau cerita yang gak bikin bete, cuma mau cerita yang bikin hepi... Jadi kita kembali dari Part 0 aja ya ceritanya.

Jadi setelah acara sekolah Ghiffari yang kemarin itu, kita kembali lagi ke pencarian rumah yang tiada henti. Panas-panasan, ujan-ujanan bolak balik baca brosur ahahaha... Setelah melalui beberapa seleksi eh kita jadinya malah batal beli rumah yang dulu kita idam-idamkan (rumah idamannya ada di link Part 3). Alasan utamanya karena tipe rumah yang kita mau udah ga ada alias udah abis kejual! Dan ada yang second tapi pas liat harga rumahnya sekarang jatoh kejengkang 100 m. Mahal!!

Dan kemudian dari hasil pencarian kita kepincut sama satu cluster di salah satu perumahan di Bogor yang juga pernah kita bahas. Karena alasan keamanan gw ga sebut ya nama perumahan ataupun nama clusternya. *abis nonton November Man jadi agak parno*

Singkat cerita kita putuskan buat KPR rumah ini ke salah satu bank dalam negeri rekanan si developer. Yang bikin beda banget ama proses pencarian rumah yang jaman dulu sampe 4 part itu. Alhamdulillah banget yang ini lancar dan cepet banget, dari mulai BI Check sampe persetujuan KPR dari bank juga cepet banget semuanya dalam waktu 2 minggu selesai. 

Waktu kita beli sendiri rumahnya juga udah 60% jadi, ga kaya dulu ngeliatin tanah kosong melulu yaa yang ini tiap 2 minggu progressnya kenceng banget. Kemarin weekend kita tengok udah pasang keramik segala.







Alhamdulillah ya hati berbunga-bunga yaa liat hasilnya... Cepet selesai ya wahai rumah biar kita bisa isi pernah pernik rumah walaupun harus sambil menatap rekening tabungan dan promo liburan yang cuma lewat doank... hehe..

Ini ceritanya buat mengupdate kabar rumah yang dulu ceritanya lenyap dari blog ini. Siapa tau ada yang penasaran gitu kabarnya gimana. #GEER

Eh eh btw belakangan gw jadi browsing seputar harga kasur dan kompor beserta pernak pernik rumah yang ternyata oh ternyata gak ada yang murah ya kaka? Mau donk rekomendasinya kalo tau tempat murah yaaa....

Doakan kami yaaa... Supaya rumah cepet selesai dan bisa ditinggali.. Dan dibelakang rumah tumbuh pohon duit :D