Featured Slider

Mau Kerja Lagi?

Jadi ceritanya gw kan suka ngeluh sama Chaca, gw ko jenuh. Kayanya tiap hari cuci, masak, ngurus anak REPEAT. Kadang masih diselingi arisan dan pergi sama nyokap. Tapi tetep ngeluh mulu. Emang dasar aja doyan ngeluh. 

Akhirnya iseng lah masukin CV ceritanya buat melihat masih laku ga sih CV gw di pasaran Telco Indonesia (ceilah). Toh belum tentu dipanggil. Tak dinyana sehari setelah kirim CV ditelepon sama agennya diinterview via phone dari India. Lah gw kaget pan iseng ya. Setelah interview itu ga ada kabar sama sekali. Yaudahlah gw menghibur diri bilang at least I got a call.

Tiba-tiba satu sore ditelepon untuk Interview Technical di perusahaan X buat besoknya. Dalam semalam kalang kabut gw, mikirin bisa ga jawab pertanyaan secara udah 2 taun di rumah aja ngurus anak-anak, mikirin anak-anak siapa yang jagain, mikirin naik apa jam berapa harus sampai dan lain-lain. Dan salah satunya adalah mikir mau pake baju apa? Karena udah kelamaan pake daster di rumah.

Akhirnya Aimee gw titip nyokap sambil gw semaleman pillow talk bahwa gw mau pergi sebentar aja dan dia jadi good girl di rumah neneknya. Pas mau berangkat nangis kejer tapi 5 menit kemudian ditelepon nyokap gw bilang "Ga tuh lagi main aja biasa." Dih, ini mah emaknya kelewat lebay berarti ya? Ghiffari pulang sore jadi agak aman bisa ditemenin sama guru pendampingnya sampai maghrib di rumah. Posisi gw saat itu lagi ga ada mbak.

Dan ini adalah satu-satunya baju agak formal yang bisa gw pake buat interview dan MUAT. Gw naek kg kan ya? Nyari celana yang muat aja perjuangan.

Look at those chubby cheeks


Hari itu pas interview doa gw cuma ga malu-maluin pas diinterview, bukan doa pengen diterima kerja haha. Gw naik kereta dan sampe kantor tepat waktu (bahkan lebih cepet) sesuai lah jadi sempet leha-leha dulu. Oh I miss office a lot gw pikir. Ambience nya. Kangen lah. 

Temen gw ngelewat terus ngambil foto ini buat dijadiin olok-olokan di grup whatsapp temen kampus.
Sementara fokus gw malah di betapa kekarnya tangan gw sekarang. 


Alhamdulillah interviewnya sendiri lancar menurut gw. Seusai interview gw ngobrol sama temen kuliah gw yang kerja disitu, we had coffee and talk about projects and this and that. Again reminds me of office life. 

Tapi...
Gw menimbang apa bener gw mau kerja lagi atau cuma karena kangen aja? Atau gw cuma pengen diinterview aja biar menaikkan self pride gw yang belakangan low terus.  Gw seneng diinterview, seneng bisa ngomongin hal teknis dan lain-lain.  Tapi gw juga seneng di rumah liat anak-anak bisa sesuatu yang gw ajarin. Gw juga ga bisa bayangin ninggalin anak-anak 12 jam minimal (waktu tempuh Bogor-Jakarta PP bisa 4-5 jam). Terus gimana kalo anak sakit, gimana pas ga ada pembantu dan yang terpenting pas gw cerita sama nyokap, beliau untuk pertama kalinya sepanjang sejarah keberatan gw kerja lagi. Padahal dulunya mana boleh gw berenti kerja. She said "Anak-anak kasian, kayanya belum sekarang deh."

Akhirnya gw pikir, gw cuma jenuh tapi juga ga ada nyali buat ninggalin anak-anak lagi. At least ga sekarang lah. Jadi gw pikir gw konsen aja ama kerjaan freelance gw biar ga melulu doing house chores dan cari mbak yang mudah-mudahan cocok ama anak-anak dan gw pastinya. 

Mudah-mudahan later on kalo gw mau kerja lagi masih ada yang mau nerima ya hahahaha...

Btw alhamdulillahnya (tapi boong kalo gw bilang gw ga bete) si Perusahaan X belum ngasih kabar lagi akan ada interview lanjutan atau apa. Jadi bisa jadi emang gw ga keterima. Mudah-mudahan sih kalo pun ga keterima bukan karena bloon tapi lebih kearah minta gaji kegedean misalnya hahaha... Ngareppp...

Jadi kembali ke pertanyaan pertama, MAU KERJA LAGI? Belum sekarang jawabannya.

Freelance Yuk!




Sekitar beberapa bulan setelah melahirkan Aimee gw mulai bergerilya cari kerjaan freelance. Sampai akhirnya menemukan situs Lionbridge yang gw dapet dari temen gw, Gama.
Mulai daftar dan ternyata ditolak, simply karena masalah IP. Jadi belakangan gw baru tau kalo ternyata Lionbridge ini ketat banget sama masalah IP. Kebetulan laptop yang waktu itu gw pake adalah laptop kantor yang suka konek VPN otomatis. Jadi mungkin sempet kedetect gw dari kawasan Asia Pasific lain selain Indonesia.
Patah hati berat karena ditolak, malah bikin gw jadi napsu cari-cari freelance lain. Ketemulah sama dua perusahaan lain yaitu Leapforce dan Appen Butterhill.  Gw review ya perjalanannya.

Leapforce

Dari registrasi awal sampai dengan jadwal tes prosesnya cukup cepat. Dan jangan salah ya testnya untuk masuk project Yukon juga cukup susah lho. Harus bener-bener baca panduannya kalo mau lulus. Beberapa temen gw yang gw kasih linknya pun agak ngeluh karena bayangannya ga sesusah itu. Kalo untuk upah sih termasuk menengah, kalau Lionbridge menawarkan $8 per jam, Leapforce menawarkan $6 per jam sementara Appen menawarkan $5 per jam nya. Tapi berita terakhir Leapforce sudah diakuisisi oleh Appen. Tapi untuk rate per jam yang diterima freelancer belum ngefek sih ya mudah-mudahan ga hehe.

Karena gw memulai freelance ini pas Aimee masih bayik piyik banget dan ga punya mbak, berapa bulan setelah gw kerjain gw nyerah ga gw lanjutin sampai akhirnya diputus. GAK SANGGUP. Masalahnya baru buka laptop udah ada yang ngerengek ga yang besar ga yang kecil. Jadi gw let go aja lah akhirnya.

Eh berapa bulan terakhir ini ditawarin project lain namanya Truckee. Lumayan lancar walau dia hanya ngejatahin 1 jam per hari. Tapi lumayanlah buat beli lipstik aja mah insyaAllah cukup. Dan ada hiburan lain lah selain cuci, masak, ngurus anak repeat.
Ini referral link yaa jadi kalo ada yang klik ini terus registrasi dan lolos bekerja untuk Leapforce setelah beberapa bulan gw dapet $25 dari Leapforce.

Kalo ada yang tertarik ini URL untuk registrasinya: 
  https://www.leapforceathome.com/qrp/public/jobs/list?uref=981b2708ae36acd357cad7d4925afcfb

Dibanding project Yukon, project Truckee ini jauh lebih gampang dan lebih menyenangkan buat gw. Jadi ga berasa kerja deh. Sayangnya mereka ga offer untuk lebih banyak jam. Jadi maksimal ya sebulan 30 jam yang mana ini jg biasanya ga sampe karena projectnya blm tentu untuk 1 jam sehari paling rendah sih 45 menit ya.

APPEN
Berbarengan dengan Leapforce gw juga daftar ke Appen, tapi emang Appen ini terkenal prosesnya lama kalo dari referensi baca sana sini. Dari mulai registrasi sampai ada email sekitar 6 bulan terus test dan gw gak lulus karena jawab asal aja. Karena mikir ah gampang. Ternyata zonk emang semuanya kudu ati-ati deh. Kalo secara penampilan, GUI nya lebih bagus dibanding Lionbridge dan Leapforce. Penampakan training dan lainnya lebih menarik juga. Cuma sayangnya Appen ini ngasih rate paling rendah aja. Karena ga lulus dan ga ada referralnya untuk yang mau coba bisa langsung ke webnya Appen aja.

Kadang-kadang gw masih suka iseng coba cari-cari lowongan di Lionbridge atau Appen gara-gara penasaran. Tapi biasanya mereka langsung tolak karena CV gw udah kesimpen disana, jadi mau coba pake email baru jg percuma deh haha…

Udah segitu doank gw mau cerita setelah sekian lama ga nulis apa-apa. Mudah-mudahan bermanfaat ya.

and then.... BOOM!

Waktunya solat Idul Adha, sayangnya Ghiffari lagi kena Mumps alias Gondongan. Jadi gw memutuskan nunggu di rumah aja sama anak-anak selagi bapaknya solat Ied. Subuh tadi kita berdua nyium bau gas, terus mikir oh gas udah mau abis mungkin. Teledornya ga dicek.

Pagi itu ngukus ayam buat sarapan Ghiffari, gw tinggal untuk mandiin anak-anak di lantai atas. Maksudnya biar pas bapaknya selesai solat kita udah siap berangkat ke rumah Mamah. Karena mau lebaran disana (read: numpang makan). Anak-anak udah siap dan pake baju rapih, gw sih masih dasteran, gw ajak kebawah buat cek kukusan ayam. Anak-anak duduk di sofa sambil liat youtube. Gw matiin kompor karena ayam udah matang.. Sambil jongkok gw nyalain Oven, ngebalik terus ambil wadah buat naro ayam ke oven.

terus...

BOOM....


suara meledak dari belakang gw, kompor keangkat dari top table, oven kedorong sampe deket gw dan dispenser terbalik plus pintunya berhamburan. Pecahan kaca mug dan piring dan makanan yang tumpah ke lantai. Lapisan vinyl yang lepas. Chaos berat lah.


Masih belum bisa memahami keadaan, yang gw liat pertama anak-anak semua gapapa. Alhamdulillah. Cuma mereka bengong kayanya kaget (ya iyaalaaah). Yang menyadarkan gw adalah serpihan kayu dari kitchen set yang jaraknya mungkin cuma 10-20cm di sebelah anak-anak itu berarti ledakannya cukup keras SAMPAI MELEWATI KEPALA ANAK-ANAK.
Baru deh kerasa lemes. Pas liat tangan ternyata gemetar. Tetangga diluar rumah pada nyari asal usul bunyi ledakan.
Sementara Chaca belum sampai dan gw pake daster.
Jadi gw putuskan buat berdiam diri dulu, anak-anak mulai sadar dan nangis. Jadi gw gendong Aimee sambil nyuruh Ghiffari ngejauhin sisa sisa serpihan kayu dari kitchen set. Alhamdulillah kita bertiga masih dilindungi Allah
Chaca pulang baru gw bilang dan pas sadar pake nangis dulu dikit (biar ada sedikit emosi dan drama jangan terlalu flat gitu lah) karena baru sadar gw hampir mengalami sepersekian detik dekat dengan kematian.

Tetangga datang gw malah buru-buru pergi mandi (malu kan disamperin bau ayam haha...). Alhamdulillah ya dikelilingi sama tetangga-tetangga yang perhatian.

Untungnya yaa...

  1. Anak-anak selamat
  2. Emaknya selamat
  3. Gak ada api cuma ya dasar kabinet kitchen set rusak






We are very thankful for this. 

Lesson learned: Selalu cek gas di rumah dan selalu curiga kalo ada bau. Bila bau disertai desisan gas, kemungkinan gas atau regulator bocor. Minta tolong cek pihak yang ngerti, gw ga saranin cek sendiri khususnya kalo tinggal cuma sama anak-anak doank di rumah. Jauhkan anak-anak dari kompor dan oven pada saat menyalakan atau pada saat sedang menyala. 
Be careful. Semoga kita semua selamat dan dilindungi Allah SWT. Aamiin YRA

Nursing Strike!

Seumur-umur menyusui dua anak baru sekali ini gw ngalamin yang namanya NURSING STRIKE. Jadi 2 hari lalu Aimee mendadak nangis malam-malam dari jam 11 malam sampe 3 pagi setengah tidur dan setengah bangun nangis jejeritan. Yang mana baru banget terjadi seumur hidup dia, wong dari lahir aja ga pernah begadang atau nangis-nangis ga jelas. Pagi-pagi gw bangun dengan PD yang bengkak karena bocahnya menolak disusuin, gak mau sama sekali.

Akhirnya kita (gw ama Chaca) coba buka mulutnya buat cek ada apa dan ternyata SARIAWAN! Oh pantesan aja gak mau nenen, nah masalahnya gw ngeri dia jadi terbiasa buat ga nenen dan jadi nyapih diri sendiri. Sepagian itu bingung amat gw rasanya, perasaan gw kaya yang berkecamuk antara ini self weaning kah atau nursing strike yang sifatnya temporary.



Hasil browsing dari Mbah Google, salah satu alasan nursing strike adalah sakit entah itu sariawan, flu atau yang lain pokonya ada perasaan ga sehat pada sang anak. Ini adalah link salah satu sumber yang gw baca yaa https://www.babycenter.com/0_nursing-strike_8490.bc 

Penyebabnya ketemu, terus sekarang solusinya apa? Nah kalo alasannya sakit, jelas salah satu solusinya adalah sembuh dulu. Setelah sembuh baru dirayu pelan-pelan. Sariawannya bisa dioles madu, dari beberapa info yang gw liat madu sebenernya belum bisa dikonsumsi anak dibawah 2 taun, jadi gw make sure cuma dioles aja tipis-tipis supaya sariawannya lekas sembuh selain itu bisa juga dioles obat sariawan, gw pake merk KENALOG karena kata kaka gw obat ini ga pake sakit.

Setelah terlihat agak membaik, gw pasang youtube ibu-ibu menyusui toddler sambil tunjukin ama bocahnya. Gw bilang "dek, baby lagi nenen, kita nenen juga yuuuk" dan anaknya cuek bebek aja gitu hiks... Makinlah gw meratap merana kaya ga ada tujuan hidup (lebay kesannya tapi ini serius bingit). Jadi semalaman I end up browsing lagi soal nursing strike haha...

Masih dari mbah Google, selama nursing strike berlangsung kurang dari 3 minggu masih bisa balik lagi nenen lho, jadi jangan keburu putus asa, sebenernya Aimee emang udah 18 bulan tapi kan berarti kita masih ada unfinished contract 6 bulan lagi, sayang banget donk. Terus dari hasil browsing juga ketemu bahwa anak-anak dibawah usia 2 taun itu biasanya belum mau self weaning. Dan kalopun self weaning itu biasanya dia mengurangi frekuensi nenen sedikit demi sedikit gak kontan tiba tiba berenti.

Berbekal hasil browsing itu, gw tetep kasih video menyusui 2-3 jam sekali, tetep mompa karena worst case harus kasih  ASIP via gelas dan sedotan. Dan tepat di hari ketiga, pas Aimee nyamperin gw minta pasang kaos kaki gw bilang " dek mau nyanyi ga?" dia jawab"Nyanyai?" "iyaaa nyanyi, tapi nenen dulu yuk" eh dia mau lho... alhamdulilah sujud syukur hepi berat gw bener deh kalo diputusin tiba-tiba tuh ga enak. 

Sebenernya yang gw ga sangka-sangka adalah ternyata rasanya sedih bangetnya itu lho (ditambah PMS). Rasanya super mellow saking mellownya gw ga mau ngapa-ngapain (baper ama males beda tipis yee). Gw diem aja ga mau ngapa-ngapain, cuma ngomong ama Aimee "dek nenen yuuuk" terus dijawab "ga mauu". Ih patah hati banget deh rasanya kaya putus cinta pas ABG! Jadi buat yang lagi weaning anaknya, pelan-pelan baik-baik yaaa soalnya gw yang mendadak diputusin aja patah hati banget, gitu juga pasti perasaan anaknya kalo diputusin tiba-tiba dari ritual nenen sama mamanya...

Semangat menyusui!!!


Please, don't grow up too fast my sweet baby

H O L A

Taun 2017 udah berjalan 4 bulan dan belum ada satu post pun di blog ini. Hiks...
Dari bulan Januari kemarin gw completely maidless. Jadi jangankan buat nulis blog kayanya mau keluar rumah selain urusan Ghiffari dan dapur juga mikir-mikir.

Setaun pindah rumah dan rekor terbesar gw adalah 7-8 kali ganti ART. Sampe akhirnya gw kapok dan gak cari ganti ART selama 3 bulan belakangan. Okelah rumah lebih mengkilap bersih tapi badan remuk ga boong haha.. Kayanya hidup seputar cucian piring cucian baju jemur angkat. Secara fisik kayanya gw masih bisa tahan, tapi kayanya emosi yang ga ketahan mungkin karena capek gw jadi suka ngomel ga jelas. Terus gw pikir kasian amat anak-anak liat emaknya berkicau ngomel mulu.

So, how's life?
Seperti biasa gw akan tulisin satu-satu tapi ga tau kapan bakal dibikin posting detail khusus tiap item nya.


  1. Kayanya gw mulai memetik hasil dari diet Ghiffari, anaknya lebih tenang, fokus dan ceria. 
  2. Aimee udah super bawel sampe gw takjub ada anak bayi bisa sebawel ini.
  3. Setelah ngoyo kerja freelance sambil ngurus anak sambil ngurus rumah dan urusan lain-lain, gw akhirnya cari wangsit mau fokus aja ama satu hal, yaitu TIDUR (I wish) jadi targetnya sih sekarang lebih ke belajar masak makanan yang lebih bernutrisi lah walaupun kenyataan masih berantakan dan banyak makan junk food waks...
  4. Chaca yah gitu-gitu aja hahahaha.. kerja makan pulang tidur
  5. Kita kemaren akhirnya pergi piknik ke LEGOLAND yiippppeeeeeee...... 
Nah sekarang Aimee udah datang mengganggu... Ciaooooo