Featured Slider

Masak Apa Hari Ini?

Waktu pertama kali resign di tahun 2011, kemampuan gw dari dodol masak agak naik jadi lumayan lah daripada ga makan. Bedanya sama pas pindahan rumah 2016 kemarin, kemampuan masak gw lumayan meningkat dari lumayanlah daripada ga makan ke alhamdulillah ga cuman goreng sama tumis doank.

Jadi di 2016 itu gw ikut salah satu online training untuk diet Ghiffari, sedikit banyak pengetahuan gw tentang nutrisi jadi meningkat drastis. Misalnya nih  ini alasannya kenapa gw ga sediain microwave di rumah. Karena terlalu banyak pro kontra tentang Microwave destroys food dari banyak artikel (bisa search di google) dan juga dari beberapa literatur yang gw baca. Umumnya beberapa artikel dari web umum menangkis pernyataan itu tapi kalo liat ke web yang go natural dan health freak biasanya mereka sibuk wanti-wanti jangan pake microwave oven.

Dengan berjalannya waktu, sleepless nite karena harus siapin makanan Ghiffari dan anggota keluarga yang lain ditambah Aimee yang super susah makan sampe umur 1.5 tahun. Jangan sedih masih ditambah sama pembantu yang tiap bulan ganti. Gw belajar. Belajar gimana caranya bisa efisien waktu, tenaga dan tentunya duitnya. Iya bener ujung-ujungnya duit plus gimana cara ga ada bahan makanan kebuang percuma. Dan sampai sekarang juga ga bisa dibilang pinter ngatur tapi yang penting kan ada progress. 

Serius deh ternyata kalo udah dijalanin semua kerasa jauh lebih ringan. Jadi gw mulai dengan tahap ini:

  • Tentukan jadwal belanja makanan


Gw biasanya jadwal ke pasar itu hari Minggu pagi sekeluarga, iya satu kompi ikut semua. Tujuannya biar anak-anak belajar bahwa makanan yang ada di meja itu melewati berbagai proses. Boong deng, sebenernya simple aja alasan semua ikut karena di rumah ga ada yang jaga, jadi kita cari pasar bersih terdekat dari tempat kita tinggal. Tapi emang bener juga sih anak-anak jadi ngerti kalo mau makan ya beli bahan dulu, masak dulu baru deh ada di meja buat dimakan.

taken from Google


  • Siapkan menu
Proses bingung besok mau masak apa itu bener-bener deh bikin cape, atau pagi pas bangun mesti mikir anak-anak bawa apa sarapan apa ya. Asli gw bukan tipe manusia sedinamis itu. Kayanya semua harus terorganisir sesuai dengan plan. Kenapa? Karena gw sering jadi lupa udah beli bahan apa dan gak kemasak. Sayang banget kan?

Nah dari sekian kali bikin menu, baru belakangan ini gw bisa bikin menu yang paling realistis. Bukan yang rencana masak A yang dibikin masakan B. Karena itu sering banget terjadi dan berakhir buang bahan makanan yang udah dibeli karena basi. Jadi ya, jangan putus asa kalo 1-2 bulan belum dapet ritme yang tepat. Semua juga butuh waktu. 

Waktu bikin menu yang realistis, usahain satu dan lain hari masih bisa nyambung, jadi kalo bahan yang dimasak buat masak senin kira-kira akan sisa ya disiapin untuk menu selasa gitu seterusnya. Biar efisien dan efektif.

Kalau soal ini balik lagi ke masalah selera ya, soalnya kan ada yang doyan masak 3x buat sarapan, makan siang sama makan malam. Kalo gw sih sarapan ama makan malam sekarang dalam proses gw ganti smoothies. Jadi cuma masak makan siang aja. Cuma gw bikin 2 menu, buat dewasa sama anak-anak. Untuk menu snack juga bisa dibuat, Aimee masih agak mudah pilihannya, yang rada repot menu snack buat Ghiffari kebanyakan ga bolehnya soalnya dan butuh kreatitivitas tinggi. Ujungnya itu lagi itu lagi padahal kalo gw lagi browsing gw nemu banyak ide yang bisa diaplikasiin. 

Nah, karena jadwal belanja itu hari Minggu, jadi hari Sabtu menu ini harus udah final.

Ini salah satu contoh menu yang gw bikin, sesuai selera rumah tangga lah yah sederhana tapi abis ludes yang penting.



  • List belanja
Menu udah ada, berarti udah tau donk bahan apa aja yang harus dibeli? Tulis semuanya dan bawa ke pasar , supaya ga ada yang lupa dan ga ada yang kelewat. 

Usahakan beli di pasar yang memang bedanya sangat signifikan sama tukang sayur. Beberapa keuntungan beli di pasar adalah lebih segar dan bagus. Kalo ada budget sih bisa juga beli supermarket tapi juga ga jaminan punya mereka lebih segar. Biasanya setelah coba sana sini suka ketemu triknya. 

Kalo gw pribadi untuk sayur dan bahan rata-rata beli di pasar. Khusus untuk sereh, daun salam dan daun jeruk gw suka beli di supermarket, karena bagus dan bersih dan udah dikantongin. Cetek emang gw daripada milihin sendiri nyari yang dikantongin aja walaupun memang harganya bedanya lumayan. Tapi puas lah.

Karena pengalaman beli di pasar dan tukang sayur, gak pernah nemu yang serehnya semulus dan sebersih di supermarket. 

Kalo masih ada juga yang ketinggalan baru deh ke warung sayur deket rumah. Buat yang sifatnya dadakan misalnya mau ada acara di rmh dan baru dikasih tau beberapa hari setelah jadwal ke pasar sih, gw save my time dengan pesan aja ke tukang sayur via sms, besok paginya tinggal ambil deh. Kemajuan teknologi shayyy plus hemat tenaga dan waktu.

Buat contoh list belanjaan gini ya gw tuh ga punya yang cantik dan rapih tapi seperti biasa gw selalu nemu yang bisa didownload di pinterest. Hail Pinterest.

Ini salah satunya yang bisa dicoba buat download. Yang ini enak banget cuma tinggal contreng mana yang mau dibeli karena udah ada listnya. Daripada punya gw yang coret-coretan diatas kertas A4 terus diuwel-uwel dalam dompet.

Taken from Pinterest


  • Meal Preparation
Hasil browsing gw menunjukkan bahwa salah satu cara efektif adalah meal prep mingguan. Dan bener ini save time banget selama seminggu kedepan.

Meal prep buat gw sendiri lebih ke arah misahin buat 6 hari kedepan artinya lauk (ayam ,daging, ikan atau udang) udah masuk kotak sesuai jadwal masak. Sayur sendiri gw pisah jadi beberapa bentuk. Misal: wortel untuk sop dan untuk kukus dibedain. Jadi pas mau pake untuk sop tinggal cemplung dan untuk sayur tinggal kukus.  

Untuk ayam, gw mostly prefer ayam kampung kalo gak ya at least pejantan. Setelah beli biasanya gw rendem pake sea salt biar racun-racunnya keluar, setelah ditiriskan baru deh dimasukin freezer sambil dikasih jeruk nipis biar ga amis. Sama juga buat ikan. Untuk daging gw biasanya sih langsung masak aja tapi rebusan pertama suka gw buang dan ganti air rebusan yang baru. Meminimalisir kotoran dan racun aja. Let me know kalo punya tips yang lebih ok dan sehat ya.

Jadi nih, setiap hari minggu setelah pulang dari pasar siapkan setengah hari di dapur untuk beresin hasil belanjaan di pasar dan meal prep. Baru deh abis itu kongkow ama keluarga setelah makan siang. Hemat kan?

Gw selalu kesemsem sama foto-foto di Pinterest yang oks banget. Ini salah satunya. Gw pribadi blm pernah bikin foto kece gini buat meal prep. Jadi sementara ini nyontohin pake punya orang bule dulu yaaa

taken from Pinterest


Sekarang kita siap menyongsong perut kenyang seminggu kedepan. Semangat masak! 

===================================================================

Supaya ga bosen masak yang itu-itu aja gw suka nyisipin 1-2 resep yang baru di setiap minggunya.  Pinterest, YouTube dan Instagram adalah sumber pengetahuan deh sekarang. Kalo jaman di Taiwan dulu kemampuan masak gw bergantung penuh pada Tante Astri Nugraha, sekarang banyak banget yang bisa diikutin. Favorit gw belakangan ini tentu saja Just Try and Taste, Tintin Rayner dan Xanders Kitchen. Belum punya favorit di YouTube soalnya masih asal cari aja.  Tapi kadang resep selewat di fesbuk jg ok ok aja sih. Bener deh daripada follow IG gosip mending belajar masak atau hal lain yang berguna. 




Selembut Kulit Bayi


Seringkah Urban Mama mendengar slogan “Selembut kulit bayi” di iklan-iklan produk kecantikan kulit? Bayi selama ini terkenal akan kehalusan dan kelembutan kulitnya yang seringkali membuat orang dewasa jatuh hati.

Tapi apa iya, bayi selalu berkulit lembut? Problema yang saya alami untuk menjaga kulit anak-anak tetap lembut ternyata tidak mudah. Khususnya karena saya memiliki sejarah alergi kulit dalam keluarga. Oleh karena itu kriteria pemilihan produk perawatan kulit untuk anak-anak harus melewati beberapa syarat.
Misalnya :
·      Cocok atau tidak untuk jenis kulit dengan riwayat alergi?
·      Apakah bebas paraben/ bahan pengawet?
·      Apakah sudah teruji secara klinis?

Nah, kriteria sudah di tangan, pencarian panjang dimulai. Sampai suatu ketika saya memenangkan doorprize berupa sabun dan shampo Mothercare di acara buka puasa TUM sekitar 8 tahun lalu. Tak dinyana, anak pertama saya Ghiffari, cocok sekali dengan produknya. Lebih senangnya lagi produk ini memenuhi kriteria yang saya sebutkan di atas.

Ghiffari di usia balita

Berbekal pengalaman tersebut, memilih produk perawatan untuk Aimee, anak saya yang kedua, jadi jauh lebih mudah. Apalagi produk perawatan kulit dari Mothercare ini bisa digunakan dari bayi baru lahir. Jadi saya sudah bisa mempersiapkan perawatan kulitnya dari sebelum melahirkan.

Aimee ketika belajar merangkak

Sedikit berbeda dengan Ghiffari yang hanya menggunakan sabun dan samponya saja, Aimee juga menggunakan baby lotion, nappy cream dan liquid talc dari Mothercare. Secara keseluruhan, hampir semua produk perawatan Aimee memakai produk All We Know Mothercare Daily Care.



Produk All We Know Mothercare Daily Care kini menggunakan extract Chamomile dan Olive Oil. Banyak sekali kegunaan dari Olive Oil terlebih lagi untuk kulit yang saya baca dari beberapa artikel. Beberapa kegunaan Olive Oil yang saya ketahui sebagai berikut :
·      Mencerahkan dan menghaluskan kulit
·      Mencegah kulit kering
·      Mencegah ruam popok

Ekstrak Chamomile sendiri juga banyak memiliki keunggulan untuk kesehatan kulit. Salah satunya untuk mengurangi efek gigitan nyamuk yang sering sekali menggigit Aimee.


All We Know Mothercare Hampers


Kabar gembiranya, sekarang ini Mothercare sedang mengadakan Special Promotion Buy 2 Get 1 di Outlet dan Online Store. Jangan lupa kalo ada teman dan saudara yang akan melahirkan tersedia juga lho hampers dengan harga istimewa.


Liquid Talc yang heittsss banget

Penting untuk dicatat :

Liquid Talc-nya Mothercare wajib banget dimiliki buat emak-emak jaman now yang punya bayi lho 




Mau Kerja Lagi?

Jadi ceritanya gw kan suka ngeluh sama Chaca, gw ko jenuh. Kayanya tiap hari cuci, masak, ngurus anak REPEAT. Kadang masih diselingi arisan dan pergi sama nyokap. Tapi tetep ngeluh mulu. Emang dasar aja doyan ngeluh. 

Akhirnya iseng lah masukin CV ceritanya buat melihat masih laku ga sih CV gw di pasaran Telco Indonesia (ceilah). Toh belum tentu dipanggil. Tak dinyana sehari setelah kirim CV ditelepon sama agennya diinterview via phone dari India. Lah gw kaget pan iseng ya. Setelah interview itu ga ada kabar sama sekali. Yaudahlah gw menghibur diri bilang at least I got a call.

Tiba-tiba satu sore ditelepon untuk Interview Technical di perusahaan X buat besoknya. Dalam semalam kalang kabut gw, mikirin bisa ga jawab pertanyaan secara udah 2 taun di rumah aja ngurus anak-anak, mikirin anak-anak siapa yang jagain, mikirin naik apa jam berapa harus sampai dan lain-lain. Dan salah satunya adalah mikir mau pake baju apa? Karena udah kelamaan pake daster di rumah.

Akhirnya Aimee gw titip nyokap sambil gw semaleman pillow talk bahwa gw mau pergi sebentar aja dan dia jadi good girl di rumah neneknya. Pas mau berangkat nangis kejer tapi 5 menit kemudian ditelepon nyokap gw bilang "Ga tuh lagi main aja biasa." Dih, ini mah emaknya kelewat lebay berarti ya? Ghiffari pulang sore jadi agak aman bisa ditemenin sama guru pendampingnya sampai maghrib di rumah. Posisi gw saat itu lagi ga ada mbak.

Dan ini adalah satu-satunya baju agak formal yang bisa gw pake buat interview dan MUAT. Gw naek kg kan ya? Nyari celana yang muat aja perjuangan.

Look at those chubby cheeks


Hari itu pas interview doa gw cuma ga malu-maluin pas diinterview, bukan doa pengen diterima kerja haha. Gw naik kereta dan sampe kantor tepat waktu (bahkan lebih cepet) sesuai lah jadi sempet leha-leha dulu. Oh I miss office a lot gw pikir. Ambience nya. Kangen lah. 

Temen gw ngelewat terus ngambil foto ini buat dijadiin olok-olokan di grup whatsapp temen kampus.
Sementara fokus gw malah di betapa kekarnya tangan gw sekarang. 


Alhamdulillah interviewnya sendiri lancar menurut gw. Seusai interview gw ngobrol sama temen kuliah gw yang kerja disitu, we had coffee and talk about projects and this and that. Again reminds me of office life. 

Tapi...
Gw menimbang apa bener gw mau kerja lagi atau cuma karena kangen aja? Atau gw cuma pengen diinterview aja biar menaikkan self pride gw yang belakangan low terus.  Gw seneng diinterview, seneng bisa ngomongin hal teknis dan lain-lain.  Tapi gw juga seneng di rumah liat anak-anak bisa sesuatu yang gw ajarin. Gw juga ga bisa bayangin ninggalin anak-anak 12 jam minimal (waktu tempuh Bogor-Jakarta PP bisa 4-5 jam). Terus gimana kalo anak sakit, gimana pas ga ada pembantu dan yang terpenting pas gw cerita sama nyokap, beliau untuk pertama kalinya sepanjang sejarah keberatan gw kerja lagi. Padahal dulunya mana boleh gw berenti kerja. She said "Anak-anak kasian, kayanya belum sekarang deh."

Akhirnya gw pikir, gw cuma jenuh tapi juga ga ada nyali buat ninggalin anak-anak lagi. At least ga sekarang lah. Jadi gw pikir gw konsen aja ama kerjaan freelance gw biar ga melulu doing house chores dan cari mbak yang mudah-mudahan cocok ama anak-anak dan gw pastinya. 

Mudah-mudahan later on kalo gw mau kerja lagi masih ada yang mau nerima ya hahahaha...

Btw alhamdulillahnya (tapi boong kalo gw bilang gw ga bete) si Perusahaan X belum ngasih kabar lagi akan ada interview lanjutan atau apa. Jadi bisa jadi emang gw ga keterima. Mudah-mudahan sih kalo pun ga keterima bukan karena bloon tapi lebih kearah minta gaji kegedean misalnya hahaha... Ngareppp...

Jadi kembali ke pertanyaan pertama, MAU KERJA LAGI? Belum sekarang jawabannya.

Freelance Yuk!




Sekitar beberapa bulan setelah melahirkan Aimee gw mulai bergerilya cari kerjaan freelance. Sampai akhirnya menemukan situs Lionbridge yang gw dapet dari temen gw, Gama.
Mulai daftar dan ternyata ditolak, simply karena masalah IP. Jadi belakangan gw baru tau kalo ternyata Lionbridge ini ketat banget sama masalah IP. Kebetulan laptop yang waktu itu gw pake adalah laptop kantor yang suka konek VPN otomatis. Jadi mungkin sempet kedetect gw dari kawasan Asia Pasific lain selain Indonesia.
Patah hati berat karena ditolak, malah bikin gw jadi napsu cari-cari freelance lain. Ketemulah sama dua perusahaan lain yaitu Leapforce dan Appen Butterhill.  Gw review ya perjalanannya.

Leapforce

Dari registrasi awal sampai dengan jadwal tes prosesnya cukup cepat. Dan jangan salah ya testnya untuk masuk project Yukon juga cukup susah lho. Harus bener-bener baca panduannya kalo mau lulus. Beberapa temen gw yang gw kasih linknya pun agak ngeluh karena bayangannya ga sesusah itu. Kalo untuk upah sih termasuk menengah, kalau Lionbridge menawarkan $8 per jam, Leapforce menawarkan $6 per jam sementara Appen menawarkan $5 per jam nya. Tapi berita terakhir Leapforce sudah diakuisisi oleh Appen. Tapi untuk rate per jam yang diterima freelancer belum ngefek sih ya mudah-mudahan ga hehe.

Karena gw memulai freelance ini pas Aimee masih bayik piyik banget dan ga punya mbak, berapa bulan setelah gw kerjain gw nyerah ga gw lanjutin sampai akhirnya diputus. GAK SANGGUP. Masalahnya baru buka laptop udah ada yang ngerengek ga yang besar ga yang kecil. Jadi gw let go aja lah akhirnya.

Eh berapa bulan terakhir ini ditawarin project lain namanya Truckee. Lumayan lancar walau dia hanya ngejatahin 1 jam per hari. Tapi lumayanlah buat beli lipstik aja mah insyaAllah cukup. Dan ada hiburan lain lah selain cuci, masak, ngurus anak repeat.
Ini referral link yaa jadi kalo ada yang klik ini terus registrasi dan lolos bekerja untuk Leapforce setelah beberapa bulan gw dapet $25 dari Leapforce.

Kalo ada yang tertarik ini URL untuk registrasinya: 
  https://www.leapforceathome.com/qrp/public/jobs/list?uref=981b2708ae36acd357cad7d4925afcfb

Dibanding project Yukon, project Truckee ini jauh lebih gampang dan lebih menyenangkan buat gw. Jadi ga berasa kerja deh. Sayangnya mereka ga offer untuk lebih banyak jam. Jadi maksimal ya sebulan 30 jam yang mana ini jg biasanya ga sampe karena projectnya blm tentu untuk 1 jam sehari paling rendah sih 45 menit ya.

APPEN
Berbarengan dengan Leapforce gw juga daftar ke Appen, tapi emang Appen ini terkenal prosesnya lama kalo dari referensi baca sana sini. Dari mulai registrasi sampai ada email sekitar 6 bulan terus test dan gw gak lulus karena jawab asal aja. Karena mikir ah gampang. Ternyata zonk emang semuanya kudu ati-ati deh. Kalo secara penampilan, GUI nya lebih bagus dibanding Lionbridge dan Leapforce. Penampakan training dan lainnya lebih menarik juga. Cuma sayangnya Appen ini ngasih rate paling rendah aja. Karena ga lulus dan ga ada referralnya untuk yang mau coba bisa langsung ke webnya Appen aja.

Kadang-kadang gw masih suka iseng coba cari-cari lowongan di Lionbridge atau Appen gara-gara penasaran. Tapi biasanya mereka langsung tolak karena CV gw udah kesimpen disana, jadi mau coba pake email baru jg percuma deh haha…

Udah segitu doank gw mau cerita setelah sekian lama ga nulis apa-apa. Mudah-mudahan bermanfaat ya.

and then.... BOOM!

Waktunya solat Idul Adha, sayangnya Ghiffari lagi kena Mumps alias Gondongan. Jadi gw memutuskan nunggu di rumah aja sama anak-anak selagi bapaknya solat Ied. Subuh tadi kita berdua nyium bau gas, terus mikir oh gas udah mau abis mungkin. Teledornya ga dicek.

Pagi itu ngukus ayam buat sarapan Ghiffari, gw tinggal untuk mandiin anak-anak di lantai atas. Maksudnya biar pas bapaknya selesai solat kita udah siap berangkat ke rumah Mamah. Karena mau lebaran disana (read: numpang makan). Anak-anak udah siap dan pake baju rapih, gw sih masih dasteran, gw ajak kebawah buat cek kukusan ayam. Anak-anak duduk di sofa sambil liat youtube. Gw matiin kompor karena ayam udah matang.. Sambil jongkok gw nyalain Oven, ngebalik terus ambil wadah buat naro ayam ke oven.

terus...

BOOM....


suara meledak dari belakang gw, kompor keangkat dari top table, oven kedorong sampe deket gw dan dispenser terbalik plus pintunya berhamburan. Pecahan kaca mug dan piring dan makanan yang tumpah ke lantai. Lapisan vinyl yang lepas. Chaos berat lah.


Masih belum bisa memahami keadaan, yang gw liat pertama anak-anak semua gapapa. Alhamdulillah. Cuma mereka bengong kayanya kaget (ya iyaalaaah). Yang menyadarkan gw adalah serpihan kayu dari kitchen set yang jaraknya mungkin cuma 10-20cm di sebelah anak-anak itu berarti ledakannya cukup keras SAMPAI MELEWATI KEPALA ANAK-ANAK.
Baru deh kerasa lemes. Pas liat tangan ternyata gemetar. Tetangga diluar rumah pada nyari asal usul bunyi ledakan.
Sementara Chaca belum sampai dan gw pake daster.
Jadi gw putuskan buat berdiam diri dulu, anak-anak mulai sadar dan nangis. Jadi gw gendong Aimee sambil nyuruh Ghiffari ngejauhin sisa sisa serpihan kayu dari kitchen set. Alhamdulillah kita bertiga masih dilindungi Allah
Chaca pulang baru gw bilang dan pas sadar pake nangis dulu dikit (biar ada sedikit emosi dan drama jangan terlalu flat gitu lah) karena baru sadar gw hampir mengalami sepersekian detik dekat dengan kematian.

Tetangga datang gw malah buru-buru pergi mandi (malu kan disamperin bau ayam haha...). Alhamdulillah ya dikelilingi sama tetangga-tetangga yang perhatian.

Untungnya yaa...

  1. Anak-anak selamat
  2. Emaknya selamat
  3. Gak ada api cuma ya dasar kabinet kitchen set rusak






We are very thankful for this. 

Lesson learned: Selalu cek gas di rumah dan selalu curiga kalo ada bau. Bila bau disertai desisan gas, kemungkinan gas atau regulator bocor. Minta tolong cek pihak yang ngerti, gw ga saranin cek sendiri khususnya kalo tinggal cuma sama anak-anak doank di rumah. Jauhkan anak-anak dari kompor dan oven pada saat menyalakan atau pada saat sedang menyala. 
Be careful. Semoga kita semua selamat dan dilindungi Allah SWT. Aamiin YRA