2015-04-21

Naik Kereta Api tut.. tut.. tut

hey, where did february and march go? i promise myself to write more but look what happen now?

Karena tema belajar Ghiffari bulan ini adalah tempat, jadi kita putusin buat pergi naik kereta api sambil nunjukin stasiun yang sebenarnya ga cuma di gambar atau di tv atau cuma pemandangan luar setiap nganterin mama papanya.

Jadi here we go, kita berangkat hari Minggu jam 9 dari stasiun Bogor, di parkiran aja bocahnya udah heboh nyanyi-nyanyi kereta api dan lain-lain. Jadi kalo buat para pengguna kereta api yang pake kartu Commuter Line, Flazz, e-money, Brizzi bisa langsung ditap ke mesin parkiran. Tarif parkir lebih dari 4 jam 15K IDR. 

Kereta yang kita naekin kebetulan cukup ramai tapi kita tetep duduk sih bertiga. Ini bocah mukanya sumringah berat ya, dari mulai jalan udah hepi luar biasa dan setiap stasiun dia dadahin donk hahaha.. Bocah ini kan bangun subuh ya jadi kita pikir setengah jalan pas udah rada berkurang excitementnya dia bakalan tidur, eh ternyata sampe kita turun di Cikini seger loooh... Karena ga sabar pengen nge-tap kartu keluar dari stasiun. Hihi...

First Stop, Bubur Ayam Cikini

Karena udah kesiangan alamat deh begitu sampe stasiun Cikini, panas banget. Emang niatan kita pengen makan bubur ayam cikini, tapi bukan yang di dalam ruko itu tapi justru yang seberang KFC. Nah begitu kita sampai, ga ada bubur ayamnya :( jadi kita pikir yaudahlah kita makan yang dalam ruko aja. Karena dibawah rame dan ada anak kecil udah teriak-teriak "Ayo MAKAN!" jadi kita naek ke lantai 2 begitu Chaca pesen gw liat si bubur ayam yang kita mau ada tapi di sebrangnya, parkiran pasar Cikini yang lagi direnovasi. (-_-!) yaudahlah ya gimana lagi makan aja yang ada hehe..

Selesai makan bubur, tadinya kita pengen naek bajaj ke Grand Indonesia, tapi itu tukang bajaj nawarin sadis banget 40rb. Langsung nurunin sih jadi 25 tapi kita keburu ilfil dan lagian panas berat jadi kita naek taksi aja lah dan itu cuma 20ribu donk.

Second Stop, HnM Grand Indonesia
Karena ada yang mau gw cari, kita langsung lah meluncur ke sini. Terus nemu legging bahannya enak banget adem deh.. tapi masa ya ukuran M cuma ada sebiji doank. Sisanya XS ama S, di dunia ini lebih banyak yang ukuran XS ama S ya (sirik niyee). 
Coba sana sini akhirnya beli legging doank sebiji hahaha..

3rd Stop, Mothercare Grand Indonesia
Liat instagram lagi ada diskon 30% jadi iseng lah meluncur kesini, liat barang-barang lucu sambil bandingin sama yang online. Tapi terus pulang dengan tangan kosong. Ga ada yang menarik hati.

4th Stop, Magnum Cafe Grand Indonesia
Ghiffari kan apal banget ya kalo di GI ini ada Magnum Cafe, sementara bapaknya selalu milih buat take away aja karena ga suka manis. Tapi kali ini gw insist buat duduk sambil makan. Terus akhirnya kita pilih makan satu berdua dan satu dessert manis. Dan tau ga sih? Semuanya abis ama Ghiffari haha.. Es krimnya, kentang gorengnya plus ayam gorengnya juga haha.. kita berdua kebagian waffle doank.. Dan Chaca baru ngeh kalo ternyata makanannya rasanya lumayan dan ga semua manis. Dia langsung bilang besok-besok kita kesini lagi ajah.:)

Karena umur ga bisa boong yaa, kaki gw ama badan udah mau rontok, jadi yang tadinya mikir mau naik busway dan lain lain akhirnya cuma melangkah ke mushola buat sholat terus turun ke bawah buat pulang. Dan di perjalanan menuju lobby, ternyata Churreria udah selesai renovasi. Arrrghhh.. Padahal sebulan yang lalu ngidam berat tapi bolak balik ke GI lagi direnov melulu. Bagian udah kenyang baru liat kalo udah selesai. Ga rejeki. Baiklah mungkin di jalan jalan kita selanjutnya.

Chaca bilang seru yah jalan-jalan kaya gini, murah dan ga capek nyupir.

Tarif kereta bertiga 5K x 3 = 15K IDR x 2 (PP) = 30K IDR
Bubur Ayam Cikini = 15K x 3 = 45K IDR (udah termasuk minum)
Taksi ke dan menuju stasiun di JKT = 20K x 2 =40K
Makan di Magnum = 171K
Parkir di Stasiun = 15K

Total = 30+45+40+171=301K IDR

Murah meriah anak senang, bapak senang, ibu senang... Sampe kereta pulang langsung tepar bertiga sampe ke Bogor.

Sampai jumpa di jalan-jalan selanjutnya yaaa...





2015-02-05

Goodbye and Halo!


Di awal tahun baru 2015 ini ada beberapa hal yang ditinggalkan karena terpaksa dan ada juga karena udah dipikirin sampe mateng bener.

Goodbye yang pertama, kira kira bulan puasa tahun lalu Ghiffari mulai ngelanjutin terapi Neuro di rumah.
Sedikit cerita latar belakangnya Ghiffari pake terapi Neuro :
“Jadi sekitar tahun 2013 Ghiffari pernah terapi selama beberapa bulan di Yayasan Love and Care di daerah Mampang/Pejaten situ, tapi karena faktor jarak yang lumayan banget, akhirnya kita putusin buat berenti soalnya Ghiffari keliatan cape banget kalo harus seminggu 2 kali ke Jakarta abis pulang sekolah, belom lagi nyokap gw ikutan tepar. Sementara waktu itu jadwal kerja gw belum sesantai sekarang ini.”
Nah kebetulan yayasan ini ditutup karena si empunya mau bikin yayasan khusus anak-anak Down Syndrome, beberapa bekas terapisnya terpisah di beberapa tempat. Dari informasi salah seorang temen yang baca blog ini dapetlah gw nomer salah satu terapisnya yang bisa dipanggil kerumah.
Setelah sekitar 7 bulan terapi dan lumayan ada perkembangan terapisnya kemarin ini minta berhenti karena susahnya menyesuaikan jadwal yang padat karena jadwal home visitnya sekarang udah banyak.
Well, what can we do J

Goodbye yang kedua, setelah 3 tahun lamanya Ghiffari terapi di Hermina, kita memutuskan buat berenti juga. Karena dari pengamatan kita Ghiffari udah lumayan jenuh dan waktu terapi juga sore jadi sering banget Ghiffari lagi tidur jadi ga ikut terapi. Pertimbangan lain mungkin ada orang lain yang lebih butuh sesi terapinya Ghiffari sekarang. Jadi kita putusin buat let go juga terapi yang udah menemani hari-hari Ghiffari selama ini.

Goodbye yang ketiga, dadah sabun merk Z***sal, C*****s dan lain-lain. Gara-gara mertua gw komen kok ya Ghiffari banyak bekas luka dan bocel-bocel kalo kata orang sunda mah budugan, gw akhirnya nyoba sabun organik dari susu kambing rekomendasi temen gw. Hasilnya sekarang Ghiffari bekas putih-putih macam batik di kaki sama tangannya udah mulai memudar. Padahal baru pake sebulan. Gw juga jadi pake sabun yang sama karena emang budugan kan runs in my family ya hahahaha. Emang sih harganya rada lumayan ya tapi daripada mahal-mahal ke dokter kulit, jauh deh kayanya mendingan pake sabun ini.

Now its time to talk about Halo for new things

Halo yang pertama adalah terapi Liliput di sekolah Ghiffari, alhamdulillah awal tahun baru ini akhirnya terapinya di mulai. Selain terapi di sekolah plus beberapa program buat dijalanin di sekolah kita juga dikasih home therapy jadi rasanya seperti dapat angin segar semangat baru. Jadi setiap selesai terapi ada hasil latihan plus program yang harus dijalankan di rumah. Setiap 3 bulan akan ada evaluasi dari pihak terapi dan sekolah juga buat perkembangan. Dalam sebulan ini aja udah kerasa banget perkembangannya. It’s a good HALO anyway.

Halo yang kedua adalah les berenang seminggu 3x. Jadi sebenernya emang udah lama les renang tapi sampe akhir taun kemaren kita suka on off karena males anter pas lagi wiken, pagi masih ngantuk lah sore ujan lah intinya banyak alasan. Gara-gara terapis neuronya berenti gw sempet ngerasa tertampar kalo gw selama ini udah keenakan dan ga segetol dulu megang Ghiffari sendiri buat urusan terapi ini plus anaknya juga udah tambah pinter jadilah emaknya ini terlena ya. Good thingsnya gw jadi terpacu bahwa tahun ini gw akan lebih strict sama si les renang ini. Dan voila, akhirnya dalam 2 bulan terakhir ini kita berhasil konsisten untuk mengantar Ghiffari les 3x seminggu diluar pelajaran renangnya di sekolah. Hasilnya juga cukup ok sekarang Ghiffari udah bisa bolak balik kolam 14 putaran udah tau kapan harus ambil napas dan masukin kepala ke air. HooraY.. Happy Mommy.. Dan bagus banget buat konsentrasinya.

Halo yang terakhir adalah Organic Stuff, belakangan lebih banyak makan dan menggunakan barang yang organic, dari mulai susu, buah, sayur sampe ke sabun. Kerasa sih groceries jadi lebih mahal tapi demi badan lebih sehat ga rugi donk. Investasi masa depan. Halo healthier life…

Ini adalah jadwal yang gw tempel di dinding kamar sebagai penyemangat pergi anter anak les renang, yoga, gym dan home therapy. Ditambah tempelan foto-foto Ghiffari dari lahir biar tambah semangat…


2015-01-22

Apartemen atau Rumah

Good news..
Rumah baru kita akan serah terima di akhir bulan depan. Yeay!
Jadi ya selama hampir 6 tahun menikah, 4 tahunnya kita tinggal di rumah Mama. Alasannya ya karena Mama sendirian sejak Papa meninggal 6,5 tahun lalu. Terbiasa dengan kondisi tinggal di rumah yang posisinya di pojokan dengan pemandangan ada kolam ikan dan kebun di sekeliling rumah, mau gak mau kita jadi berpikir bahwa suatu hari nanti pengen punya rumah yang adem sepi kaya rumah Mama. 
Seger donk, tiap pagi bisa liat yang hijau di pekarangan plus bisa yoga di pelataran belakang rumah sambil menghirup udara bersih dan segar. Heaven!
Situasi ini jadi salah satu pertimbangan kita pada saat cari rumah. Tau donk gimana ribetnya kita cari rumah, dari post-post sebelumnya di blog gini.  Eh tapi tau ga sih, kita sebenernya sempet ada keinginan untuk beli apartemen aja lho. Gara-gara pengalaman kita tinggal di apartemen jaman kita masih di Taipei dulu.
Jadi coba di-share ya plus dan minusnya dari kacamata kita selama tinggal di rumah dan apartemen dan kenapa akhirnya memutuskan buat beli rumah dulu. Yah insyaAllah kalau ada rejeki di masa yang akan datang mudah-mudahan bisa beli apartemen juga. Aamiin…
Apartemen di Taipei 
Plus (+)
1.     Dulu jarak antara apartemen dan kantor Chaca di Taiwan sekitar 10 menit berjalan kaki. Hemat waktu dan tenaga pastinya. Makan siang bareng di rumah, sempat istirahat, ngobrol sebentar dan solat sebelum balik ke kantor. Pulang kantor jam setengah 7 pun masih bisa keliling-keliling sekitar apartemen jalan kaki.
2.     Kebetulan apartemen kita dulu di pusat kota jadi lebih gampang kemana-mana, ke mall,  belanja bulanan di groceries shop, ngopi cantik di coffee shop. Dan yang paling penting rumah sakit besar maupun klinik banyak tersebar di sekitaran apartemen.
3.     Fasilitas apartemen biasanya menyediakan fitness centre, kolam renang dan playground anak. Kebetulan apartemen yang kita sewa dulu, gak punya fasilitas playground tapi di tiap belokan sekitaran apartemen disediakan. Cocok buat pasangan muda dengan anak balita yang biasa jalan pagi dan sore untuk bersosialisasi dengan teman seumurnya.
4.     Tingkat keamanannya juga bagus, ditiap lantainya disediakan CCTV supaya kita bisa liat misalnya siapa yang ada di lobby, atau apa kolam renang dan fitness centre sedang kosong atau penuh. 

Minus (-)
1.     Dengan harga yang sama dengan rumah, agak sulit menemukan apartemen dengan luas sama. Ada keterbatasan ruang gerak dan ruang terbuka kalaupun ada tidak terlalu besar juga. Apalagi buat bagian laundry harus putar otak supaya semua cucian muat!
2.     Karena biasa dihuni oleh para pekerja atau pasangan baru menikah. Interaksi antar penghuni cenderung lebih dingin. Kebetulan tetangga kami para pekerja yang pulang malam, di beberapa lantai dihuni pramugari yang pulang hanya saat off dari jadwal terbangnya.
3.     Tempat parkir yang terbatas karena lahan yang sempit
4.     Lebih bising karena dekat dengan jalan raya dan banyaknya kendaraan lalu lalang di sekitar apartemen

Rumah di Bogor

Plus (+)

1.     Kebanyakan perumahan sekarang menggunakan sistem cluster, jadi tingkat keamanan lumayan terjamin walaupun kebanyakan orang sekarang memang pasang CCTV di rumah masing-masing supaya bisa memantau kegiatan dalam rumah sehari-hari pada saat mereka diluar rumah. Dengan sekuriti yang biasanya diwajibkan hafal kendaraan pemilik rumah yang lalu lalang beserta nama pemilik masing-masing rumah, menambah perasaan aman warga.
2.     Walaupun dengan ukuran mini tapi masing-masing rumah punya taman, seminimnya bisa untuk bercocok tanam lho atau memasang air mancur kecil di depan rumah
3.     Udara yang masih segar dengan pemandangan gunung. Enak kan ya bangun pagi hari buka jendela udara pagi yang segar dingin, minim polusi dengan pemandangan gunung. 
4.     Untuk besar ruang sendiri, memang tinggal di rumah lebih leluasa ya.
5.     Fasilitas yang dimiliki perumahan mungkin ga jauh berbeda yah, sama-sama punya fitness centre tentunya dengan tempat lebih besar dan variasi alat yang lebih banyak dan kolam renang anak dan dewasa ditambah lagi ada waterboom tapi lagi-lagi ada jarak yang lebih jauh memisahkan walaupun bisa ditempuh dengan waktu 5 menit tetap terasa donk dibanding di apartemen yang tinggal turun lift saja.
6.     Kondisi sekitar yang nyaman, jauh dari hiruk pikuk kota dan kebisingan
7.     Tinggal dekat Mama, karena sekarang kakak perempuan gw tinggal di rumah, Mama gak sendirian lagi di rumah ketika nanti kita pindah rumah. Tapi rasanya lebih nyaman kalo tinggal dekat Mama, ketika diperlukan gampang untuk datang dan membantu. Selain itu masalah titip anak juga lebih gampang donk!

Minus (-)
1.     Dengan budget yang kita punya, alhamdulillah mencukupi untuk beli rumah baru tapi dengan posisi yang agak menjorok ke dalam. Jadi otomatis ada effort tambahan untuk keluar dari rumah sampai dengan ke jalan besar. Ada sih jalan-jalan pintas yang bisa dilalui dengan motor. Tapi tetap jaraknya lebih jauh dibanding punya apartemen di tengah kota.
2.     Karena melintas kota untuk bekerja, banyak waktu yang terbuang di jalan, di kendaraan/public transportation. Jarak tempuh ke kantor 1.5 jam - 2 jam sekali jalan. Terbayang donk berapa jam sehari. Kebetulan gw sendiri seneng dengan kondisi gini, sejam perjalanan kereta cukup buat baca buku sambil dengerin koleksi iTunes. 1 jam ga berasa deh. Tapi kalo pulang kantor udah capek jadi berasa banget deh umpel-umpelan di kereta itu.
3.     Agak jauh ke pusat kota

Dengan melihat dan menimbang kondisi diatas akhirnya kita putuskan untuk beli rumah di Bogor. Dan ternyata dari riset yang ada, keluarga kami adalah salah seorang dari 29.8% orang Indonesia yang tinggal bersama orang tua. Dan salah seorang dari dari 90.4% orang Indonesia yang memutuskan tinggal di rumah dibandingkan tinggal di apartemen yang hanya 5.3%.

Jadi ternyata memang pilihan kita adalah mayoritas pilihan banyak keluarga di Indonesia.

How about you?

2015-01-03

Happy New Year 2015!

Wishing all of u a very happy new year 2015..


I wish to write more blog post than last year
And that I can share inspiring and useful stories to all of you

2014-10-27

Reset to Factory Setting

Belakangan gw lagi hobi bener ngereset semua gadget jadi back to factory setting.

1. iPhone

Entah udah berapa kali iPhone gw kereset, gara-garanya ada anak kecil yang suka iseng masukin password terus jadi kereset deh semuanya balik ke 0 sodara-sodara... Untungnya gw rajin backup, yah alasan rajin backup jg karena alasan sering kereset gak sengaja itu sih. Tapi gara-gara bolak balik reset itu gw malah jadi seneng reset. Karena gw tipe yang suka donlod apps free buat iseng test bolak balik udah gitu bosen. 
Karena gw juga tipe hobi beberes termasuk handphone jadi yaa kalo udah bosen dan pengen bersihin gw biasanya reset ke factory aja nah pas masukin backup yang gw pentingin biasanya cukup Whatsapp aja. Soalnya banyak urusan kantor sama email kantor juga. Sisanya sih biasanya pilih-pilih lagi apps aja yang gw rasa kepake banget.

2. Office Notebook

Di kantor gw lagi ada peremajaan laptop (bahasanya kaya angkot yaa peremajaan, maklum orang Bogor kota sejuta angkot). Nah gw ga kebagian laptop baru cuman kebagian SSD baru aja. Pas ditawarin sama orang IT nya mau duplicate atau reset, gw pilih reset donk. Gw backup semua terus mulai install yang penting-penting aja sesuai dengan  pengalaman gw beberapa software ga gitu kepake. Cuma menuh-menuhin dan bikin lemot.
Alhasil serasa punya notebook baru walaupun rasa lama. Tapi lebih kenceng donk cencunyaa...

3. Macbook Air

Berapa abad yang lalu gw pernah beli Macbook Air ceritanya disini. Nah karena teronggok ga terpakai selama beberapa lama diakibatkan trackpad yang rusak, gw akhirnya berangkat ke Ratu Plaza. Disana ada Apple Service Centre, btw mereka cuma terima Mac ga terima iPhone dan iPad jadi mending kalo 2 jenis barang itu rusak gak usah kesini, mereka bakal tawarin untuk ganti baru aja. Karena udah mikir bakal ganti trackpad udah siap mental kalo mesti ngeluarin 800rb-1jt (dari hasil survey sama baca baca konon katanya trackpad segituan harganya). Alhamdulillah banget masih rejeki ternyata per dibawah trackpad cuma kegeser jadi cuma dibenerin sama tukan service, 100 ribu saja udah bisa lagi... Yihaaa banget yaa...

Nah karena udah penuh dengan isi numpuk-numpuk dari jaman dulu. Akhirnya gw backup dulu terus gw reset ke factory setting tapi sebelumnya download dulu OS Mavericks biar langsung diupdate. Setelah semua hard disk ke reset baru install OS Mavericksnya.

Balik kaya baru deh.... (well tetep dengan memory dan spek yang jadul sih) tapi mayan jadi bisa balik lagi nyoba-nyoba software iseng..

Ada yang hobi donlod software terus coba-coba jugakah?